Ceritalucah.org

Himpunan cerita lucah melayu, cerita 17 tahun, cerpen lucah, sex melayu, sex sekolah, cerita ghairah, cerita bohsia, kisah lucah malaysia dan cerita lucah baru 2014. Terdapat pelbagai cerita untuk bacaan semua.

text

Kuarters Guru 5 (Kak Hajah Isteri Ustaz Mohsin)

Suatu hari kira-kira di pertengahan tahun kalau tak silap aku, Ustaz Mohsin meminta aku 

datang ke rumahnya malam nanti sebab ada sesuatu yang hendak 

dibincangkan dengan aku (ustaz Mohsin merupakan keluarga terlama yang 

menghuni salah satu krs di sebelah hujung dan akan bersara tidak 

berapa lama lagi. Isterinya seorang ustazah tetapi telah mengambil 

optional bersara lebih awal. Aku memanggil mereka ini sebagai Haji 

Mohsin dan Kak Hajah sahaja maklumlah kedua-duanya telah mengerjakan 

haji). 

Aku sampai ke rumah mereka selepas solat isyak, Haji Mohsin dan anak 

lelakinya mengajak aku duduk di ruang tamu dan tak lama Kak Hajah 

membawa kopi dengan goreng pisang awak legok lalu join bersembang 

dengan kita orang. 

Haji Mohsin mengeluarkan sepucuk surat bersampul besar lalu 

memberikannya kepadaku. Aku mengambil lalu membukanya, oh rupa-

rupanya surat tawaran kemasukan ke universiti untuk anak lelaki 

sulungnya. Aku lantas mengucapkan tahniah kepada mereka. 

Selepas itu banyaklah pertanyaan yang dikemukakan kepadaku tentang 

selok belok universiti dan apa jua yang mereka ingin tahu….masalahnya 

bukan wang ringgit sebab mereka mampu kalau tak dapat biasiswapun. 

Macam mana nak ke sana, siapa yang patut hantar sebab Haji Mohsin 

tidak boleh meninggalkan sekolah, mereka meminta aku yang menghantar 

kerana mereka tidak tahu selok belok untuk ke sana, jadi akupun 

setujulah dengan syarat pihak sekolah membenarkan aku mengambil cuti 

sementara ke sana. Kak hajah mencelah soal itu dah beres malah HM aku 

telahpun mengizinkan. Aku heran sedangkan aku belumpun ke sekolah 

bertemu HM lagi. Kak Hajah cakap dia dah beritahu lebih awal….baru 

aku teringat yang HM tu (kini dah bergelar YB. Tapi aku tak pernah 

jumpa dia lagi) adalah adik kak Hajah.

Sementara itu, aku menghubungi auntieku memberitahu kedatanganku ke 

KL dan berhasrat menumpang di rumah mereka semalam dua. Auntie 

membenarkan, tapi mereka sekeluarga tiada ke rumah terpaksa ke 

Kuantan jadi aku boleh ambil kunci di tempat biasa malah kereta 

auntie boleh aku gunakan selama aku di KL. Kami pergi bertiga sahaja, 

Kak Hajah, anaknya dan aku menaiki keretapi malam. Sampai KL aku 

terus mengambil teksi dan mengarahkannya ke rumah Auntie, mengambil 

kunci dan masuk ke rumah. 

Selepas mandi, sarapan dan berkemas kami menuju ke U tempat anak 

lelakinya diminta mendaftar dengan kereta auntieku jadi perjalanan 

agak cepat sikit. Pendaftaran memakan masa dua hari termasuk 

pendaftaran di fakulti serta pemeriksaan semula perubatan oleh doktor 

U berkenaan pula. 

Selepas sesi pendaftaran hari pertama, kami makan di kafetaria U 

kemudian aku membawa mereka berkereta mengelilingi kampus membeli apa-

apa yang patut sebelum menghantar anak lelakinya ke hostel yang telah 

ditetapkan. 

Kami pulang semula ke KL dan berjanji untuk bertemu dengannya semula 

tengahari esok di kafetaria. Dalam perjalanan pulang, sempat juga aku 

membawa kak Hajah melihat satu dua tempat termasuk solat di Masjid 

Negara dalam perjalanan balik ke rumah auntieku. Kami sampai rumah 

dah dekat maghrib jadi lepas mandi terus solat dan aku berehat. 

Aku beritahu kak Hajah nanti kita makan kat luar sebab tiada siapa 

nak masak. Aku hanya tersedar bila kak Hajah memanggil aku keluar 

bilik, tergesa-gesa aku memakai seluar baju untuk ke kedai tapi kak 

Hajah memberitahu makan malam dah sedia tersaji di meja. 

Rupa-rupanya dia memasak kerana bahan-bahan masakan serta lauk-pauk 

mentah memang telah disediakan oleh auntieku sebelum mereka ke 

Kuantan. Sedap juga masakan kak Hajah ni, aku makan agak banyak juga 

sebab lapar kerana aku tak suka makan di kedai tak sama dengan 

masakan di rumah. 

Kami makan mengadap antara satu sama lain, jadi lama-lama tu baru aku 

perasan yang Kak Hajah ni masa mudanya mesti cantik orangnya sebab 

kesan-kesan kecantikan itu masih tampak jelas terutama bila dia tak 

memakai tudung. 

Selepas makan kami beredar ke ruang tamu, kak Hajah membersihkan meja 

makan dan tak lama dia turut ke ruang tamu membawa secangkir kopi 

dengan biskut tawar. 

Aku memerhatikan kak Hajah ni dengan rambutnya yang mengurai dan 

hanya berbaju tidur labuh nampak seksi dalam usianya. Aku ingin nak 

tahu lebih lanjut lalu bertanya berapakah umurnya yang sebenar, dia 

jawab dah lima puluh sebab dah dekat sepuluh tahun dia ambil 

optional. Aku menambah 

"Agaknya kakak masa muda dulu lawa orangnya"

"Mana hang tau"

"Itu kesan-kesannya masih ada di wajah kakak….dan tak nampak macam 

orang dah lima puluh tahunpun”

Kak Hajah tersenyum, aku meletakkan cawan kopi lalu duduk di 

sebelahnya, ku perhatikan betul-betul lehernya, kakinya, dadanya dan 

rambutnya sah dia nampak lebih muda dari umurnya yang sebenar. 

Akhirnya dia memecahkan rahsia yang dia juga turut mengamalkan petua 

yang diberikan oleh kak Esah kepadanya untuk menjaga badan dan 

kesihatan. 

Aku jadi tambah berani lalu bertanya sama ada dia masih melakukan 

senggama macam dulu-dulu. Wajahnya tetiba muram lalu berkata dah 

hampir lima tahun mereka tak melakukannya sebab Haji Mohsin dah tak 

berupaya lagi sejak kemalangan motosikal dulu tapi disebabkan dia dah 

berumur dan dah menopause jadi dia tak kisah lagi. 

Kami beredar ke bilik tidur masing-masing, sambil berjalan tu 

tanganku meraba punggungnya, dia terkejut tapi tidak menghalang lalu 

aku memusingkan badannya dan terus mencium bibirnya, terasa kaku pada 

mulanya tetapi tak lama ia semakin hangat dan membalas ciumanku. 

Aku mula terangsang lalu kedua-dua punggungnya ku ramas dengan keras 

ternyata kak Hajah tidak memakai panties cuma ada kain dalam sahaja. 

Aku mencempung kak Hajah masuk ke bilikku dan merebahkannya di atas 

katil, dia cuma memandangku dengan penuh kehairanan.

Aku mendekatinya lalu berbisik….

"Kalau kakak izinkan, saya nak…nak rasa burit kakak….belum pernah 

merasa perempuan yang dah berumur sikit….itupun kalau kakak beri”

Dia menarik nafas panjang….

"Cara tu salah tak boleh….tapi kalau hang nak juga ambillah kakak tak 

upaya nak larang….cuma nampaknya musim haji akan datang kakak kena pi 

semula”

Mendengarkan itu aku terus menggomoi perempuan setengah umur 

berkenaan, aku lucutkan baju tidurnya yang tinggal hanya bra dan kain 

dalamnya sahaja. Aku turut membuka pakaianku bertelanjang bulat. Aku 

tak kisah lagi biarlah dia lihat sendiri bentuk tubuh badanku 

terutamanya batang koteku yang dah mula nak naik. 

Aku membuka kancing branya lalu melorotkannya, terdedahlah tetek kak 

Hajah yang aku kira masih ada bukitnya walaupun ia dah jatuh di dada. 

Aku meramas-ramas teteknya sambil menggentel puting kiri dan kanan 

lalu beralih menyonyotnya pula. Puting Kak Hajah mampu lagi menegang 

bila dihisap begitu dan nafasnya juga kian kencang. Dia nampak malu 

bila aku menatap wajahnya yang dah memerah menahan rasa berahi yang 

mula menggugat hatinya. 

Aku terus meraba-raba perutnya, pinggangnya, pinggulnya lalu turun ke 

jari-jari kaki, buku lali, betis dan peha. Bila aku mahu meraba 

cipapnya kak Hajah tak benarkan….

"Kakak malu hang tengok burit orang tua"

Lalu aku jawab “tua ke muda, sama juga burit”

Lalu aku menanggalkan kain dalam yang dipakainya mendedahkan 

segalanya. Sangkaanku meleset kerana aku tengok tundun cipapnya masih 

tinggi dengan bulunya yang nipis tanda selalu dicukur. Pantatnya 

masih macam perempuan lewat tiga puluhan cuma yang menampakkan 

perbezaan ialah daging kelentitnya agak kendur menyebabkan labia 

minoranya terjuih sedikit namun biji kelentit serta urat jarumnya 

masih utuh. 

Aku terus menggentel biji kelentitnya sambil meramas-ramas seluruh 

cipapnya. Aku tak pasti sama ada kak Hajah mampu mengeluarkan mazi 

lagi tapi aku perlu berusaha takut terlalu kering vaginanya sukar 

untuk aku setubuhi nanti. Urat jarumnya aku kulum sambil ku lurut 

dengan lidah. Kak Hajah dah terangkat-angkat punggungnya dan tak lama 

selepas itu cipap vateran itu merembeskan cecair pelicin yang ku 

nanti-nanti dengan menggunakan jari-jariku air mazi kak Hajah ku 

lumurkan di sekitar lubang cipapnya agar bertambah licin. 

Saat itu bibir pantatnya juga dah membengkak menandakan darah dah 

memasuki serta menyediakan lubang burit yang gersang selama ini untuk 

ditojah semula. 

Setelah menyakini ia bersedia, aku membisikkan di telinganya….

"Kakak, saya minta maaf tapi saya rasa cukup bernafsu untuk 

menyetubuhi kakak, saya pohon keizinan kakak”

Dia membuka matanya seraya memandangku lalu anggukan diberikan tanda 

setuju….

"Hang mainlah kut mana hang suka, kakak ikutkan saja, jangan balun 

deras sangat sudah takut kakak tak dapat ikut rentak hang nanti”

Mendengarkan itu, aku terus memegang batang koteku yang dah mencanak 

tegangnya itu lalu ku bawa ke bibirnya dan sepantas itu juga ia 

mengulum kepala kote serta menjilat-jilat batang kote serta kerandut 

buah zakarku. Aku kemudiannya membawa turun koteku ke arah cipapnya 

lalu mengetuk pintu lantas melagakan biji zakar dengan biji 

kelentitnya. 

Aku cuba mencari makam berahinya dengan mencuba pintu-pintu makam dan 

memang nasib baik nafsunya berada di dalam, lalu ku benamkan perlahan-

lahan batang koteku menerusi pintu makam atas, sepanjang pengalamanku 

menenggek perempuan itulah pengalaman senggama yang paling lembut 

pernah aku lakukan. 

Aku tekan perlahan sungguh masuknya hun demi hun sambil memberi ruang 

lubang pantatnya menerima kemasukan batang pelirku yang besar serta 

panjang. Ku lihat muka kak Hajah memerah sakan menahan kemasukan 

batang pelirku yang kini dah terbenam habis hingga mencecah batu 

meriyannya. Kak Hajah tersentak dan ku biarkan sebentar. 

Setelah aku rasa cipapnya dapat menerima kehadiran batang pelirku, 

aku memulakan tusukan dengan melakukan hayunan petai dan tak lama 

kakak klimaks lalu ku benamkan dalam-dalam koteku memberi peluang 

dinding-dinding vaginanya mengemut atau menguli batang kote yang dah 

lama tak dirasainya. Aku terus memainkan cipap kak Hajah mengikut 

satu demi satu pintu makam persis apa yang diajarkan kepadaku oleh 

Kak Esah, aku bertekad memuaskannya sungguh-sungguh dengan membawanya 

klimaks pada setiap makam sambil menyimpan klimaks yang paling besar 

agar dapat klimaks bersama-sama. 

Kak Hajah tampak kelesuan bila dah berkali-kali klimaks lalu aku 

berbisik lagi….

"Kita main sat lagi sampai dapat bersama" ia mencium pipiku. 

Aku melipatkan kaki kak Hajah lalu ku ajak main secara pasak bumi. 

Kak Hajah tersentak-sentak menerima gagasan tojahanku. Kira lama juga 

kami main malam itu sampai dah berbunyi-bunyi cipapnya kena tojah. 

Tetiba Kak Hajah bersuara….

"Cukup, kakak tak tahan lagi….rasa mak meletup burit kakak"

Aku menghabiskan permainan pasak bumi kami lalu melepaskan kakinya 

agar menapak di tilam. Aku keluarkan batang pelirku lalu ku tojah 

masuk dan keluar berkali-kali dengan keras sehingga kak Hajah oleng 

kiri dan kanan. 

Aku tak peduli lagi air mani perlu dikumpul di pangkal kote agar 

menambah kelazatan pancutannya nanti. Kak Hajah mendesah tak lama ia 

menjerit serta meraung-raung kecil tapi tak ada sesiapa di rumah jadi 

tak ada orang yang dengar jeritannya. 

Aku terus mengepam bertubi-tubi hingga ke saat benar-benar akan 

terpancut, barulah aku benamkan sedalam mungkin batang pelirku sambil 

ku gesel-gesel serviknya. Kak Hajah mendakap badanku sekuatnya, 

merapatkan pehanya menyepit koteku lantas badannya menjadi kejang, 

nafasnya tak boleh nak cakap lagi kalah kuda berlari tetiba aku dapat 

merasakan seluruh dinding cipapnya bergerak dan mengemut dengan kuat 

batang pelirku bertali-tali, crittt….crittt….crittt aku lantas 

melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam lubang pantatnya yang dah 

relah ku kerjakan. Biarlah banyak manapun mani yang mampu keluar akan 

ku pancutkan semuanya, badan kami semacam melekat tak bergerak 

langsung yang berkerja hanyalah batang kote dan cipap. 

Setelah cengkaman buritnya terlerai, barulah aku dapat menarik keluar 

batang koteku dan barulah aku tahu Kak Hajah mengamalkan kemut anjing 

yang tak membenarkan kote ditarik keluar sebelum ia melepaskan 

cengkamannya. 

Aku mencium dahi kak Hajah dan dia turut mencium pipiku kiri dan 

kanan tanda kami berterima kasih dan disebabkan terlalu keletihan kak 

Hajah terus tertidur telanjang bulat tanpa sempat berpakaian lagi. 

Aku memakaikan semula baju tidurnya serta menyelimutkannya tak lama 

akupun lelap. 

Aku tersedar hari dah tinggi kira-kira jam sepuluh pagi tapi ku 

dapati kak Hajah dah tiada di sisiku. Aku lantas bangun memakai tuala 

dan mencarinya. Rupa-rupanya dia berada di dapur menyediakan sarapan. 

Aku merapatinya perlahan-perlahan memeluk pinggangnya dari belakang 

lalu mencium pipinya. Dia kata 

"Sudahlah, pergi mandi boleh sarapan sebab nak pergi jenguk anaknya,"

Aku jawab “aku nak sarapan kerang dulu baru boleh mandi”

Aku membaringkan kak Hajah atas meja dapur dengan kakinya berjuntai 

di tepi meja, menyelak baju tidurnya. Aku pangku pehanya lalu ku 

sorong batang koteku yang dah mengeras sejak tadi, kak Hajah hanya 

membiarkan sahaja aku menikam buritnya bertalu-talu tak lama aku 

terasa nak memancut lalu aku tekan sedalam yang mungkin lalu ku 

pancut air mani pagi ke lubang cipap kak Hajah. Dia cuma menanti 

pancutan tanpa ada reaksi seperti semalam. Ia menepuk-menepuk 

belakangku….

"Sudah karang tak sempat nak pergi,"

Aku jawab masih banyak masa lagi lalu beredar ke bilik mandi. Selepas 

siap berpakaian aku ke ruang makan aku lihat kak Hajah dah siap 

berpakaian serta menantiku untuk bersarapan sama. 

Kak Hajah bersolek lain sikit pagi itu nampak muda pulak malah cukup 

harum dengan pewangi “poison” milik auntieku….

"Nak try" katanya.

Aku datang hampir kepadanya lalu ku cium pipinya ia memelukku sambil 

tersenyum….

"Cepat makan, kita pergi selesai nanti hang bawa aku shopping sat, 

lepaih tu balik ke rumah hang buatlah ikut suka. Tapi lepas maghrib 

kita kena balik takut tak sempat nak ligan keretapi nanti.”

Kami berjumpa dengan anaknya di kafetaria dan ia memberitahu segala 

proses pendaftaran telahpun selesai dan malam itu akan bermula minggu 

orientasi (ragging ikut istilah aku). Aku lihat kak Hajah 

meninggalkan sedikit wang kepada anaknya dan kamipun meminta diri 

untuk pulang. Aku membawa kak Hajah shopping di sekitar Jalan TAR, 

aku turut membawanya menikmati nasi beriani sebelum pulang ke rumah 

auntieku. 

Petang tu sekali lagi ku kerjakan kak Hajah dan dia memberikan respon 

yang cukup baik malah ia turut membetulkan langkah-langkah yang silap 

semasa kami bersenggama itu, maklumlah orang lama dah cukup 

berpengalaman. Malah semasa mandi bersama kak Hajah memberikan pula 

petuanya kepadaku sambil berpesan ajarkan kepada isteri kelak hangpa 

hidup bahagia sampai bila-bila. Bagaimanapun kak Hajah melarang aku 

menutuh duburnya, hanya dapat cecah setakat kepala takuk sahaja….

"Orang tua lagu kakak dah tak kuat grip lagi, nanti bertabo’ susah 

nak jalan”

Kami balik dengan keretapi malam dan sampai keesokan harinya. Sebelum 

sampai ke kawasan krs kami, aku memohon maaf banyak-banyak 

daripadanya kerana dah melakukan sesuatu yang tak patut aku lakukan 

terhadapnya. Dia kata tak apalah lagipun perkara dah 

terlanjur….jangan cakap kat orang dah laa. 

Inilah semua pengalaman yang ku perolehi selama setahun lebih aku 

berada di daerah berkenaan. Selepas aku menamatkan pengajian sarjana 

dan kedoktoran, hanya sekali aku sampai ke daerah berkenaan tetapi 

penghuni krs telah bertukar malah krspun telah banyak dikosongkan 

sebab akan dibangunkan projek perumahan guru di tapak berkenaan dan 

semenjak itu aku tak dapat mengesan lagi perempuan-perempuan yang 

berjasa dan pernah mengajarku erti nikmat senggama yang sebenarnya. 

Aku sangat berterima kasih kepada mereka yang telah memberi ku 

pengalaman yang cukup berharga dan dapat pula dipraktikkan apabila 

aku memasuki gerbang perkahwinan. 

Tamat Siri Kuarters Guru

(Source: ceritalucah.org)

text

Bini Seorang Navy

Seperti kisah yang aku paparkan sebelum ini, ianya semua adalah benar belaka dan etrjadi pada aku ketika aku bekerja di Pulau Pangkor. Biasalah kalau orang kerja kat resort dah tu dalam pulau kecik macam Pangkor tu mesti la happy sakan kalau dapat keluar. Hari itu aku cuti selama 2 hari, jadi pada pagi hari cuti aku yang pertama tu aku pun bersiap – siaplah nak keluar dari Pangkor menuju ke sebuah pekan kecil yang terletak ditanah besar – Sitiawan.

Gembira bukan kepalang dapat ronda – ronda sambil shopping dan mencuci mata nih. Aku sampai di Jeti Lumut pukul 12:30 tengahari, terus aku tahan teksi menuju ke Sitiawan. Turun di KFC dan makan kejap, lepas tuh dari satu supermarket ke satu supermarket aku merayap. Beli la t-shirt sehelai aku pulak naik boring sebab awek tak ramai. Cuti aku jatuh pada hari bekerja mana nak ada orang ramai. Kacau salesgirl kat supermarket tadi pun macam nak tak nak aje.

Aku pun tahan cab menuju ke Manjung sebab ada satu supermarket baru bukak dekat ngan area perumahan. Terus aku merayap dari satu floor ke satu floor, tekak pulak haus……..sambil minum tu aku bersidai la kat tepi tangga. Tiba – tiba aku nampak satu awek…….puhhhhhhhh! punya la lawa, pakai baju gantung paras pusat, rambut stail Lady D brunette colour…….pakai jeans ketat stone-washed…….cutting body 32 24 32 (lebih kurang)…..tinggi lampai, hitam manis (favourite colour aku)…….tengah terhegeh – hegeh bawa beg plastik ada dekat 10 beg…..apa beli ntah!

