Ceritalucah.org

Himpunan cerita lucah melayu, cerita 17 tahun, cerpen lucah, sex melayu, sex sekolah, cerita ghairah, cerita bohsia, kisah lucah malaysia dan cerita lucah baru 2014. Terdapat pelbagai cerita untuk bacaan semua.

text

Awek Kelasku

Okey! Kali ini aku ingin menyambung kembali sebuah cerita megenai pegalaman

dalam hubungan sex. Sebelum ini aku telah menceritakan pengalamanku dengan

akak Ita (jiran sebelah rumah aku) Kali ini aku ingin menceritakan pula

pengalamanku semasa aku di dalam tingkatan 3 di sebuah sekolah luar bandar di

dalam daerah Segamat. 

Setelah Kak Ita berpindah dan meninggalkan aku, aku terasa sangat kesunyian. Aku

sering di buai angan angan utk melakukannya sekali lagi. Hari demi hari aku

terbayang saat saat Kak Ita memuaskan nafsuku. Utk memuaskan nafsuku aku

sanggup melancap seorang diri di dalam bilik air dan kadang kala di dalam bilik. 

Semakin hari, semakin ghairah. Hingga aku mengliur apabila melihat para guru

wanita dan pelajar wanita yg bertubuh agak lansing lagi menghairahkan. Aku lihat

mereka seperti di dalam keadaan berbogel. Humm… Kadang kala pernah juga aku

membawa bahan bahan lucah ke sekolah. 

Wah…hari esok aku kena pergi ke sekolah utk membersihkan dan menceriakan

lagi kelasku. Semua pelajar di arah utk hadir pada hari itu. Agak liat la sedikit

rasanya utk pergi ke sekolah kerana hari itu adalah hari Sabtu dan cuti. Selama ini

pada setiap hari sabtu aku akan terus tidur. Tapi kali ini aku kena bangun awal utk

pergi kesekolah. Perjalanan ke sekolah mengambil masa agak agak ½ jam. Wah…

di sebabkan pada pagi tiada bas sekolah jadi aku terpaksa menumpang bapaku yg

inginpergi ke tempat kerja dan aku terpaksa tiba ke sekolah awal dari pelajar lain.

Kira kira dalam pukul 7 pagi. Tapi cikguku telah mengarahkan aku bersama rakan

rakan ku yg lain hadir pada pukul 9 pagi. Wah awalnya. Utk menghilangkan rasa

bosan aku membawa bekal buku buku lucah utk di bca sambil menuggu rakan

sekelasku sampai. 

Apabila sampai ke sekolah aku terus berjalan ke kelasku. Apabila aku sampai aku

lihat masih tiada siapa lagi yg sampai lagi. Aku pun pergi ke mejaku dan duduk

sambil megeluarkan buku lucah yg aku bawa tadi. Aku pun terus membaca dgn

khusyuknya. Sedang aku membaca dan meng`feeling’ tiba tiba badan aku telah di

tepuk. “Puuk!!” Aku tersentak dan buku yg aku baca tadi terjatuh. Aku pun

memalingkan pandangan ku kearah belakang dan…. “Eh! Yanti, kau rupanya. Awal

juga kau sampai”. Yanti hanya tersenyum. “Bila kau sampai?” “Baru lagi”. “Eh! Buku

apa yg yg kau baca tu”. Yanti terus membongkok dan mengambil bukuku dan terus

membacanya. Aku sungguh malu. “Ooo… buku ‘blue’ ye….” “Best ke jalan

ceritanya. Aku hanya menganggukkan kepala. Aku cuba merampas dari tangannya

tapi tak berjaya. “Kejap laa…best laa cerita ni” kata Yanti sambil duduk di

sebelahku. Aku membiarkan saja. Aku rasa ini la peluang aku. “Man, kau pernah ke

buat camni” “Pernah” “Bila?” “Lama dah….” “Dengan siapa?” “Ala ngan akak kat

sebelah rumak aku tu” aku memberani diri utk mengaku. Yanti hanya tersenyum.

"Man, best ke?" "Pehh…best tau Yanti, kau nak cuba ke?" "Tak nak laa…kang

mengandung lak” “Tak laa…pancut luar aje” “Ye ke?” “Iyeeee….” “Abih akak yg kau

anu tu camna, mengandung ke?” “Tak laaa…. Nak cuba?” tanya aku sekali lagi.

Yanti hanya tersenyum dan terus duduk rapat dengan ku. 

Apa lagi aku pun malas la nak tunggu lama lama, banyak masa lagi ni. Aku pun

cuba meraba raba ke seluruh badannya. Yanti hanya tersenyum. Aku terus mencium

pipinya yg gebu itu. Aku lihat Yanti terus menunjukkan reaksinya yg positif. Aku cuba

cium mulutnya dan Yanti terus membalas. Acara melawan lidah pun bermula.

"Emm… sedapnya" bisik hatiku. Dengan perlahan lahan aku menarik baju t nya.

Yanti terus menepis tanganku. “Alamak mesti tak jadi ni” bisikku lagi. Tapi

sebaliknya Yanti sendiri yg membuka bajunya. Wah…aku terlihat buah dada yg telah

menonjol. Apalagi, aku pun terus membuka colinya dan terus meramas ramas buah

dadanya. Semakin lama, semakin besar. Sebesar besarnya seperti KakIta punya.

Setelah meramas aku cuba pula menjilat puntingnya. “Emmphh…” Yanti bebunyi. “U

hebat la Man….emmpphh…”. Sedang aku menjilat putingnya aku terasa kemaluan

aku diraba raba. Semakin menegang batangku. Tanpa melengahkan lagi, aku terus

menarik zip seluar aku dan aku melucutkan seluar aku. Yanti hanya

memerhatikannya. “Man, tadi masa aku baca buku kau tadi, ada aksi

mgulum…best ke?” “Mari cuba…” kataku. Yanti terus menarik turun spenderku.

Batang aku yg tegang tadi telah terkeluar. Yanti terus memegang batangku dan

mengulumnya. “Emm..emm…!!” Plecup…placap…plecup…plecap…bunyinya. Air

mazi aku terkeluar rupanya. Tapi Yanti terus mengulum dan menjilat buah zakar ku

dengan khusuknya. Setelah beberapa minit aku cuba menghalang daripada Yanti

terus mengulum. Sekarang aku cuba utk menikmati lubang pantat Yanti pula. “Yanti,

aku nak rasa kau punya lak” sambil meletakkan tangan ku di pantatnya walaupun

seluarnya belum di bukanya lagi. 

Yanti menarik seluarnya dan aku lihat paha Yanti yg putih gebu itu. Aku pula

mengambil tugas utk menarik seluar dalamnya pula. Wahh…kelihatan bulu pantat

Yanti yg tebal. Memang selama ini aku agak memang dia mempunyai bulunya yg

lebat kerana aku lihat bulu roma di tangannya. Yanti pula terus duduk di atas kerusi

Tanpa berlengah lagi, aku terus meghalakankan kepalaku kearah pantatnya dan

terus menjilat sambil tangan ku tidak henti meramas buah dadanya yg semakin

membesar. “Man aku nak kulum lagi laa…” Aku rasa tentu Yanti tidak puas lagi.

Yanti terus bangun dari kerusinya dan berbaring di atas lantai. Aku baring di

sebelahnya. Masa itu kami sama sama tanpa seulas benang…berbogel. Aku

berada diposisi yg berlainan. Kepalaku menghala kearah utara supaya

memudahkan lagi aku meneruskan aktiviti menjilat dan kepala Yanti menghala

kearah selatan supaya aktiviti mengulumnya dapat di laksanakannya dengan

mudah. Aku pun terus meneroka kedalam lubang pantatnya utk mencari biji berlian

(kelentik). Haa..aku telah menjumpainya dan aku terus mengetel biji itu. Yanti

mengerang kesedapan. Air mazi telah terpacut keluar dari lubang pantatnya dan

masuk kedalam mulutku. Aku menelankan sahaja. Setelah beberapa minit berlaku.

Aku bangun dan cuba mengangkangkan paha Yanti. 

"Kau nak masukkan batang kau ke?" tanya Yanti "Haah" "Eh, sakit laa" " Ala…tak

sakit sangat, sedap aje” Aku pun terus masukkan batabg aku dan menghenjut. Aku

terasa seperti ada air yg keluar dan Yanti mengerang ke sakitan Aku lihat darah

telah keluar dara pantatnya. Aku buat buat tak tau. Aku teruskan sahaja. Aku terus

megeluar dan memasukkan batang ku. Semakin lama semakin laju dan Yanti terus

mengerang. Aku terasa seperti air maniku ingin terkeluar dan aku terus menarik

keluar batangku dan terus air mani ku terpancut dan mengenai parut Yanti.

Chuuut….chuuut….chuuuutttt, air mani keluar. Air mani aku berhenti dan aku lihat

Yanti berbaring kepenatan. Darah yg bercampur air mazi melimpah ke lantai. Aku

bangun dan mencari kain buruk utk mengelap lantai supaya tidak terkantoi. Setelah

siap mengelap aku lihat Yanti sedang mengenakan pakaiannya. Aku pula masih

berbogel lagi. Tanpa berlengah lagi aku terus mengenakan pakaianku. “Kau hebat

la Azman, best, sedap tau…” kata Yanti. “Kalau aku nak lagi boleh” tanya Yanti.

"Boleh". 

Jam menunjukkan 8.45 pagi. Kebanyakkan rakan kelas aku telah hadir. Cikgu

Rosita pun hadir. Aku lihat kali ini cikgu Rosita mengenakan pakaian yg agak ketat.

Hinggakan terlihat buah dadanya terbonjol. Aku memerhatikannya dengan asyiknya.

Pukul 9 pagi. Aku dan rakan aku yg lain menjalankan tugas masing masing utk

membersihkan kelas. Cikgu Rosita pun turut menbantu. Sedang aku asyik

berkemas cikgu Rosita memanggil aku. Aku pun jumpa dia. “Ni buku apa ni Azman”

Alamak! Itu buku lucah yg aku bawa. Habis la aku kali. “Awak punya” “Aku

mengelingkan kepala” “Bohong!!! Ni ada nama awak ni, awak mengaku atau tidak”

Nak tak nak aku mengaku aje. “Baik sekarang awak ikut saya ke bilik sukan. Saya

nak siasat latarbelakang awak” Emmm…..mati la aku kali ni. Aku pun terus

mengekorinya ke bilik sukan. “Aaarrrgghhh….mati la aku kali ini” 

(Source: ceritalucah.org)

text

Main Bontot Az

Aku belepas dari JB kol 2 pagi Sabtu tu dan sampai umah kol 8.15 pagi. Aku taklah bawak kete laju sangat sebab sensorang. Takde teman ngantok kang susah pulak. Umah aku biase laaa bekunci sebab bini aku gi keje dan anak aku plak sekolah tadika. Aku terus naik atas rest kejap kemudian gi mandi. Mase tengah mandi aku terdengar bunyi deringan telepon. “Iskhhh bini aku gaknye” pk otak aku sebab dia tau aku nak balik ari nie. Aku biarkan ajek deringan tu sebab aku nak sudahkan mandi. Telepon senyap, tak sampai seminit bunyi lagi. “Ahhhh…!! kacau tol laaa” bentak ati aku  

Tapi aku te pk plak kot² ade mustahak dari bini aku. So begegas aku kuar dengan betelanjang bogel aku gi angkat telepon. “Hai Izalll….. how r u?… Wahh! sampai ati tak phone I yg u nak balik yeee… Takpe lahhhh” bunyi suare Datin Hazlina dengan penuh manje seperti org merajuk. Huhhh!!! teperanjat jugak aku. Mane taknye. Yang telepon tuh bukannye bini aku tapi Datin Hazlina. Macam mane dia tau aku balik nih ? Oooo.. agaknye dia perasan kete aku ade kat luar tuh.  

"Oh Azzz… I m fine Az" balas aku. Aku katekan Az yg telepon aku sebab aku tau takde org lain yg panggil aku Izal melainkan Datin Hazlina jek. "Bukannye ape Az.. I balik nie pon emergency jek nie sebab ade urusan skit nak diselesaikan kat sini. And tomorrow I’ve to be back to JB" kate aku.  

"Eh! cepatnye u nak balik ke JB" Az bertanya. "I sebenanye kene two weeks kat sane" jawab aku pulak. "Az! call me back around five minute boleh? Sebetulnye I tengah mandi nie. Kelam kabut I angkat phone bile bunyi secound time, with nothing wrap up my body" kate aku. "O yaaaa… ehehehe" tegelak Az bile dengar ape aku cakap tadik "Ok ok.. go aheah.. I’ll call u later" sambung Az sambil terus ketawe dan meletakkan telepon.  

Aku terus masok ke bilik air semule. Mood aku nak berendam lame skit dah ilang. So aku just besiram ngan air pancut dua tige minit jek pastu aku lap. Hampir nak selesai aku pakai baju… telepon bunyi lagi. Aku pon angkat. “Hellooo…dah selesai keeee?” tanya Az. “Dahhhh” jawab aku. “Rugilah I takde kat situ tadi” jelas Az. “Nape pulak?” balas aku. “Takde laa… Kalau I ade kan bagusss” jawab Az lagi. “Iskhh u nie.. Nikan rumah I, tak pasal² naya jek kang” kate aku sambil mendengar Az ketawe terkekel-kekel dalam telepon.  

"How about tonight?" Az memberi cadangan.. "I rase tak bolehlah Az" jawab ku. "Ialahhhh.. u mesti nak main dengan wife u kan.. Dah seminggu tak keneee" balas Az. Aku hanye ketawe kecil. Sebeno nye dalam ati memang aku nak sangat main dengan Az malam nih tapi ape boleh buat… bini ade.  

"Izal…kalau I nak ikut u ke JB boleh tak?.. Itu pon kalau u sudi nak bawak I laaa" tanye Az. Aku termanggu sekejap. Sangke aku Az memain jek. "No problem" jawab aku. "I serious nie u tauuu". Iskhhh sudahhh… Macam mane niee..? pk aku. " Husban ngan anak u macam mane?" tanye aku lagi. "Husban I pegi oversea , urusan business dia laa.. Next month baru balik dan anak I antar rumah nenek dia utk beberape ari. Takde masalah semua"  

"Leave me your phone number. Nanti I contact u balik" kate aku. Memang benar² tak tau no telepon Az sebab aku memang tak penah amik tau. Kami brenti di situ jek selepas Az memberikan no telepon dia. Aku terus selesaikan pakaian aku dan terus kuar utk ke pejabat tanah. Dalam kete aku terus ber pk mengenai tawaran Az nak ikut aku ke JB. Sebab kat JB tu aku numpang umah kawan aku. So kalo Az ikut kat mane plak aku nak letak. Takkan nak dok sekali. Kang amende plak bini kawan aku cakap sebab dia pon dah tau yg aku ni dah ade bini ngan anak. Nak tido kat hotel… silap² gaye kene tangkap. Mamposss aku… Iskhhh susah gak niee.  

Setelah selesai semua urusan di pejabat tanah, aku terus ke kedai makan. Hampir tengahari jugak aaa. Sambil makan aku call Az. Kami berbual panjang mengenai rancangan Az nak ke JB dan tempat tinggal nanti. Az menyatekan yg tempat tinggal tak jadi masalah sebab dia ade kawan kat sane. Kawan mase same belajo kat ITM Shah Alam dulu.  

Dari cerite Az… aku dapat tau yg kawan dia tu sorang jande. Kawin 3 taun becerai. Sebab² becerai pasal laki dia nikah lain… Laki dia nakkan zuriat tapi si Shasha nie tak dapat bagi anak sebab mandol. So bile dia tau laki dia nikah lain, dia pon mintak cerai. Taknak bermadu laaa katekannnn. Sejak becerai sampai sekarang dia tak kawin²… Dah dua taun. Aku jugak pesan kat Az supaye dia jangan bagi tau kat bini aku yg dia nak ke JB dan aku mintak Az tunggu aku kat depan kedai gambo kol 10 pagi esok.  