So aku pun control handsome, senyum sikit dan dengan gentlemen-nya menawarkan diri tolong bawakan beg plastik tu……..dengan senyuman yang sungguh manis dia kata ok…….so aku pun mengekor aje la kat belakang…….aku tanya la mana kereta……dia kata rumah dia area ni jugak… ohhh! Aku cakap……duduk sorang ke! Aku pasang ayat…..tak berdua ngan suami…dia kata…..hmmmm!….ceh!…..tapi cun punya pasal aku selamba……husband kerja ke?…..sesaja aku tanya……ha’ah!…..bulan depan balik la dari laut!………ohhhhh! BINI NAVY!…..dia senyum…….kita sampai dah!….kata dia……aku pun letak barang – barang dia dah tu nak la terus blah……dia tahan aku….masuk la dulu minum air!………baiklah…….kata aku.

Sambil minum tu kami berbual la……kebanyakkannya berkisarkan latar belakangnya yang susah bersuamikan navy………konek lak buat hal nak terkencing……….aku pun mintak la diri nak ke toilet………..tengah sedap kencing….aku terdengar gelas jatuh…….aku pun terus keluar …….tengok…awek tadi – AYU namanya, jatuh aku pun tolong la angkat…..bawak ke kerusi……kaki dia terseliuh………aku tanya ada ke minyak urat ke, minyak angin ke, minyak gamat ke……terus dia tunjuk atas almari sebelah TV………aku nak tolong urutkan kaki dia……..dia pulak ok…….sambil mengurut tu aku tengok dia asyik pandang ke arah celah peha aku….aku pun naik heran…aku tanya la….ada apa – apa ke?…..dia tergelak….dah tu …..selalu ke lepas awak tak pakai underwear dah tu lepas kencing selalu ke tak zip seluar balik……….muka aku merah tahan malu….patut pun……..aku pulak terkial – kial nak zip seluar balik….tapi tangan lak berminyak…..dia pulak offer nak zipkan untuk aku….aku malu – malu kucing pun berdiri la kat depan dia……….

Tak semena – mena dia unbutton kan seluar aku dan terus ditariknya ke bawah….maka terjuntai ler konek aku yang sedang mengecut…..dia tersenyum…aku pulak tanya…apasal awak buak …..dia cakap nak tengok besar mana konek aku…..lepas tu diusapnya konek aku….dan dimainkannya dengan jari……..aku pulak naik syok dan stim……konek aku dengan perlahan – lahan menegang dan mengeras……dia pulak terus dia tariknya aku agar rapat sikit…….dengan perlahan – lahan diciumnya kepala konek aku, kemudian dijilatnya……aku kegelian……..dah tu slowly dia swallow konek aku dan seterusnya dihisapnya…..ahhhhhhhhhh!…….aku kesedapan……tangan ku pulak memainkan peranan dengan meraba bahagian buah dadanya……..kemudian dijilatnya telur aku…..dan dihisapnya satu persatu…..aku kenikmatan…..peh!………sambil tangan aku sebelah kat buah dadanya…..sebelah tangan aku lagi cuba unhook-kan bar dia dari dalam baju….

Dia leka sucking konek aku aku……sampai lenjun dibuatnya……hampir 30 minit dihisapnya …….. dijilatnya ….disedutnya……..sampai ke anak tekak la……at last aku dah tak tahan nak terpancut……….terus dia masukkan konek aku hingga ke anak tekaknya…….aku pun lepaskanlah air mani aku ke dalam mulutnya…….kemudian dia telan semua airmani aku dan disedutnya……..aku kengiluan……..power betul awek nih!………now my turn pulak!……..dia cakap……..sambil buka baju dan seluarnya…..yang tinggal hanya panty colour purple menutup farajnya…….manakala buah dadanya…….aduh!…..masih tegang lagi…….dengan nipple colour black yang kiut…………….geram aku!…..terus aku rangkul dia dan mnciumnya di mulut…..dia membalas ciuman aku……kami berkuluman lidah……..bibir atas aku disedutnya dengan rakus kemudian aku pulak……meneroka seluruh rongga mulutnya…….lalu aku pergi ke dagu…..ke leher….aku jilat…….dah tu terus ke telinga …….perlahan – lahan aku masukkan lidah aku kedalam lubang telinganya…..dia mendesah kesedapan…….iskkkkkkk!…….pas terus ke tengkuknya……..aku jilat seluruh belakangnya……dia kesedapan……sambil tangan aku…..menguli buah dadnya……terus aku pusingkan dia………aku cium buah dadanya……aku gigit manja nipplenya…..dia menjerit kecil dah tu terus aku jilat dan nyonyot buah dadnya……kiri dan kanan…….dia kesedapan…..sambil meramas rambut aku………dah tu………aku terus jilat sampai ke pusat…….terus turun dan dengan menggigit seluar dalamnya aku menarik ianya hingga terlucut………maka tundunnya yang dah memang berair aku tengok ………aku pun mainkan dengan tangan….aku usap dengan manja dan aku cium……..kemudian aku jilat perlahan ke sekeliling farajnya……dia menggeliat kesedapan…………….aku minkan dan menggigit manja bibir farajnya…….dia mendengus kesedapan…..ummmmmmm!…iskkkkkkkk!……uhhhhhhhhh!…….

Air dah banyak keluar …….aku jilat sampai lenjun…..kemudian aku memasukkan lidah aku kedalam lubang farajnya……..dia menggeliat lagi dan mndesah……aku teroka seluruh kawasan farajnya……..kemudian …….perlahan – lahan aku memasukkan jari hantu aku ke dalam lubang duburnya……….dia mendengus………ahhhhhhh!………..lalu aku jilat lubang duburnya…..dia menggeliat lagi……kesedapan………konek aku dari tadi dah mengeras dan menegang…………tiba – tiba …….ditariknya kepala aku ke farajnya dan dikepitnya maka hidung aku termasuklah kedalam lubang farajnya….rupanya dia dah climax………….aku bangun dan terus mengacukan konek aku ke lubang farajnya………….

Lantas dia bangun……..biar I kat atas!……… katanya……….aku pun berbaringlah diatas kerusi panjang…….dia halakan konek aku ke lubang farajnya dan dia terus menekan konekaku hingga ke dasar ……matanya tertutup rapat sambil mulut berbunyi………uuuuuuuuuuuu!…..hmmmmmmm! dan diayaknya konek aku…….dia pun memulakan acara mengkudanya……….turun dan naik…..aku kesedapan dan dia kenikmatan………kemudian…….dia bangun dan menunggeng di kerusi sebelah aku fahamlah…..doggy style………..maka aku pun meletakkan konek aku k lubang farajnya dan menujah ……dia menjerit kecil…..dan aku pulak maminkan peranan menyorong dan menarik!………..lebih kurang 5 minit aku tujah………dia pulak berbaring dilantai sambil mengiring…..hmmmm……..dah masuk 3 style………aku pun apa lagi……..henjut aje la………sorong dan tarik sambil mulutnya tak henti – henti berbunyi……..ahhhhh!……uhhhhhh!……..iskkkk!…….sedap bang!…..laju bang!…….lagi bang!………

Kemudian aku tonggengkan dia dan aku letakkan konek aku dilubang duburnya…….dia kata ok……..maka dengan perlahan aku menujah konek aku kelubang duburnya hingga masuk ke pangkal……dia mendesah lagi……..kemudia perlahan – lahan aku sorong dan tarik……..semakin lama semakin laju……dia kesedpan matanya tertutup rapat sambil tangan meramas peha aku………bang I am cumming dia kata……peh!…….climax lagi……..aku pun dengan kelajuan maksimum yang aku boleh menghenjut lubang duburnya………smapai satu tahap dimana aku nak terpancut……..aku cuba nak tarik konek aku keluar tapi dia menahan …..maka aku lepaskan air mani aku didalm lubang duburnya………kami keletihan dan tertidur berdakapan sambil konek aku masih didalam lubang duburnya……….aku tersedar jam 6:45 petang………hmmmm…..aku cakap………tertinggal bot …..

Jadi aku pun bersiap la nak ke rumah kawan aku untuk tumpang tidur……dia pulak menahan….maka selama 2 hari 1 malam aku berada dirumahnya tanpa seurat benag……kami berdua berbogel sehingga la saat aku nak balik.

(Source: ceritalucah.org)

text

Bini Orang Yang Kesepian

Kisahnya begini, aku adalah seorang usahawan yang telah dilantik untuk membekalkan 

alat-alat peralatan elektrik(rasanya tak perlu sebut apa benda untuk kebaikan aku dan dia. 

Dia adalah salah seorang daripada pengurus kanan bagi syarikat elektrik yang aku bekalkan. 

namanya cukup sekadar Liah sahaja. Satu hari, aku telah dijemput untuk menghadiri satu 

jamuan makan malam yang dihadiri oleh semua usahawan-usahawan dan kakitangan syarikat 

elektrik tersebut di Pulau Pinang. Aku kesana bersama-sama dengan partner aku didalam bisnes ini. 

Program tersebut bermula pada pukul 8.30 malam dan aku tiba bersama partner aku dalam pukul 5.00 petang. 

Sebaik saja tiba, aku Lihat Puan Liah ni tengah berborak dengan diantara usahawan-usahawan yang dijemput. 

So, aku macam biasa masuk ke reception tu dan check-in.Apabila selesai check-in aku terus menuju ke tempat 

Puan Liah tadi untuk bertanyakan khabar. Dia bertanya pada ku samada suda check-in ke belum dan aku jawab sudah. 

Dia juga bertanyakan no bilek aku dan tak sangka bilik aku adalah bersebelahan dengan biliknya. Puan Liah kalau nak 

diikutkan boleh tahan jugak orangnya. Umur dalam lingkungan 35-40 tahun. Anak seramai 4 orang. Aku bertanya padanya 

samada datang bersama keluarga atau seorang saja dan dia menjawab suaminya sibuk dan anaknya pula bersekolah dan 

tak dapat nak bawa sekali. 

Dan tepat pukul 8.30 malam aku tiba di Ballroom yang mana majlis makan malam tersebut akan diadakan. Sebaik saja 

tiba di ballroom tersebut Puan Liah menahan ku dan berkata dia telah memasukkan nama ku untuk pertandingan karaoke. 

Jadi aku pun bersetuju memandangkan Puan Liah ini beriya-iya benar menyuruh aku menyanyi. Selepas selesai makan dan ada 

beberapa acara lain yang dijalankan, tibalah masa pertandingan karaoke tadi dimana aku adalah slah seorang pesertanya. 

Tiba giliran aku naik ke pentas untuk menyanyi dan request untuk menyanyi sebuah lagu slow yang mana telah dinyanyikan 

oleh Eric Clapton iaitu “Wonderful Tonight”. Sebelum aku memulakn nyanyian aku mengatakan bahawa aku di dipaksa untuk menyanyi 

dan lagu ini aku tujukan pada orang yang memaksa aku menyanyi tadi iaitu Puan Liah. Sebaik saja aku menyebut namanya semua 

hadirin didalam dewan itu bersorak. Semasa aku menyanyi Puan Liah telah naik ke pentas dan memberi aku sekuntum bunga ros. 

Apabila selesai saja majlis itu aku pun ingin beredar ke bilik aku kerana pada malam tersebut didalam astro ada menyiarkan perlawanan 

bolasepak piala Euro 2000. Aku telah hampir ke lift untuk naik ke bilik ku, tiba-tiba Puan Liah menyapa ku dan bertanyakan aku hendak kemana. 

Aku jawab aku hendak kebilik dan rehat, dan dia berkata dia ingin mengajakku bersiar-siar di sekitar bandar Pulau Pinang. 

Jadi, untuk tidak tidak menghampakan Puan Liah aku terus saja setuju untuk pergi bersamanya. Aku katakan padanya bahawa hari ni aku cuma bawa 

kereta yang boleh dinaiki oleh dua orang saja. Dan dia menjawab memanglah kita akan berjalan berdua saja. Kereta aku bukanlah yang jenis mahal 

tapi bolehlah Mazda RX-7 Turbo. Dalam perjalanan untuk bersiar-siar aku bertanya samada suaminya tak marah ke kalau keluar bersama aku dan 

cuma berdua saja. dan dia jawab bukannya suami dia tahu kalau dia kemana-mana pun malam tu dan dia pun dah call suami dia sebelum dia menyapa aku tadi. 

Dia bertanya pada aku samada aku tak biasa ke keluar bersama perempuan sebelum ini maklumlah aku ni masih bujang dan belum ada plan lagi nak kahwin. 

Aku jawab keluar dengan perempuan tu biasa la tapi dengan bini orang ni belum pernah lagi dan inilah first time aku kata padanya. Dia berkata anggaplah 

dia ni masih lagi belum berkahwin, then aku jawab boleh. Dia pun memulakn cerita yang dia selama ini amat tertekan dengan masalah rumahtangga dia dan juga 

kerja yang banyak di pejabat. Aku amat terkejut sekali bila dia menceritakan perihal rumahtangga dia dimana dia telah lama tidak bersama dengan suaminya 

kerana suaminya sentiasa sibuk dan balik agak lewat setiap malam. Aku juga bertanya samada dia tak kisah ke kalau aku tanya yang lebih lanjut, dia kata dia 

tak kisah kerana dia pun tak tahu dengan siapa dia nak mengadu lagi. Then aku tanya dia kenapa dia nak menceritakan hal keluarga dia pada aku. Dia menjawab 

setelah aku tujukan lagu tadi tu dia rasa seperti aku ingin mengambil perhatian terhadap dirinya dan sebab itu dia berani mengajakku bersiar-siar. 

Kami telah berhenti di Padang Kota untuk menikmati udara laut sambil makan dan minum. Selepas selesai makan dan minum aku mengajak dia berjalan-jalan disekitar 

padang kota itu. Dan tak semena-mena dia telah memegang tanganku sambil berjalan. Lama kelamaan setelah penat berjalan kami pun duduk dikerusi yang telah 

disediakan ditaman itu. Tengah duduk dan beborak tiba-tiba dia sandarkan pipinya ke bahu ku dan pada mulanya aku berasa terkejut sekali tetapi aku hanya 

membiarkannya saja. Lepas puas mata pun mengantuk dan waktu tu pun telah pukul 3.00 pagi aku pun mengajak dia pulang ke hotel. Dalam perjalanan balik tu dia 

telah tertidur. Apabila sampai aku mengejutkanya bahawa kita telah sampai ke hotel. Puan Liah seolah-olah malas bangun dan tak semena-mena dia mencium pipiku 

dan aku pun membalasnya.Apabila samapi ke lobby dan terus ke lift untuk balik ke bilik dia menyuruh aku tidur dibiliknya dan aku kata aku takut kalau nanti kena 

serbu oleh jabatan agama islam nanti susah kita. Dia kata takkan jadi apa-apa. Apabila masuk saja didalam lift tu dia pun mencium pipiku dan aku terus merangkul pnggangnya 

sambil berkucupan manja. Lama jugak kami berkucupan sehingga lift telah terbuka baru aku lepaskan ciuman ku itu. Memandangkan biliknya hanya bersebelahan dengan bilikku aku 

mengambil keputusan untuk membuka pintu yang ada didalam bilik itu. Maka jadilah kami sebilik. Sampai saja dibilik dan selepas membuka pintu bilik yang memisahkan kami itu 

aku melihat Puan Liah telah terbaring diatas katilnya dan terselak baju kurungnya sehingga menampakkna betis dan pehanya yang putih. Aku terus menuju kearahnya dan menyuruh dia 

membuka bajunya dan mandi dia berkata dia taknak mandi dan kalau dia nak mandi pun besok pagi. Aku terus menerkam kearahnya dan kami pun bercium dan berkucupan diantara satu sama lain. 

Aku membuka bajunya perlahan-perlahan dan buka colinya. Aku lihat Puting teteknya yang berwarna merah itu telah pun menegang. Aku ramas teteknya dan terus menjilat putingnya itu dan 

dia mengeliat. Aku dengan perlahan-lahan membuka kancing kain yang dipakai oleh Puan Liah, dan terus membuka pantiesnya yang berwarna coklat cair. Aku lihat pussynya telah basah 

dan mengeluarkan air yang amat banyak sekali. Aku terus menjilat pussynya hinggakan dia terangkat-angat buntutnya keran kegelian dan kesedapan. Denagan tidak berlengah masa aku terus membuka 

bajuku dan selaur ku dan terus aku tujukan pada pussynya. Alangkah terkejutnya aku bila aku masukkan batangkan ini aku rasakan lubang buritnya amat kecil. Dia cuba menolak kerana sakit 

aku terus menolak kakinya dan memperluaskan kankangannya untuk memudahkan aku masukkan kesemuanya. Batang aku panjangnya 7 inci setengah, dia berkata besarnya aku punya sebab suaminya 

cuma 5 inci setengah saja katanya. Aku masukkan perlaha-lahan dan dia merasakan kenikmatan dan telah pun pancut sebanyak 3 kali. Setelah hampir setengah jam aku mendayung akhirnya 

aku telah memuntahkan air azimat aku kedalam lubang buritnya. Selepas itu aku baring disebelahnya dan kami berkucupan sekali lagi dan dia berkata yang dia amat puas sekali malam ini. 

Lepas tu kami pun terus tidur dan pada besoknay sebelum balik we have a sex again.

(Source: ceritalucah.org)

text

Bini Muda Ayah

Hai…nama aku rosman..aku dilahirkan dari family yang berada..ayahku seorang bisnesman..manakala ibuku seorang tenaga pengajar..apa yang aku nak ceritakan ialah aku melepaskan geram serta nafsu sex aku kepada orang yang merampas kebahagian ibuku iaitu isteri muda ayahku..ayahku baru berkawhin ngan isteri mudanya pada 23/12/2001..tahun yang pasti aku ingat…isteri mudanya putih dan loded gak..kerana perasaan marah mendadak dalam hati aku membuatkan aku terasa ingin merogol isteri muda ayahku..hinggalah disuatu hari ketika ayahku ke johor untuk memperkembangkan bisnesnya…aku tau ayahku ke johor dan aku mula merancangkan sesuatu tanpa pngatahuan ibuku..pada hari ahad 16/02/2002 aku kerumah isteri muda ayahku…isteri muda ayahku tidak menyangka apa2..maklumlah anak tiri dia gak…masa aku sampai isteri muda ayahku baru balik dari pasar membeli keperluan dapur..aku tolong angkatkan barang tu kedapur..masa dia meletakkan barang2 tu aku sempat melihat ponggongnya…ranggi…dalam hati ku…mulalah nafsu sex aku mencacak…”man nak minum?”…tulah perkataan yang dia katakan pada aku sewaktu aku duduk disofa ruang tamu…”leh jugak,man nak susu jer”..aku cuba bermain dajal..”kejap makcik ambilkan”..katanya..buat pengatahuan ko orang ukuran body isteri muda ayahku lebih kurang 34.28.36……semasa dia meletakkan air dimeja aku sempat mengintai teteknya…fuh..putih boleh tahan….dia mintak diri kerana nak mandi memandangkan dia baru balik dari pasar..aku kata ok..dalam masa dia mandi aku teringin nak mengintai..mana tau ada chan…bila aku masuk kebilik pintu biliknya tak berkunci..aku melangkah ke pintu bilik air..kunci lakkk..tak pa..aku cuba cari idea..akhirnya aku sembunyi disebalik langsir…bila dia keluar dia tak perasaan..bila dia menanggalkan tuala ..aku lihat fuh…teteknya yang putih,putingnya yang kemerahan,pantatnya yang tak berbulu dan ponggongnya yang bersih lagi putih..aku dah tak tahan..aku keluar dari sebalik langsir dan memeluk dai dari belakang..dia meronta dan berkata”man..jangan buat makcik cam nie..kan makcik nie isteri ayah man”..aku diam tanpa memperdulikkan kata2nya..aku jolok pantatnya dengan 2 jari ku..aku jolok lagi + pelahan…akhirnya jariku penuh dengan air…isteri muda ayahku mula tidak melawan…aku baringkan dia diatas katil..disitulah aku mula mepermainkan hajat aku..aku jilat teteknya dengan rakus..aku gigit putingnya..kemudia aku terus mencari pantatnya..kini aku berada dicelah kelengkangnya..aku jilat dengan rakus..baunya harum…maklumlah baru mandi..aku mendengar dia mengerang kesedapan..aaahhahaaahhhh…sedaaaapppp mannn..aku gigit kelentitnya…air makin banyak keluar..aku jolok dengan jari aku..fuh…ketat lagi dalam hati aku..kini giliran dia pulak …aku mengeluarkan batang aku lalu menyuruh dia hisap..dia menolak dan berkata”makcik tak penah isap batang sesiapa dan batang ayah man”..aku sumbat jer kat mulut dia..akhirnya dia isap…aku tarik kepalanya..hinggakan habis batangku masuk kemulut dia…setelah puas batang aku dihisap..aku mengangkat isteri muda ayahku..aku tonggengkan dia…aku menghalakan batangku ke cipapnya…dia senyap..aku menolak masuk kedalam cipapnya..mulanya susah..aku henjut jugak akhirnya masuk..isteri muda ayahku mula memberikan respon..dia mula menggoyangkan bontotnya…aku talakan batang aku betul2..aku raba teteknya..aku tarik macam orang perah susu lembu..dia makin tak tahan..lalu dia menolak aku dan aku terbaring..dengan ganas dia bangun dan masukkan batangku kedalam pantatnya..dia menghenjut dengan laju lalu berkata..”man hisap tetek makcik..gigit puting makcik..makcik tak tahan..aaaahhhhh.”dengan rakus dan perasaan dendam merampas kebahagian kami..aku mengigit putingnya dan mengisap teteknya..hinggakan ada tanda2 lovebite..dia lagi suka rupanya..lama juga aku buat posisi tu ..akhirnya aku terasa isteri muda ayahku telah memancutkan airnya..dia kepenatan lalu terkulai layu didadaku..aku lom puas lagi…kali ini aku baringkan dia..aku alas bantal pada ponggongnya..kini niat aku ke lubang juburnya..aku mengesekkan batang aku kepantatnya kemudian aku gesekkan ke lubang juburnya..dia menolak lalu berkata”man nak masukkan kat situ ker”..aku mengangguk..dia menghalang lalu berkata”lubang pantat dah lah..dari pun man punya besar dari ayah man ,mana makcik tahan”..aku lagi tak tahan bila melihat lubang jubornya mengemut…aku tetap nakkan jugak..aku mengangkat kaki dia ke leher aku..aku masukkan batangku kedalam lubang jubornya..dia mengerang kesakitan”sakitttttt mannnn”…aku paksa jugak batang aku masuk…akhirnya semua batang aku masuk kedalam…aku menyuruh dia mengemut batangku..fuhhhh..cam rasa nak putus batangku…aku menarik semula dan meletakkan air liorku kebatangku agar melacarkan pegerakkan aku..aku masukkan lagi..kali nie lebih licin..aku rasa terlalu sedap kerana inilah kali pertama aku menujah lubang jubor…kalau boleh dengan buah pelir aku nak masukkan..makin lama makin laju pergerakkan aku..isteri muda ayahku bagaikan ular kena pukul…lembik..aku henjut dan tanganku meramas teteknya..kemudia aku bangunkan dia dan tonggengkannya..kini aku membontot dari belakang..aku buat dia macam aku tunggang kuda…aku hentak dengan kuat dan tanganku meramas teteknya…lebih kurang 20 minit..aku rasa nak terpancut..aku alihkan isteri muda ayahku..aku baringkan dia..kemudia aku menyuruh dia lancapkan aku dengan menghalakan batangku kemukanya..selang beberapa saat..akhirnya aku telah memancutkan air maniku kemuka isteri muda ayahku..dan keteteknya…”banyak air mani man..panas”itulah yang terkeluar dari mulut isteri muda ayahku..kami kepenatan lalu terbaring…lebih kurang 1 jam isteri muda ayahku bangun lalu berkata”makcik nak basuh..nak ikut..”aku bangun lalu kami kebilik air dalam keadaan bogel..dalam bilik air aku sempat menujah lubang jubornya sekali lagi..dan kali ini aku pancut kedalam lubang jubornya..setelah selesai..kami keluar dan kami sempat bercium mulut..lalu dia berkata”hal nie jangan cerita ngan sesapa…hanya kita berdua jer yang tau..”aku menganggukan kepala…kami keluar dari bilik dan isteri muda ayahku memperlawa aku makan dirumahnya …aku minta maaf kerana tdak dapat makan bersama kerana ada hal..saja..dah dapat semua…semasa hendak keluar aku sempat berkata kepadanya..”kalau man nak lagi boleh”..dia tersenyum dan berkata…”kalau man nak datanglah…kalau man nak rasa makcik punya lubang jubor makcik lagi..makcik kasi”..aku sempat meramas teteknya kali terakhir…dan memepuk ponggonnya…..aku pun keluar dari rumah tu dan terbalaslah demdam aku terhadap isteri muda ayahku yang selama ini merampas kasih sayang ibuku dan isteri muda ayah ku juga milik ku…buat pengatahuan ko orang aku selalu berlakon depan ayahku..baik ngan istei muda dia lah..dia ingat aku tak kisah dia kawin…penah aku main isteri muda ayahku dalam kereta,dalam office dia ..kira ayah kau tak perasaan lubang jubor isteri muda dia dah kena ngan anak dia..buat isteri muda ayahku..kau memang hebat..buat ayahku aafkan man kerana merogol isteri muda ayah…puas hati ku… 

(Source: ceritalucah.org)

text

Isteri Tukang Kebun

Ini adalah cerita sebenar yang berlaku pada diri ku.Aku seorang Guru Sekolah Menengah di sekitar Melaka dan mempunyai seorang isteri dan 4 anak.Isteri ku bekerja dan masih solid lagi namun begitu naluti jantanku yang sentiasa mencari idea untuk memuaskan nafsu sering memaksa aku mencari jalan untuk menyetubuhi perempuan lain,tak kiralah samada pelacur,janda atau minah bohsia.

     Namun aku belum pernah bersetubuh lagi dengan isteri orang kerana aku rasa berdosa berbuat begitu tetapi godaan dari seorang perempuan bernama Rozaimah ,isteri seorang tukang kebun sekolah aku telah mengubah pendirian ku selama ini.Kisah bermula apabila Rozaimah berjumpa aku ditepi Quarters Kakitangan sekolah semasa aku menjalankan Pendidikan Jasmani bersama murid-murid ku yang kebetulan ditepi Padang Sekolah.Imah atau E memang masih seksi lagi,dengan tubuh 36C-28-36 memang mampu membuat mana-mana lelaki ingin merasa pantatnya yang menundun itu.

   Zali suaminya memang sorang lelaki yang suka membuang masa memancing dan mengabaikan tanggungjawabnya.Walaupun anak dah 3 tetapi masih tak mahu memikul tanggung jawab sebagai Ketua keluarga.E berjumpa aku untuk mengadu hal kerana aku memang faham dengan situasi mereka anak-beranak.E meminta aku meminjamkan RM 30 kerana nak beli barang keperluan dapur,aku tanpa banyak bertanya memberikan wang tersebut sambil bergurau tentang bila nak membayar semula.E pun berkata yang kalau tak dapat bayar,kira bayar dengan body pun boleh sambil tersenyum melirik,Aiiii!!! ini peluang baik ni dan aku pura-pura terkejut”Betul ke ni E ?”“Kalau nak malam ni datang lah sebab Zali nak bawa budak balik kampung sebab ada kenduri,E malas nak pergi dan memberi alasan tak sihat,Zali memang selama ini tak kisah sangat maklumlah dah puas dipulun E setiap hari.”O.K malam ni aku datang E pukul 8.30 malam,kau buka pintu belakang dan aku bawa motosikal ok”“Set”jawab E.

     Malam itu aku bagi alasan pada bini ku nak pergi sekolah sebab ader tuisyen dan dengan senyapnya aku memasukkan Coli dan seluar Dalam Merah Terang isteriku serta Tumit Tinggi 6 inci yang selalu dipakai biniku semasa kami bersetubuh.Aku beredar dari rumah dan apabila sampai dekat rumah E aku matikan motosikalku dan sorokan didalam semak berdekatan.Pintu belakang rumah E terbuka dan aku terus masuk,E menanti dalam kegelapan dan terus aku memeluk dan memberi ciuman dibibir..Hmmmm Hangat sungguh.Aku terus meminta E memakai coli dan seluar dalam Merah dan menyuruhnya memakai kasut tumit tinggi Merah yang seksi”Amboiii…Romantik dan Ganas jugak abang ni yerr”Sahut E dalam Kegelapan.Aku terus ikut E ke Bilik tidur dan berbaring sambil E menanggalkan baju T dan kain batik yang dipakainya.Sambil itu batang konek aku dah mencanak.Selepas pakai dia berbaring dan aku pun memulakan adegan menjilat bibir pantatnya sambil menyelak undies yang dipakainya.Urghhhhhh.Hmmmmm…Sedapnya Baaaaaaang!!!! E mula mengerang,aku tak puas hati lalu menghisap dengan rakus teteknya sehingga menjadi keras dan kenyal,aku juga jilat lubang bontot E sebab aku akan juga menjoloknya kemudian.

    Kini tiba giliran E menjilat dan menghisap dengan berahi,aku tak pernah dihisap oleh biniku dan perbuatan ini merangsang nafsu ku ke makam yang paling tinggi,bila nak terpancut aku menolak E dan membaringkannya sambil menyendal Kedua pehanya ke bahuku,aku naik berahi melihat kasut tumit tinggi yang tergawang-gawang dibahuku,lampu kalimantan yang terang dibilik tidur lagi menaikkan nafsuku melihat semua bahagian tubuh E.

Aku mula memasukkan batang ku yang bersaiz XL kedalam pantatnya ,E mengerang lembut merasakan kefanaan batang ku dan aku santakkan ke hujung rahim,E mula mengepitkan pantatnya dan mengemut sekuat hati sampai aku rasa macam nak putus batang XL aku ini.Adegan batang masuk kelubang pantat berjalan lancar dan aku pump E sampai 100 X sebelum menonggengkan E secara doggie.Semasa cara doggie aku santakkan kuat sampai bergegar katil dibuat nya,sambil tu aku ramas segeram aku keteteknya.Sempat juga aku guna jari untuk menjolok lubang juburnya,selepas puas aku nak masukkan batang aku ke lubang bontot dan ini mengejutkan E sambil berkata”Jangan lah Cikgu…tak pernah buat camni..E tak mahulah”

    Aku kata”Jgn lah gitu takper,sekejap aje sakit lepas tu sedaplah,lagipun cikgu tambah Rm 20 lagi o.k” E pun bersetuju dan aku dengan perlahan-lahan memasukan batang ku ke lubang Jubur E “Awwww!!!! sakitlah Cikgu”Aku tak peduli langsung santak masuk dalam lubang E dan mula menghunggis berkali-kali sampai terasa kemutan bontot E semakin galak.Adalah lebih kurang sejam kami bermain sehingga tiba masa E terkulai lesu dan nampak air putih keluar dari celah bibir pantatnya,aku tahu e dah klimaks.Aku pun dah nak keluar juga kerana dah seminggu tak dapat sebab biniku Red-Light lalu membaringkan E dan menghentakkan batang ku ke lubang pantatnya yang sedia menjalang itu.Aku hunggis lagi keluar masuk sambil memerhatikan keluar masuk batang dan lubang dengan asyiknya.

   Akhirnya aku tak tahan”Abang nak pancut ni”“Jgn Bang nanti mengandung”Pohon E dalam keadaaan letih dan memohon belas,aku tak peduli dan terus memancutkan air mani ku sedalam yang mungkin ke Rahim E,Pekat dan Putih sampai 7 kali pancutan padu dan pasti melekat disekitar dinding Rahim E,aku tak kisah..diakan ader laki..

Dalam keletihan aku dan E memeluk sesama sendiri sambil berkulum dengan rakusnya.Aku Puas….E bangun dan menanggalkan coli dan undies serta kasut tumit tinggi dan memasukan dalam beg plastik…”bagilah E Bang”“Ishhh jgn..nanti laki kau nampak haru nanti”jawabku..sebenarnya itulah bekalan pakaian aku nak bagi pada betina lain bila nak main nanti…Sebenarnya aku nak bagi tahu kau orang aku dah seludup masuk Video-Camera dalam bilik tidur E dan segala permainan Zina kami telah dirakamkan.

    Aku bertuah sebab bila play-back semuanya clear..Yahooo…buat bekalan melancap beb..selepas hampir 1 jam setengah aku beredar perlahan-lahan dari rumah E,nasibku baik semasa nak tolak motosikal aku,Zali balik bersama anak-anak dia,dia tak nampak aku sebab terselindung balik semak.Yahooooo….aku pun pulang keletihan tapi puas sebab pertama dapat mainkan bini orang dan kedua dapat rakamkan Blue-Film stail Melayu..bye..bye..

(Source: ceritalucah.org)

text

Bini Memberku

Ini adalah kisah diri aku. Sebagaimana kebanyakan lelaki lain, aku mempunyai nafsu terhadap perempuan. Yalah,lelaki mana yang tidak, kecuali yang gay sahaja. Tetapi nafsu aku ini bukannya pada anak dara sunti, tetapi pada perempuan yang telah berkahwin pada isteri orang lain.  Nak tahu kenapa? Aku pun tak tahu. Mungkin sebab thrill  untuk memikat perempuan yang telah berpunya. Kalau anak  dara tu senang lekat sebab dia pun sedang mencari jugak. 

Isteri orang ni lagi susah nak tackle, dan apabila dah  dapat bukannya boleh bawak keluar sesuka hati di taman. Kena sorok-sorok dan senyap-senyap dari pengetahuan  suaminya dan masyarakat yang lain. It is the thrills and  the adventures of cheating with another man’s wife are  the ones that made it really erotic. Aku mula mengenali  nafsuku ini bila aku bertemu Zarina,isteri rakan  karibku Kamal, semasa kami belajar di overseas.

Zarina ni memang cantik orangnya. Kulitnya yang sawo  matang beserta dengan rupa paras gadis kampung Melayu  menyebabkan aku geram padanya dan menambahkan keinginan  untuk aku take up the challenge untuk memikatnya. Obsesi  aku terhadap Zarina semakin membuak dari hari ke hari.  Setiap malam, aku teringatkan wajahnya. Aku sanggup  mengumpul gambar-gambarnya yang aku ambil tanpa  pengetahuannya dengan menggunakan kamera zoom aku, dan kemudian merenung gambarnya itu setiap malam sambil  melancap batang zakar aku sehingga ke klimaksnya sambil berfantasi seolah-olah aku menyetubuhi Zarina. 

Tahun berganti tahun. Kami semua telah pulang ke  Malaysia sibuk dengan karier masing-masing. Zarina dan  Kamal telah mempunyai tiga orang anak, dan  aku pula  telah mempunyai seorang girlfriend bernama Linda.  Walaupun sibuk dengan tugas masing-masing, kami sentiasa  membuat gathering setiap hujung minggu: semua  rakan-rakan akan berkumpul di rumah masing-masing  mengikut giliran dari minggu ke minggu. Setiap  gathering, aku mendekati Zarina,mencium perfume yang  dipakainya dan menghidu rambutnya tanpa disedari olehnya, suaminya mahupun rakan-rakan yang lain. 

Kadangkala, aku akan mengambil gambar group kami (kononnya), tetapi sebenarnya aku zoom kamera hanya pada  Zarina seorang. Hubunganku dengan Linda adalah intim  hanyalah sebab aku berfantasi bahawa Linda itu adalah  Zarina. Setiap kali aku meniduri Linda, aku memejamkan  mataku dan menganggap yang aku sebenarnya sedang  menjamah tubuh Zarina. Walaupun kadang-kala aku  memanggil nama “Ina” semasa aku sedang bersetubuh dengan Linda, dia tidak perasan kerana nama mereka hampir sama.Sehinggalah satu hari apabila Linda mengajak aku berkahwin, aku sedar bahawa selama ini aku telah menipunya-yang aku telah menggunakannya untuk memuaskan nafsu aku sendiri. 

Aku tidak boleh mengahwini Linda kerana aku tidak  mencintainya-dan aku tidak boleh membiarkan dirinya  ditipu lagi. Aku mengambil keputusan untuk break-off  dengan Linda. Dia mula-mula tidak dapat menerimanya dan menjadi emotional. Hampir dua bulan dia mengamok. What a  mess. Tapi akhirnya, dia dapat menerima hakikat bahawa  aku benar-benar tidak mencintainya. Dalam salah satu  dari gathering biasa kami, Zarina terus meluru  kepadaku.. 

"Jantan apa kau ni Faris? Setelah sedap kau tebuk dia,  kau sanggup tinggalkannya begitu saja?" Zarina dengan lantangnya mempertahankan kaum wanita sejenis dengannya. "I have my reasons, Zarina" aku jawab perlahan.  "Reasons? And what reasons might that be?" jawabnya  dengan nada yang marah.  "Yang aku nampak, engkau hanyalah seorang yang irresposible!" Aku tidak menjawab.  "Well?" sambung Zarina. Aku masih menyepi. Jawapan yang ada masih rahsia kecuali pada diriku sahaja."Let’s go, Kamal" Zarina memberitahu suaminya.  "I don’t want to be around this filth!" Semasa mereka  meninggalkan gathering tu, Kamal menepuk bahuku..  "Gimmie a call if you want to talk about it" 

Malam itu aku tidak dapat tidur. Fikiran dah berserabut. Keesokkan harinya, aku tidak menghubungi Kamal, tetapi isterinya.. 

"Ina, I need to talk to you". 

"I have nothing to listen to you" Zarina menjawab ringkas. 

"You want to listen to this", aku membalas. 

"Kalau kau nak tahu reasons why I dump Linda, jumpa aku 

 waktu lunch nanti” 

Semasa lunch, aku bawa Zarina ke sebuah restoran di Kuala Lumpur. 

"Kenapa baru sekarang nak beri tahu?" Zarina 

bersuara sebaik sahaja kami duduk di meja makan. 

"Semalam masa I tanyakan pada you, apasal senyap?" 

"Sebab I only want to give the reasons to you" jawabku. 

"To me?" Zarina memotong ayatku. 

"I rasa the rest of us pun has the right to know" 

"Shut up and listen" Jawabku tegas. 

Zarina menyandarkan diri di atas kerusinya sambil menyimpul kedua belah tangannya. Aku mengambil nafas  panjang. 

"Okay, kau nak tahu sangat kenapa I dump Linda, well this is the answer." Aku merenung terus ke dalam matanya."Zarina, ever since the first time I’ve saw you, I have  been crazy about you. Setiap malam aku teringatkan kau, I have been fantasising with your pictures. 

Ya, Zarina, aku melancap setiap malam dengan gambar-gambar kau.Linda? She is nothing but a tool for my fantasy. Setiap  kali aku mengucup bibirnya, bibir kau sebenarnya yang aku kucup. Setiap kali aku mengusap rambutnya, menjilat  lehernya, merapa badannya, itu semuanya 

sebenarnya  adalah perbuatanku pada kau. And everytime I fucked her,  it is you whom I’m really fucking” 

 Muka Zarina terus pucat, tangannya menggeletar mendengar kata-kata lucah yang baru aku ucapkan padanya. Dia kemudian meletakkan tangannya ke atas meja. Aku terus  mencapainya. Apabila aku memegang tangannya, dia terkejut dan menariknya balik. Zarina kemudian bangun dari kerusinya, masih dalam keadaan terkejut sambil  berkata.. 

"I, I have to.. Go.." Aku terus mengekorinya keluar dari  restoran tersebut. Zarina terus menahan sebuah teksi  yang berhampiran. Aku dengan pantas memegang tangannya. "Let me go, you sick bastard!" dia menjerit. "Everything I said to you is the truth, Zarina. I want  you" "I am a married woman! I am married to your best  friend!" 

"I don’t care." 

"I am a mother of three children! I have a wonderful husband and a perfect family" 

"I still don’t care." Air mata mengalir keluar dari mata Zarina.

"Let me go, please" jawabnya perlahan. 

Aku melepaskan tangannya. Dia terus masuk ke 

dalam teksi dan mengarahkan pemandu itu beredar dari 

situ dengan  segera. Zarina menutup matanya dengan 

tangannya sambil  menangis. Selepas insiden itu, aku tidak 

berjumpa Zarina  selama hampir sebulan. Setiap kali ada 

gathering, Zarina  tidak ikut Kamal sekali. 

"Mana bini kau, Mal?" tanya Azlan, kawanku. 

"Tak sihatlah, ada kat rumah jaga budak-budak" jawab  Kamal selamba.

"Hai, takkan tiga minggu tak sihat, mengandung lagi ke?" Azlan berjenaka.

"Taklah, I think three is enough" jawab Kamal sambil tersenyum. 

"You alright?" aku menghampiri Kamal 

"Sejak dua tiga minggu ni aku nampak kau 

muram semacam je”  ”I’m fine, well” Kamal menarik nafas panjang.  

"Sebenarnya tak jugak." 

"What happened?" aku menanya. 

"Tak tahulah, Faris. Sejak dua tiga minggu ni, Zarina asyik naik angin je. Itu tak kenalah, ini tak kena lah.

"  Kamal memulakan ceritanya. 

"Ina ada beritahu kau sebabnya?" aku memberanikan diri bertanya. 

"Tak pulak, itu yang aku bengang tu. Mood dia ni  unpredictable lah." Kamal menggelengkan kepalanya. 

"Next week turn rumah kau pulak. Hopefully, kita orang  dapat cheer her up" aku menjawab. 

Sebenarnya memang aku rindukan Zarina. Aku memang  looking forward nak berjumpa dia minggu berikutnya. Aku  dah tak kisah pada apa yang aku cakapkan 

padanya masa di  restoran tempoh hari. Setiap hari aku mengira waktu bila  akan dapat berjumpa dengannya. Walaupun aku boleh   berjumpa dengannya secara personal di 

pejabatnya, tapi  aku mengambil keputusan untuk tunggu hingga gathering  rumah Kamal. 

 Pada hari tersebut, aku segaja melambatkan diri. Aku  mahu lihat reaksi Zarina apabila aku sampai. Apabila  tiba di rumah Kamal, semua rakan-rakan telah berada di  situ. All the guys tengah melepak kat living hall  sementara yang ladies tengah sibuk berceloteh di dining.  Budak-budak kecik pulak tengah asyik bermain di luar  rumah. Aku perasan Zarina bersama mereka. Mula-mula dia  kelihatan tenang, tapi setelah sedar bahawa aku berada   di dalam rumahnya, dia nampak semakin gelisah.