Setelah minum pagi keesokannye, kami pon berlepas ke JB lingkungan jam kol 10.45 camtuh. Ari tu Az pakai suar panjang yg kain nye lembut dan ketat. Ntah ape name jenis suar tu pon tak tau ler aku. Warne itam dikenekan dengan T-shirt warne biru mude dan bertali pinggang kecil…. Perghhh ngancam oiiii…. Agaknye dia memang nak naikkan nafsu syawat aku kot.  

"Izal…how’s your sleep?" tetibe Az betanye. "Eh.. sleep ape pulak nih" Aku pulak bertanya. "Alaaa dengan wife u laaa" tanya Az lagi. "Oooo biase laaa. Pasal lak u tanye nie"aku bertanya lagi "Sajek jeeee nak tau… Tapi which’s the best between me n your wife.. Emmm I mean fucking"..  

"Iskhhh u nie… Dua² best tapi dengan u lagi best I rase……. U know why ? Because dengan u I boleh buat banyak style" sambung aku lagi. "Nape.. dengan wife u tak boleh ke?" tanye Az. "Dia tak brape nak laaa" jawab aku.  

Aku tengok Az tersenyum jek kemudian melentangkan skit tempat sandar sit. Aku prati jek dua gunung mengkal menonjol naik ke atas. Tundun puki Az juge macam membengkak. Memang tembam pantat dia nih.  

"U nengok ape Izal?" tanye Az. Cessss… rupe²nye dia prasan aku nengok mende² tuh. "I nengok kecantikan semule jadi u laaa" kate aku. "So?" aku diam jek. "So what?" ulang Az lagi. "So I dah naik geram nih" balas aku. "Kalau geram…… park jek laaa tepi kete. We both do it" kate Az sambil ketawe.  

"Eh! u nie… Dah gile ke, u ingat takde orang lain ke yg lalu kat sini" balas aku. "Alaaaa u nie, ambik serious pulakkkk… I gurau jek laaa… U ingat I nie dah tak waras lagi keee?" terang Az yg ketawe kecilnye masih lom rede lagi. Aku pon ikut ketawe jugak. "Ok Az….. kalau u ngantuk..u tido dulu. Kang kalo I plak yg ngantuk…… I kejut u…. U pulak drive dan I tido okey" kate aku. "Okeyyyyyyyy" balas Az.  

Hari tu kami sampai ke JB lebih kurang kol 5 lebih. Memang lambat sebab Az bawak separuh. Org pompuan bawak jarang jumpe yg kaki pecut… Terhegeh hegeh adelah. Kami singgah makan dulu di restoran kemudian baru ke umah kawan Az di Taman Uda. Jalan kat Jb nie tak jadik masalah bagi aku sebab mase kecik² dulu memang aku tinggal kat JB sampai beso. Ikut abah aku yg keje Merine Police.  

Sampai umah Shasha kebetulan dia ade. Rupenye Az dah telepon dulu so dia tunggu jek kat umah. Aku diperkenalkan kat Shasha… manis gak orgnye. Berkulit kuning langsat dan tinggi lampai. Pade agakan aku dalam 5 kaki 6 inci sebab mase aku besalam dengan dia aku rase hampir same tinggi ngan aku. Aku nie tinggi 5kaki 7inci. “Tido sinilah malam nie En.Rizal yerr” pelawe Shasha dengan peramah.  

"Jangan berencik enciklah Shasha. Janggal plak rasenye. Panggil Izal jek ok" terang aku. Shasha hanye tersenyum. "I kat sini tumpang umah kawan jek kat Kg.Melayu. "Alaaa takkan tak sudi kot" pelawanya lagi. "Takpelah Shasha…. Maybe next time I tido kat sini ok" balas aku balik. "Okeyyyy" jawab Shasha sambil membimbit beg Az dan berlalu masok ke dalam. "Az!.. I pick u around nine ok" Az hanye mengangguk.  

Dalam perjalanan balik ke umah kawan aku… aku singgah di kedai SingSeh. Aku beli 6 keping kondom. Dalam perkiraan aku malam nie aku pasti dapat main bontot Az. Kate org kalo main bontot nie mesti pakai kondom takut kene AID plak nanti… Maner ler tauuuu.  

Aku sampai umah Rosli (kawan aku) kol 6 lebih. Dua org anaknye tengah bemain kat depan umah. Aku bagi salam n terus masok. Aku hempaskan badan ke sofa. Dalam pade tuh, aku dengar curahan air dari bilik mandi. Emm! Icha tengah mandiii. Bisik ati aku. Icha nie name timangan Shamsiah,bini Rosli.  

"Hai Ri… Baru sampai ke?" tanye Icha. Tekejut gak aku. Mane taknye. Aku tengah menggelamun program malam karang nih. "A’ah Icha.. Baru jek…… Li mane?" tanye aku balik. "Kejap lagi balik le tuu. Biase la kol 7 lebih kang" jawab Icha lalu terus bejalan masok bilik. Aku pon amik kesempatan prati dari belakang. Sejak tadi aku becakap tak nengok muke Icha pon. Sajek aku malas nak bangun. Nie kebetulan aku nak masok mandi plak.  

Aku nengok Icha bekemban ngan tuala jek. Teselior jugak aaa bile nengok bontot Icha yg masih bulat lagi walaupon dah punye dua org anak. Bini Rosli nie rendah jek org nye tapi potongan badan memang kemas dan bekulit sawo matang. Kalo lah aku tak kenangkan Rosli tu kawan baik aku, dah tentu aku ayat aje si Icha nih. Sambil² bejalan masok ke bilik aku…aku jengok² jugak ke bilik Icha. Mane ler tau kot² ade rezeki mate petang nie. Tapi hampe….. ape pon tak nampak walaupon pintu bilik tebukak skit.  

Aku ke umah Shasha kol 9. Kami betige bebual seketike. Kol 9.30 aku ngan Az keluar tanpa Shasha. Sebab kete Shasha dia nak tido awal skit malam nih. Shasha nie memang sporting org nye. Kami ke pantai Lido dulu utk makan². Selesai makan terus aku bawak Az ke hotel yg bertaraf 4 bintang sebab aku rase kat sini lebih selamat dari serangan pihak pencegah maksiat. Kami menyewe di bilik no B304 yg siap dengan TV dan pemain VCD.  

Utk seketike kami hanye bebual bual kosong jek. Aku kemudiannye memasang cite blue yg aku pinjam dari Rosli. Az hanye meniarap di atas katil. “Az……u bangun jap” pinte aku. Az menurut jek tanpa bantahan atau pertanyaan. Aku kemudian nye menarik tilam ke lantai berhampiran dengan TV dan kami bedua meniarap sambil menonton film blue. Baru 20 minit menonton… aku nengok Az dah mule tak senang diri. Dia mengesel gesel kakinye pade kaki aku.  

"Nape Az…… u tak boleh control ke?" tanye aku. Tanpa banyak cakap dia terus memelok dan meromen aku dengan rakus. Dalam otak aku ter pk yg adegan dah bermule. Aku perlu melayari bahtere dengan sebaik baiknye. Aku pon merangkol tubuh Az. Kami becium dengan begitu ghairah dan begilir gilir mengulum lidah. Tangan kiri Az mengurut butuh aku dari luar yg sememangnye dah naik menegang keras sejak menonton film blue tadik. Tangan kanan aku meramas tetek kiri Az yg masih bercoli lagi  

Az nie memang cukup pandai bemain lidah. Cukup seronok aku rase. Ape taknye, keliling lidah aku dia jilat, dia nyonyot. Kemudian dibukaknye zip dan kutang seluar aku dan butuh aku tesenbol kuar memacak sebab aku tak pakai suar dalam malam tuh. Az melepaskan bibir aku dari mulut dia lalu turun ke bawah dan menjilat jilat keliling kepale takok aku. Uuhhh….!! Ngilu dia jangan cakap aaa. Beberape saat kemudian dia mule mengulum batang aku yg ade menggeluarkan sedikit airmazi.  

Hanye dalam 5 minit mengulum, kami bedua bangun dan membukak semua pakaian kami. Aku lihat pantat Az licin tanpa sehelai bulu pon macam pantat bebudak kecik lagaknye, Tapi tundun dia memang tembam macam kete woltswagen. Tetek dia jangan cakap aaa…mengkal menggunung. Aku bediri dan Az melutut sambil menyonyot dan menggulum batang aku. Batu pelir aku pon dikulumnye jugak. Aku membongkok dan meramas kedua dua buah dade yg mengkal tuh. Aku gentel² puting dia… Ahhh….!! Cukup geli aku rase bile Az menjilat jilat lubang kencing aku.  

Aku angkat Az dan baringkan atas katil yg tinggal selapis lagi tilam. Az mengangkang kedua dua kakinye yg membuat lurah puki dia membuke sedikit. Fuhhhh!! bibir puki macam kaler pink… Lidah aku dah cukup gatal nak menjilat puki Az dan tanpa buang mase aku terus junamkan lidah aku. Aku jilat bibir² pantat… Upenye dah ade lendir licin yg kuar dari lobang puki tuh. Aku jilat lendir tu walaupon ade rase payau² skit tapi aku syok. Aku masokkan lidah dalam lobang pantat dan aku jilat kiri kanan dinding dia.  

"Arghh…..!! uuhhh…..!!!" tedengar suare dari Az mengerang sambil rambut aku dicekak kemas. Aku jilat² merate rate kemudian aku masokkan jari antu dalam lobang puki dan aku pusiang²kan. "Oohhhh….!! oohhhhhh sedap zallllll" merengek lagi dia. Pastu aku masokkan dua skali ngan jari telunjuk dan aku jolok, tarik, jolok, tarik, sampai jari² aku penuh lendir berair. Aku kuarkan jari dan masokkan dalam mulot aku dan kulom… Perghhhh…..!! enak air pantat pompuan nih ….  

kemudian aku pimpin Az ke tilam atas lantai. Kami buat style 69. Az nyonyot butuh aku dann aku jilat pantat Az. Terangkat jubo Az bile aku gigit biji kelentit dia. “Aauuww… U jangan gigit kuat sangat laa Izal”. Aku buat tak peduli jek dan aku terus mainkan lidah aku kat puki yg tengah lembab tuh. Aku isap air² yg ade…  

" Uhhh….!!" dengus aku sambil kedua dua lutut aku terangkat ke atas bile Az menyonyot kepale butuh aku dengan kuat. Hampir 10 minit kami melayan jilat dan kulom. Aku kemudiannye baringkan Az melentang. Kedua kakinye aku letakkan atas bahu aku. Kepale butuh yg dah kembang tu aku letakkan bebetol kat lobang puki Az. Lepas tu aku gesel geselkan pade biji kelentit dia.  

"Eemmmmm… Masokkan Izal….. I dah tak tahan niii…….. plzzzzzz" pinte Az. Aku urut tige empat kali kat batang aku supaye kering skit sebab pantat Az pon dah basah banyak… kang rase loose plak. Memule aku masokkan skit jek kepale butuh aku. Aku mainkan kuar masok kuar masok, kemudian dengan sekali terjah yg kuat abis seme butuh aku tenggelam dalam lobang puki Az. Menggedar ke kanan skit punggung Az bile kene tekan dengan kuat seperti org tekejut.  

"Uuhhhhh…. aahhhhh…..!!" tu jek yg tedengar dari mulot Az. Aku pam kuar masok dgn laju dan kuat. Dah memang perangai aku kalo aku main mesti ganas skit. Lebih kurang 5 minit aku mengasak pantat Az. Kedua dua kaki Az aku turunkan dan Az menariknye berhampiran dengan kedua dua telinge dia. Dengan care begitu, punggung Az terangkat lebih tinggi lagi. Aku cume pekapkan tangan aku kat peha Az dan menghenjut semule dengan kelajuan pelahan jek sebab style nie melengguhkan skit pinggang aku. Aku nengok bibir pantat Az temasok tekuar temasok tekuar. Aku jadi geram. Aku cabut butuh aku dan jilat semule pantat Az dengan lobang jubo dia skali.  

"Aahhhhhhhhhh……!!" keloh Az kegelian. Kemudian lobang pintu jubo Az aku tebok dengan jari telunjuk. Aku jolok setakat satu ruas jari jek…. Perghhhhh…..!!! dia punye kemut…… mak aaiiii… Dah puas jilat, aku pusing belaawanan dengan kedudukan Az. Macam huruf " S" aku hentak lagi puki. Kali nie laju skit. Sambil aku melihat babak main jubo kat TV, aku terus korek lobang jubo Az dnegan ibu jari. Hampir 4 minit rase nye aku main macam tuh.  

Kemudian aku baring dan suruh Az naik atas aku yg kedudukan nye mengadap sesame muke. Az pegang batang aku dan masokkan dalam lobang pantat dia. Ditekan nye jubo dia sampai santak ke bawah dalam keadaan melutut dan terus memainkan peranan henjutan turun naik. Aku rase bulu² aku abis basah dan melekit dek air puki Az yg banyak kuar. Sambil Az pulak menonton citer blue kat TV sambil tu dia terus menghenjut.  

Semakin lame semakin laju pulak. Sampai satu mase tu digelek gelekkan punggung dia setelah membenamkan seluruh batang aku dalam pantat dia. Aku rase macam nak terpancut jek disebabkan tersangat geli. Aku pegang punggung Az sambil bekate “make it slow honey……. Kang tepancut awal kang rugi plak” Az hanye tesenyum sambil membuat satu ciuman di angin terhadap aku.  

Lame jugak Az naik atas aku. Kemudian kami betukar posis lagi. Sebelom tu aku amik tuala kecik untuk lap batang aku ngan puki Az yg banyak kuar air. Pastu aku usap² pantat Az dengan 4 batang jari aku yg dirapatkan. Rupenye bile pantat dah banyak kuarkan air, dia menjadik lebih tembam dan lembut. Itu rase aku lah… tak tau plak org lain.  

Kami kemudiannye membuat style doggy.Az mengadap muke ke TV begitu jugak dengan aku. Ialah…… sambil memantat, sambil menonton. Ikut jugak style yg dia org buat. Mat Saleh nie lebih gile daripade kite kan tapi dia org selalu enjoy dalam memantat nih. Memacam style dia org buat yg tak terbuat oleh org² kite.  

"Az…… u rendahkan skit dade u tuh…… baru cantik" kate aku pade Az yg terus dituruti Az. Aku terus masokkan batang aku. Kali ni rase ketat skit sebab air dah kering. Uuuhhhh…..!!! Terase macam bergigi jek lobang puki Az bile dah dilap yg menambahkan lagi keseronokan memantat. Aku terus menghayun batang aku kuar masok kuar masok. "Izal….. make it harder plzz. Laju lagi.. laju lagi". Aku pon pelajukan lagi sodokkan aku ke puki Az sampai sekuruh badan Az begegar. Aku membongkok dan meramas tetek kedua dua tetek Az.. Aku gentel puting² tu dan aku rase keliling puting tetek Az dah bebintat dan keras menegang. Stim giler gak nye.  

Bile aku rase puas care tu, aku pon tanye Az. Kebetulan kat screen TV tu adegan fucking bontot yg Az jugak turut nengok same. “Az..how about your ass… can I fuck it now ?”pinta aku. “Tak sakit ke ?” tanye Az balik . “But u promis me nak bagi dulukan” ungkit aku. “Iyelahhh……” jawab Az. “OK lets try dulu… I’ll make it slowly okeyyy” kate aku. “Kayyy” Az setuju.  