Sepanjang malam itu, aku mencuri-curi bermain mata dengan Zarina tanpa pengetahuan Kamal dan rakan-rakan yang lain. Setiap kali ada seseorang buat lawak, aku  akan merenung Zarina dengan tajam. Zarina makin lama  makin tak senang duduk. Dia beralih dari satu tempat ke satu tempat, bermain-main dengan tangannya yang  kadangkala semakin menggeletar. Ada kalanya 

matanya akan  bertemu dengan mataku, tetapi dengan pantasnya dia akan  cuba mengalihkan perhatiannya ke tempat lain. Akhirnya  Zarina semakin gelisah dan masuk terus ke dapur. 

"Mal, aku nak tumpang tandas kau sekejap lah" kataku  pada Kamal sambil berjalan menuju ke dapur rumahnya. "Haa.. Ada kat belakang tu." jawab Kamal sambil melayan  rakan-rakan yang tak kering gusi berjenaka. 

Aku masuk ke dalam dapur dan mendapati Zarina berada di situ sedang menyiapkan air untuk para tetamunya. Aku dengan perlahan menutup pintu dapur supaya rakan-rakan  di luar tidak nampak kami berdua. 

"What the hell are you doing in my house?" Zarina  menanya dengan nada yang marah bercampur 

gelisah. 

"Suami kau yang ajak aku sini. Aku datanglah." aku jawab selamba saja. 

Ina terus senyap. Dia terus membuat kerjanya di dapur membancuh air. Tetapi jelas bahawa dia tak dapat nak  concentrate dengan apa yang dia lakukannya sendiri. Aku   mendekatkan diriku kepadanya dari belakang secara  pelan-pelan. 

"Aku dengar kau ada gaduh dengan laki kau?" aku bisik di  telinganya. Zarina tersentak sekejap. Air yang  disediakannya tertumpah sedikit ke dalam sinki dapurnya. 

"Kalau iya pun, it’s none of your fucking business" Zarina menjawab."No, Zarina. I think it’s all got to do with my fucking  business" jawabku kembali. 

Aku kemudian dengan perlahan-lahan memeluk pinggannya  dari belakang. Zarina dengan pantas meletakkan dulang  gelas-gelas minuman yang disediakannya di atas dapur danterus berpusing menghadapku sambil tangannya cuba untuk  menolak dadaku keluar. 

"Faris! Get you bloody hands off me!" Zarina meninggikan  suaranya kepadaku sambil bergelut untuk melepaskan  dirinya dari pelukanku. 

"Or what?" aku bertanya sambil tensenyum sinis. 

Aku menguatkan lagi pelukanku pada Zarina. Inilah  pertama kalinya aku mendapat rasa tubuh 

Zarina yang  sekian lama aku idamkan. Dalam sekelip mata sahaja,  batang zakar aku menjadi keras dan tegang. Aku  mengalihkan tangan kananku dari pinggang Zarina ke  punggungnya dan kemudian meramas sambil menekan  punggungnya itu ke arahku sehingga batang zakar aku yang keras itu menekan celah kangkangnya. 

"Faris!" Zarina mula panik 

"Kalau kau tak lepaskan aku, aku akan jerit  sekuat-kuatnya!" dia mengugut. 

"Nak jerit?" aku mengacahnya. 

"Jeritlah. Jerit sekuat-kuat hati kau. Biar suami kau dan rakan-rakan kita semua tahu yang kau dan aku sedang berpelukan dengan intim dalam dapur kau ni." 

Zarina dah mati akal. Tenaga yang ada pada dirinya tidak cukup kuat untuk melepaskan dirinya dari pelukanku yang  semakin kuat. Air matanya bergelinangan. 

"Faris!" suaranya semakin sebak. 

"What the hell do you want?" 

"Kan aku dah beritahu kau tempoh hari. I want you" aku terus menjawab. 

Kemudian tangan kiriku terus memegang belakang kepalanya  dan menariknya ke arahku. Aku terus mengucupnya dengan kucupan yang paling berahi. Apabila mulut kami bertemu, Zarina semakin panik. Dia cuba untuk bergelut melepaskan dirinya tetapi tidak terdaya. Dia juga cuba menjerit di dalam mulutku. 

"Hhmm!! Mmnn!! Mnnggh!!" suaranya ditenggelami di dalam kucupanku. 

 Apabila Zarina cuba menjerit, mulutnya terbuka sedikit dan aku dengan pantas mengambil kesempatan itu untuk menjulurkan lidahku ke dalam mulutnya sambil meraba-raba lidahnya. Kucupanku pada Zarina semakin berahi apabila aku menolak ke seluruh badan Zarina dengan 

tubuhku  sendiri ke belakang menyebabkan dia hampir jatuh ke  lantai, tetapi belakang badannya tersentak pada sinki  dapurnya. 

Aku mengangkat keseluruh badan Zarina dan menyandarkannya pada sinki tersebut. Kakinya 

sekarang  tidak lagi terjejak pada lantai. Semuanya ini dilakukan tanpa aku melepaskan mulutku dari mulutnya. Oleh kerana tubuh badan Zarina sekarang berada tersepit 

di antara  tubuhku dan sinki dapurnya, kedua belah tanganku sekarang bebas bergerak. Tangan kiriku terus mencapai buah dada kiri Zarina dan aku meramasnya dengan penuhnafsu, sementara tangan kananku pula menyelak kain Zarina dan terus meramas faraj di celah kakinya. 

Apabila aku menjumpai seluar dalam Zarina, aku cuba  menariknya keluar. Zarina terus bergelut. Kemudian aku  menyeluk tangan kananku ke dalam seluar dalamnya dan  terus meraba sambil meramas faraj Zarina. Dalam pada aku sedang menanggalkan seluar dalam Zarina, 

tiba-tiba suara  Kamal kedengaran dari luar dapur.. 

"Ina, Ina. Are you in there, sayang?

"Setelah mendengar suara suaminya yang akan masuk ke dapur, Zarina semakin panik.. 

"Mmaarggh!! Uurggh!!" jeritnya sambil memukul-mukul aku dengan tangannya. 

Aku melepaskan mulutku dari mulut Zarina. Air liur dari kedua-dua mulut kami melimpah turun ke dagu dan leher  Zarina. Aku dengan pantasnya mengangkat diri aku dari tubuh Zarina apabila aku mendengar tombol pintu dapur  dipusing. Aku terus bergerak ke arah bilik belakang.  Oleh kerana Zarina sebelum ini tidak mempunyai sokongan tempat untuk dia berdiri, dia terus terjatuh ke atas lantai apabila aku melepaskannya dia. Dengan pantas dia  bangun menghadap sinki apabila pintu dapur dibuka. Dia  tidak sempat untuk menarik balik seluar dalam yang  tersangkut di lututnya tetapi dia sempat untuk  memperbetulkan kainnya menutup kakinya semula. Buah dara kirinya lagi masih terkeluar dari baju dalamnya. 

"Sayang, apa yang you buat dalam dapur lama ni?" jenguk Kamal kepada isterinya. 

"Tak ada apa-apa Bang, Ina cuma nak buat air je ni" jawab Zarina sambil membelakangkan suaminya. 

 Keadaannya di hadapannya memang kusut.Mulut, dagu dan lehernya penuh dengan air liur kami berdua, buah dada  kirinya masih tergantung keluar dari bajunya dan beberapa butang bajunya juga terlucut. Air matanya bergelinangan keluar. 

"Cepatlah sikit, ramai orang yang haus ni" tegur Kamalyang langsung tidak sedar apa yang telah terjadi pada isterinya itu. 

Kamal kemudiannya keluar dari dapur tersebut. Aku  melihat Zarina dari dalam bilik belakang. 

Dia melepaskan nafas yang panjang dan kemudian tercungap-cungap menangis. Apabila dia sedar yang aku sedang merenungnya, dia berhenti menangis dan membalas renunganku tetapi  dengan perasaan yang benci. Sambil pendangannya tidak berganjak dari mataku, dia menarik semula 

seluar  dalamnya ke atas, memperbetulkan buah dadanya ke dalam branya dan membutangkan semula bajunya. Aku  mengampirinya dengan perlahan. 

"Apa lagi yang kau nak?" suara Zarina antara kedengarandan tidak.

"Dah puas meraba isteri orang?" sambungnya. 

"Belum," jawabku ringkas. 

Aku terus meninggalkan dapur itu. Malam itu aku  tersenyum di atas katilku. Di dalam 

fikiranku, aku cuba bayangkan apa yang sedang berlegar di dalam kepala otak  Zarina pada ketika ini. Sanggupkah dia memberitahu Kamal  tentang apa yang berlaku pada dirinya siang 

tadi? Aku rasa tidak. Kalau ada sudah tentu dia memberi amaran  kepada Kamal tentangku sejak insiden di restoran tempoh  hari. Keesokkan paginya, aku menghubungi pejabat Zarina. 

"Minta maaf, encik," jawab receptionist pejabatnya.

"Puan Zarina ambik MC Hari ini" 

Aku pun bergegas ambil emergency leave and terus pergi ke rumah Zarina. Apabila aku sampai di rumahnya lebih  kurang jam 9.30 pagi, aku dapati yang dia baru pulang dari menghantar ketiga-tiga anaknya ke taska. Sebaik sahaja Zarina perasan kehadiranku, dia terus 

berlari masuk ke dalam rumahnya. Aku terus mengejarnya dan sempat menolak pintu rumahnya terbuka sebelum dia dapat menutupnya. Apabila telah masuk aku terus mengunci pintu rumahnya dari dalam. Aku kemudiannya terus menghampiri Zarina. Pada mulanya dia cuba berundur dua 

tiga tapak  bila aku mendekatinya, tetapi langkahku kebih panjang menyebabkan aku dapat mencapainya dengan senang. Aku  terus memeluk tubuh badannya dengan erat. 

"Faris" Zarina memulakan kata-kata. 

"Aku tidak berdaya nak melawan kau..Tolonglah lepaskan  aku" dia merayu. 

"Tidak," jawabku. 

Aku mengusap rambutnya dengan perlahan sambil merenung terus ke dalam matanya. Rupa Zarina comot betul pagi itu. Inilah pertama kalinya aku melihat Zarina tanpa sebarang make-up pun padanya. Rambutnya tidak terurus, matanya masih merah akibat kekurangan tidur, pipinya  berbekas air mata yang telah kering. Selalunya aku akan bau wangian perfume di badannya, tetapi pagi ini badannya yang belum mandi itu berbau masam, sementara nafas mulutnya masih berbau air liur basi semalam. Tetapi yang anehnya, shalwat aku semakin berahi. Nafsuku terhadap Zarina semakin memuncak.

Aku melihat tubuh badan Zarina dan menghidu bau badannya sebagaimana keadaan semula jadinya, bukannya berselindung di sebalik topeng kosmetik atau wangi-wangian tiruan. Aku dengan perlahan merendahkan  mulutku dan terus mengucupnya dengan perlahan dan penuh kasih sayang.. Tidak seperti yang aku lakukan semalam. Pada mulanya, apabila bibir kami bertemu, Zarina tersentak sebentar kerana menyangka yang aku akan mengasarinya. Tetapi setelah merasai 

kelembutan kucupan yang berbeza itu, tubuh badannya semakin relaks. Setelah  hampir dua minit kami berkucupan, Zarina dengan perlahan menarik mulutnya keluar. 

"Jangan, Faris" ulanginya. 

"Kalau Kamal dapat tahu tentang perkara ni he will kill 

us both” 

"He won’t find out", aku membalas. 

Aku mengucup bibirnya kembali. Kali ini Zarina merelakan kucupanku. Dengan perlahan dia memeluk leherku. Aku pun mengangkat dan mendukung tubuh badannya naik ke tingkat  atas rumahnya. Aku terus mendukungnya masuk ke dalam  bilik tidurnya dan dengan perlahan membaringkan tubuhnya di atas katilnya. Sepanjang perbuatan ini, aku tidak sekalipun melepaskan kucupanku itu. Setelah membaringkan Zarina di atas katilnya, aku duduk sebentar sebelahnya dan melihat tubuh badannya dari atas sehingga ke bawah. 

"God, you are so sexy," bisikku padanya. 

Aku kemudiannya membaringkan tubuhku di atas tubuhnya dan kami berpelukkan dengan penuh erat sambil mulut kami bercantum semula. Aku membelai tubuh badannya dengan perlahan-lahan. Aku telah menanti saat untuk meniduri Zarina bertahun-tahun lamanya, jadi aku tidak akan tergopoh-gapah melayannya. Setelah hampir sepuluh minit kami berpelukan dan berkucupan di atas katil itu, aku mengalihkan mulut dan lidahku pada bahagian-bahagian lain di badannya. Mula-mula aku menjilat pipinya dan telinganya. Tanganku pula aku alihkan pada kedua-dua  payudaranya dan meramas-ramasnya dengan perlahan. 

"Sayang," aku bisik ke dalam telinganya. 

"Hmm" jawab Zarina dengan manja sambil matanya tertutup menikmati foreplay yang sedang aku berikan padanya. 

"Aku mahukan tubuhmu, sayang" sambungku sambil menjilat-jilat telinganya. Tanganku dengan 

perlahan  membuka butang baju tidurnya. 

"Oohh" Zarina mengerang dengan perlahan. 

Apabila aku telah dapat membuka menanggalkan pakaian tidurnya, aku terus mengalihkan mulutku ke bawah dengan perlahan-mula-mula pada lehernya, dan kemudian dengan  perlahan aku menjilat dadanya sehinggalah sampai kepada  payudaranya. Akupun memasukkan payudara Zarina ke dalam  mulutku dan menghisap sekuat hati. 

"Aarrgh" jerit kecil Zarina. 

Aku dapat merasakan susu dari payudaranya keluar, masuk ke dalam mulutku. Tetapi aku tidak menelan susu itu.  Sebaliknya aku membiarkan ia meleleh keluar dari mulutku  membasahi payudara Zarina. Dalam beberapa minit, kedua-dua payudara Zarina basah dengan keputihan susunya sendiri. Aku kemudiannya menurunkan mulutku dan menjilat perutnya, sambil kedua tanganku mula untuk menanggalkan  seluar tidurnya. 

Apabila seluarnya telah tanggal, maka tiada lagilah  seutas benang lagi di atas tubuhnya. Buat pertama kalinya aku dapat melihat apa yang aku cuba fantasikan sejak bertahun-tahun: tubuh badan Zarina yang bogel.  Bentuk tubuh badan Zarina sebenarnya tidaklah sebegitu  hebat seperti yang aku selalu mimpikan. Kedua-dua  payudaranya sudah tidak tegang lagi, sementara lubang  farajnya juga agak besar dan bibir farajnya terjuntai keluar. Jika nak dibandingkan dengan faraj Linda dan  masih merah dan muda, faraj Zarina sudah coklat dan berkedut. 

Iya lah, inilah rupanya bekas orang-entah berapa ribu kali Kamal menyetubuhi Zarina dalam jangka waktu  perkahwinan mereka, termasuk juga tiga orang bayi yang telah keluar melalui lubang itu. Tapi aku tidak sedikitpun kisah tentang semua ini. Kalau aku mahukan yang fresh, tentu aku tidak tinggalkan Linda yang masih  muda. Dengan perlahan aku menyelak bibir faraj Zarina  sambil menghidu bau lubangnya yang kuat dan tebal.  Tetapi bagi aku, bau faraj seorang wanita adalah bau  yang paling romantik yang pernah aku hidu. Aku  memasukkan lidahku ke dalam lubang farajnya dengan perlahan. 

"Mm.. Mm.." Zarina mengerang dengan manja sambil mengigit bibir bawahnya sambil menikmati 

oral sex yang sedang aku berikan kepadanya. 

Sambil aku menjilat farajnya, sambil itu aku menanggalkan baju dan seluarku. Kami sekarang tidak  mempunyai sehelai pakaian pun menutupi tubuh kami. Aku  meneruskan jilatanku di sekitar dinding lubang farajnya sehingga air mazinya dan air liurku membasahi keseluruhan farajnya. Rasa air mazinya dan farajnya  berbeza dengan Linda. Zarina punya lebih kelat dan pekat  berbanding Linda yang lebih masin. Aku hilang pengiraan waktu semasa aku berada di celah kangkang Zarina itu. Aku rasa aku menghabiskan masa lebih dari lima belas minit menjilat farajnya itu. Aku kemudiannya mengalih  mulutku ke biji kelentitnya pula. Aku mengulum kelentit Zarina sambil menyedut dengan perlahan. Lidahku bermain-main dihujung kelentit nya. Kaki Zarina semakin gelisah dan suaranya semakin kuat mengerang. 

"Oohh.. Mmggh.. Huurgh " bunyinya setiap kali aku menjilat kelentitnya. 

Tangannya sekarang sedang meramas rambutku. Aku  memasukkan jariku ke dalam lubag faraj 

Zarina sambil mulutku masih bermain-main dengan kelentitnya. Dengan perlahan aku memasukkan jari-jariku masuk ke dalam  farajnya sehingga aku menjumpai G-spotnya. 

Apabila jari  tengahku dapat menyentuh G-Spotnya, dengan spontannya  badan Zarina kejang dan dia menjerit kuat, “Aarrgh!!” Aku terus menggosokkan jariku ke G-Spotnya sehinggalah dia mencapai klimaks. 

"Oohh!! Faris!! Fariiss!!" jeritnya sambil badannya terangkat ke atas dan segala ototnya kejang seketika. 

Air maninya mengalir keluar dari farajnya membasahi  keseluruhan tanganku. Setelah tamat klimaksnya yang panjang itu, badannya rebah kembali ke atas katil. Peluh dari tubuhnya menitik keluar. Aku pun bangun dari celah kangkang Zarina dan merenung matanya. 

"Faris" sebut Zarina dengan nada yang keletihan. 

"Belum habis lagi, sayang. I’m going to fuck you" jawabku. 

Aku memegang batang zakarku yang tegang dan keras itu dan memasukkannya ke dalam lubang faraj Zarina. Setelah kepala zakarku telah masuk ke dalam lubang farajnya, aku menyandarkan badanku di atas badan Zarina dan mengucup bibirnya berkali-kali. Sambil itu, aku memulakan pendayungan. Mula-mula dayungan aku perlahan dan lembut.  Waktu ini aku dapat rasa yang lubang faraj Zarina agak  longgar jika dibandingkan dengan lubang Linda. 

Oleh kerana lubangnya penuh dengan air maninya sendiri, setiap kali aku menghunus batang aku dalam ke lubangnya, bunyi kocakkan air maninya kuat seperti bunyi memukul air dengan belati. Air faraj Zarina melimpah keluar membasahi cadar katilnya. Aku kemudiannya 

mengangkat kedua-dua kaki Zarina ke menolaknya atas katil. Lubangnya farajnya terbuka lebih luas dan aku dapat menghunus batang aku jauh ke dalam. 

"Oohh oohh. Oohh oohh!!" jerit Zarina setiap kali aku mengunus batangku ke dalam. 

Aku mengangkat punggung Zarina dan menyorongkan sebuah bantal di bawahnya, kemudian menolak kedua-dua kaki Zarina sehingga kepala lututnya berada di sebelah telinganya. Batang zakar aku sekarang dapat bergesel dengan dinding depan farajnya dan betul-betul jauh ke dalam. Kepala zakar aku menjumpai G-spotnya dan aku terus mendayung dengan lebih laju ke arah itu. Nikmatnya sungguh lazat sekali bagi aku dan juga Zarina. Aku tidak pernah merasa kelazatan seks yang begitu indah sekali sebagaimana yang aku sedang menikmatinya. Dan aku tahu yang Zarina pun merasai kenikmatan tersebut apabila dia meramas dan menarik punggungku dan mempercepatkan dayungan batangku ke dalam farajnya. 

"Oo Faris sedapnya oo" Zarina semakin hampir pada klimaksnya yang kedua. 

"Faster Faris I’m coming, I’m cummiingg!! Aarrghh!!" 

Badannya kejang semula sambil melonjak ke atas. Tangannya meronta-ronta seperti orang yang sedang lemas  di dalam air, mulutnya tercungap-cungap seperti orang  yang kekurangan udara, dan matanya terpejam kuat sehingga menitis air matanya. Kemudian badannya rebah semula ke atas katil. 

"Oohh oohh" suaranya semakin perlahan.

Katil itu basah dengan peluh kami berdua, sementara air  maninya mencurah-curah di antara celah kangkangnya.Tetapi aku masih belum selesai lagi dengan Zarina. Aku meluruskan semula kakinya untuk merapatkan lubang farajnya. Dayungan batang aku semakin laju dan kuat. Batang zakar aku sekarang bergesel dengan kuat pada kesemua dinding farajnya sambil air mencurah-curah keluar. Aku dapat merasakan yang kedua-dua telor aku sudah penuh dengan air mani dan menunggu masa untuk  terpancut keluar. 

"Sayang.. Sayang, I’m gonna cum inside you. 

I’m gonna cum inside you now. Now.. NOW!!” Dengan sekuat hatiku, aku memancutkan air maniku terus ke dalam rahimnya. 

"Uugghh! Uugghh! Uughh!!" jeritku dengan setiap pancutan panas spermaku. 

Zarina klimaks lagi buat kali ketiga apabila rahimnya telah dibanjiri oleh air mani panasku. Sekarang kedua-dua badan kami rebah di atas katil yang basah dan berbau seks itu. Kami mengambil nafas panjang sambil berkucup-kucupan dengan penuh berahi. Aku memeluk Zarina dengan begitu erat sekali. 