Tanpa buang mase aku pon cabut butuh aku dari lobang pantat dan letak kepale tu bebetol kat pintu jubo Az. Az menaikkan badan menjadik saperti sudut 90 darjah. Aku menekan pelahan…. Tapi tak masok… Tekan kuat skit lagi.. Pon tak masok jugak. Iskhhhh….!! Susah jugak nak masok lobang bontot nih…..pk aku. Aku pon cube sekali lagi dengan sekuat tenage aku. Kali nie batang aku pegang dengan tangan.  

"Aduhhh! Zal" jerit Az bile kepale butuh aku melepasi takoknye ke dalam. Aku pon brenti menekan."Nape Az?" tanye aku. "Rase sakit laa zal" Az memberi tahu. "Ok ok… U ade bawak lotion tangan tak?" aku bertanya. "Takde zal" jawab Az. Iskhhhh….!! Camne nak buat nih..  

Aku pon dapat satu idea. Aku masokkan semula butuh aku dalam lobang puki. Sorong tarik 6 hingga 7 kali. Pastu aku kuarkan. Aku urut² batang tuh dengan muncung kepale aku halekan pade lobang jubo Az. Urutan aku berhasil. Ade 3 - 4 titik air mazi yg kuar. Aku rase nie boleh melicinkan batang aku menjelos ke dalam jubo Az. Air mazi tu aku sapukan keliling pintu jubo dan aku jolok jari aku masok skit ke dalam. Aku kire batang aku ok. Masih basah ngan air pantat Az lagi  

Aku mule tekan butuh aku skit demi skit masok. Kali nie aku rase macam lawas jugak psal dibantu kelicinan air mazi tadik. “Az kalo sakit u cakap aaa… I masokkan plan² nih”aku terangkan. “Kayyy” balas Az. Cukup berhati hati aku tekan batang aku. Aku takut kalo kuat kang boleh menyakitkan Az pulak. Semakin lame semakin dalam… Semakin lame semakin dalam…. Bile setengah badan dah masok, aku tarik kuar skit and then masok balik. Aku buat beberape kali sampailah hampir seluruh kepanjangan batang aku masok ke dalam jubo Az.  

"How u feel Az?" tanye aku. "Its okeyyy… u boleh teruskan… I pon dah rase sedap nih" kate Az. Aku pon ape lagi….. start menyondol leee. Memule tu plan² jek pastu makin lame makin laju. Menggigil sekejap badan aku. Gilerr… lobang jubo ni. Kemut keliling. Patut ler mat saleh suke ngat main lobang jubo nih. Dia nye kick ngancam abisss…..… Ko orang try lah style ni. Kalo tak …… rugi beso tu…..  

Aku kemudian baringkan Az. Bawah punggung Az aku letak bantal biar tinggi skit. Aku masokkan semule batang aku dalam jubo Az. Aku tengok mate Az dah separuh tertutup. Agaknye dia merasai satu kesedapan yg berlainan dari yg dia rase selame nie. Yang terdengar hanye dengusan kesedapan jek… “Ahhhh ahhh ahhhh….!!” mendayu dayu dengusan Az. “Macam mane Az… Sedap tak ?” tanye aku. “Sedap Izal.. Selame nie I tak penah rase macam ni”Az mengakui. “I pon same jugak Az” balas aku.  

Geli aku semakin menjadi jadik. Tapi aku masih dapat betahan lagi. Aku terus menyorong tarik batang aku. Dalam pade tu aku teringat satu bende… KONDOM… Mak aiiii… Aku dah telupe nak pakai dek kerane terlampau ghairah sangat. Aku pon cakap ngan Az yg aku nak pakai kondom kejap. Tapi Az kate tak payah sebab dia taknak aku pancut dalam lobang jubo. Dia nak aku pancut dalam mulut dia kali nie. Aku ok jek…..  

Dalam aku sorong tarik sorong tarik batang aku…jejari aku memain bijik kelentit Az. “Oohhhh uuhhhh uuhhhh…..!!!” kedengaran dari suare Az mengeluh. Lobang puki Az aku jolok dengan dua jari aku. Pastuh aku kulum jari tuh. Emmm……. kan main sedap lagi. Aku kongkek lobang jubo Az dengan laju. Menjerit jugak Az. Agaknye pedih bibir jubo dia pasal laju sangat kot. Tapi aku dah tak kire. Geram aku dah tak dapat ditahan lagi. Aku kangkangkan kaki Az dengan lebo bile dia mule nak rapatkan kaki sebab menahan perit hasil dari sondolan aku yg kuat sangat. Aku sorong tarik beberape kali. Aku kuarkan konek aku. Urut dua tige kali pastu masokkan balik dan mengepam dengan semakin ghairah lagi.  

Bile aku rase geli yang amat, aku kuarkan batang aku dari lobang jubo Az dan masokkan dalam lobang puki pulak. “Aauuww……!!” teriak Az bile butuh aku membuat terjahan yg kuat tapi terkene biji kelentit Az. Sakit jugak mulut budak aku tuh… “Sorry” kate aku. Aku kemudian meletak semule kepale butuh aku tepat ke lobang puki Az dan terus menekan sampai padat ke dalam. Aku gelek-gelekkan butuh…  

"Aahhh…..!! Sedap.. Sedapnye Izallll… laju skit.. laju skit". Dalam pade tu aku nengok punggung Az terangkat rangkat mengemut batang aku. Aku turunkan badan, mendakap tubuh Az dengan kemas, meromen bibir Az dengan rakus. Kami saling mengulum lidah sementare di bahagian bawah, butuh aku terus mengepam dengan hebat. Puki Az dibasahi dengan air lendir yg banyak. Aku rase sedikit licin. Aku rapatkan kedua dua kaki Az. Emmm baru rase sendat skit…  

Hentakkan batang aku semakin lame semakin laju. Az mengepit aku dengan kedua dua kakinye sambil tangannye pule memeluk tengkok aku dengan erat. Tubuhnye saperti menggeletar. Aku rase dia dah nak capai climax. Selang dua minit kemudian aku dapati lobang puki Az cukup licin dan berlendir. Dah kuar air lagi dia. “Eemmmm…..!!ahhhhhh……!!!” giat Az dengan manje sambil rangkulan di lehir aku dilonggarkan dan kepitkan kaki di peha juge dileraikan… Memang sah dia dah pancut…  

Kegelian yg aku rase seperti dah tak dapat ditahan. Aku terus menghentak dengan ganas pantat Az… laju dan semakin lajuuu “Open your mouth Az… I am coming.. I am cominggg”. Serentak dengan tu aku cabut bantang aku dari lobang pantat dan terus masokkan dalam mulut Az. Dia mengangge dengan luas. Aku lancapkan butuh beberape kali. Kepale aku dah naik bedengung seperti satu bom jangke yg akan meletup pade bile² mase jek…  

"Aarghhhhhhh……….!!!!!!!!!!!!". Serentak dengan tu make terpancutlah air sulbi yg pekat dalam mulut Az. "Uuhhh…..!! uuhhhhh…..!!!" menggeletar abis tubuh aku bile Az pulak amik alih melancapkan batang aku. Aku rase lime kali aku buat pancutan dalam mulut Az. Aku nengok Az telan abisss air sulbi tuh sambil tangan kanannye terus melancap butuh aku. Jubo aku jadik terkemut kemut menahan kesedapan dan kegelian yg teramat sangat. Aku kemudian rebah atas dade Az. Kami berpelokkan dan bercium utk seketike yang kemudiannye masing² terlentang keletihan. Blue film yg aku pasang entah bile abis pon kami tak tau…. lantak laaaa… Yang penting praktiknye yg utame……..  

Pade malam tu jek kami bersetubuh sebanyak empat kali. Kami benar² melepaskan ghairah masing² sampai air konek aku dah tak banyak lagi. Lutut aku pon dah rase longar semacam jek dek kerane banyak sangat air yg kuar. Tapi aku rase cukup seronok pade malam tuh. Style membontot jangan cite laaa… Memacam style kami buat. Macam mane mat saleh buat, macam tu lah kami ikut. Kepuasan yg kami rase pade malam tu memang berlainan sekali. Lain dari yg penah kami alami selame nie. Kami puas dan sepuas puasnyeeee.  

Aku menghantar Az balik ke umah Shasha bih kurang kol 6 pagi dan aku pulak terus balik ke umah kawan aku di Kg.Melayu. Untuk dua ari beturut turut aku ngan Az melakukan mende yg same di tempat yg berlainan.

(Source: ceritalucah.org)

text

Reen

OK, cerita ni adalah cerita aku masa sekolah menengah dulu. Masa tu aku form 4.

Sekolah aku tu sekolah boys ajer, so memang takde awek la kat situ. Tapi tu tak

menghalang aku dari berawek. 

Satu hari, aku pegi lawan hoki (wakil sekolahla). Lupa lak nak cerita, aku masa tu

kat Ipoh. Hari tu sekolah lain pun ada lawan gak. Selain dari sekolah budak laki, ada

gak sekolah budak pompuan yang lawan. Time sekolah aku tak lawan, aku sempat

gak ngorat sorang awek tu. Dia tu bukan le player hoki, but datang nak sokong

sekolah dialah. Kitorang sembang dan hasil dari tu timbullah bibit percintaan antara

kitorang berdua (hehehehe). 

4 bulan lepas tu, bermulalah part yang terbest. Masa tu aku keluar ngan dia gi

tengok wayang. Masa kat dalam tu aku peluk dia dan kiss sesikit. Dia tak kisah

sangat. But aku masih lagi tak tau kalau dia bagi aku fuck dia. Habis wayang, aku

ajak dia gi rumah aku (masa tu family aku takde). Awek aku tu (nama dia Reen) ikut

jer. Time tu dah 6.00ptg. Aku suruh dia lepak jap. Pukul 7.00 Reen nak balik but

hujan lak turun. Aku suruh dia stay jer. Family aku memang tak balik malam tu. Reen

mula2 takut but aku convince dia takde apa-apa punya. Si dia pun setuju la. 

Kitorang pun lepak tengok TV. Sebab sejuk aku pun duk kat Reen. Aku peluk bahu

dia, then cubit pipi dia. Reen senyum jer, dia ni memang romantik habis. Aku belai

rambut dia then kiss pipi dia. Aku cakap kat Reen aku sejuk la. Reen tanya habis tu

nak buat apa? So aku cakap la aku nak french kiss ngan dia. So…kitorang pun buat

la… Baru aku nak atur step Reen sound kat aku kata dia nak tidur…letih. Aku suruh

dia tidur kat bilik aku. Reen tanya aku nak tidur kat mana, aku cakap ngan dia la.

Then Reen cakap, jangan nak mengada-ngada. 

Aku tak give-up jugak. Aku nak jugak budak Reen ni. Bila dia dah tidur, aku pun

masuk dalam bilik aku tu. Slowly, aku naik atas badan dia dan tindih Reen. Aku kiss

dia. Reen sedar, terus tanya aku, kenapa buat dia camni. Aku pun kata aku

sayangkan dia, dan tak nak kehilangan dia. Reen diam jer. Masa tu tangan aku dah

menjalar dah atas breast dia. Aku ramas breast Reen. Masa tu Reen pakai t-shirt

jer(tight shirt). Aku picit-picit breast dia. Tak la besar sangat tapi placing memang

baik la, sesuai ngan saiz badan dia. Reen punya nafas dah celaru dah. Aku terus

french kiss dia sampai dia nak lemas. Masa tu tangan aku dah samapai kat pussy

dia, tapi masih cover ngan seluar jeans dia. Aku tekan kuat-kuat. Then slowly aku

unzipped seluar dia. Please don’t!!!…kata Reen. Mata dia dah berair. Aku kesian

gak. Tapi ngan penuh kemachoan aku pujuk dia. Aku cakap aku takkan tinggalkan

dia. 

Then aku tarik t-shirt dia. Reen pakai bra warna pink. Lepas tu aku tarik seluar jeans

dia. Panties dia pun pink gak. La… satu set la nie! But dia punya bra ngan panties tu

memang cun…ada bunga lagi. Aku genggam breast dia, Reen cuma mengeluh, stim

ler tu. Mata dia asyik pejam jer. Lepas tu aku bukak bra dia, then jilat puting Reen.

Reen menggeliat kegelian. Aku hisap sikit, belah kanan, then belah kiri. Memang

best giler. Then aku tarik panties Reen. Tu dia… pussy awek aku yang memang jadi

idaman aku sejak 1st time jumpa lagi. Bulunya tak banyak, kemas jer, macam ditrim

jer. Aku masukkan jari aku dalam pussy dia. Reen tolak. No… jangan… Reen taknak,

please, rayu Reen. Tapi aku dah tak ingat dah, aku terus masukkan balik jari aku,

main sikit then aku gentel kelentit Reen. Reen semakin stim, air dia pun dah keluar.

Lepas tu aku jilat pussy Reen. Best la… 

Aku terus gentel dan jilat pussy Reen. Reen dah klimaks 4 kali dah. Lepas tu aku

pun masukkan adik aku dalam lubang nikmat si Reen. Ketat giler, memang sah

Reen ni virgin. Reen mengaduh. Aku push kuat-kuat. Slowly adik aku masuk, tapi

sikit jer. Reen menjerit sakit. Aku risau gak, ye la, dibuatnya jiran aku dengar tak ke

naya. Aku tak putus asa. Kali ni aku tekan lagi kuat,

arrrrrggggghhhhhhhhhh!!!!!!!Reen menjerit. Adik aku masuk habis. Reen tarik cadar

aku punya la kuat sampai koyak sikit. Aku tarik keluar, ada darah. Panik gak, sebab

aku pun 1st time buat. Aku masuk sekali lagi, ketat jugak but senang sikitla. Reen

jerit lagi, tarik, then tekan balik. Reen punya bunyi memang tak henti-henti, senada

dengan henjutan aku. Aku henjut makin laju. Reen punya nafas dah tak tercontrol.

Aku dah tak ingat apa dah. Air Reen + darah virgin dia membasahi katil aku. Aku

angkat Reen. Letak dia kat riba aku dan suruh dia henjut. 

Reen peluk aku punya la kuat, stim ler tu, sampai aku pun naik lemas. Aku letak

muka aku kat celah breast dia, then hisap sambil Reen terus henjut. Lebih kurang 30

minit, aku rasa nak terpancut dah. Aku suruh Reen stop. Lepas tu aku kiss dia balik,

saja nak bagi adik aku rilek balik. Lepas tu aku bukak kangkang dia, dan masukkan

adik aku sekali lagi. Nak jugak try masuk belakang, tapi tengok awek aku dah

macam nak nazak jer. Aku tak jadi. Aku terus masuk kat depan da henjut, slowly tapi

dalam. 15 minit lepas tu aku rasa nak terpancut balik, so aku pun terus tarik adik

aku dan pancut kat dada Reen. Lega siot! 

Kitorang kepenatan, lalu aku dan Reen pun tidur bersama. Bila aku sedar family aku

dah ada kat depan pintu. Punya la panik! Aku pakai baju dan suruh Reen pakai baju

cepat dan aku lak terus gi bukak pintu. Parent aku terkejut bila tengok Reen ada kat

rumah(diorang memang dah lama kenal Reen tu). Aku pun cakap la yang Reen

datang study ngan aku malam tadi, lepas tu hujan lak so Reen tak dapat balik. Nasib

baik parent aku percaya. Kalau tak, serius aku kena torture dan kawin haritu jugak! 