"Sayang, you were wonderful. I love you so much " aku ucapkannya kepadanya sambil tidak berhenti-henti mengucupnya. 

"Faris," jawab Zarina manja. 

"That was the BEST fuck I ever had in my life" sambungnya sambil tersenyum. 

Akupun senyum padanya kembali. Saat itulah yang aku tahu bahawa walaupun Zarina adalah isteri Kamal, tetapi dia sekarang adalah milikku. Zarina meletakkan kepalanya di atas dadaku sambil memejamkan matanya dan menarik nafas panjang. Tidak sampai lima minit, dia kemudiannya tertidur dalam pelukanku. Aku merenung Zarina untuk seketika sebelum aku pun menidurkan diriku bersamanya. Aku tidak melepaskan pelukanku yang erat sepanjang masaaku menidurinya. 

Apabila kami bangun dari tidur, jam telah menunjukkan pukul dua belas tengah hari. Oleh kerana kami tidak  memasang air-con bilik tersebut pada awal pagi tadi, badan kami basah dengan peluh masing-masing akibat panas cuaca tengah hari. Bau bilik tidur Zarina tidak ubah seperti bau sarang pelacuran. Seperti biasa, batang zakar aku keras dan tegang selepas aku tidur. Zarina  yang perasan kekerasan batang aku itu menyahut   pelawaannya. 

Dia memanjat duduk ke atas badanku yang sedang telentang di atas katil dan memegang batang zakar aku dengan tangannya. Kemudian, dia mengangkangkan kakinya di atas batang zakar aku dan dengan perlahan menurunkan badannya ke bawah. Batang zakar aku yang semakin keras itu dengan perlahan dimasukkannya ke dalam lubang faraj yang sedang lapar itu. Kali ini giliran Zarina pula yang mengambil control. Pada awalnya, pergerakkannya turun naik adalah perlahan sambil dia memperbetulkan posisinya supaya batang zakar aku bergesel dengan G-Spotnya. Apabila dia telah mencapai posisi yang selesa, lonjakkannya turun-naik semakin laju dan semakin kuat. 

"Eerrghh!! Eergghh!! Eerghh!!" jeritan Zarina lebih liar berbanding sesi pagi tadi. 

Semakin lama semakin lemas Zarina dalam kenikmatan seks kami. Aku terpaksa memegang pinggangnya untuk memberbetulkan balancenya supaya dia tidak terjatuh dari lonjakannya yang liar itu. Kedua-dua payudaranya melonjak naik turun mengikut rhythm badannya seperti belon yang berisi air. Rambutnya yang panjang terbang  melayang. Peluhnya memercik turun dengan seperti air hujan. 

Setelah hampir sepuluh belas minit Zarina menunggangku seperi menunggang seekor kuda liar, akhirnya kami berdua sampai ke klimaks hampir serentak. Badannya kejang  seperti orang kena kejutan elektrik dan kemudian rebah jatuh ke atas badanku keletihan. Walaupun sesi seks kami kali ini hanyalah beberapa minit sahaja, tetapi keletihannya jauh lebih dirasai dari pagi 

tadi. Setelah kembali dengan tenaga masing-masing, kami turun ke bawah dan Zarina menyediakan spaghetti bolognese untuk makanan tengahari. 

 Dia hanya berpakaian baju tidurnya tanpa berseluar dan aku pula hanya memakai seluar dalamku. Sepanjang makan tengahari, kami bermain-main dengan spaghetti kami dengan permainan erotik. Kadangkala aku sengaja menumpahkan speghetti aku ke atas payudara dan farajnya dan kemudian menjilat-jilatnya semula ke dalam mulutku. Zarina pun berbuat perkara yang sama ke atas batang zakarku. Dalam sekejap masa sahaja, kami dalam keadaan berbogel semula dalam posisi 69 menikmati kemaluan masing-masing di atas lantai dapurnya. 

Aku memancutkan air mani aku ke dalam mulutnya dan dia menyedut dan menelan setiap titik. Kemudian, Zarina membertahu aku bahawa inilah kali pertama dia merasai air mani seorang lelaki. Selama ini, Kamal tidak pernah mengajarnya dengan oral sex. Setelah habis ‘makan  tengahari’, kami bergerak ke living hallnya pula. Zarina memasang CD “Kenny G” dan kami saling beramas-ramasan,kucup-berkucupan dan menjilat-jilat antara satu sama lain di atas kerusi panjang. Apabila keadaan kembali menjadi hangat semula, kami menyambung sesi 69 di atas karpet rumahnya. 

Kami akhirnya jatuh tidur kepenatan di atas karpet rumah  Zarina bertatapkan kemaluan masing-masing. Jam empat petang, aku dikejutkan oleh Zarina.. 

"Bangun Faris. You have to go," jelasnya. 

"Aku terpaksa ambil anak-anakku dari nursery lepas tu  Kamal akan pulang. Tapi sebelum tu, tolong aku kemas"Aku menolong Zarina mengemas dapur dan bilik tidurnya. Cadarnya penuh dengan tompokkan air-air seks kami. Zarina terus menukar cadar katil dengan cadar yang baru. Setelah selesai mengemas bilik tidur, kami akhirnya  masuk ke dalam bilik air untuk mandi. Kami memandikan dan menyabun diri masing-masing dengan gerakan yang erotik di bawah aliran air shower. Keadaan menjadi semakin erotik dan kami bersetubuh buat kali kelima di dalam shower itu. Setelah selesai membersihkan diri masing-masing, aku mengenakan pakaianku semula dan bersiap sedia untuk pulang. 

"Thank you kerana sudi spent time with me today, sayang," aku ucapkan kepadanya semasa aku hendak keluar. 

Zarina tersenyum, “Well, it’s not that I have a choice, do I?”. 

Aku tertawa dengan sindirannya. Dengan perlahan aku  mengucup bibirnya sekali lagi dan mengucapkan goodbye. Mulai dari saat itu, perhubungan aku dengan Zarina lebih  erat dari suami isteri lagi. Hampir setiap hari aku  menyetubuhinya. Samada aku akan akan pejabatnya waktu lunch break atau dia akan menemuiku. Tak kiralah samada  di bilik setor, di pantry, di dalam tandas, mahupun di dalam bilik bos, kami akan melepaskan nafsu  masing-masing di mana sahaja ada ruang kosong dan sunyi. 

Dua minggu kemudian, kami akan berjumpa sejam sekali sehari di apartmentku. Aku telah memberikan kunci kepadanya supaya senang dia berkunjung. Selalunya kami akan menonton Video CD porno sambil memainkan semula adigan-adigan seks tersebut. Perhubungan sulit kami  berterusan sehingga hampir setahun lamanya. Satu hari, setelah selesai kami melakukan hubungan seks di apartmentku, aku memeluk Zarina dengan erat sambil berbisik ke telinganya.. 

"Ina, I miss you so much" Zarina memandang ke arahku. 

"Miss me? Hai.. Bukan ke hari-hari I datang ke apartment you ni, itupun rindu lagi ke?" 

"Sayang, kita sekarang hanya mencuri-curi masa untuk berjumpa. Itupun sekejap saja during lunch break".

Aku membuka cerita, “Ingat tak tahun lepas, sayang, masa I mula-mula menyentuh you di rumah you masa you MC Hari tu?” Zarina tersenyum sambil memejamkan 

matanya. 

"I will never forget the moment, Faris" 

"That is what I miss, sayang. I don’t want to spent an hour making love, tapi the whole day, even a whole week  kalau boleh," aku menerangkan kepadanya. 

"Difficult," jawab Zarina. 

"Even now, Kamal dah mula suspicious. Rasanya, it is impossible untuk you datang rumah I lagi" Aku terus duduk dan memegang tangannya. 

"I bukan fikirkan rumah you, sayang. Apa kata kalau kita take a long break dan pergi vacation somewhere for a  week" 

"Vacation? The two of us?" Zarina menggelengkan kepalanya. 

"You dah lupa ke pada suami dan keluarga I?" 

"Dia orang tak perlu tahu yang you pergi vacation. Cakap pada Kamal you kena outstation pasal kerja", 

terang I. 

Pada mulanya Zarina agak keberatan, tetapi setelah aku pujuk, akhirnya dia bersetuju juga. Kami merancang dengan teliti program kami. Zarina memohon untuk menghadiri kursus management selama seminggu kepada majikannya. Setelah puas mencari, akhirnya Zarina dapat register pada satu seminar public management di Berjaya Langkawi Beach Resort. Aku pula mengambil cuti rehat selama seminggu pada tarikh seminar tersebut.

Kami sengaja mengambil flight yang berasingan ke Langkawi pada hari tersebut. Aku pergi dulu pagi itu dan kemudian menunggu Zarina di airport. Kapal terbangnya  tiba waktu tengahari. Aku menjemputnya dan kemudian kami terus check-in di Berjaya. Zarina pergi berjumpa dengan urusetia seminar dan membatalkan penyertaannya. Di Langkawi, kami seperti sepasang kekasih yang paling intim sekali – lebih intim dari sepasang suami-isteri yang baru berkahwin. 

Dua malam pertama vacation, kami terperap di dalam chalet berasmara siang dan malam. Kami tidak keluar bilik langsung. Even makanan kami di hantar melalui room service. Di hari-hari berikutnya kami menjadi lebih adventurous. Kami keluar bersiar-siar di hutan (Berjaya Langkawi dibina di sekeliling hutan seperti suasana kampung) dan melakukan persetubuhan apabila tiada orang melihat. Kadang-kadang pada waktu malam, kami akan  berjalan di pesisiran pantai dan kemudian melakukan  persetubuhan di situ di bawah sinaran bintang-bintang  yang samar. 

Setiap hari kami akan melakukan seks sekurang-kurangnya tiga atau empat kali sehinggakan air mani aku kering terus dan tidak keluar lagi apabila aku klimaks. Aku tidak dapat lupakan pengalaman aku dengan Zarina selama seminggu di Langkawi. Terlalu banyak sexual adventure  yang kami terokai. Mungkin aku akan ceritakannya satu persatu dalam kisah-kisah yang lain. Tetapi perkara yang betul-betul terkenang di fikiranku hingga kini adalah pada malam terakhir kami di Langkawi. Setelah selesaimakan malam di sebuah restoran yang romantik, kami pulang ke chalet cinta kami. Sebaik sahaja kami masuk ke dalam bilik, aku terus memeluk Zarina dari belakang dan mencium lehernya dengan rakus. 

"Faris" Zarina ketawa kecil dengan tindakanku itu. Dia kemudiannya memusingkan badannya ke arahku dan mengucup bibirku. Tanpa membuang masa lagi, aku terus mengangkat tubuh badannya dan membaringkannya di atas katil. Dengan perlahan, aku menanggalkan pakaiannya sambil meraba-raba tubuh badannya. Zarina pun berbuat perkara yang sama padaku. Setelah hampir sepuluh minit kami bermain-main di atas katil, kami sudah menanggalkan semua jenis kain yang ada pada tubuh kami. Faraj Zarina sudah basah dengan air mazinya sementara batang zakarku telah tegang pada tahap maksimumnya. Aku mendudukkan diriku di atas hujung katil sementara Zarina masih telentang menghadapku. Aku mengangkat kaki Zarina ke  atas dan menyandarkannya ke atas badanku dan bahuku. Dengan perlahan aku memasukkan batang zakar aku ke dalam lubang farajnya yang sedang menanti. 

"Hmm" bunyi Zarina begitu manja sekali sambil memejamkan matanya tersenyum menikmati batang zakar aku di dalam farajnya. Dengan perlahan, aku memulakan pendayunganku. Tetapi nikmat persetubuhan kami malam itu tiba-tiba terganggu dengan bunyi telefon bimbit Zarina. 

"Fuck!" katanya dengan perasaan geram tatkala terkejut dengan bunyi telefonnya. 

"Lupakan, sayang" bisikku padanya. 

Zarina menoleh ke arah telefon bimbitnya dan dengan tiba-tiba air mukanya berubah menjadi pucat. Aku turut  menoleh dan pada waktu itu aku nampak nombor telefon yang terpampar di skrin telefon bimbit Zarina adalah dari rumahnya sendiri. Zarina tidak menjawab pada  mulanya dan membiarkan telefon itu berdering. Aku masih lagi mendayung batang zakarku ke dalam lubang faraj Zarina sepanjang telefon itu berdering. Setelah hampir dua minit, akhirnya ianya pun senyap. 

Tetapi mood Zarina sudah berubah. Dia kelihatan gelisah  dan masih merenung telefonnya. Aku cuba menenteramkannya semula dengan meramas-ramas payudaranya dan menghunus  batang zakar aku lebih dalam. Tetapi usaha aku tidak  berjaya tatkala telefon itu berdering sekali lagi. Kali ini Zarina tersentak seolah-olah seperti suaminya berada di dalam bilik itu. Setelah berfikir dua tiga kali, akhirnya Zarina mencapai telefonnya sebelum aku dapat berkata apa-apa. 

"Hello," jawab Zarina. 

"Oohh.. Abang" Walaupun aku tidak mendengar siapa yang berada di  sebalik talian telefon itu, aku tahu ia adalah Kamal. 

"Ina baru balik dari closing seminar ni," suaranya menggeletar menjawab. 

"Baru ni balik ke bilik" Zarina menipu suaminya. 

Tiba-tiba Zarina tidak berkata apa-apa. Kamal memberitahu isterinya sesuatu yang panjang. Zarina dengan penuh konsentrasi mendengar kata-kata suaminya itu tanpa tidak sedar yang aku masih mendayung batang zakar dengan perlahan keluar masuk lubang farajnya. 

Abang, janganlah kata begitu”, suara Zarina lembut. Matanya sudah mula berair. 

"Ina masih cintakan Abang. Abanglah satu-satunya kasih dan sayang Ina", Air matanya sudah mula menitik. Aku tidak tahu samada dia bercakap ikhlas pada 

suaminya  ataupun berbohong. 

"Ina lah sebenarnya yang banyak berdosa dengan Abang",  Zarina sudah mula menangis. 

"Abang tak ada apa-apa dosa dengan Ina. Inalah yang  bersalah", dia merayu ke dalam telefonnya. 

"I know. I really miss you too, my love", bisiknya ke  dalam telefon. 

"I love you too", kata-kata Zarina terakhir pada suaminya sebelum dia mematikan telefon bimbitnya. 

Dia kemudiannya terus menangis. Aku tidak tahu apa yang dikatakan oleh Kamal kepada isterinya itu tetapi aku  tahu ianya telah menyentuh hati kecil Zarina. Aku meletakkan kaki Zarina di atas katil semula dan dengan  perlahan memeluk tubuhnya. Dalam pelukanku, Zarina  mengucapkan sesuatu padaku yang pahit aku penah  dengari.. 

"Faris, I cannot go through this anymore. Aku sudah tidak sanggup menduakan suamiku lagi. Kamal seorang suami yang baik, Faris. Please understand" 

Agak susah untuk aku menerimanya, tetapi setelah  termenung seketika, aku terpaksa akui yang Zarina bukannya milikku selamanya. Aku merenung mata kekasihku  dengan penuh kasih sayang. Dengan perlahan, aku mengundurkan batang zakarku dari lubang farajnya. Tetapi  tiba-tiba Zarina berkata.. 

"Faris, don’t", dengan perlahan Zarina memeluk punggungku, dan menolaknya kembali menyebabkan batang zakar aku kembali masuk ke dalam lubangnya. 

"Faris" Zarina berkata perlahan. 

"I want you to make love to me tonight. Tapi kau mesti faham bahawa malam ini adalah malam terakhir buat kita berdua. Selepas dari malam ini, kita sudah tidak ada apa-apa lagi" 

"Tetapi aku nak kau tahu", sambung Zarina, "Bahawa aku  tidak pernah merasai nikmat cinta sebegitu indah sebagaimana aku merasainya bersama kau dalam satu tahun  kita bersama" 

"Aku tidak merasainya walaupun dengan Kamal. But painful  as it is, it has to end tonight", Zarina mengakhiri ayatnya sambil air matanya berlerai turun. 

Aku memeluk kekasihku itu dengan penuh erat, “Oohh  sayangku” keluhanku padanya. 

Aku mengucup bibirnya dengan perlahan sambil meneruskan pendayunganku. Sepanjang persetubuhan kami malam itu, tidak satu pun suara kedengaran dari kami berdua. Zarina menutup matanya sambil menikmati dayunganku buat kali  terakhir. Apabila kami berdua mencapai klimaks, kami menguatkan pelukan dengan lebih erat lagi tanpa  mengeluarkan satu keluhan pun. 

Malam itu aku memancut air maniku dengan banyak sekali ke dalam rahim Zarina, sebagaimana yang aku rasai sewaktu pertama kali kami bersetubuh. Walaupun setelah selesai persetubuhan kami, aku tidak mencabut keluar batang zakarku dari lubang farajnya. Aku membiarkannya  berada di dalam tubuh Zarina sepanjang malam. Kami tidur dalam pelukan masing-masing sambil kedua-dua tubuh kami bersatu. 

Tatkala siang menjelma keesokkan harinya, tubuh kami masih lagi bersatu. Tetapi aku tahu bahawa segalanya  telah berakhir. Dengan perlahan aku mengeluarkan batang zakar aku dari farajnya. Kami mengemaskan diri dan pakaian masing-masing secara berasingan. Lazimnya, kami sudah melakukan persetubuhan di waktu pagi samada di  atas katil atau di bilik air. Kali ini ianya tidak berlaku. Aku dan Zarina mandi berasingan. 

Aku check-out dari resort itu dahulu kerana flight aku adalah flight pagi. Semasa di dalam kapal terbang, aku sudah rindukan Zarina. Apabila sampai di Subang, aku  mengambil keputusan untuk menunggu Zarina. Aku  menunggunya hingga ke tengah hari apabila flightnya touch-down. Tiba-tiba aku terlihat Kamal membawa  ketiga-tiga anaknya untuk menjemput isterinya. Beberapa  minit kemudian, Zarina keluar dari balai ketibaan  disambut oleh keluarganya.  

Zarina mencium tangan suaminya, dan kemudian Kamal  mencium pipi Zarina. Mereka berpelukan antara satu sama  lain seperti satu keluarga bahagia. Aku hanya  memerhatikan keluarga Zarina dari jauh. Pada ketika itu  aku berasa kesal dan sedih ke atas Kamal. Dia memang seorang rakan yang baik kepadaku. Dia banyak menolong sejak kami berdua dari kecil lagi. Tetapi aku telah membalas jasa-jasa baik kawan karibku dengan meniduri  isterinya. Aku meninggalkan lapangan terbang itu dengan hati bercampur sedih dan juga gembira. 

Sejak daripada itu, aku dan Zarina sudah tidak mempunyai apa-apa hubungan lagi. Aku cuma menjumpainya di waktu gathering rakan-rakan kami. Pada mulanya agak sukar untuk kami menerimanya, tetapi semakin hari semakin dapat adjust seperti mana keadaan sebelumnya. Cuma sesekali aku terlihat perasaan rindu Zarina kepadaku di dalam matanya.

(Source: ceritalucah.org)

text

Zura Isteri Rahmat

Kisah yang nak aku sampaikan ini adalah kisah yang benar berlaku dan aku rasa ianya akan dapat terus aku lakukan kerana semuanya terjadi atas kerelaan masing-masing. Semuanya bermula apabila aku berpindah ke satu kawasan perumahan yang agak hampir dengan tempat aku bekerja.  

Di kawasan itu aku mengenali satu pasangan yang rumah mereka hanya selang satu pintu saja dari rumah ku. Pertama kali aku melihat pasangan itu, aku dapat merasakan kelainan kerana aku melihat suaminya yang ku kenali sebagai Rahmat telah agak berumur sementara isterinya yang kukenal dan di panggil dengan nama Zura itu kelihatam masih muda.  

Segala tekaan ku tepat kerana dari perkenalan itu aku mengetahui bahawa Rahmat telah berusia 42 tahun sedangkan Zura cuma baru berusia 26 tahun. Mereka masih belum mempunyai anak. Aku pun tidak pernah bertanya lebih lanjut.Perhubungan kami amat baik, lagi pun kebetulan hobi Rahmat dan aku sama.. masing-masing gila memancing.  

Persahabatan itu terus berlangsung dan kini telah hampir 7 bulan kami berkawan. Tentang isteri Rahmat pula, Zura juga ku lihat seorang wanita yang  baik. Tidak dapat aku nafikan Zura memang cantik dan jelita. Semua ciri-ciri kewanitaan ada pada Zura dan terus terang aku katakan yang aku amat meminati  Zura. Cuma malang nasib ku dia isteri orang. Aku juga dapat merasakan yang Zura amat menyenangi aku.  

Kepercayaan yang diberikan Rahmat kepada ku membuatkan aku bebas untk keluar masuk ke rumah mereka hinggalah pada satu hari semua cerita di sebalik rumah tangga yang ku lihat aman damai itu terbongkar rahsianya. Segala-galanya bermula ketika Rahmat tiada di rumah. Aku yang singgah sebentar dengan hajat ingin meminjam joran pancing Rahmat….. telah mendapati tidak ada sesiapa pun di ruang tamu rumah itu.  