The End……

(Source: ceritalucah.org)

text

Awek Bus Stop

Kisah ni terjadi lebih kurang 2 tahun lepas kalau I tak silap, di Seremban. I 

pegi tengok wayang dengan kawan I Jailani teman serumah I. (Nama I Azman by the 

way!) Cerita apa yang kita orang tengok pun dah lupa lak dah. Tapi itu tak 

penting!!! Kita orang tengok midnight so balik bas dah takde dah. So kita orang 

ambik keputusan jalan kaki je. Jarak dari rumah kami ke bandar Seremban tu lebih 

kurang 5 km (I agak-agak je). So kami pun mula lah menapak. Sambil jalan tuh 

kami pun borak-borak, nyanyi-nyanyi macam-macam lagi lah. Lebih kurang separuh 

perjalanan kami sampailah ke satu bus stop. Tau tau ada lak seorang awek kat 

situ tengah duduk. Mula mula kita orang suspen jugak. Yelah, dah dekat ke pagi 

nih, betul ke yang duduk kat situ tu manusia. Entah ntah pontianak! Manalah tau 

kan sebab lampu jalan pun jauh dari bus stop, so nampak samar samar je lah. 

Kami pun berjalan dengan berhati-hati mendekati bus stop tersebut. Seram jugak 

tengkuk dibuatnye. Bila sampai aje di bus stop tuh, memang jelaslah yang duduk 

tu perempuan, cun pulak tu. Dia pandang kami, kami pandang dia, senyum pulak 

tu!. Dia pakai skirt pendek dengan baju tak berlengan. I baru tengok peha dia je 

I dah stim dah. Buah dadanya … wow montok wa cakap lu! 

Jai yang bukak mulut dulu, sound kat awek tu, buat apa malam-malam kat situ? 

Katanya dia tunggu kawan dia datang ambik. Dah setengah jam dia tunngu kat situ 

kata dia. Boleh tahan jugak peramah awek tuh. Suara pun manja, seksi.. hoi tak 

tahan!!! I pun tanya lagi, kawan dia tu perempuan ke lelaki. Dia kata lelaki. I 

tanya lagi, kawan dia nak hantar balik ke? Dia cakap dia nak ikut pegi ke rumah 

kawan dia tu, bukan nak balik ke rumah dia. Jai pun menyampuk, nak tidur kat 

rumah lelaki tu ke? And then awek tu cakap,”Biasalah…takkan tak biasa pulak!”. 

Wah makin rancak lah kita orang berborak. Sampai Jai berani tanya dia, you nih 

masih virgin ke? Dengan selamba dia jawab, virginity dia habis masa form 5 lagi. 

Alamak!!! Bila dengar dia kata macam tuh kami pun apa lagi lah, bertambah naik 

tocanglah! I pun ligat lah menjalankan otak I nih mencari-cari cara nak start. 

Tiba-tiba Jai dah potong I dulu. Dia dengan selambanya duduk sebelah kiri awek 

tu terus peluk bahu dia macam pasangan kekasih tengah merendek . Awek tu pulak 

senyum aje pandang kat I, tak membantah sikit pun dia. 

Memang I akui, Jail memang lebih berpengalaman dari I dalam hal hal macam nih. 

Maklumlah, I belum pernah buat lagi benda-benda macam tu! Jadi I pun terpegun 

sejenak, tercengang, terngaga tak tau lak apa nak buat. Tau tau Jai dan awek tu 

tengah dok kissing, sup lidah! I tengok je menahan stim yang teramat sangat. 

Sambil berciuman tangan Jai sebok pulak meraba-raba kat bahagian dada awek tuu. 

Tangan awek tu pulak tak kurang hebat juga dengan sebelah tangan merangkul 

tengkuk Jailani dan sebelah lagi merayap-rayap dekat peha Jailani. I pulak masa 

tu dah stim sangat dah, rasa lemah lutut, dah tak boleh berdiri dah. Jadi I pun 

duduk kat sebelah kanan awek tu. Rapat sangat tu tak lah tapi jelas lah I nampak 

macam mana reaksi awek tu dengan matanya kuyu, nafasnya pun dengar macam berat 

je, memang seksi betul lah. 

Tak syak lagi, memang minah tu tengah stim habis. Daripada kat dada tangan Jail 

dah merayap kebawah pulak perlahan lahan sampai lah kat peha awek tu. I tengok 

dengan penuh perhatian tak berkelip kelip nafas pun dah naik semput dek stim 

sangat. Jai pulak dah mula mengalihkan ciumannya ke leher awek tu. Awek tu pulak 

dengan tak I sangka-sangka membukak butang bajunya sendiri. Taklah sampai habis 

cuma dua butang yang atas je, tapi sampailah menampakkan colinya yang seakan tak 

mampu menutup buah dadanya yang dah membusung. Buah dadanya yang montok 

berombak-ombak memang nampak seksi betul masa tu. 

Lepas tu tangan awek tu balik semula merangkul tengkuk Jai. Jai pun terus 

magalihkan ciumannya ke buah dada awek tu. Dengan sebelah tangan Jai pun 

menyentap bahagian depan coli awek tu ke bawah sampai kedua-dua buah dadanya 

terdedah menampakkan putingnya yang tegang. Lalu Jai pun menghisap-hisap puting 

awek tu. Tangan awek tu pulak terus saja menarik tengkuk Jai untuk merapatkan 

lagi mulut Jai ke dadanya. Sambil tu dia dah mula mengerang-ngerang manja. I 

tengok ajelah. Nak masuk campur pun dah tak boleh dah. Dia orang berdua dah 

melekat rapat betul. 

Tangan Jai makin berani terus meneroka masuk dalam skirt awek tu. I tak nampak 

lah pulak apa tangan Jai buat sebab tertutup dek skirt. Tapi I percaya dengan 

penuh keyakinan seratus peratus yang tangan Jai dah masuk ke dalam panties awek 

tu mengurut-ngurut kelentit dia sebab awek tu tiba-tiba je mengerang lagi kuat 

dan pehanya mengepit-ngepit tangan Jai. Keadaan tu berterusan sampai lebih 

kurang lima minit. Lepas tu Jai pun dengan di relakan oleh awek tu managgalkan 

panties nya tanpa menannggalkan skirt. Awek tu mengangkat sedikit punggungnya 

supaya memudahkan Jai menanggalkan pantiesnya. Tapi tak sampai habis, cuma 

sampai kat buku lalinya aje. 

Lepas tu awek tu dengan suara seksinya terus menyuruh Jai membuka seluarnya 

sambil tangan dia meraba-raba dan menggenggam genggam bahagian batang Jai yang 

nampak macam nak meletup. Jai pun apa lagi, terus dia membuka tali pinggangnya 

dan kemudian jeans nya dengan seluar dalamnya sekali gus sampai ke paras lutut 

dan mendedahkan batangnya yang tengah tegang. Dalam masa tu awek tu telah pun 

merebahkan badannya ke pangkuan I sambil kelangkangnya menghala ke arah Jai dan 

menanti dengan rela. Buah dadanya yang montok tu pulak makin dekat pulak dengan 

tangan I. Apa lagi I pun ambik peluang meramaslah ..hehe. Memang pejal boleh 

tahan jugalah ! Entah masa bila diatanggalkan panties dia yang kat buku lali tu 

I pun tak tau. Tau tau dah tak ada je! 

Jai pun lepas tu terus memegang lutut awek tu, bukak kan kaki nya, dengan satu 

tanganlagi dia mengacukan batang ke lubang awek tu dan mula mengenjut. Nampak 

memang masuk licin betul. Dah sah lah memang bukan virgin lagi awek tuh. Awek tu 

terus mengerang-ngerang dengan kepalanya atas pangku I sambil menggesel-gesel 

batang I yang tengah stim. Rasanya mau jugak I bukak jeans I. Tapi I dah tak 

dapat bergerak. Mata pun dah tak sempat nak berkelip sebab nengokkan batang si 

Jai keluar masuk lubang awek tu. Tiba-tiba tangan awek tu menggenggam tangan I 

yang masih lagi menggomol buah dada dia. Rupanya dia tengah climax! Jai makin 

laju pulak mengenjut. Lebih kurang dua tiga minit lepas tu Jai pun tarik batang 

dia keluar dan pancut kat peha awek tuh. First time I tengok orang lelaki pancut 

(selain I lah!) dalam real life. Jai pun terus terduduk, batang dia pun dah 

lembik. 

Awek tu pun bangun dari pangkuan I dan terus pandang I sambil senyum. Dia tanya 

I, “you tak nak ke? ” sambil tangan dia terus meraba-raba batang I. I pun terus 

lah bukak seluar dengan underware I sampai ke lutut. Sambil tu awek tu pun dah 

memusingkan badannya so that kelangkang dia menghala ke arah I. I nampak lendir 

air mani Jai kat peha dia meleleh-leleh. Tapi stim punya pasal, I dah tak kisah. 

I pun acukan batang I ke lubang awek tu dan terus enjut. Aduhhhhh… nikmatnya 

tak dapat nak I gambarkan. Batang I keluar masuk dengan licin sungguh. Tak 

sampai lima minit lepas tu I pun dah tak tahan nak pancut. I pun tarik keluar , 

nasib baik sempat. I pancut tepat-tepat kat depan lubang dia. I pun lancapkan 

lagi batang I dengan tangan so that air mani habis keluar. Lepas tu I pun dah 

tak boleh nak berdiri dah. I tarik seluar I then, terus cari tempat nak duduk. 

Aduh lemahnya lutut masa tuh!!! 

I rasa macam khayal duduk kat situ. Tau-tau bila I sedar awek tu tengah 

bersembang dengan Jai. Baju, seluar semua dah pakai balik. I pulak rasa tak 

selesa, rasa melekit-lekit kat celah kelangkang. Batang pun dah naik stim balik. 

Tapi sabar jelah… 

I ingat masa tu dah pukul tiga ke empat pagi lah lebih kurang. I pun teruskan 

lah khayalan I tak kisah kan awek tu dengan Jai sembang pasal apa. Tak lama 

lepas tu, ada kerata datang stop kat situ. Lampu kereta tu terus menyuluh kat 

kita orang, then kereta tu hon. Awek tu pun bangun, cakap something kat Jai and 

then terus pergi naik kereta. I dan Jai pun terus sambung menapak balik ke rumah 

kami. Dalam perjalanan kita orang tak bercakap sepatah pun. Kadang-kadang I 

senyum kat Jai, Jai senyum kat I. Maklumlah baru lepas mengena!!! 

Pada pagi nya tu, I kena balik kampung pasal ada hal kecemasan kat kampung. Jai 

pulak, dalam masa I kat kampung tu, dapat offer kerja kat Singapura. Sampai 

sekarang i masih belum dapat contact Jai balik. Dan sampai sekarang jugaklah I 

tak tau pun siapa nama awek tu! Apa yang dia sembangkan dengan Jai pada malam tu 

pun I tak tau! 

(Source: ceritalucah.org)

text

Awek Bas Mini

Aku ni seorang pemalu. So tak de lah teman-teman perempuan ni, walaupun ketika di ipt dulu.So apa yang nak aku ceritakan ni adalah kisah aku naik bas mini.Mula kerja lepas graduate, tahulah mana ada duitkan untuk beli kenderaan sendiri. So bas minilah jawapannya. Pendekkan cerita ya, mungkin ramai yang tahu macamana hal bas mini kat kl yang sesak ni. Aku ni pemalu, so ada gak tengok orang buatkan, tapi aku takut nak buat walaupun keinginan tu kuat. Kekadang tengok kesihan kan. Di takdirkan pada satu hari selepas kerja, hujan lebat. Lepas hujan orqng kl mulakeluar pejabat, tentu penuhlah stesen tunggu bas tu.So antaranya akulah.

Tak lama lepas tu bas no. XX pun sampai. Aku naiklah walaupun sesak. Tak de pilihan. Dalam berpusu-pusu nak naik tu, betul-betul depan aku seorang awek lah(selau bertembung tapi tak pernah tegur) pakai kebaya lak tu (pakaian kegenmaran aku tu. Dah tolak-menolak..tersondollah awek tu, adik ake kena kat punggung dia, mak uuii.. lembutnya.. tetiba je adik aku keras.. nafsu ghairah mulalah tu…so aku naiklah .. dalam bas yang sesak tu.. aku yang dah stim ni… tengok-tengok gak reaksi awek tu…muka dia selamba je.. aku betul-betul berdiri sebelah dia, so, driver bas mini ni kau orang tahula.. selagi boleh muat, semua orang diangkutnya…. last sekali… position aku… memang betul belakang awek tu…. tapi time tu walaupun adik aku dah keras tapi aku control lagi position aku… santara kena tak kena lah… adik aku tu ngan punggung dia..aku tengok lagi reaksi dia takut dia marah kan.. tapi selamba je…

Akhirnya goyangan bas tu mengakibatkan adik aku ni beberapa kali melekap kat punggungnya. Aku dah betul -betul stim. Sesekali tu, punggung dia lak yang langgar adik aku, aku rasa melawan ni, so aku pun yang dah sedikit berani tu, tak fikir panjanag, terus je position betul-betul adik aku tu kat alur punggung dia, (kau orang faham kan) ….aku lekapkan terus kat punggung dia… uuui best nya… (first time lah katakan)”ahhhhhhhh(tapi dallam hati lah….. dalam hati aku… sorrilah kat awek tuu…….aku terus lekapkan adik aku tu kat alur dia… awek tadi aku tengok mula nafas.. lain macam.. macam mengetap gigi tapi tak ketaralah…kekadang lagi dia tonggeng.. aku yakin mesti dia rasa adik aku yang besar tu…….

Bukan nak cakap besar tapi ‘adik’ aku ni ukur lilit besar… panjang standard … (tu yang aku compare dari apa yang aku baca dalam buku).. Nasib baik position ‘adik’ aku ni betul. kalau tak senak….

Berbalik kat awek tu tadi.. muka dia selamba je. ‘Adik’ aku ada lagi kat lurah dia tu. akhirnya sebab ada yang dah turun bas.. so bas tu dah kurang orang lah.. so aku… pun tak boleh lah lagi kat belakang awek tu.. nanti orang lain apa lak kata kan..

so aku berdiri betul-betul kat sebelah dia…. Sesekaali tu dia jeling kat aku… tapi aku rasa tak ada kemarahan dalam jelingan tu.. macam ok je…

Aku rasa response baik ni.

So, sampai di destinasi, awek ni turun dulu, aku pun ikut turun walaupun tempat berhenti aku adalah 5 km lagi.Masa aku turun tu tangan dia terhayun kat aku, tak tahu sengaja ke tak . tetiba je aku mendapat semangat terus aku turun sama dengan dia. Stim dan ghairah punya pasal. Lupa malu aku, terus aku tegur dia, Mula tak confidence gak, tapi aku tegur terus je jawab kira ok ni…

katanya nama dia marliana (nama betul, lagipun bukannya kau orang tahu siapa dia kan). Dia tinggal rumah bujang. By the way, kawasan perumahan kan, adalah gerai makan tepi jalan tu, terus aku ajak dia makan. Dia setuju. Dalam makan tulah, aku berbual-bual dengan dia. Mula-mula aku tak cerita pasal dalam bas tadi,takut tak sama pemikiran kan. Tak confirm lagi. So, kau orang tahu, aku try test;lah dia ni. Aku positon kan diri aku supaya lutut aku kena kat lutut peha dia…(meja gerai kan kecik kan) so aku pun pelan-pelan gesel lah …, tiba-tiba

dia tarik kaki dia, berdegup jantung aku. Aku ingat dia marah, ali-alih dia senyum cerita lain… yakinlah aku malu-malu kucing ni…

So, agak-agak setengah jam berbual tu, entah macamana… ghairah agaknya.. terpacullah soalan.. yang aku tak terfikir nak tanya (segan…)

"Biasa ke naik bas sendat-sendat ni: soal aku…. "apa nak buat … terpaksa… " dia tersenyum semacam je tak pandang aku…. senyum ada makna ni…. positif…

"kenapa senyum ?soal aku lagi… " I rasa tadi.. " jawabnya….. " rasa apa? tanya aku .. saja…

antara dengar tak dengar je jawab dia…. dia senyum…. takpelah…. forget it” katanya.. aku tersenyum… So tiba masa dia pun nak balik..

Aku offer lah dia .. hantarkan dia balik.. malamlah katakan.. kot ada anjing ke .. apa ke….. So dia setuju.. Sambil tu kita orang boraklah lagi… aku buat jenakalah kan… (biasalah yang ada double meaning tu)…. dia ni sporting layan je… gurauan aku tu…. aku rasa nak peluk dia je masa tu gak… tap aku sabar… sebab yelah kalau dia tak nak,.. tak suka, aku takut gak.. tapi aku tak kesah.. gentlemen kan…

masa tu nak pukul 8.00 malam dah…. Katanya kawan dia tak balik lagi.. dia orang rajin OT,pukul9.00 baru keluar. Entah macamana, mungkin dah rezeki aku hari tu…. dia tertinggal kunci pintu depan, ada kunci pintu belakang je…. So sekali lagi aku offer hantar dia ke belakang rumah… umah teres kan… jauh nak pusing tu… lagipun jalan belakang gelap…

Samapai je kat pintu belakang. Dia pun carilah kunci dalam beg dia. GElapkan.. so aku offerlah lighter aku jadi lampu suluh… so aku dengan dia rapatlah.. kunci tu dpat.. so dia nak bukak la mangga tu.. entah macamana kunci tu jatuh.. terus dia tunduk nak ambik.. apa lagi.. punggung dia yang pejal dan lembut tu kenalah kat ‘adik’ aku…. aku lak anatara sengaja dengan taklah… ahhhhhh…. sedap tullll…. “oppppsss sorri.. katanya.. aku kata ” tak pe” dalam hati aku.. kau orang tahulah..

Bukak je pintu grill tu… dia ajak akau masuk.. Aku serba salah… tak pernah aku berdua-dua ni…. tapi dlam keadaan ghairah dan dah stim tu… aku masuk gak… dia suruh aku duk kat kerusi kat ruang tamu.. dia kata dia nak buat air.. (biasalah kan orang melayu.. tamu datang air mesti disediakan…)aku lak tak boleh boleh duk diam….. tak lama lepas dia masuk ke dapur aku pun pergilah ikut ke dapur….. sebab ingat nak berbuallah sambil buat air tu dengan dia… sampai je….. aku tengok dia dari belakang.. (pakaian keje aj tukar lagi).. aku terus ke belakang dia …. rancangan aku nak berbual… tu mati begitu sahaj… “inaaa…”’ kata ku dengan lembut..(macam dah berkasih bertahun-tahun lamanya)adik au sengaja aku.. kenakan kat punggung dia…. dia mula cuba mengelak.. tapi aku … kejapkan… pelukan ku dengan lembut…lagi.. “inaaa.. sayng…” kata ku 

lagi…. dia tak cuba mengelak lagi.. dia dia mula mengetap bibir dia…. tiba-tiba dia terus pusing dan memeluk kau.. pelukan nya bertambah erat…. aku balas pelukannya dengan lembut sekali…..aku ciumbbibirnya.. (french kisss).. ahh… ahhhhhh.. suaranya bila aku isap leher dan telinganya.. dia 

bertambah stim….

"I dah lama stim kat u sejak dalam bas tadi… bisik ku" "I pun…. " rengeknya….. bertambah stim dan semangat aku…….terus aku pandang dia dengan sayang….”’ kita masuk bilik .. ina..” dia angguk…. matanya separuh terlelap.. kuyu lah katakan.. masuk je.. dia terus gomol aku…. aku pun dakap dia…. isap lehernya.. telinganya.. tangan dia dah pegang adik aku.. terasa usapan nya… slowly aku lepaskan dakapan ku….

" abang bukak pakaian u ya….? pinta ku… dia menggangguk.. matnya kuyu.. aku pun slowly bukakan naju dia… bra dan seluar dalamnya…. lepas tu pakaian aku lak… dia hanya melihat aku perlahan-lahan membuka pakaian ku.. tapi aku buka seluar ku dulu.. kemudian baru baju ku… dia hanya melihat…. ‘adik’ ku yang tegang… terus mengapai dan mengusapnya…. aku terus digomol dan menggomol.. teteknya… sederhana besar tapi putih…. aku isap dan nyonyot putingnya.. aku gentel.. puting yang sebelah lagi…. tiba-tiba.. dia kata dalama keadaan kuyu… bang… jangan masuk yaaaa.."

"Abang ta kan masuk " sebab aku memang tak nak hilang teruna ku dan aku taksanggup mengambil perwan wanita.. (ini prinsip aku)..bertuah aku… dapat dia ni… sebab sama fikiran dan kehendak…. mula risau gak…. takut dia jenis heavy kan…. sebab aku ni suka buat orang puas….., sambung cerita .. kita orang buat.. macam-macam stail.. terutama gaya 69.. kegemaran aku tu.. aku main ngan lidah.. kenetit dia tu.. mendesah bunyi dia.. lagilah semangat aku menjilat kelentitnya..aaaaahhhhh

sambil tu dia kulom.. ‘adik ’ ku… rasa naak tercabut.. lagi dia kulom dengan ghairah lagi aku jilat….. dan main kelentit dia dengan ghairah…. last sekali kami berdua puas…. memang puas…. first time katakan.. balun abis leee…

" terima kasih bang…… " katanya….." sebab tak masuk …" katanya.. " abang pun tak nak masuk.. kata ku lembut…

So nak jadikan cerita sejak tu aku pakat dengan dia, kita kawan dan apa yang kita buat hanya simpan kat diri- masing-masing je.. maknanya.. walaupun bertembung balik keje.. kita buat tak kenallah.. tapi pahamlah masing-masing kan… kalau kami berjalan kami akan berjalan kat area yang orang tak kenal … macam tulah.. strategi kita orang..

So naK dijadikan cerita kita orang buatlah beberapa aktiviti “fun sex” yang menarik dan mendebarkan….Contohnya masa aku bawa dia ke CAmweron . Aku berhenti kejap lah nak ke tandas awam tepi highway tu. Aku kata kau nak ke tandas kejap. Tapi sebenarnya aku ada plan sendiri. Aku pergi tandas lepas tu aku buka seluar dalam aku dan paaki balik seluar (seluar officelah kan). Just imaginelah pakai seluar tak pakai seluar dalakm… kakalu tak tegang ‘adik’ aku tu tak pelah tapi kalau tegagang macamana…. So aku terus je ke keereta.. buat tak tahu je…. Aku pun berbual-bual dengan dia…. “adik’ aku ni.. pun tegang… (tak tahulah kau orang …… tapi ‘adik’ aku ni mudah sangat menegang…. So aku buat tak taghu je…. tapi jelaslah kelihatan bonjolan tu…. Dia sesekali menjeling ka situ.. aku perasan tapi buat tak taghu je….” ehh.. you tak pakai seluar dalam ke” titiba dia cakaop…..”kenapa… ” tanya ke… “tu…” mulutnya menunjukkan tempat bonjolan tu…kalau nak tahu checklah.. kata ku.. ” camana na check katanya… ” bukaklah… “” So slowly dia bukak..zip seluar aku… takut gak aku kang tersepit kang kat zip tu.. kes naya je…. Tetiba toing.. terbonjol… “wowwww… “dia separuh menjerit/… ” satu permandangan menarik” pujinnya….dia kata terus usap.. ‘adik’ aku dengan penuh kasih sayang… pehh.. best nya.. aku bawa slowlah kereta tu.. nanti nahas naya je…kan

"Adalah beebrapa lagi imiginasi sex yang aku buat dengan dia. .. (yang mana sempatlah).. aku sempat keluar dengan dia 3 kali je…. lepas tu.. nasib tak baik.. dia pindah keje ke Perak.. hometown dia… baru sebulan kenal… dengar dah kahwin.. moga dia berbahagia.. tapi rahsia.. tetap disimpan…jadi kenangan..

(Source: ceritalucah.org)