Oleh kerana telah biasa aku pun tidaklah memanggil atau pun memberi salam. Aku pun terus saja menuju ke tangga utk naik ke tingkat atas dan mengambil joran yang tersandar di tepi dinding. Ketika aku melintasi bilik tidur mereka aku melihat pintu yang sedikit renggang. Aku pun menilik sedikit ke dalam. Berderau darah ku bila aku dapati Zura sedang menelentang di atas katil dengan hanya berkain batik tanpa ada sesuatu pun yang menutup bahagian badannya dari perut ke atas. 

Dia kulihat seperti mengurut-ngurut sepasang buah dadanya yang kulihat menegang dan tertonjol. Terus-terang aku katakan yang aku amat terpegun melihat bahagian badan yang terdedah itu. Segala-galanya jelas terpampang di depan mataku. Dengan warna kulit yang kuning langsat, kegebuan badan nya begitu cepat merangsang aku. Ditambah pula dengan sepasang gunung yang comel mengkal di dadanya. Sepasang puting berwarna merah lembut dengan bulatan kecil berwarna coklat pudar mengelilingi puting itu.  Pemandangan yang begitu terus membuatkan ‘belut’ yang bersarang di dalam seluar ku mengeras pejal. 

Aku yang begitu asyik melihat dan menatap keindahan badan Zura… tiba-tiba terhantuk tombol pintu di sebelah ku. Zura menoleh dan memandang tepat ke arah ku. Serta merta dia bangun dan terus menarik kain batiknya ke atas dan berkemban. Aku fikirkan tentu Zura marah dengan  perbuatan ku mengintai tadi. Namun sebaliknya dia kelihatan selamba dan menghampiri ku. 

"Haai….! Lama dah mengintai..?"..soalnya. Aku tersipu-sipu sambil itu mataku terus terusan tidak dapat mengalih pandangan dari melihat tubuhnya. Aku yang mendapat satu akal terus bertanya.. 

"Kenapa Zura buat cam tu?" Zura ku lihat terdiam dengan soalan ku… Akhirnya dia pun terus menceritakan tentang rumahtangganya yang cuma dilihat bahagia di luar sedangkan dia sendiri tidak pernah dapat menikmati kesedapan berumahtangga secara yang sebenarnya.  

Dia pun menceritakan bahawa Rahmat bukanlah seorang yang hebat dari segi perlakuan seks. Pendek kata Rahmat tidak pernah dapat bertahan lama… paling lama pun cuma lah 10 minit saja…! Sedangkan bagi Zura ketika itu dia masih lagi dalam peringkat ‘warm up’. Lagi pun kata Zura, Rahmat seorang yang agak typical dlm seks. Bagi Rahmat.. seks adalah acara menindih Zura dan memasukan zakarnya sambil menghenjut 4 atau 5 kali sebelum terkulai lembik. Tidak pernah ada ‘fore play’ atau sebagai nya.. dia buat terus ‘direct to the point’. 

Aku melopong mendengar kisah itu. Nyatalah Zura selama ini tidak puas. Aku memujuknya dengan mengatakan mungkin faktor usia Rahmat yang menyebabkan dia begitu. Zura diam saja. Tiba-tiba ku rasakan yang jari jemarinya merayap-rayap di atas peha ku. Aku segera merenung Zura. Dia memandang ku dengan satu pandangan yang amat sukar untuk di mengertikan. Matanya kuyu dan nafas nya mula kencang. Aku juga sudah mula didatangi bisikan nafsu… Aku mendengar Zura berkata.. 

"Maann… tolong Zuraaa.. sekali ni aje, pleaseeeeeeee…. Zura janji Zura tak akan cakap kat  sesiapa… ok… pleaseeeeee"…. rayu Zura pada ku. Aku cuma mampu untuk berdiam diri. Dalam pada aku berfikir tentang rayuan Zura itu, rupa nya Zura telah membuat anggapan yang aku akan akur dengan kehendak nya…Tiba-tiba saja butang baju kemeja ku dibuka olehnya.  

Jari-jari Zura yang halus dan lembut itu mula merayap di atas dada ku. Puting tetek ku yang kecil itu mula dicuit-cuitnya. Aku terus dilanda ghairah. Akhirnya aku membiarkan saja Zura berbuat sesuka hatinya pada ku. Baju kemeja ku dibuka terus. Kedudukan kami yang masih berdiri itu memudah kan segala-galanya. Kini bibir Zura yang merah basah itu mendarat atas dadaku. Lidahnya mula menjilat-jilat puting tetek ku.. Aku merasa kesedapan yang luarbiasa. Zura pula tidak langsung membenarkan tangan ku merayap di atas badannya walaupun aku begitu ingin untuk melucutkan kain kembannya.  

Aku menyandar ke dinding. Lidah Zura terus menjilat jilat sekitar dada ku. Ku biarkan saja sambil kadang-kadang dia menjeling melihat reaksi ku. Mulut Zura kini menjelajah ke bahagian perut ku. Dicium-ciumnya sekitar perut ku hingga aku merasa begitu geli. Akhirnya dia membuka butang seluar ku sambil menurunkan zipnya. 

Apabila terlucut saja seluarku, kelihatanlah keadaan zakar ku yang telah menegak terpacak di dalam seluar kecik itu. Zura tersenyum. Aku pula terus memejamkan mata menanti tindakan selanjutnya. Aku merasakan yang zakar ku diramas-ramas dan kemudian seluar dalam ku di tarik ke bawah. Zakar yang telah mengeras ke tahap maksimum itu terus terpacak apabila pembalutnya telah ditarik ke bawah.  

Zura mengurut-ngurut manja zakar ku itu. Hampir hendak mengeliat aku di buat nya. Kalaulah aku tak bersandar ke dinding, mau tumbang aku. Zura melutut dengan kepalanya kini betul-betul berhadapan dengan zakar ku. Perlahan-lahan dia merapatkan mulutnya sambil menggenggam zakar ku dengan kedua belah tangan nya. Aku terdengar Zura bersuara… 

"Eeeemmmm.. panjang juga ya Man,lebih dua penggenggam ni…!" 

Zura ku lihat seperti mengukur kepanjangan zakar ku. Akhirnya dia dengan perlahan memasukan batang ku ke dalam mulutnya. Dikepatnya seketika… terasa menjalar panasnya bila batang ku itu telah masuk ke dalam mulutnya. Lidahnya bermain-main di sekitar kepala takuk ku. Berdenyut-denyut rasanya bila batang ku mula dihisapnya dengan rakus. Air liurnya menjelejeh keluar. Sesekali dia menjilat-jilat bahagian tengah batang ku. Manakala ada ketikanya pula dia mengeluarkan batang ku dari mulutnya dan tangannya dengan laju melancapkan aku. Akibat dari tindakan Zura yang berterusan itu, aku seperti merasa hendak terpancut dibuatnya. 

Mungkin kerana merasa lenguh, setelah lama mengulum dan menghisap batang ku, Zura menghentikan kegiatan nya. Dia bangun sambil tangannya terus memegang batang ku. Dia menarik aku menuju ke arah katilnya. Aku yang merasakan peluang untuk bertindak balas telah telah tiba, terus saja menolak Zura hingga terbaring di atas katil.  

Zura mungkin terasa sedikit terkejut dengan perlakuan ku itu. Namun di bibirnya terus menghadiahkan aku senyuman yang kurasakan paling manis sekali. Aku dah tidak peduli, kali ini apa nak jadi… jadilah…. bisik hati kecil ku. Peluang ini tak akan ku lepaskan. Lagi pun bukan aku yang mencari, ianya datang sendiri fikir ku.  

Kain batik Zura ku lucutkan. Kini terpampang lah segala keindahan bentuk tubuh yang selama ini aku impikan. Lekuk badan Zura begitu menggiurkan. Aku mengagak potongan badan nya 33/27/34. Selain dari buah dadanya yang pejal, sepasang peha Zura juga amat menghairahkan aku. Cantik peha itu.. rasa nak ku gigit-gigit pehanya. Tambah pula betisnya yang bunting padi itu ku lihat di tumbuhi reroma halus yang jarang jarang. Punggung nya juga bulat dan gebu. Dan yang paling geram aku melihatnya ialah bulu farajnya yang tumbuh halus memanjang.  

Namun Zura ku lihat asyik mengepit pehanya. Dia seperti tidak mahu aku begitu cepat melihat farajnya. Pendek kata semua yang ada pada tubuh Zura amat menyelerakan aku. Tambahan pula aku sendiri memang jarang dapat peluang dengan wanita. Selama ini aku cuma melancap saja ukt melampiaskan nafsu ku. 

Menyedari aku perlu utk bertindak semula, sepasang buah dada Zura adalah sasaran pertamaku. Ku ramas dan ku usap perlahan-lahan buah dada yang mengkal itu. Zura mula hilang daya sedar. Puting comelnya ku hisap semau hati ku….. Zura mula mengeluh manja.. 

"MMMmmmmm..oooohh" 

Aku tambah galak bila ku dengar keluhan itu. Kadang-kadang ku gigit lembut pada puting yang makin mengeras itu. Zura telah mendesah. Ransangan nafsunya mula meningkat. Setelah agak lama aku beroperasi di kawasan pergunungan itu, aku mula beralih arah. Peha Zura ku cuba bukakan. Sedikit tentangan dapat aku rasakan.  

Namun aku bertindak bijak. Pangkal pehanya ku jilat. Zura kegelian lantas membuka sedikit pehanya. Peluang itu terus ku gunakan. Ku kangkangkan Zura selebar-lebarnya. Ku lipatkan kakinya di atas bahu ku sambil tangan ku meraup sepasang peha yang lembut itu. Muka ku terus saja ku sembamkan ke kawasan segitiga larangan Zura. 

Ku dengar dia merengek bila saja lidah ku mula menjelajahi tepian alur bibir farajnya. Bibir itu merekah bila lidah ku mula memasuki kawasan dalam faraj. Bahagian dalam kawasan faraj Zura masih kemerahan ku lihat. Ini menandakan tidak ada aktiviti lasak yang selalu dilakukan di situ. Suis kecil di hujung belahan farajnya ku picit.  

Zura yang cuba menahan suaranya tetapi dia jelas gagal. Dia terus merintih. Dia benar benar dihurungi kenikmatan. Bahkan aku juga dapat merasa ada cecair licin yang dah mula mengalir keluar dari dalam farajnya. Setelah puas kawasan segitiga itu ku kerjakan luar dan dalam, aku membalikkan badan Zura kepada posisi Zura meniarap.  

Inilah yang buat aku begitu geram. Melihat punggungnya yang gebu itu, aku terus menjilat kawasan dalam punggungnya. Lubang punggung Zura yang kecil itu aku jilat semahu-mahu ku. Zura mungkin terkejut dengan perlakuan ku itu. Namun kuterangkan kepadanya yang aku cuma mahu dia puas dan merasai segala kenikmatan yang sepatutnya dia rasakan. Mendengar kata ku, Zura terus mendiam kan diri.  

Lubang punggung yang kecil itu ku jolok denagn jari telunjuk ku…. Serta merta kemutan yang kuat ku rasakan. Muka Zura sedikit berkerut. Aku lantas bertanya apa rasanya bila jari ku menikam masuk ke dalam lubang punggung nya…. 

"Perit sikit…!’ jawab Zura lembut. Namun dia mengatakan yang dia juga amat menyukai cara ku itu. Selasai saja semua warm up itu ku lakukan, maka tibalah ketikanya aku hendak menusuk kan batang ku ke dalam farajnya. Zura kembali ku telentangkan… kakinya ku kankangkan seluas mungkin.. Tiada tentangan yang ku terima.  

Kini kepala batang ku tepat berada di permukaan faraj Zura. Aku tidak terus memasukkan nya. Aku berhenti seketika sebelum menarik nafas dan lepas itu barulah ku rendahkan sikit badan ku hinggalah zakar ku dapat ku jolok masuk ke dalam farajnya.  

Tembus saja lipatan faraj Zura bila zakar ku mula mengasak masuk maka terdengarlah letusan suara Zura yang cuba ditahannya selama ini. Merengek dan merintih dia bila hentakan ku makin lama makin kasar dan laju. Air berahi Zura makin melimpah keluar. Berkocak-kocak bunyinya bila saja gerakan keluar masuk zakar ku terus berlaku. Dinding faraj yang lembut itu terus menggesel-gesel kepala zakar ku. 

Aku juga dapat merasakan yang Zura telah klimaks bila zakar ku dijerut kuat oleh farajnya.  Di samping itu aku juga dapat merasakan semburan air berahi Zura yang begitu banyak membasahi farajnya. Ianya membuak buak hingga meleleh-leleh keluar ke celah kelangkang nya. Zura terkapar tidak berkutik selepas itu. Faraj nya menerima saja kemasukan dan henjutan terus-terusan dari ku. Tubuhnya bergerak gerak bila aku menghinggut rakus. Matanya terpejam rapat. Cuma nafasnya saja yang bergerak pantas.  

Akhirnya setelah lebih setengah jam aku mengerjakan Zura dengan berbagai cara dan posisi, aku mengambil keputusan untuk tidak lagi mengawal klimaks ku. Lantas ku mencabut zakar ku dari dalam faraj nya. Aku ingin melakukan sesuatu yang paling aku ingin rasai. Aku membisikan pada Zura yang aku berkerkeinginan untuk mendatanginya dari pintu belakang. Mulanya Zura agak keberatan. Namun setelah ku pujuk dan kurayu, tambahan pula dia sendiri mengatakan yang dia telah tidak berdaya dan telah klimaks lebih tiga kali, maka dia pun mengangguk saja menyetujui kehandak ku. 

Aku pun lantas membalikkan tubuhnya supaya berposisi meniarap. Ku letakkan sebiji bantal di bawah perutnya. Zura jelas tidak membantah dan menbiarkan saja aku berbuat sesuka hati. Bila saja bantal itu telah berada di bawah perutnya, maka posisi Zura telah tertonggeng sedikit. Ku bukakan belahan punggungnya sementara saki baki air berahi Zura yang masih ada terpalit di batang ku berperanan melicinkan sikit kerja aku. Aku memegang batang ku lantas terus menekan masuk ke dalam lubang punggung Zura yang kecil itu.  

Aku dapat merasakan yang zakar ku terbolos masuk ke dalam lubang itu. Serentak dengan kemasukan zakar ku, Zura terjerit. Namun ianya sudah terlambat untuk meraih simpati aku. Aku langsung tidak mengendahkannya. Maka berterusanlah Zura merintih kepedihan sambil aku terus menghentak masuk batang ku semau-maunya.  

Akibat dari jerutan dan kemutan yang amat kemas mencengkam zakar ku, aku tidak mampu lagi  untuk bertahan lama. Aku memusatkan seluruh tumpuan ku dan akhirnya satu pancutan yang keras aku lepaskan  ke dalam lubang kecil itu. Hampir 5 kali tembakan aku lepaskan sambil batang ku jauh terbenam di dasar lubang punggung nya.  

Setelah semuanya selesai, aku pun mencabut batang ku dari lubang punggung Zura sambil dia sendiri bangun dan berlari anak menuju ke tandas. Aku lihat dia seperti tercirit-ciritkan cecair serba putih yang bercampur kekuningan. Mana tidaknya, apabila air mani ku yang bertakung di dalam lubang punggung itu mula meleleh-leleh keluar. 

Aku tersenyum puas menelitikan hasil penangan ku itu. Setelah kembali berpakaian aku menunggu Zura keluar dari bilik air. Seketika kemudian dia pun keluar dan terus menyarung kembali kain batiknya serta memakai baju. 

"Terima kaseh Man… Zura puas sangat…. tapi ini luar biasa sikit la.. " katanya sambil menunjukkan isyarat jarinya ke arah punggungnya sendiri. Aku ketawa sambil memberitahu bahawa lubang itu amatlah enak sebenarnya.  

Zura berjalan mendahului aku menuruni tangga. Aku lihat gaya jalannya dah sedikit kengkang. Aku tersenyum sendirian sambil merasakan semakin meluap luap tahap kebanggan ku. Sampai di muka pintu barulah aku menerangkan bahawa aku sebenarnya ingin mengambil joran yang ada untuk pergi memancing. Sambil berseloroh Zura berkata…. 

"Isshh.. apa payah nak memancing pakai joran tu… joran yang lagi satu tu lagi best… kan dah dapat pancing Zura pun"…. katanya sambil ketawa kecil. 

Sebelum beredar, aku sempat mengucup bibirnya dan meramas punggungnya sekali lalu. Zura juga berjanji bahawa aku boleh meratahnya bila-bila masa saja yang aku suka. Aku juga mengatakan yang mungkin dalam masa yang terdekat ini dia akan aku kerjakan sekali lagi. 

Zura cuma mengangguk setuju. Aku pun beredar menuju ke rumah ku sambil memasang rancangan sekali lagi untuk menyetubuhi Zura.

(Source: ceritalucah.org)

text

Bini Orang Kelantan

Terus terang aku katakan, aku lebih suka dan cepat stim kalau melihat orang yang sudah berkahwin berbanding dengan anak dara. Baik bini orang, janda atau mak datin. Mungkin kerana kerja ku saban waktu bergelumang dengan anak murid maka aku jadi tak terliur kepada mereka. Tapi demi terpandang aje bini orang, aku jadi bernafsu dan konek ku akan mula menegang. Stim le tu. Mulalah aku akan perbetulkan parking. 

Aku mula berkenalan dengan Kak Zah, tukang masak di restoran yang berdekatan dengan pejabat aku. Memang sudah menjadi perangai aku, bila nak order makanan panas aje, aku akan ke dapur, menunggu dan melihat bagaimana Kak Zah memasak. Bermula dengan melihat, membantu dan akhirnya mula timbul keinginan untuk cuit mencuit dan bergurau senda. Ya lah kan bila dan selalu datang order, asyik dok tengok-tengok aje tak guna juga kan, lepas tu mula lah gatal nak cuit sana, cuit sini, cocok sana dan cocok sini. Kak Zah pulak aku rasa memang tak pernah marah pun, paling-paling dia marahpun hanya menunjuk kepada bossnya, takut kalau-kalau bossnya nampak. 

Pernah beberapa minggu aku bergurau dengan Kak Zah, saja aku nak test power, aku cuit buah dadanya yang menonjol itu. Entah aku dah tak tahan sangat melihat penonjolan buah dada Kak Yah yang sebegitu rupa maka aku beranikan diri mencuitnya. Kak Zah hanya menjeling aje. Dalam fikiran aku dah mula mengira-gira yang Kak Zah tak marah mungkin dia nak lebih lagi kot. Selepas kejadian itu, bila aku ke dapur, demi terlindung sahaja aku akan ramas dan peluk Kak Zah. Tapi tak lama la takut nanti terserempak dengan bossnya pulak naya aku. Kegiatan ini aku buat pada sebelah petang, bila orang dah tak ramai dan restoran pun dah nak tutup. 

Tak beberapa lama lepas itu, aku mula merancang untuk pergi lebih jauh lagi dengan Kak Zah setelah aku confirm yang Kak Zah juga mempunyai keinginan yang sama. Cuma mungkin atas dasar sifatnya yang pemalu maka dia tak tonjolkan. 

Untuk pengetahuan kekawan pembaca semua, Kak Zah ini baru berumur dalam linkungan 30an, bodynya masih solid, mumpuyai buah dada yang besar dan kulit yang agak putih sedikit. Dah ada anak dua. Lakinya kerja kampung aje. Dia kerja kerana nak bantu ringankan beban suaminya. 

Suatu hari, aku dapat berita yang Kak Zah ada bergaduh dengan suaminya. Aku tak tahu pasal apa. Padan pun pada hari tu bila aku ke restoran berkenaan aku lihat Kak Zah masam dan gelisah aje. Aku pun cadangkan pada Kak Zah agar mengambil cuti dan aku bercadang untuk ajak Kak Zah keluar makan, dan mendengar cerita perbalahananya dengan suaminya. 

Kak Zah setuju, dan aku pula kebetulan, pelajar sedang bercuti maka aku boleh keluar. Aku bawa Kak Zah makan di sebuah kedai. Semasa makan aku cuba korek rahsianya. Tapi suasana agak bising dan Kak Zah tak dapat nak konsentrait pada ceritanya. Selepas makan aku cadangkan agar Kak Zah ke rumah sewa bujangku untuk meneruskan ceritanya. Kak Zah setuju. 

Sesampai aje Kak Zah di rumah sewa bujang aku, dia terus duduk di atas sofa. Kainya terselak sedikit dan aku dah mula stim. Konek aku dah menegang 90 darjah. Aku mula bertanyakan pasal pertengkaran Kak Zah ngan husbandnya. Kak Zah meneruskan bercerita dan sekali sekala aku menyokong Kak Zah, bahawa tindakan yang dia ambil itu betul. Aku sebenarnya tak beri tumpuan sangat pada ceritanya, aku lebih suka melayan fikiranku bagaimana untuk merasai tubuh Kak Zah. Ikan dan ada di depan mata sekarang nie, cuma tak tahu bagaimana nak mula. 