text

Auntie Sal

Kisah ini bermula selepas peperiksaan SPM. Mak aku suruhlah aku tolong mengurus bakerinya secara sepenuh masa. Sebenarnya bakeri itu dikongsi oleh mak aku dan kawan baiknya iaitu Auntie Sal. Auntie Sal ni biasalah dengan keluarga aku sejak kecil, umurnya 47 dah kahwin, anak besar dah. Dia ni bolehlah dikategorikan dalam kategori cergas dan ceria atau lebih tepat “gedik”, orang tempat aku kata. Tapi berbeza dengan Mak aku, Auntie Sal ni concentrate dengan bisnes bakeri ni saja, mak aku ligat, macam-macam bisnes. So, most of the time Auntie Sal aku nilah yang jaga kedai, pekerja buat pastry sebelah pagi saja jadi sebelah petang akulah yang berada dikedai tolong Auntie Sal (sebenarnya tak tolong apa pun, tolong kacau aje, sebab tu mak aku suruh aku duduk dikedai) Mula-mula, boringlah aku rasa, tambahan lagi bila kena sindir dengan kawan-kawan aku yang lalu depan kedai, tension-tension. Hari-hari begitu, sampai dah tak ada apa nak buat atau tengok, semua pastry, semua mesin habis aku dah test, main dsb. Layan customer ajelah yang boleh tahan, itupun kalau awek yang masuk, tapi bukan setiap jam ada customer, malam tak ada langsunglah. So aku pun tak tahu kenapa dan macammana, aku mula memerhatikan Auntie Sal aku dan entah kenapa juga, pada masa itulah baru aku menyedari betapa menarik dan seksinya Auntie Sal aku, sebelum ni bertahun-tahun tak pernah pun aku nampak dia begitu, aku buta kot, aku kata pada diri aku. Sebenarnya mungkin dah dua minggu aku tak projek dengan budak perempuan di sekolah lama aku. Auntie Sal aku ni tinggi sikit dari aku, badannya sedap berisi, kata orang. Rupa, kalau ikut taste aku yang sebenar, kira “out” lah tapi body, macammanalah aku tak notice sebelum ini, punyalah seksi, buah dada bulat macam dua belon bertangkup, nampak pejal dan tegang pula tu, perutnya pula taklah flabby tapi firm dan menurun kebawah sampai ke tundunnya. Yang paling aku tak tahan tengok ialah PUNGGUNG nya, Oh,My God, mula-mula aku kata pada diriku, punggung Auntie Sal aku ni memang beautiful, besar tapi bulat dan menonggek (macam Jenifer Lopez), rasa macam nak jilat dan gigit. Aku ni memang dah lama suka punggung, memang favourite aku. Kat sekolah pun memang aku target perempuan yang punngungnya tonggek tapi bukanlah yang besar sebab aku amat terasa horny dan nikmat bila cium punggung atau bila budak perempuan duduk atas peha aku dan gesel punggung atas batang aku. Jangan tanya kenapa, memang aku dah begitu. Berbalik pada Auntie Sal, setelah menyedari rasa horny aku pada dia barulah aku rasa excited. Auntie Sal ni selalu dressing pakai seluar dan blouse atau t shirt dengan tudung dia. Selalunya dia pakai seluar dan t-shirt yang fit so nampak clearlah. Kalau dia pakai seluar loose dan blouse pun, dadanya yang menetek dan punggungnya yang menonggek tetap nampak, tak boleh nak sembunyi, lagi stim tengok. Mula-mula tu aku cuma perhati secara tak langsung saja masa dia menonggeng susun pastry atau masa tengah menonggeng belakang kaunter layan customer. Batang aku yang sememangnya sentiasa keras sejak itu lagilah keras berdenyut-denyut melihatkan punggungnya yang tertonggeng. Yang paling membuatkan aku tak tentu arah ialah melihat Auntie Sal duduk atas kerusi cashier sambil bersiku atas kaunter, fhuh, punyalah aerodinamik dan pejal punggung Auntie Sal. (Aku selalu duduk belakang kaunter juga) Kalau lihat dari belakang Auntie Sal, shape punggungnya memang bulat dan berlurah, aku memang betul-betul rasa nak melutut belakang punggungnya dan ramas punggungnya atau tembab batang aku yang keras tu atas punggungnya, itulah keinginan aku yang ketara. Ada ketikanya aku terlalu kuat mengelamun bila aku tenung punggung Auntie Sal sehingga tak sedar customer depan Auntie Sal tersenyum melihat gelagat aku, punyalah malu. Semakin hari berlalu, aku menjadi semakin horny dan obsessed dengan Auntie Sal aku. Yang menghairankan sekali ialah, bila aku projek dengan girlfriend aku, walaupun dia menonggeng dalam kereta untuk ku nikmati (girlfriend aku faham favourite aku), aku rasa tak thrill, aku asyik teringat punggung Auntie Sal saja. Melancap, jangan ceritalah, dua tiga kali sehari dah jadi biasa, setiap kali aku melancap mesti aku bayangkan Auntie Sal. Akhirnya aku dah tak tahan, aku pun mula mencari jalan nak raba punggung Auntie Sal aku. Bila saja dia menonggeng aku mesti sengaja langgar punggungnya sambil tanganku berlalu diatas punggungnya. Berderau darah aku bila aku buat begitu. Peluang yang paling baik untuk aku raba dengan lama punggungnya ialah ketika Auntie Sal duduk belakang kaunter, aku akan selalu buat hal nak ambil kotak dalam kabinet bawah kaunter dan sambil aku tunduk nak capai kotak sebelah tangan aku aku pautkan pada punggungnya, nak stabilkan dirilah kononnya. Punyalah stim aku dan kerapkali lepas tu aku terus ke bilik air belakang dan apalagi, melancaplah. Hari-hari aku buat begitu, Auntie Sal aku pun tak perasan atau tak kisah kot, kata aku. Hari-hari juga aku tak pernah lewat kekedai sampai mak aku pun hairan tapi aku dipujinya, bagus katanya, baru ada disiplin. Kalaulah mak aku tahu! Aku pun teruslah buat macam itu hari-hari. Betullah kata orang, alah bisa tegal biasa dan bagi betis nak peha, aku dah mula ubah stail pula, tengokkan Auntie Sal tak pernah mengelak pun, aku memang sure dia tak kisah atau dia memang suka tapi biasalah, malu. Mulalah aku ubah lagi strategi dari raba punggung aku mula gesel atau tembab batang aku yang keras tu kat punggungnya. Dulu aku pakai jeans tapi sekarang aku pakai seluar cotton pula, nak bagi lagi sedap rasa bila batang aku gesel kat punggungnya, kadang-kadang aku tak pakai seluar dalam pun. Nikmatnya ketika itu, tak tahu nak cerita. Paling syok tembab punggung Auntie Sal belakang kaunter ketika nak masukkan kertas mesin kira. Auntie Sal akan pegang cover dan spring mesin manakala aku terkial-kial masukkan kertas dan sepanjang masa itu memang aku tekan habislah batang aku kat punggung dia, kalau Auntie Sal pakai seluar yang macam getah tu, memang paling aku suka sebab aku boleh rasa batang aku sedikit tersepit dicelahan punggungnya, nasib baik aku tak terpancut sebab aku jenis yang lambat terpancut. Yang paling pelik ialah reaksinya. Auntie Sal langsung tak tunjukkan sebarang reaksi, selamba aje, terangsang pun tidak, marah pun tidak, malah macam tak ada apa-apa. Bagi aku, aku dah rasa mission accomplished, aku continue memuaskan keinginan aku, siang tembab punggung Auntie Sal, malam, melancap bagai nak gila atas katil aku. Sebenarnya aku mengharapkan juga respon darinya tapi dah tak ada, takpelah, aku pun dah rasa puas dengan apa yang aku buat dekat punggung dia dan kalau aku rasa nak fuck sangat, seperti biasalah, dalam kereta dengan girlfriend akulah. Girlfriend aku pun hairan juga kerana aku asyik doggy style aje. Keadaan macam ni berterusan agak lama juga, adalah dua tiga minggu sehinggalah satu hari tu, masa tak ada customer, Auntie Sal berbual-bual kosong dengan aku, Tanya aku pasal result SPM akan datang dan universiti mana aku nak pergi. Aku beritahu dia aku nak memohon universiti di KL dimana Auntie Sal kata nanti takadalah orang nak tolong dia lagi. Aku pun bagi cadangan supaya ambillah budak-budak perempuan yang buat pastry tu membantu tapi katanya susah, especially dalam bab-bab duit. Aku angguk saja la, tapi aku betul-betul tersentak bila dia berseloroh menambah, “….lagipun, kalau budak-budak tu yang tembab Auntie, tak rasa apa-apa, flat aje” sambil ketawa berdekah-dekah. Aku punyalah terkejut sampai boleh rasa habis sejuk kaku semua badan aku. Oh My God, dia perasan. Secara tiba-tiba aku rasa amat malu sekali, tak tahu nak cerita. Aku termangu terus bila pandang Auntie Sal yang tersengih tengok reaksi aku, “Hai, dah buat selalu, takkan malu pula ?” Aku tak tahu nak kata apa kecuali “Er,er”. Melihatkan reaksi aku yang terkedu ni, mungkin dia kesian tengok aku yang panik ni dan kata, “Auntie takpe Azman, tak kisah langsung, biasalah”. Aku nak kata apa lagi, “ye, ke” sajala. Lepas tu Auntie aku bangun dan masuk dalam ofis kecil di belakang, buat akaunlah agaknya. Tinggallah aku yang masih trauma ni. Hai, malu-malu, rasa macam nak hantuk kepala kat dinding saja. Tak lama lepas tu Auntie Sal panggil aku dari dalam ofisnya dan aku pun pergilah. Aku masuk ofis dan nampak Auntie Sal tengah duduk atas sofa dan baca majalah, la, aku ingat buat kerja, rileks rupanya. Sambil mendongak melalui cermin hitam ofis melihat ke luar, Auntie Sal tanya, “Petang ni tak ada orang sangat?” Dan aku angguk. Kemudian Auntie aku meletakkan majalah dan adjust kedudukannya atas sofa, kakinya disilangkan dan tangannya diletakkan atas tepi sofa, menyokong badannya dan membuatkan sebanagian dari punggungnya yang gebu itu terdedah kepada pandangan aku, fhuh, aku kata dalam hati, pejalnya dan cantik. Serta merta aku boeh rasa darahku memanas dalam tubuh aku. Kemudian dia suruh aku duduk dan aku pun duduk bersandar di tepi sana sofa. Pada ketika itu, aku dah boleh agak dah dan memang aku sure, kejap lagi mesti something happen, melihatkan pada suasana ketika itu. Aku macam tak percaya tapi aku play alonglah. Auntie aku tersenyum-senyum perhati aku duduk. “Ni Azman, Auntie nak cakap sikit dengan Azman”. “Pasal apa yang Azman buat kat Auntie ka?” Aku menyampuk, ”Azman minta maaf Auntie, terlalu ikut rasa” aku menambah. Auntie aku ketawa kecil dan kata, ‘ikut rasa ka, lama tak dapat ka”, phuh, Auntie Sal ni, direct betul. “Auntie tak marah Azman, Cuma surprise lah, tak pernah pun Azman tunjuk minat kat Auntie selama ni”. Hah, at this point aku rasa baik aku mula kelentonglah all out. “Saja tak tunjuk Auntie, nanti Auntie tak suka” kata aku, “Oh, ye ke” kata Auntie Sal pula. Mulalah, aku pun jalankanlah jarum aku, aku dah nekad, tak sangka jadi macam ni, so dah jadi kira menyeluk perkasamlah, aku fikir. Lagipun aku memang dah betul-betul stim kat Auntie Sal. Aku pun ceritalah kat Auntie Sal yang aku dah lama minat kat dia. Bila dia tanya minat macam mana, aku pun direct bagitahu aku minat pasal dia seksi dan macam-macam lagi. Bersinar-sinar mata Auntie Sal dengar penjelasan aku dan dia pun kata dia dah tua dan tak sangka aku minat kat dia. Aku pun bodeklah dia lagi, jarum dah masuk dalam. Dipendekkan cerita, kalau nak cerita semuanya panjang, aku memang dah stim habis ketika tu, batang aku dah keras betul dan sakit kerana aku kepit celah peha aku. Aku pun jarakkanlah peha aku, apalagi, macam springlah batang aku tertojol keatas dalam seluar cotton aku, seluar dalam tak pakai pula tu. Auntie Sal terbeliak dan tersipu-sipu tengok tonjolan batang aku dalam seluar. “Ish, kau ni Azman, tak senonoh betul” kata Auntie Sal. Aku pun sambil bergurau dan kata, “Habis, Auntie tu, pakai seluar ketat, nampak punggung padat tu, mana nak tahan”, aku ketawa. “Oklah, Oklah, jangan buang masa lagi”, kata Auntie Sal sambil mengesot atas sofa kearah aku dan menjeling keluar cermin ofis, “…tengah takde orang ni”. Phuh, Auntie Sal, tak sangka aku, aku ingat nak main pusing “round about” dulu, direct rupanya. Kemudian Auntie Sal pun positionlah dirinya sebelah aku dan menyandar, buah dadanya yang besar tu kelihatan membukit keras depan aku, aku lihat saja dengan penuh minat. “Azman tengok luar sama ye”, suruh Auntie aku, aku angguk faham. Ye, le takut siapa-siapa masuk kedai ke. Lepas tu aku pun apa lagi, mulalah, tangan kanan aku letak belakang Auntie Sal dan tangan kiri aku landinglah atas buah dadanya yang masih berbaju dan aku mula meraba perlahan-lahan, cubalah bayangkan, buah dadanya besar sampai tak cukup tapak tangan aku nak cover semua. Badan Auntie Sal tersentak-sentak kecil bila tangan aku melayari kedua-dua buah dadanya, dah stimlah tu. Sepanjang masa aku meraba buah dadanya, kami berdiam diri dan Auntie Sal tak lepas memandang aku, mata dia memang horny habis macam perempuan yang dah lama tak romen, agak aku memang lama dia dah tak rasa gini. Aku pula, badan aku ketar habis, bukan takut tapi excited, dengan budak-budak perempuan aku biasa tapi nilah first time aku main dengan wanita dewasa, 47 tahun pula, kawan mak aku lagi. Sampailah sekarang ni aku tak pernah merasa seperti apa yang ku alami dengan Auntie Sal. Agaknya dah lama aku raba buah dadanya in slow motion, dia minta aku buka baju dia, aku pun berhenti raba dan kedua-dua tangan aku sekarang sedang membuka butang blousenya sampai bawah, phuh, kata aku, badannya, memang solid. Dadanya betul-betul firm dan perutnya licin betul, taklah macam remaja perempuan tapi bagi wanita umur 47, memang Auntie Sal pandai jaga badan. Buat seketika aku tenung dengan berahi dari dada sampai pangkal perutnya. Batang aku punya berdenyut-denyut stim. Kemudian baru aku teringat aku tak kiss Auntie Sal lagi, aku pun letak tangan kanan aku belakang kepalanya dan aku pun tundukkan kepala aku untuk kiss bibirnya, sebaik saja bibir aku menyentuh bibirnya, Auntie Sal mengeluh dan tangan kirinya menekan kepala aku kerahnya, aku pun French kiss lah Auntie Sal, matanya dah tertutup dan aku dapat rasa tangan kanannya sekarang sedang membuka ikatan tali seluar cotton aku dengan pantas sekali, tangannya kemudian terus menyeluk masuk dalam seluar aku dan dia grab dan picit terus batang aku yang sedang berdenyut tu, aku tersentak habis dan aku berhenti kiss Auntie Sal. Aku pun tengok Aunti Sal, “Auntie ni ganas betul” dan dia cuma ketawa kecil tapi tangannya tak lepas memegang batang aku, “Boleh tahan juga Azman punya ye”, katanya, “Boleh tahan?” Kata aku, “Uncle punya besar lagi ke?” Dan aku ketawa, Auntie Sal tak jawab dan terus ramas dengan agresif batang aku macam dah lama tak ramas batang. Kepala batang aku terasa amat panas dan berdenyut bagai nak gila, rasa macam nak pancut dan aku suruh Auntie perlahan sikit stroke dia. Kemudian aku pula mula membuka cangkuk coli Auntie Sal dan mendadalah Auntie Sal depan aku, dadanya bulat perfect dan putingnya dah keras betul. Akupun mula meramas dengan lahap sekali dengan tangan kiri aku manakala tangan kanan aku, aku selitkan dibawah punggungnya yang pejal. Whew, tangannya melancap batang aku, tangan aku ramas dada dan punggungnya, panas, panas. Punggung Auntie Sal terangkat-angkat mengikut ramasan aku di dada dan punggungnya dan aku pun sama kerana rangsangan di batang aku.Kami pun terus buat begitu, sesekali Auntie Sal mengeluh, “Azman, ramas lagi, Auntie suka”, nampaknya Auntie Sal ni cukup suka dadanya diramas, walaupun aku lebih suka punggungnya tapi no problem, apa saja. Kemudian aku pun mula main dalam lagi, sedang sebelah tangan aku meramas bagi nak gila dadanya, aku pun tunduk dan mula mencium dadanya yang sebelah lagi, aku cium dan jilat setiap inci dadanya kecuali putingnya, saja nak tease Auntie Sal. Dah lama aku tease dia macam tu sampai dia kerap mengeluh aku pun terus zoom atas puting dadanya dan hisap dengan kuat putingnya. Auntie Sal terjerit penuh kenikmatan dan dia marah aku, “Azman, jangan buat macam tu, nanti orang dengar” dan aku pun mendongak sekejap kepala aku untuk melihat melalui cermin, still tak ada orang. “Takpe, Auntie tak ada orang”, kata aku, “Careful la” kata Auntie Sal lagi dan aku mengangguk. Kemudian aku pun mula ramas balik dadanya, sekejap perlahan sekejap laju. Auntie Sal tersandar di kepala sofa, matanya ditutup dan tangannya masih meramas-ramas batang aku yang keras macam kayu dalam seluar. Keadaan kami macam berehat pula. Kami terus melakukan rabaan dan ramasan perlahan-lahan sambil berbual pula, macam berkenalan pula. Barulah aku tahu yang Auntie Sal dan Uncle dah bertahun tak main dan Auntie Sal rasa yang Uncle ada girlfriend di luar tapi dia tak kisah. Yang aku respek ialah Auntie Sal tak pernah main luar sehinggalah sekarang bila aku menunjukkan perhatian padanya, bertuahnya aku. Kemudian aku pun bangun dan Auntie Sal serta merta tanya aku, “Nak pergi mana?”, aku jawab, “Tak kemana”, sambil aku terus buka baju aku, kemudian aku jatuhkan seluar aku yang dah tak berikat tu, maka berdirilah aku depan Auntie Sal tanpa seurat benangpun, aku rasa excited bila aku buka pakaian depan Auntie Sal, tak pernah lagi aku berbogel didepan wanita yang berpakaian. Auntie Sal bersahaja saja tengok aku dan komen, “Azman ni macam dah expert pula, biasa jadi gigolo ke” dan dia ketawa kecil, aku pula menambah, “Kalau Man jadi gigolo, Auntielah fist customer”, “Merepeklah” kata Auntie Sal sambil menghulur tangannya dan memegang kembali batang aku yang dah terdedah. Kemudian Auntie Sal menarik batang aku kearahnya dan akupun bergerak kearahnya macam lembu kena tarik hidung. ‘Azman suka punggung Auntie kan, Auntie suka ni” kata Auntie Sal sambil memuncung mulutnya kearah batang aku. Tanpa disuruh terus Auntie Sal masukkan batang aku dalam mulutnya, oooh sedapnya, terkinja-kinja badan aku bila lidah Auntie Sal main-main batang aku, lutut aku rasa lemah macam tak boleh berdiri dan tangan aku terus pegang tudungnya sambil aku tariknya kesisi agar aku boleh duduk atas sofa. Auntie Sal ikut saja pergerakan aku dengan batang aku masih dalam mulutnya dan akhirnya kami berada dalam posisi dengan aku duduk atas sofa terkangkang dan Auntie Sal melutut celah peha aku, menghisap batang aku. Semakin lama semakin kuat pula hisapan Auntie Sal sampai batang aku rasa sakit dan aku minta Auntie Sal perlahankan hisapannya. Nampaknya Auntie Sal benar-benar suka hisap batang aku. Aku kemudiannya membongkok atas kepala Auntie Sal dan tangan aku menuju ke belakangnya, ke punggungnya yang masih berseluar itu. Kemudian kedua-dua tangan aku masukkan kedalam seluar getahnya dan mulalah aku meraba punggungnya yang bulat dan besar itu,sana-sini. Jari-jariku dengan rakus mencelah dicelahan punggungnya dan mengesel di sepanjang lurah punggungnya. Terangkat-angkat punggung Auntie Sal bila jariku sentuh hujung atas lurah punggungnya dan duburnya. Aku kemudiannya menolak kepalanya dari celahan pehaku walaupun Auntie Sal agak keberatan, dah syok habis tu. Auntie Sal menoleh keaatas kearah aku, mata dia dah kuyu. Buat seketika aku rasa macam powerlah, dan macam tak percaya pula, Auntie Sal hisap batang aku, suka habis pula tu. Aku kemudian suruh Auntie Sal bangun dan didepan aku sekarang Auntie Sal berdiri dengan blouse terbuka menampakkan buah dadanya yang putih gebu dan tegang tu, seluar ketatnya membalut susuk bawah tubuhnya yang kelihatan sungguh berisi dan lazat, dan keadaannya yang masih mamakai tudung membuatku rasa horny dan kinky, tak faham, tak faham aku, kalau akulah husband dia, memang aku risau habis. Macammanalah husband dia boleh tak fuck dia selalu, mungkin begitulah kalau dah lama kahwin, aku agak. Aku masih bersandar disofa dengan kakiku dijarakkan menampakkan batangku yang agak oversize dan sangat keras menegak keatas. Auntie Sal tersenyum melihat aku dari atas ke bawah especially batang aku yang baru dihisap tadi. “Azman nak Auntie buat apa?” Tanyanya apabila melihat aku juga dengan laparnya sedang melihat tubuhnya. Baru aku sedar yang aku dah tak ketar lagi, dah confidence habis. Aku pun menyuruh Auntie Sal menanggalkan blousenya dan Auntie Sal pun mula buka pin tudungnya, “No,no Auntie Sal, bukan tudung, blouse saja” aku menghalangnya. Wajah Auntie Sal kehairanan sambil berkata, “Blouse saja?”, “Ya” jawabku pendek. Auntie Sal menurut dan menanggalkan blouse dan mencampakkannya keatas meja, phuh, aku tak pernahlah tengok wanita pakai seluar dan tudung saja dengan buah dada menetek tapi aku betul-betul rasa hornylah. Kemudian aku menyuruh pula Auntie Sal berdiri mengiring supaya aku boleh lihat susuk tubuhnya dari sisi especially punggungnya yang seksi tu. Wow, punggungnya memang menonggeng dan terangkat habis dan shapenya bulat betul. “Hai, nak suruh Auntie modeling ke?” Auntie Sal berseloroh, “Oh, Auntie, you have the best butt, Auntie, tak pernah Man tengok punggung sebest Auntie punya”, aku meluahkan kekaguman aku. Auntie aku menempak pula, “Yela tu”, “Betul Auntie, with all my lust” dan aku aku ketawa, Auntie Sal pun ketawa bersama. By now aku dah mula stroke batang aku sendiri, melihatkan kelazatan susuk punggung dan tubuhnya. Lepas tu aku suruh pula dia pusing membelakangkan aku, Auntie Sal ikut saja setiap arahanku dan dia pun pusing menampakkan punggung lebarnya yang masih berseluar, mataku kini terpaku pada punggungnya yang cantik dipisahkan oleh lurah yang dalam. Kemudian aku suruh Auntie Sal menanggalkan seluarnya dan Auntie Sal pun membongkok, membulatkan lagi punngungnya yang pejal dan terus menanggalkan seluarnya menampakkan punggungnya yang licin, bulat, berisi, gebu dan menonggeng itu, serta-merta aku rasa nak terkam pungggungnya dan jilat habis setiap inci punggungnya, aku betul-betul excited dengan keadaan ini, rileks,rileks, kata aku. “Ni, tudung ni, bila nak buka, Auntie rasa tak kena lah”, tanya Auntie Sal, serius. “Tudung, janganla, Man syok tengok Auntie macam ni, macam Ustazah pula, Ustazah Jenifer Lopez yang seksi” dan aku ketawa kecil. “Azman ni peliklah, kinky, tak sangka Auntie” katanya. Mataku masih menjilat punggungnya yang lazat itu. Kemudian aku mengesot badanku kedepan, kehujung sofa dan bertenggek disitu. Kedua-dua tangan aku depakan dan pegang sisi punggung Auntie Sal dan aku tarik sedikit kerahku membuatkannya menonggeng lagi. Apalagi, she’s in my favourite position, aku pun terus memberikan ciuman demi ciuman di punggungnya, Auntie Sal ketawa geli hati, aku teruskan ciuman bertalu-talu disetiap inci punggungnya dan kemudiannya aku mula membuat jilatan dikedua-dua belah hemisfera punggungnya yang lazat itu. “Azman, Azman, tak pernah orang buat Auntie macam ni seumur hidup Auntie, dahsyatlah Azman ni, dah biasa ke?” Kata Auntie Sal. Aku buat tak tahu aje, aku teruskan jilatan aku, hanya seseorang yang tahu kenikmatan punggung wanita sahaja yang akan memahami kesedapan menikmati punggung wanita. Dari jilatan dan ciuman di punggungnya yang pejal berisi itu aku mula membuat jilatan dilurah punggungnya pula, mukaku ku sembabkan diantara kedua-dua hemisfera punggungnya dan lidahku mula memainkan peranannya menjilat sedalam-dalamnya lurahnya yang panas itu sehinggalah jilatan aku sampai kebahagian bawah anunya. Masa tu memang muka aku dah kena sandwich habis dek punggung Auntie Sal. Auntie Sal memberi respons dengan membongkok dan menonggengkan lagi punggungnya, dia dah rasa sedap agaknya. Aku boleh rasa tubuh Auntie Sal tergedik-gedik kerana jilatan aku di anunya. Aku meneruskan jilatan aku yang agresif itu walaupun agak sukar aku bernafas disandwich punggungnya, nafas Auntie Sal pun dah kencang. Kemudiannya aku mengalihkan kedua tanganku dari sisi punggungnya ke depan, ke buah dadanya, tanganku mengcengkam kedua-dua buah dadanya yang bergayut dan aku ramas mengikut tempo jilatanku. Auntie Sal mengeluh sesungguhnya, memang dia dah stim dan macam nak klimaks. “Azman, kaki Auntie… lenguh…but…don’t stop”, kata Auntie Sal tersekat-sekat. Aku tak tahu macam mana nak position pula tapi yang pasti aku tak boleh stop jilatan ni, Auntie Sal dah horny habis ni. Aku pun kemudian pegang semula sisi punggungnya dan aku rebahkan badanku kebelakang, kepalaku disandarkan atas belakang sofa, menarik sekali punggung Auntie Sal yang tetap berada diatas muka aku. Auntie Sal faham apa yang aku nak buat dan dia pun bergerak kebelakang dan memijak sofa. Dah in position aku menarik punggungnya turun dan duduk diatas muka aku dan aku terus menjilat anunya tak henti-henti manakala Auntie Sal menyokong badannya dengan meletakan tangannya diatas sofa dan tepi kepala aku. Aku memang dah tak nampak apapun sebab punggung Auntie Sal betul-betul dah cover muka aku tapi aku boleh rasa Auntie Sal terkinja-kinja sambil mengoyangkan punggungnya atas muka aku. Aku dah tak boleh berkata apa-apa tapi aku boleh dengar Auntie Sal mengeluh, perlahan tapi berterusan, “Oh, Man, jilat kuat lagi Man…Oh Man”, semakin lama semakin kuat henyakan punggungnya keatas muka aku sehinggalah akhirnya punggungnya itu di henyak dan digoyangkan kiri dan kanan atas muka aku dengan kuat sekali dan suara Auntie Sal Cuma asyik kedengaran “Oh, Man”, “Oh, Man” “Oooooh Maaaan, Auntie dah sampaiiii”. Tubuh Auntie Sal aku boleh rasa macam menggigil kesejukan diatas muka aku. Auntie Sal dah klimaks, aku rasa klimaks real punya, mungkin dah lama Auntie Sal tak klimaks macam ni. Aku, pula, terus terang tak pernahlah aku buat position macam ini dengan budak perempuan yang aku screw, ni first time tapi aku macam expert pula, itulah kata Auntie Sal kemudian. Lama juga Auntie Sal nak reda, aku biarkan dia duduk atas muka aku sampailah aku rasa badannya tersentak sikit-sikit saja. Akhirnya dia pun bangun dan duduk tersandar disebelah aku yang tercungap-cungap bernafas, Auntie Sal tersenyum melihat aku dan berkali-kali kata, “Tak sangka ye” “Sungguh tak sangka, hebat”, aku pun senyum dan berseloroh, “Mestilah”. Kemudian aku pun bangun dan nak baring atasnya, aku dah tak tahanlah, nak fuck anu yang baru aku jilat tadi tapi Auntie Sal pegang batang aku yang berdenyut-denyut tu dan menghalang aku dari memasukkannya dalam anu dia. Aku pun kehairanan, Auntie Sal faham apa yang nak aku buat dan dia berkata, “Azman, Auntie rasa tak sedap hatilah kalau Azman nak masuk, entah kenapa, Cuma Auntie tak boleh lagilah” dan aku mengangguk, agak kecewa juga. Melihatkan reaksi wajah aku, mungkin Auntie Sal faham kekecewaan aku dan berkata, “Bukan Auntie tak nak, Auntie nak sangat Azman masuk Auntie, tapi Auntie rasa tak boleh, seumur hidup Auntie Azmanlah lelaki selain dari Uncle yang pernah sentuh Auntie dan Azman memang hebat, memang Auntie nak sangat” aku dengar dan diam sahaja kononnya kecewa sangatlah tu, tangan Auntie aku masih memegang dan mengusap perlahan batang aku yang tak henti-henti berdenyut tu. Sebenarnya aku tak kisah pun sebab aku minat permainan seks lebih dari fucking, jadi aku pun nyatakanlah pada Auntie Sal, “Oklah Auntie, Man pun rasa tak tergamak juga nak masuk dalam Auntie”, “Kenapa?” Tanya Auntie Sal dan dengan wajah serius aku menjawab, “Takut Auntie Sal tak tahan, menjerit kang” dan aku ketawa besar, merah padam muka Auntie Sal, “….alah, macamlah dia punya besar sangat, masuk tak rasa apapun” perli Auntie Sal dan tangannya memicit kuat batang aku, aku terjerit kesakitan, “hah, cakap besar baru kena picit dah meraung” kata Auntie Sal sambil tersenyum, kemudian aku menambah, “Auntie buatlah apa yang Auntie nak buat, Man tak kisah”. Auntie Sal diam sejenak dan memandang aku, “Azman, kalau Auntie masturbate Azman, boleh tak?…………… Auntie nak tengok Azman bila klimaks” tanya Auntie Sal. Aku mengangguk setuju. Auntie Sal pun merapatkan dirinya sebelah aku dan duduk mengadap sisiku, tangan kanannya yang sedang memegang batang aku tidak dilepaskan sejak tadi. Kemudian Auntie Sal tunduk kebawah, kearah batangku dan mula mencium dan menjilat pehaku menuju kerah batang aku. Aku kegelian sungguh dek lidahnya yang panas. Jilatannya diteruskan tanpa henti sampailah ke telur aku, dijilatnya dengan lahap telur aku, batang aku berdenyut lagi hebat dan akhirnya Auntie Sal menjilat seluruh batang aku dari pangkal sampai ke hujung. Auntie Sal tidak menghisap batang aku cuma menjilatnya, rupa-rupanya kalau orang perempuan jilat bahagian batang orang lelaki, memang sungguh mengasyikkan. Auntie Sal terus menjilat buat beberapa lama sehinggga batang aku terasa berdenyut dan tergerak-gerak macam nak pancut dan dia pun berhenti sambil memandang keatas arahku, “Nak pancut?” Tanyanya dan aku mengangguk dengan nafas tercungap sedikit. Emudian Auntie Sal pun kembali duduk disisiku, “Hai, macammana ni, baru sekejap dah nak pancut, kata sampai orang terjerit-jerit” sindir lagi Auntie Sal. Aku tersengih saja dan berkata, “Auntie Sal hot sangat, tengok pun dah nak terpancut”, “yelah” jawab Auntie Sal, “Auntie masturbate ye?” Tambah Auntie Sal sambil melihat wajahku untuk persetujuan, aku mengangguk dan aku pun melunjurkanlah badan aku agar punggungku berada di hujung sofa dan kepala ku disandarkan dibahagian atas sofa, dalam posisi ini batangku yang keras dan agak besar tu tertojol sepenuhnya keatas. Auntie Sal merenung saja pada batang aku tu, mungkin terfikir macammana nak lancapkan aku agaknya. “Auntie ambil krim ye” katanya dan aku angguk saja, dalam hati berdebar-debar menantikan kenikmatan yang bakal tangan Auntie aku berikan. Auntie Sal pun bangun dan berjalan kearah meja, mataku merenung tajam lenggokan punggungnya yang amat seksi dan lazat itu, lagi memberangsangkan aku melihat Auntie Sal berjalan bogel tapi masih bertudung, sampai di meja Auntie Sal, sengaja aje dia menonggeng nak ambil baby oil dari lacinya, dahlah tu, dia jeling belakang tengok aku pula. Aku pun berseloroh lagi, “Hai, dahlah keras bagai nak rak ni, tonggeng pula, nanti adala yang tak boleh duduk seminggu tu”, Auntie Sal membalas, “Tiga minggu keras takpe, takkan satu minit dah tak tahan, sabarlah sikit”. Setelah mengambil baby cream, Auntie Sal dengan tersenyum-senyum melihat batang aku kembali duduk disebelah aku. Dia pun memicit krim ketangannya dan aku mencelah, “Jangan banyak sangat Auntie, licin sangat tak sedap” dan Auntie Sal berkata, “Amboi, tahu sedap dan tak sedap, ni tiap-tiap hari buat kerja la nampaknya”, kemudian Auntie Sal dengantangannya yang berkrim itu pun memegang batang aku, phuh, batang aku yang panas bila terkena krim yang sejuk, terangkat punggung aku, Auntie Sal ketawa kecil, “sabar, sabaaaar!” Katanya. Auntie Sal pun mulalah menggerakkan tanganya atas dan bawah batang aku, melancapkan batang aku. Terasa nikmatnya, sungguh berbeza melancap sendiri dengan dilancapkan oleh orang lain. Tangan kanan aku kemudian aku masukkan melalui belakangnya dan memegang buah dada kanannya dan perlahan-lahan aku mula meramasnya. Sambil melancap batang aku Auntie Sal menyandar pada sofa dan memerhatikan aku nak tengok reaksi aku. Melecap melecup bunyi lancapan yang dibuatnya, semakin lama semakin laju dan secara automatik punggung aku terangkat-angkat seperti nak fuck tangannya. Aku sememangnya bila melancap atau dilancap, memang tak dapat kawal diri, kenikmatan yang aku rasa akan diterjemahkan dengan perbuatanku samada terkinja-kinja penuh nikmat atau mengeluh. Melihatkan reaksi aku Auntie Sal mempercepatkan lagi lancapan tangannya manakala tanganku dengan kuat sekarang ini meramas dadanya, aku mulai mengeluh tanpa kawal, “Oh, Auntie, fuck me’ fucke me Oh sedapnya” berulang kali. Auntie Sal pun aku tengok dah stim habis dengan perbuatannya. Auntie Sal terus melancap aku dengan agresifnya, sebelah tangannya dimasukkan dibawah pinggang aku dan dia turut sama menolak punggung aku keatas. Agak lama juga Auntie Sal berhempas pulas melancapkan batang aku, dia pun bertanya kepenatan, “Belum lagi?” Sambil merenung batang aku tanpa lepas, “dekat dah, kuat lagi Auntie, need more”, jawab ku dan serta merta aku rasa tangan Auntie Sal macam lipas kudung turun dan naik sepanjang batang aku dengan laju sampailah aku dah rasa nak terpancut dan aku mengeluh kuat, “Auntie, Auntie, yes,yes, yes, kuat, lagi, lagi, don’t stop”, badan aku bergeliut macam cacing kepanasan, memang aku panaspun, peluh mencurah-curah. Akhirnya aku pun tak dapat tahan diri aku dari sampai ke kemuncak klimaks, badanku bergetar dengan hebat sekali dan tanpa dapat dikawal lagi batangku memancutkan tinggi diudara seperti suntikan demi suntikan air maniku, jarang aku terpancut sebegini kecuali aku benar-benar horny. Walaupun aku dah terpancut Auntie Sal tetap memainkan batang aku sehinggalah aku benar-benar settle down. You know what, lepas aku pancut, secara tiba-tiba aku rasa macam malu melihatkan keadaan aku, yelah dipangku oleh seorang wanita yang sedang melancapkan aku, tak pernah aku berada dalam keadaan ini, tapi rasa tersebut sekejap saja dan aku kembali biasa. Aku lihat pehaku dan sofa basah dan tangan Auntie Sal juga dibasahi oleh air maniku. Auntie Sal tersenyum lebar pada aku dan berkata, “Tak sangka kau macam ni Azman, kalau Auntie muda dan solo lagi, Auntie akan buat apa saja untuk Azman” dan aku menjawab sambil ketawa, “No problem Auntie, sekarang pun boleh, kecil tapak tangan, batang Man boleh tahan” dan Auntie aku menjentik batangku yang dah mula lembek, “Teruk la Azman ni, hah dah lembek pun” kata Auntie Sal sambil memegang batangku yang terkulai mulai layu. “Kata boleh dua tiga round sekali, ni dah lembek ni, macammana”, perli Auntie Sal. Berdesing juga telinga aku dengar tapi aku kena akuilah dengan Auntie Sal ni aku puas habis dari segi mental dan juga fizikal dan aku pun menjawab, “Entahlah Auntie, mungkin Auntie ni hebat”. “Oklah Azman, pakai baju cepat, nanti orang masuk kedai, entah ada yang dah masuk tak sedar” kata Auntie dan bergegas dia bangun, mencari tisu dan mengesat kesan air maniku ditangannya. Aku masih tersandar keletihan dan cuma memerhati Auntie Sal menyarung kembali pakaiannya, surprisingly tudungnya masih intact. “Ala Azman, cepatlah” kata Auntie lagi bila melihat aku masih berbogel dan aku pun bangun dan pakai pakaian aku. Selesai berpakaian Auntie Sal menghampiri aku dan memeluk aku, tangannya digosokkan diatas batang aku dan dia berkata, “Thank you Azman, ni best ni” sambil memicit batangku, “Boleh buat macam ni lagi ke, Auntie?” Tanyaku serius sambil aku meramas punggungnya yang pejal dan Auntie Sal menjawab, “Entahlah Azman, Auntie takut terlajak, Auntie tak pernah macam ni…… tapi kalau betullah ada somebody else yang nak all the way dengan Auntie, I don’t mind if it’s you, ikhlas Azman, anyway kalau Azman nak tembab Auntie, tembablah” dan Auntie Sal ketawa kecil. Lepas tu memang setiap hari aku ramas atau tembab punggung Auntie Sal. Main macam haritu memang taklah kecuali dua kali saja iaitu pada malam sebelum aku berangkat ke universiti, orallah, apalagi dan kali terakhir seminggu sebelum aku berkahwin. Itupun aku kena rayu habis dekat Auntie Sal. Terus terang aku katakan memang aku tak boleh lupakan kenikmatan yang aku rasa dengan Auntie Sal even sampai sekarang, bila aku tengok wanita yang berumur serta merta aku akan rasa horny. So semuanya ini rahsia yang aku dan Auntie Sal saja tahu. 