Sedang Kak Zah dok bercerita tu, entah macam mana dia mula menanggis. Aku dah panik. Tanpa aku sedara kau mula beralih ke sebelahnya dan mula memeluknya bagi meredakan esakan tanggisnya. Kak Zah juga membalas pelukan aku. Lebih erat lagi. Selepas beberapa saat, aku mula mententeramkan Kak Zah sambil menepuk-nepuk belakangnya. Semasa berpeluk itu, aku dapat rasakan kehangatan bila buah dada Kak Zah melekat kat dada aku. Tanpa membuang masa, aku terus mengambil kesempatan ini dengan menjalarkan jari jemari ku ke buah dada Kak Zah. Aku mencium tengkuknya bertalu-talu. Aku mengigit teliganya dan mula menjilat-jilat pangkal lehernya. Aku mencari mulutnya dan kami terus bertaut buat seketika. Sambil bercumbu itu, tangan ku terus meramas-ramas buah dada Kak Zah yang menggunung itu. Kami terus berkulum lidah. Aku menjolok-jolok lidah ku ke dalam mulut Kak Zah sambil aku menghisap lidahnya. Aku dapati Kak Zah mula terangsang. Aku ambil tangan Kak Zah dan lekatkan pada bonjolan seluar aku. Kak Zah mula meramas-ramas konek aku. Aku teruskan adegan percumbuan aku sambil tangan aku mula membuka baju kemeja yang Kak Zah pakai. Apabila semua butang telah aku releasekan maka aku kuakkan baju Kak Zah dan menolaknya kebelakang. Aku mencuri lihat luruh buah dada Kak Zah yang masih berada di dalam branya sambil mulut aku terus mengulum lidahnya. Tangan ku mula meramas-ramas buah dada Kak Zah yang masih lagi berada di dalam branya. Tanpa membuka branya aku cuba keluarkan buah dada Kak Zah dari sarangnya. Demi tersembul keluar aje buah dada Kak Zah, aku terus meramasnya. Aku picit-picit putingya. Kak Zah mula mengerang kesedapan. Aku beralih dari mengulum lidah Kak Zah kepada mengulum puntingnya pula, aku nyoyot dan hisap putting susu Kak Zah dengan layap sekali. Kak Zah merangkul kepadaku, Kak Zah melepas gengaman tangannya pada konek ku dan mula membuka branya sendiri. Aku membantu Kak Zah membuang branya. Bila bra Kak Zah berjaya aku tarik keluar, aku beralih pula menghisap putting kirinya , sambil tangan kananku meramas-ramas buah dada kanannya. Kak Zah menarik baju t-shirtku dan membuangnya. Kami terus bergomol-gomol di atas sofa berkenaan. Aku mula menjilat buah dada Kak zah. Perlahan-lahan aku turun ke perut dan pusat. Tanganku mula meraba-raba celah kangkang Kak Zah. Kak Zah juga mula membuka zip seluar aku. Kak Zah memasukkan tangannya ke dalam zip seluar aku dan terus meramas-ramas konek aku yang masih lagi berada di dalam seluar dalam aku. Kak Zah memasukan tangannya ke dalam seluar dalam ku dan mula memegang konek aku dan menariknya keluar. Kak Zah terkejut kerana konek aku lebih besar dari suaminya. Kak Zah menggosok-gosok konek aku. Konek aku tegang dan kepala membesar. Ada cecair mula keluar melalui lubangnya. Kak Zah munjilat konek aku. Mengulum dan memasukannya ke dalam mulut. Aku berasa sungguh nikmat, amat nikmat. Tak dapat aku nak bayangkan dengan perkataan di sini. Tanganku juga tidak duduk diam. Aku mula membuka butang seluar yang Kak Zah pakai. Kami berdiri untuk sama-sama melodehkan seluar masing-masing. Bila seluar kami sudah terlodeh, kami membuang pula seluar dalamnya. Kini kami berdua sudah terlanjang bulat, tanpa seurat benang pun. Kami mula berpeluk, bercumbu dan bergomol di atas sofa berkenaan. Tangan Kak Zah dan tangan kami memainkan peranan masing-masing. Aku berpusing dan berada dalam posisi 69. Kak Zah mengulum konek aku dan aku pula menjilat cipapnya. Cipap Kak Zah agak temban sedikit, dikelilingi oleh bulu-bulu halus menambahkan lagi ghairahku. Aku mula menjilat, menghisap dan mengulum biji kelentitnya. Kak Zah mengerang kesedapan. Aku mula memasukan jari ku ke dalam lubang cipap Kak Zah. Ku masuk, ku tarik, ku masuk dan ku tarik. Air mazi Kak Zah berhambur keluar, Kak Zah terus mengerang. Bunyi erangan Kak Zah agak kuat setiap kali aku menjilat dan memasukan jari ke dalam lubang cipapnya. 

Aku juga berasa seronok bila konekku dikulum dan dihisap oleh Kak Zah. Setelah adegan ini berlangsung lebih kurang 20 minit, aku mula menukar posisi. Aku berdiri betul-betul di celah kangkang Kak Zah menghadap cipapnya. Ku lihat mata Kak Zah sudah kuyu dan cipapnya terus basah. Aku angkat sebelah kaki Kak Zah ke leherku dan menggerakan konekku hampir dan bersentuh dengan cipapnya. Aku tidak terus masukkan konek ku ke dalam cipap Kak Zah, aku mainkan konek ku di pinggir lubang cipap Kak Zah buat seketika. Kak Zah terus merayu aku supaya memasukan konek aku terus ke dalam cipapnya. Sudah tak tahan katanya. Aku terus menekan konek ku ke lubang cipapya dan terus mengelungsur masuk ke dalam cipap Kak Zah. Aku mula mendayung. Keluar masuk konek aku ke dalam cipap Kak Zah. 

Aku bongkokkan sedikit badan aku, untuk meramas buah dada Kak Zah sambil aku terus mendayung. Kak Zah mula menggeliat setiap kali aku lajukan pendayungkan aku. Tak semena-mena aku rasa Kak Zah menguatkan kepitan pehanya ke atas ku, dan aku lihat Kak Zah sudah pun climaks buat kali yang pertama. Buat seketika aku biarkan keadaan itu. Selepas keadaan pulih, aku minta kak Zah menonggeng untuk aku lakukan doggy stail. Kak Zah tak membantah. Aku mula menunggang Kak Zah dari belakang. Makin lama makin laju. Makin kuat dan Kak Zah makin mengerang kesedapan. Lebih kurang 15 minit menonggeng Kak Zah dari belakang, aku mula kejang, Aku rasakan bagai nak meletup. Aku eratkan pegangan ku ke pinggang Kak Zah dan aku memancutkan air mani ke ke dalam cipap Kak Zah semasa kami berada dalam posisi doggy stail. Aku biarkan konek aku terus berendam di dalam cipap Kak Zah. Bila aku keluarkan konek aku, Kak Zah terus menghisap konek aku. Habis cecair yang melekat kat konek aku dihisapnya. 

Selepas itu, kami berpelukan dan saling berpandangan. Masih lagi dalam keadaan bogel. Kak Zah mengucapkan terima kasih kerana memberinya kenikmatan dan meringankan bebanan masalahnya dnegan mengadakan hubungan jenis dengannya. Aku juga mengucapkan terima kasih kerana kak Zah membiarkan dirinya dikocak oleh aku. 

Kami berehat seketika dan selepas itu, aku menghantar Kak Zah ke rumahnya. Dan kami berjanji untuk melakukan lagi persetubuhan ini, bila ada waktu dan keadaan mengizinkan.

(Source: ceritalucah.org)

text

Main Bontot Bini Orang

Aku menjejakkan kaki ke Universiti Tempatan malaysia untuk kali kedua ketika aku sudah beranak tiga, dan pada hari pendaftaran ramai juga yang dah berumur macam aku ni baru teringin nak melanjutkan pelajaran. Dalam kuliah mula-mula pun aku dah terperasan ada seorang siswi dewasa (dalam 30 - an) yang memang menarik perhatian aku, sekaligus menaikkan berahi aku. Putih melepak, badan sedap gempal, rendah orangnya. Ada iras Maria Menado semasa muda!! Sejak itu, aku mulakan strategi nak mengenakan getah. Aku tahu dia isteri orang, memang satu gamble yang boleh backfire! 

Setiap hari dalam kuliah aku renung dia lama-lama. Mula-mula dia tak perasan, tapi lama kelamaan dia mula sedar aku dok tengok dia dan lepas tu dia mula senyum-senyum. Aku kian berani to throw my last card…aku pinjam buku text dia semasa satu discussion group, dan aku pulangkan semula dengan satu nota terselit didalamnya menyatakan aku meminatinya…..dan lepas tu aku sembunyi diri takut nak jumpa dia. Kuliah pun aku ponteng! 

Selepas seminggu aku terpaksa ke library nak cari bahan, dan disana aku terserempak dengan dia Aku salah agah serba tak kena…. Tiba-tiba aku nampak dia datang ke meja aku dan berdiri lama disebelah, dan aku hanya tunduk pura-pura sedih baca buku macam murid sekolah rendah nak kena luku. 

"I dah baca message you. ". katanya perlahan, tetapi bagaikan nak meletup gendang telingaku pada masa itu. Lama dia diam. Aku pun terkelip-kelip menanti perkataan seterusnya. " I faham." Aduh!! Getah cempedak dah mengena sayap!! Mula dari situ, saling bertukar message, mula keluar makan di canteen bersama, etc. etc beberapa minggu…..hinggalah pada suatu hari aku sedang berbual dengannya, tiba-tiba dia bersuara, " I nak jumpa you". 

"Kan kita selalu berjumpa", jawabku selamba. 

" Malam". jawabnya rengkas. Aduh! Aku pasti tepuk bukan lagi sebelah. 

"Bila" tanyaku, berpura-pura selamba. 

" Malam ni" . Matanya merenung tajam kemataku…lembut, jujur, tetapi aku rasa ada unsur mencabar didalam renungan sayu itu. " You bawa kereta you, ambil I dekat belakang library. Lapan setengah". 

" Okay…lapan setengah" jawabku. 

Badanku rasa panas macam nak demam. Memang batangku dah lama demam kerana dah dua minggu tak balik kampung sibuk dengan assignment. Air mani dah pekat macam bubur gandum. rasanya kalau tergesel dengan buntut perempuan India tua yang selalu menonggeng mengelap lantai library tu pun mungkin boleh terpancut. Memang pernah aku pariap perempuan India tua yang mabuk toddy ketika meminta seringgit dari aku ditengah malam dikaki lima….tetapi itu chapter lain dalam hidupku). 

Petang tu aku macam orang jumpa ketul emas. Letak sana tak kena, letak sini tak kena. Pilih baju tu tak kena, baju ni tak kena. Ini KALI PERTAMA aku dapat isteri orang! Married Woman, wow!!!! Dalam hati tu berdebar juga, takut tak dapat hit the first time. Apa kata kalau dia hanya nak berbual mesra, sedangkan aku memang dah lama taram nak kongkek dia. Aku tak mau buang masa berbulan-bulan macam anak muda jatuh cinta(Namun aku memang cukup minat dan teringinkan dia. Memang cantik, putih melepak, berwatak lembut, kekampongan. Memang lubang dubur dia pun aku sanggup jilat!) 

Jam lapan aku dah ada dalam gelap belakang librari. Setengah jam aku rasa seperti sekerat hari tunggu dalam kereta. Tepat masanya aku nampak lampu kereta menyusur parking dibelakangku, dan secepat kilat pintukiri keretaku dibuka dan dia dah ada disebelah. Aku terus pecut tak berani kata apa-apa takut dia tukar fikiran! 

Selepas beberapa kilometer meninggalkan kawasan kampus, dia bersuara. ” I tak pernah buat kerja macam ni…..” seolah was-was hati, tapi dalam senyuman. 

" I pun", jawabku ringkas. Batangku sebenarnya dah menegak mencanak, sama keras dengan batang gear kereta yang ku pandu. " I memang minat you dah lama. I minat sebab you macam Maria Menado dalam Filem Selendang Delima. err….kita ni nak kemana?" tanyaku selamba, cuba menyembunyikan batangku yang mula nak menonjol keras bersimpul dalam seluar. 

"Pastinya kita bukan nak keluar makan. You carilah tempat yang sesuai". 

"All right. I cuba. Tapi you jangan complaint pula kemana I bawa. I mesti cari tempat yang orang tak boleh nampak." 

"Well..terpulang pada you. I cuma passenger", sambil menjeling tersenyum padaku. 

Aku rasa I got the message. Aku belokkan kereta ke kawasan tapak perumahan yang baru diratakan tanahnya dikelilingi bukit dan terus park dalam gelap. Aku buka pitu kereta agar dapat udara selesa. Gelap, senyap dan sunyi…….hati kena berani. Dan terus aku cium pipinya untuk cuba lihat reaksi. Dia tak terperanjat. Malah dia merapatkan dirinya pada ku, dan lantas aku baringkan kedua-dua kerusi dan kami saling berpelukan, berkucupan, tanpa apa-apa suara. Tangan ku gawat meramas punggungnya yang ku gerami dah sekian lama. Pun dia tak kisah, kerana asyik mengulum lidahku. Keyakinan diriku betambah, dan aku bukakan butang bajunya satu persatu., sambil menanggalkan bajuku sendiri. Dia tak ada komen, aku peluk dia peluk; aku kucup dia kucup. Rupanya isteri orang ni pun, sex macam tak cukup juga walaupun dah berapa belas tahun berkahwin!… ini satu discovery yang baru bagiku. Meningkatkan lagi self confidence aku untuk terus maju dalam kerjaya ini….. 

Lama kami romen begitu, dia dah mendengus-dengus tak tentu arah. Aku rasa dia sedang bertungkus lumus untuk sampai kekemuncak, tapi mana bisa kalau pantatnya tak di usik atau digosok sesuatu. Aku terus selamba tanggalkan kancing kainnya dan meloloskan zip kebawah dan menarik keluar kain, kain dalam , seluar dalam dengan satu pergerakan. Aku perasan dia melentikkan badannya keatas memberilaluan mudah bagiku meloloskan pakaiannya . satu signal yang aku anggap POSITIF! 

Aku terus menggosok-gosok apam idamanku dengan setiap mm. keluasan tapak tanganku, melekap bak ikan pari didasar laut merasakan setiap lekuk, kedut dan lurah yang terbentang disana. Aku jalarkan jari telunjuk mencari punat yang menjadi main switchnya. Kecelah lurah jariku melurut tanpa mata, tetapi tepat dan pasti perjalannya menyusur lurah yang licin , basah dan dan kepanasan suhunya. Ku rasakan bonjol biji kelentitnya yang telah mengembang dan aku urut-urutkan dengan hujung jariku yang dah basah lencun oleh air cipapnya. Dia mula mengerang. Bukan perlahan, tetapi macam budak kecil sakit gigi ditengah malam bunyinya. ” aaahhhhhhh…aaaaahhh…aaaHH…aaAAHHHHHH…” berulang kali tanpa henti. Mulut masih saling berkucupan. Air liurnya entah berapa litre ku telan ibarat meneguk air tonik kuat pemulih tenaga. Batangku menegak keras menggeletar dalm seluar. Aku dengan spontan membuka zip dan menanggalkan seluarku tanpa mengubah posisi pelukan dan berkucupan itu dengan tangan kiri, sedangkan yang kanan masih mengulit biji . satu pergerakan yang aku dah lama terlatih sampai dia tak sedar yang aku juga sudah berbogels sepertinya. Aku mengubah tangan ku meramas buah dadanya yang putih melepak dan masih pejal dan kemerahan putingnya. Bergilir antara tetek dan bijinya. Mulutku memberi giliran antara putting susu dan mulutnya. Suara mengerangnya tak berhenti - henti…tetapi aku yakin tak ada siapa dipinggir hutan tu yang nak dengar. Aku teruskan foreplay untuk sekian lama sehingga dia bersuara semula. 

" I nak rasa you." sambil tangannya meraba mencari batang konekku dan meramas lembut memicit-micit air lendir yang keluar dari hujungnya. Aku macam kena kejutan letrik,dab batang konek menggeletar sendiri bila diramas begitu. ‘You berani..?" 

Aku diam tak berkata apa-apa. Hanya tanganku merayap-rayap merata-rata merasa menikmati kehalusan kulinya. Kulit pipi, kulit dada, kulit perut, kulit telinga, kulit paha, kulit buntut dan celah-celah cipap dan segala isinya…… Namun aku berdebar kerana ini kali aku berdepan dengan isteri orang. Aku teragak-agak juga. Lama aku diam. 

" kalau you tak berani, tak apalah………I tak paksa". 

Aduh, susah juga.Tapi dalam keadaan begini kepala butuh yang berbicara. Otak, akal serta fikiran dah terbang entah kemana. Kepala butuhku seolah-olah mengangguk-anggukkan kepala menyatakan persetujuannya, dan tanpa berkira aku dah celapak meniarap dicelah kangkang diatas perutnya. Kedua tangannya secara otomatis memaut erat dan mengulum lidahku, dan kurasa kepala ku sudah mencecah kelembapan dan kepanasan nonoknya. Aduh…macam ditarik besi berani kepala batangku dah terhisap kedalam lubang pantatnya. basah, licin , panas, berdenyut dan mengemut!!!. Oh my God!! bak kata Mat Salleh. Aku terketar-ketar seluruh badan menahan kemikmatan yang sungguh berlipat ganda berbanding dengan setiap kali aku mengongkek isteriku selama bertahun-tahun ini. Dia mengerang kuat dan mengangkat punngung supaya batangku segera menyelam kedasar lubuk syurga ( atau neraka) yang penuh dengan nikmat itu. Aku macam budak kecil terketar-ketar menggigil dan dia mengelepar mengerang tak henti macam macam budak kecil terkena tusukan duri.. Aku tak berani nak sorong tarik batangku kerana air maniku memang dah nak terpelancut sangat dari tadi. Aku cuba bertahan, tetapi aku kalah dalam dugaan ini. Sekali aku merasakan kemutan kuat menyedut seluruh batangku , badanku melentik sendiri dan aku rasa seluruh dunia akan meletup dihujung kepala butuhku. BOOM!! air mani terpelancut macam peluru menyembur pintu rahimnya. Aku tosokkan sekuat hati membolehkan batangku menerobos sedalam-dalamnya lubang nikmat itu. Entah berapa kali buah pelirku berdenyut-denyut menyemburkan air mani pekat setiap kali denyutan. Setiapali denyutan, setiap kali aku rasa kegelian yang penuh kenikmatan. Akhirnya denyutan itu terhenti sendiri, dan ku rasakan batangku berendam berkubang dalam lubang yang dipenuhi air maniku sendiri. Aku terkapai lemah diatas perutnya , nenbiarkan batang konek ku berendam dalam lubang pantatnya. Dia mengemut-ngemut kecil seolah melurut batang ku menghisap mani yang meleleh lesu saki bakinya. Aku betul-betul penat dan letih, tetapi aku terdengar dia masih mengerang-ngerang kecil dan tak mahu melepaskan batangku yang dah mula nak terkulai kehabisan isi. Badanya panas dan dadanya berombak-ombak. 

Perlahan aku menarik batangku yang dah mula mengempis dari lubangnya….yang basah licin dan hampir terkulai, dan aku melentang dibangku sebelah drebar. Dia mengiring mengadap aku. ” I tak habis tadi..,” katanya ringkas, sambil tangan kirinya meramas-ramas halus kepala batang konekku yang masih basah licin dek air cipapnya dan sedang berayun separuh lembik. 

" I tahu," jawabku. " Memang I terpancut cepat . Lazat sangat -sangat. dah lama sangat I idam nak kongkek pantat you. Sejak mula terpandang you dulu masa pendaftaran.Mungkin you tak perasan". 

"Dahsyat la you!…..," ia ketawa kecil. " I nak lagi." 

" You mainkan konek I supaya keras balik, I janji akan puaskan you kali ini." 

" Okay. You duduk diam-diam.". Itu saja cakapnya. 

Sedar- sedar aku rasa konek aku dikulum panas dan dimain-main dengan lidahnya dengan halus dan lembut. Aku hampir mengerang kegelian dan kenikmatan. Konek aku yang lembik itu membuatkan mudah baginya mengulum dan membalik-balikkan konekku didalam mulutnya hingga hampir habis konekku tertelannya terus. Siapa yang dah rasa akan tahulah nikmatnya dan kelazatan yang aku rasakan, hingga batangku kembali keras mencanak kembang didalam mulutnya sehingga aku dapat merasakan kepala konekku mencecah pangkal tekaknya. Tapi dia steady saja…menekan perlahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan kepala butuhku memasuki ruang yang lebih dalam kedalam tekaknya. Aku rasa ketat dan panas didalam, dan aku rasa batangku berada dalam multnya hingga kepangkal dimana bibir merahnya sudah kini mencecah buah pelirku…….. 

Aku merasakan kegelian nikmat yang amat sangat bila dia menyorong tarik mulutnya keluar dan masuk semula sedalam-dalam sepanjang batangku. Aku takut maniku terpancut lagi, lantas aku nyatakan padanya supaya membenarkan aku melayari pantatnya sekali lagi dengan cara yang lebih memuaskannya. Dia mengiring semula dam aku merapatkan badanku lantas memasukkan batangku kepantanya cara mengiring dengan kaki kirinya memeluk pinggangku dan paha kanannya dibawah badanku. Dengan cara begini aku dapat meramas kedua-dua belah punggungnya dengan tangan kiriku melalui dibawah badanya. Puas ku ramas punggung gebu yang ku idamkan untuk sekian lama sambil menyorong tarik batang butuhku memenuhi pantatnya yang dah bercelap-celap berair. Agak lama juga kami berada dalam posisi begitu, dan aku dapat rasakan beberapa kali tubuhnya kejang dan batangku dikemut kemas berdenyut-denyut sambil dia mengerang -ngerang kepuasan. Tahulah aku dia dah terpancar mani untuk beberapa kali. Aku dapat bertahan kerana tadi maniku dah keluar. Kali kedua ini kan memakan sedikit masa. Lagi pun aku tidak rakus lagi macam tadi. 

Setelah sekian lama aku meramas pipi punggungnya, timbul pula keinginan untuk mencari lubang duburnya. Jariku yang memang basah dan licin dek air mani yang melimpah keluar dari pantatnya itu memudahkan aku menekan hujung jariku masuk sedikit kepermukaan lubang duburnya. Aku menanti reaksinya. Dia ignore saja, lantas aku tekankan lagi sehingga jari hantuku masuk habis kedalam duburnya. Amat senang pula aku dapati sebatang jari menerobos lubang dubur yang aku sangka amat ketat terkunci itu. Mungkin kerana lubang duburnya dah kembang dek kenikmatan yang dirasakannya, agakkku. Dalam keadaan biasa bukannya senang nak masukkan jari kelubang dubur!. Dia tak peduli, dan kami terus berkucupan dan menghayun senjata masing masing dalam pertarungan yang menentukan hidup atau mati! Fight to the Death!! 

Sudah berapa kali aku rasakan air maninya terpancar, kerana aku dapat merasakan buah pelirku sudah basah lencun oleh limpahan dari lubang pantatnya. Hayunan badannya yang rancak tadi pun kian perlahan. Aku yakin dia sudah mencapai tahap tertinggi kepuasan sex yang diidamkan oleh setiap perempuan. Jariku terbenam terus dalam lubang duburnya, dan sesekali aku rasa jariku dikemut-kemut oleh cincinan kulit halus yang merupakan pintu masuk ke lubang duburnya. Timbul satu idea yang selalu aku bayangkan tapi tak pernah merasainya. Aku kepingin nak rasa mengongkek lubang duburnya! 

Aku belum pernah merasai bagaimana pengalaman meliwat dubur seorang perempuan sebelum ini. Dubur pondan memang dah banyak ku rasa…satu macam kicknya hingga boleh menimbulkan ketagihan! (Tapi itu juga chapter yang lain dalam hidupku). Tapi apa helahnya? sambil aku menyorong tarik batangku dengan ayunan yang lembut dan slow, fikiranku ligat berfikir apa cara nak dapatkan persetujuan mengongkek duburnya. Dia kelihatan pengsan dalam ayunan itu…hanyut dalam lelehan mani yang terpancar tanpa henti dari pantantnya. Cushion kereta dah basah dibuatnya. Aku tak rasa apa sangat sebab otak ku giat berfikir, sambil jariku disorong tarik keluar masuk lubang dubur nya. Aku rasa dia juga menikmatinya, sebab kemutan lubang duburnya kian kerap dan jariku terasa kian mudah dan licin perjalanannya. Aku pun dapat satu idea. 

"Sayang…," bisikku. 

"Hmm..?" 

"Sayang puas tak kali ni?" aku cuba uji. 

" I puas. Puas sangat. I tak pernah climax sejak I kawin. Oo…puas sungguh!" 

"Sedap?…" 

"Sedap sangat….." sambil dipeluknya aku erat, menyebabkan batangku menusuk lebih dalam kepantatnya. 

"Yang..kita tukar posisi?" aku uji lagi. 

"Macam mana…," jawabnya lembut dan manja. 

"Bagi I naik atas…" 

Tanpa mencabut batang yang terendam , kami alihkan badan dan aku berada diatas perutnya. Aku cabut batangku seketika dan aku ajukan kepala butuhku sedikit kebawah hingga kurasa simpulan lubang duburnya dan aku tekan sedikit untuk melihat reaksinya .Mulanya dia diam memejamkan mata, tetapi bila dirasakan tekanan kepala butuhku semakin keras dilubang duburnya, dalam matanya yang masih pejam dia bersuara perlahan. 

"Jangan…." halus bunyinya. 

"Kenapa sayang…?" tanyaku membisikkan ditelinganya. 

"I takut……" 

"Takut apa……." 

"Tak tahu….tak pernah buat. Boleh ke masuk macam tu.,.?" lembut dan manja.Aku terus terangsang kerana aku rasa dia pun curious tentang anal sex ni.Masih virgin lubang dubur dia ni, agakku!! 

" I buat lembut-lembut. Kalau you rasa tak suka nanti, tak apa. Kita batalkan saja," aku cuba meyakinkannya. Dia diam sahaja dan aku sempat melihat sedikit imbas senyuman dalam kegelapan malam tu., lantas aku menganggapkan itu satu signal kata setuju. Lagi sekali batang ku keras mencacak dan menggeletar mengenangkan prospek untuk meneroka lubang baru dan tak tersabar lagi untuk mencecahkan kepalanya kelubang pintu belakang yang masih ‘dara’ kepunyaan seorang isteri dan ibu!! 

Aku membetulkan posisi ku agar kemas dicelah kangkangnya; ku peluk rapat tubuh bogelnya dan ku kucup erat bibir sambil mengulum lidahnya. Di bawah sana, batangku menekan keras ,tetapi lembut, dalam tusukan kecil yang berulang-ulang bagi menembusi lubang duburnya tanpa menyebabkan keperitan maupun ketidakselesaan kepadanya.Lembut tetapi kemas, aku meneruskan pressure kepala butuh ke anus nya. Rupanya ia lebih mudah dari apa yang ku jangkakan. Mungkin kerana nafsunya yang memuncak itu telah menyebabkan lubang dubur menjadi basah dan sedia kembang; atau kerana limpahan air mani kami yang meleleh memenuhi rekahan punggungnya, batangku slide dengan mudah sekali. Mula ku rasakan takuk kepalanya macam mencecah sesuatu yang panas, basah dan kemas. Kemudian batangnya meluncur kedalam…..sedikit, sedikit… dan dengan tekan akhir, lepas kedalam merapatkan telurku ke celah rekahan buntutnya. OH MY GOD, kata Mat Saleh! Dah masuk memenuhi rongga duburnya! 

Dia mengerang kecil dan mengayakkan pinggangnya.”Boleh ke ,sayang…?” ku bisikkan ketelinganya. 

"Not bad……sedap juga rupanya." Jawabnya ringkas dan manja. Dia tak cakap banyak. Mungkin kerana tak mahu diganggu dalam khayalannya menikmati batang konek ku yang kini terendam dalam mememenuhi lubang anusnya. Aku biarkan lama terendam tanpa bergerak agar membiasakan lubang duburnya mengulum batang. Sesuatu yang aku rasa belum pernah dialaminya….. 

Bagi aku sendiri, nikmatnya tak terhingga. Memang benda yang luar biasa selalunya istimewa. Zakar yang besar dan panjang boleh masuk menusuk ke lubang dubur yang kelihatan begitu ketat dan sempit memang amat mengkagumkan. Hampir ajaib.Aku rendamkan lama untuk menikmati sepuas-puas isi dalamnya. Basah, panas, ketat, padat, dan kemutannya luar biasa berbanding kemutan lemah lubang pantat yang selalu kita dah rasa. Batangku menggeletar cuba menahan mani. Aku rasa kalau aku sorong tarik dua kali pun pasti akan terpancut lagi. 

Kini dia mula menggerakkan badannya , mengayak menghayun seolah-olah mahu lebih banyak lagi batang zakarku membenam ke dalam ruang rongga duburnya. Suara rengekan mula keluar dari bibirnya, sambil matanya terpejam erat dan kedua tangan kemas merangkul tubuhku. Aku membalas dengan perlahan-lahan mengulum-ngulum lembut cuping telinganya. Dia mengerang semakin kuat dan mengangkat-angkat pinggangnya membenamkan lagi batangku kedalam. Aku pula terkial-kial menahan mani dari terburai! 

"Sayang…" aku merayu. Kalau nak terrpancut lagi, aku nak cara yang aku idam dan impikan dalam fantasiku selama ini 

"Hmm…?" 

"Kita pusingkan badan….., boleh?" 

"Macam mana?" 

" I nak minta you pusing belakang." pintaku ringkas. 

"Okay….boleh," 

Tanpa membuang masa aku menarik keluar batangku mengelungsur licin dari anusnya. Berkilat dan mengembang kepalanya dalam samar-samar malam. Aku renggangkan badan supaya dia boleh mengisar dan meniarap. Dia memusingkan badannya dengan satu pergerakan yang mudah dan kini punggung nya yang putih gebu itu sudah mengadap aku. Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Masih kemas dan penuh berisi memenuhi kedua cengkamanku. Inilah posisi yang baik kalau naik masuk ikut pintu belakang! Aku meniarap diatas belakang dan mengasakkan batang ke lubang duburnya yang kini sudah well lubricated dan mengembang. Simpulan lubang anusnya sudah pun berada dalam keadaan relax dan berair, lantas kemasukan batang zakar kali ini amat licin, smoothly gliding , dan mudah……terus masuk kepangkal habis. 

Merasakan kelembapan dan kehangatan yang luarbiasa didalam lubang duburnya membuat aku kegelian yang tak terkata. Batangku keras dan kepalanya mengedik-ngedik dah tak tertahan lagi, dan aku memang nak pancut fullt kali ini sekaligus mencapai impianku yang terpendam. 

"Sayang…, " bisikku halus. 

"Ya." Lagi halus jawapannya. 

" I nak pancut. Nak pancut paling puas dan best sekali." Pinta ku. 

"Okay…. Ikut suka you." 

"Tapi ada lagi satu I nak…" aku mencuba nasib. 

"Hmm?…" 

" I nak you angkat punggung tinggi. Tonggeng, boleh?’ aku meluahkan hasrat yang terakhir……… 

Tanpa berkata apa-apa dia melentikkan tubuhnya, mengangkat punggungnya keatas. Aku mengikut pergerakakan dengan tanpa perlu mencabut batangku yang terendam tertanam dalam dirongga anusnya. Aduh! Macam sebuah mimpi yang menjadi nyata!. Aku mengongkek duburnya dalam keadaan dia menonggeng begini. Posisi yang mencapai tahap yang paling tinggi dalam perlakuan meliwat dubur seorang wanita! Hanya dalam dua kali sorong tarik, batangku menggeleding dan badanku sekan kejang tersimpul. Mataku berpinau-pinau dan seolah semua pergerakan terhenti. Ku tunjalkan seluruh panjang batangku kedalam duburnya sedalam-dalam yang mungkin. Dan……..BOOOM!!! seolah-olah dunia ini pecah meletup bersepai di hujung batang zakarku. Pancutan mani yang pekat melecut-melecut keluar tanpa henti setiap kemutan buah zakarku. Lubang anusku terkemut-kemut begitu rapid sekali, dan air mani putih pekat meledak memenuhi ruang duburnya…………………….oooooooooohhhhh!…Aku melepap jatuh terbaring ditas belakangnya, dan membiarkan konekku terus berendam menikmati kenikmatan saki baki titisan mani menitis keluar dalam pancutan yang kian lemah dan kecil. Aku rasa lebihan air maniku meleleh keluar dari duburnya membasahi kedua biji buah pelirku dan membanjiri rekahan punggungnya.

(Source: ceritalucah.org)

text

Bini Kawan

Ceritanya bermula bila aku menumpang dirumah kawan aku yang sudah berkahwin. Bini dia tu tuhan sajalah yang tahu “Comel Gila Punya” Body pulak montok. Kalau shape punggung tu peeeeeh macam itik serati jalan menonggek aje. Kawan aku ni selalu pergi outstation jadi selalu jugaklah aku ditinggalkan dengan bini dia. Pada mulanya aku taklah sangat merasa apa-apa. Tetapi lama-kelamaan sikap bini dia ni dah lain macam sikit dengan aku. Cakap dia pun dah meleret..senyum dia tak lekang dari bibir…pakaian dia dah cuma pakai baju tidor yang nipis tu aje. 

Satu hari tengah aku telentang depan TV. Bini kawan aku ni tiba-tiba datang tidur tepi aku…dia cuma pakai baju tidur nipis paras peha aje. Bila aku tengok betul-betul rupanya dia tak pakai coli dengan seluar dalam pun…Apa lagi tersirap darah aku…terkedu aku sekejap. Dekat sepuluh minit kami keras kat depan TV tu. Last sekali aku kata dalam hati “Rugi tak capai peluang ” So aku pun memulakan perbualan “Cantik baju you, belikat mana tu…” Dia menjawap ” Beli dekat Australia” Malunya aku pada masa itu. Alamak bodohnya kataku tak ada benda lain ke nak cakap. Fida pun berkata “Panas betul hari ni ye”… Aku mengangguk macam budak bodoh. Darah aku pada masa itu sudah naik ketahap nak meletup dah….. 

Fida tiba-tiba dalam posisi terlentang itu meninggikan lututnya menyebabkan baju tidur tadi turun ke paras pinggangnya dan kakinya di kangkang sedikit sambil mengkipas pantatnya dengan tangan dia berkata dengan suara merengek…. “Panaaaaasssssss ” Wow aku pun dalam hati berkata ” Ini sudah lebih “. “Panas, kesiannya dia, Boleh I tolong kipaskan” kataku, dia cuma mengangguk. Aku pun apa lagi bangun dan pergi ke pantat dia. Fullamak ini yang dikatakan barang baik. Pantat bini kawan aku ni tembam gila punya dengan air dia dah mencurah-curah bersinar-sinar kena cahaya lampu. Aku pun apa lagi naik syeh laaaa…. Aku koyak pantat dia dengan dua ibu jari lepas tu aku jilat betul-betul… Dari lubang punggung sampai ke biji kelentit dia.. dia punya respond….. AAAAaaaaaaaahhh ………… MMMMMmmmmmmmm…. Lagiiii Bang Lagiiiiiiiiiiii…. OOooooooohhhhh….. Saaayyyyyaaaaaang Sedapnyaaaaaa Aku cucuk lidah aku masuk dalam lubang pantat dia….. Panassss lidah aku kena kumut. Tangan aku dah macam meleket dekat tetek Fida… aku ramas tak ambil tau punya… Fida tak habis-habis mengerang. Dekat sepuluh minit aku jilat pantat dia sampai muka aku ni penuh dengan air dia. 

Lepas tu aku buka seluar aku pulak…Fida menerkam macam singa lalu menghisap batang aku tak sempat aku nak buka baju “Wow ini sudah jadi macam Sex Ganas” kataku dalam hati. Sambil melutut aku memegang kepala Fida sambil menekan kepalanya kearah cokma rindu aku. Sesekali dia tercekik kerana tojahan ku. Hisapan dia mengeluarkan bunyi yang amat mengasikkan. Aku mengangkat kakinya kearah ku lalu kami pun berada dalam posisi 69. Bau pantat Fida begitu memberahikan aku….Aku memasukkan dua batang jariku kedalam pantat Fida..semakin lama semakin cepat aku sorong tarikan. Sesekali Fida berhenti dari menghisap dan mengeluarkan bunyi macam orang sedang meneran. Punggungnya yang sudah lama menjadi idaman aku tu diramas dengan penuh perasaan kegeraman.. 

Kemudian aku pun bangun dalam keadaan yang begitu payah sekali kerana bini kawan aku ni tak mahu berhenti dari menghisap batang aku. Dalam keadaan berdiri aku dapat melihat pipi Fida cengkung kedalam kerana menghisap pelirku yang pada masa ini sudah berkilat-kilat dipenuhi air liur Fida. Aku tolak Fida ke lantai dan mengoyak kakinya, tetapi Fida menutup pantatnya yang gebu itu dengan kedua-dua tangannya..Aku terkedu seketika…Fida berkata “You cannot fuck me there”. “Why” kata ku. “I don’t want to go that far” balas Fida 

Kepala aku dah naik separuh gila mendengar jawapannya itu. “Benda ini salah, I boleh mengandung” katanya lagi. Pada masa tu aku dah tak ingat apa lagi. “I don’t care anymore..I nak tutuh pantat you yang ketat tu samada you suka atau tidak macam manapun pantat you mesti rasa batang I pada hari ni”. Aku pegang pergelangan kaki Fida kemudian aku tolak kedepan aku kepit kaki dia bawah ketiak aku sambil tangan aku menangkat tangan Fida yang masih menutup pantatnya. Bila terankat sahaja tangan dia aku melihat pantat dia sudah dalam keadaan tergangga.Aku pegang kepala kotek aku…kemudian aku acukan dekat dengan lubang pantat Fida. Aku main-mainkan dulu kepala kotek aku dekat dengan lubang pantat dia….Kemudian aku masukkan kepala aku kedalam…..Peehhh panas gila punya…. “Wow pantat you ni memang panaslah Fida” kata ku. Fida cuba menolak dadaku tetapi tidak berdaya…Aku terasa pantatnya mengumut kepala batang aku. Fida masih cuba menolak aku. Aku naik geram lalu aku menojah seluruh batang sampai ke telur aku kedalam pantat Fida. Fida tersintak sambil mulutnya ternganga mengeluarkan bunyi ” AH “….matanya bulat macam duit lima puluh sen. Aku dapat rasakan lubang pantatnya itu mengumut seluruh batang kotek ku…… Kata ku pada Fida “Tak sangka pantat you ni lubang tanduk..makin dalam makin ketat”. “Sakittttttttt….” kata Fida…. “Ya sekejap lagi sakit akan hilang… I nak tutuh you sampai esok pagi” dengan kata-kata itu aku pun menarik batang aku sampai ke kepala kotek kemudian aku jolok balik sampai terbenam habis. 

Aku layan dekat sepuluh minit. Memang betul kata aku, Fida tak rasa sakit lagi. Malah dia memainkan peranan penting mengayak punggungnya sambil mengumut batang aku macam nak gila. Mulutnya tetap ternganga dan angin tak berhenti-henti keluar dari mulutnya setiap kali aku menujah pantatnya dengan keras. Kalau ikut hati mahu aku tojah sampai koyak pantat dia…Tapi barang aku nak pakai lagi beb. UUuuuuuuu…. Bessstttttttt…..Aaauuuuwwwww Lagi Bang Lagiiiiiiiiiiiiiiiii….Bunyi suara Fida yang merengek macam tu membuatkan aku lagi laju menojah batang aku….Pantat Fida sudah naik merah dengan tojahan aku…….Satu pemandangan menarik bila mana setiap kali aku menarik dan menojah batang aku kulit pantat Fida macam tertarik keluar dan tertojah masuk dari pantatnya macam pantatnya tak mahu melepaskan batang aku…. Kemudian aku menarik keluar batang aku……bunyi “POP” terkejut aku..”Wow pantat you boleh buat bunyilah Sayang….”.kata ku sambil ketawa. “Jom kita naik atas….I nak main dengan you di atas katil you dengan laki you” kata ku dengan berahi sekali sambil memegang batang aku yang berdenyut-denyut… 

Aku dan Fida berlari kebilik dia dan suaminya. Sampai di tepi katil dia hendak naik keatas…. “No… No…. Not on the bed….. I nak you menungging sambil berdiri di tepi katil dan tangan diletakkan di tepi bucu katil……I nak fuck you sambil berdiri” Kata ku……. Fida membalas dengan membulatkan matanya sambil berkata ” WOW…ini sesuatu yang baru untuk I ” Apabila dia menungging sahaja aku menujah cokma rindu aku sampai ke telur…Fida mengerang kesakitan….. “You nak lagi macam tu” tanya ku…Fida tak berkata apa-apa….Lalu aku tujah lagi pantatnya dengan segala tenaga dan kepantasan sambil tangan ku menarik pinggangnya kearah ku….Aku berasa macam berada dalam alam fantasi….Dengan pantat bini kawan ku di depan sedang ditutuh dengan ganasnya oleh batangku… Oh, kumutan pantat itu begitu rakus sekali…Fida mengerang macam orang kena rasuk…..Rambutnya melayang kesana-kemari mengikut hentakan batang ku. 

Kemudian aku terdengar Fida Berkata “Sayangggggggg Fidaaa Nakkkkk Keluarrrr ahhhhhh……OOOOhhhhhhh I’m cumminggggggggggggg…UUUHHhhhhhhhh Sedappppppppppppp Banggggggggggggg. Hayunan aku makin lama, makin kuat bila terdengar rengekkan Fida itu. Aku menujah pantat Fida dengan semahu hati aku…. bunyi tubuh kami berlaga semakin kuat…..Hati ku berkata…Yang pantat Fida adalah kepunyaanku pada saat ini……Tiba-tiba aku melihat badan Fida bagaikan tersentak-sentak dan kumutan pantatnya pula semakin laju, serta dia mengeluarkan bunyi macam orang nak bersin…..Pada masa itu juga aku terasa air mani aku pun dah nak keluar dan sampai kemuncaknya. Aku pun terkejang-kejang sambil cuba untuk memasukkan telur-telur aku sekali kedalam pantat Fida akhirnya aku melepaskan air mani ku kedalam pantatnya………. 

Apa bila aku menarik batang ku dari pantatnya….Air mani ku pun keluar sama meleleh ke lantai… Bagiku ia adalah satu pemandangan yang sangat menarik. Aku pun naik keatas katil dengan Fida dan kami berkucupan dengan penuh berahi sambil berkuluman lidah. Selepas lima minit…. Aku bertanya pada Fida “Nak lagi” Sambil tersenyum dia mengangguk kepalanya dan terus menuju kearah cokma rindu aku. 

Selepas pengalaman itu aku pun bertambah horney… Dan mahu merasa pantat anak orang, bini orang tak kira siapa sahaja Melayu, Cina, Hindu, Bengali, etc Di mana sahaja anda berada tidak menjadi halangan.

(Source: ceritalucah.org)