(Source: ceritalucah.org)

text

Sedapnya Konek Atuk

citer aku ni ganas skit kot..siap main ngan atuk aku lagi..citer dia camni,umur aku 16 tahun masa tu,aku dok ngan nenek ngan atuk aku sebab parent aku cerai.aku ni umur je 16,tapi badan aku macam umur 25,bukan gemuk ke ape tapi cutting aku ni ha..tetek aku jangan tanye la besar ke tak,macam buah betik,cantik je kalau kena hayun. adala..aku ni jenis suka berkemban lepas mandi,tapi kat umah je la,lepas mandi tu kain batik aku mesti la basah..sampai nampak puting aku.

atuk aku slalu cakap tutup pakai tuala x elok orang nampak,baikkan atuk aku?jadahnyer baik..dalam ati dia terlonjak-lonjak nk main dgn aku.. masa tu nenek aku gi kenduri kat pahang umah sedara aku,atuk aku x leh gi sebab ada benda lain katanye nak kena buat,masa tu cam biasa la aku gi mandi berkemban..aku perasan atuk aku tengok je badan aku,aku jalan cepat-cepat,malula..konon,pastu aku pun mandila.

baru lima minit dalam toilet aku dengar bunyi kuak..pintu toilet terbukak,aku x pandang belakang pun,biar la kucing terlanggar agaknye.. tetiba je aku rasa ada orang pegang bontot aku,terkezut aku nengok atuk aku kt blakang,”ape atuk buat ni”..pastu atuk aku cakap dah lama dia idam nak berasmara dana ngan aku,huih..takut aku nengok konek atuk aku yg besar macam kote nigga dlm cdblue yg aku nampak kt dlm beg abang sdara aku ari tu..entah ape gatal pepek aku tah,tetiba je aku rasa nak dimainkan oleh atuk,gilakan aku umur setahun jagung brani buat keje n.

aku buat2 macam takut la..konon2,aku pusing blakang..atuk aku peluk aku dari blakang,pelan2 dia bukak ikatan kain batik aku kat dada,dilondehkannye..abis bogel aku,atuk aku ape lagi,diramas-ramas tetek aku,dihayun,ditepuk-tepuk,merengek-rengek aku..pastu atuk aku pusingkan badan aku,terbeliak nengok tetek aku sambil kata besar betul tetek ko ye mira..dengan rakusnya di hisap tetek aku,dijilat dan digoyang-goyangkan,stim betul masa tu aku,tangan atuk aku dah menjalar kat pepek aku,terjinkit-jinkit kaki aku..

atuk aku terus bukak kain pelikat dia ngan tshirt lusuh,dikerjakannyer badan aku dalam toilet,main sambil berdiri,pertama kali konek atuk aku masuk,aku jerit arrhh..atuk..sakit la,atuk aku cakap jap g sedap la tu..aku dah x tahan kesakitan,terus tolak badan atuk aku,aku lari kuar toilet,atuk aku kejar aku,dia tangkat aku heret aku kat bilik tidur dia,dihempasnya badan aku kat katil,lalu atuk aku kangkangkan kaki aku luas2..aku apa lagi,uhh..arghh..lagi tuk,sedap..

konek dia masuk kuar dari pepek aku,menjerit-jerit aku malam tu,tapi x pe umah atuk aku jauh pedalaman,xde jiran sekeliling,atuk aku berdengus-dengus henjut aku,huh..kuat tul atuk aku umur 69 masih tegang dan besar koneknya. lepas tu atuk aku tonggengkan aku,style doggie sambil tangan dia ramas2 tetek aku..huih..sedap betul ditala dari belakang,makin rancak hayunan batang atuk aku sambil atuk aku kata”sedap betul badan ko mira,atuk nak main ngan ko puas2,atuk tau ko suka konek atuk kan,betina sundal..”dia bukan marah aku,cuma ala..dirty talk masa main,uh..uh..uh..eranganku,macam macam posing atuk aku buat,suruh aku kat atas henjut dia,naik-turun tetek aku,pap!pap! tetek aku kena tampar,bontot aku ditepuk-tepuk.

lama gak atuk aku meranyam badan aku yg montok n,pas 40 minit gitu atuk aku terpancut air mani dia,terbuak-buak dalam pepek aku,dah?blum lagi..di jilat pepek aku yg penuh air mani dia,dia suruh aku isap konek dia..penuh mulut aku ngan konek dia.. pecah la dara aku oleh atuk ku,malam tu kita org tido sebilik bogel berpelukan,atuk aku pulak cam baby,nak isap tetek aku masa tido sampai tertarik-tarik tetek aku..tapi semuanya x abis disitu,nenek aku ada kat pahang seminggu,seminggu tu la,aku dimain oleh atuk ku,sampai dia suruh aku panggil dia abang..

kita org main kat toilet,atas meja makan,ikat aku kat katil,pastu tuang susu manis kat tetek aku untuk dijilat dan hisap.aku rasa pepek aku naik lunyai diratah konek atuk aku yg besar tu,romen dlm kolah mandi..best tul la,atuk aku memang pandai berlakon,bila nenek aku dah balik,memang tegas ngn aku pasal sembahyg,kemas umah..tapi asal nenek aku lepa kuar je,mencari la konek dia lubang untuk lepaskan nafsu,sampai bila malam nenek aku dah tido pun brani dia merayap panjat katil aku nk hisap tetek aku ngan main..

nenek aku kalo tido,tido mati..sanggup tu,kalo aku kat sekolah kalo nenek aku g umah sedara yg jauh2 dipanggilnye aku balik,kata cikgu aku atuk suruh balik pakcik awak nazak,aku pun pulang dgn tergopoh-gapah,last2 bila sampai umah,atuk aku suruh aku gi duk kat sofa,ada benda nk cakap..rupanya nk main ngan aku,lagi puki aku dirobek dengan kote besar dia,nak x nak aku kena bagi..katanya dosa kalo x bg suami main..

masa tu aku bangang skit,budak kampung la katakan..marah tul aku ngn atuk aku,ada ke dia panggil aku dari skolah semata-mata giankan pepek aku yg mjadi kegemaran dia,masa aku marah dia,tengah2 dia sorong tarik konek dia kat gua berahi aku,dia tampar muka aku,pastu lagi ganas dia henjut aku,jangan kurang ajar dgn suami,menangis-nangis aku sambil kena main ngn atuk aku.. skrg aku dah besar,keje kat kl,nenek aku pun dah meninggal,tinggal la atuk aku sorang2 kat kampung,tapi aku memang slalu balik jumpa atuk aku,rindu kat batang besar dia,kesian aku nak biarkan’suami’aku gersang kat kampung..

sampai skrg aku masih main ngn atuk aku..atuk tetek dan pepek ku hanya untuk mu..selagi ko x mampus selagi tu la kau nk bantai badan aku,dalam diam2 aku tanye atuk aku mana atuk blaja main ngn aku dgn gaya ganas dan moden,atuk aku ckap dia slalu tengok cd blue,beli kat pekan sebab tu dia tau banyak skill…ohhh..jawap ku,dan lagi sekali aku dibogelkan atas ribaan atuk ku untuk kemasukkan terungnya,ahhh…!!sedapnyer tuk kataku..

(Source: ceritalucah.org)

text

As Yang Manja

Kali ini aku nak cerita pengalaman terbaru aku. Bukan terbaru jugak la, it was happened last year, September.Masa tu aku kena buat out station kat JB. Jumpa sorang client dari Singapore…….Cerita aku bukan pasal client Singapore tu…ader cerita lain. Masa aku kat sana tu, kebetulannya aku terjumpa dengan As…….(aku cuma panggilnya As). Actually As ni gf aku masa sekolah-sekolah dulu. Kita student SBP dulu ada ocassion tahunan yang kita panggil PPM. Masa tu aku wakil sekolah aku (tak payah mention ler debate ker, basketball) dan As pun wakil sekolah dia. 1991, masa tu PPM dibuat di sebuah sekolah SBP kat Kelantan. Budak2 SBP yang pergi masa tu tengah famous ngan Demi Morre la (syed putra ader, stf ader, macam-macam), Julia Rais la (sapa ingat budak sains selangor tu) dan ntah sapa-sapa lagi. 

As ni aku perhatikan sejak aku terjumpa dia hari kedua or hari ketiga pertandingan, aku pun dah lupa. She’s something. Agak famous masa tu. Malangnya pula aku ni bukan star kat pertandingan tu. Cuma nak cukup korum jer….heheheheh. Cuma malam terakhir tu, bila ada persembahan or..Malam perdana what, aku ada kesempatan untuk rapat dengan As. Sejak malam tu kitaorang jadi rapat. Sekolah aku semua balak kan, then sekolah dia pun semua pompuan, mungkin sebab tu juga kami jadi lebih2 rapat. Malangnya lepas SPM, aku dengar As dapat offer pergi oversea, buat acc. Aku pula buat matrik kat sini jer….makin lama kami makin senyap…dan aku lost contact ngan As….. 

Sorry, panjang sikit mukadimah. Bukan apa, sebab As ni ada nostalgia tersendiri dengan aku. That’s why bila aku jumpa dia kat Grand Continental tu, aku sangat…terkejut. Tak tahu apa nak kata. Sebab dulu pun ada feeling kat dia juga kan. Tambah pula dia yang tegur aku dulu, tak sangka dia masih kenal aku lagi. 

Dipendekkan cerita, As ajak aku Dinner ngan dia malam tu. As pakai kemeja sutera dengan mini skirt hitam, dan rambutnya yang lurus separas bahu itu menambahkan keseksiannya. Aku cuma pakai jeans dengan t’shirt. Dinner tu biasa jer, kan baru jumpa. Dan nostalgik lagi. Sesudah dinner, aku minta As menghantarku pulang ke hotel, jimat kos, kataku. “Tak nak singgah dulu, ” pelawaku sambil-sambil..mana tau kan. “Okay jugak…boleh I rest kejap…..” katanya sambil tersenyum manis. Aku memaut tangannya sambil berjalan beriringan ke lif. Aku terasa As memegang lenganku erat. 

Sampai di bilik, kami duduk di sofa sambil minum dan berbual tentang banyak perkara. As yang berada di sebelah sesekali merapatkan badanya ke tubuhku bila terasa kesejukan air cond. Sesekali bila terkenang balik cerita masa dulu, tiba-tiba suasana terasa sangat hening….dan romantis. Tiba-tiba As memegang tanganku dan meramasnya perlahan. Tiba-tiba aku merasakan satu perasaan aneh mula menjalar dalam tubuhku. 

As kemudian menyandarkan kepalanya di bahuku sambil merapatkan lagi tubuhnya ke tubuhku. Perlahan kucium kepalanya. Rambutnya yang harum itu menusuk jiwaku.Tangannya makin kuat meramas-ramas tanganku dan tangan kirinya mula memaut pinggangku. Dan perlahan juga bibirku bergerak menelusuri rambutnya.. terus turun ke telinganya.. Aku menjilat perlahan cuping dan daun telinganya.. As menggeliat geli sambil mempereratkan pelukannya. Kini kedua tangannya memeluk erat pinggangku dan sesekali mengerang kecil menikmati permainan mulutku yang terus menelusuri pipinya.. lehernya.. lalu naik lagi ke dagu.. “Aaahhhhhh..” As mula merintih kecil ketika bibirku sampai ke bibirnya. 

Tiba-tiba dia menutup matanya ketika bibirku menyentuh lembut bibirnya.. Dengan takut takut dia membalas.. mengucup.. menyedut.. . Dengan buas aku mengulum lidah As yang bergerak lincah di dalam mulutku. Tangan kiriku mula merayap ke atas dari arah pinggang… terus ke perut.. naik perlahan ke buah dada kanan… dengan tapak tangan kiriku, perlahan kutekan buah dadanya sambil memutar-mutarkan tanganku lembut. As mula menggoyangkan dadanya dan sesekali menggerakkannya berlawanan dengan arah tanganku. Nafas As semakin mendesah….. 

Aku menghentikan permainan di buah dadanya dan merayap menuju ke butang bajunya yang teratas. Dengan lincah jemariku membuka butang yang pertama… kedua…dengan tangan sedikit gementar…….. sampai habis !! Sambil terus mengucup bibirnya, aku melirik ke arah dadanya yang terbuka itu. Woowwwww….!!! licinnya… begitu putih dan gebu… sampai-sampai urat-urat halus yang berwarna biru itu nampak terbayang di pangkal bukitnya. 

Aku menghentikan ciumanku tiba-tiba…..batangku yang semakin keras terasa sedikit sakit menekan seluar. ” Zack…..why??”, Aku tersenyum… “Tak sangka u cantik…..sangat As…” As tertawa lirih sambil tangannya cuba mencubit pinggangku “nakal..!!” Kesempatan itu dengan cepat kuraih As dalam pelukan ku kembali dan menciumnya mesra dan lembut. Serentak itu juga kedua tanganku menyusup ke belakang As dan…..TASSS!!! Bra thriump hitamnya jatuh ke bawah. Aku mengalihkan tangan kiriku ke depan.. dengan tapak tangan menekan lembut buah dada kanannya yang empuk, aku menggentel-gentel lembut putingnya dengan jari telunjuk dan jari hantuku. Puting yang semakin keras itu semakin membesar kurasakan… tubuh As bergetar.. nafasnya mula semakin berat. “Aaaahhhhh Zackkk.. ooohhhhhhh.” As memeluk erat leherku dan meletakkan dagunya di bahuku sambil terus merintih dan mendengus lembut menikmati jariku di puting buah dadanya. Aku pun dengan cepat memasukkan tangan kananku pula ke dalam bajunya mula meramas buah dada kirinya. Mata As layu dan dengusannya semakin kuat. 

Selang beberapa minit, aku turunkan tangan kiri dan mula meraba paha kanan As yang terletak di atas paha kirinya. Dengan lembut tanganku merayap ke atas menikmati kehalusan pahanya.Tanganku menyusup ke dalam mini skirtnya dan mengelus lembut pantiesnya. Dengan gerakan gugup As menurunkan dan membuka kedua pahanya memberikan jalan untukku. Oohohhohoho…. Dengan pantas aku meramas cipapnya yang empuk di sebalik pantiesnya yang terasa basah. Aku menggosok-gosokkan jari hantuku dari hujung atas hingga bawah liang cipap yang sempit itu. Jariku bermain sepanjang garis liang cipapnya. As mempereratkan pelukannya di leherku. 

Tiba-tiba As menjerit kecil ketika dirasakannya tanganku dengan cepat menarik pantiesnya ke bawah “Zack..jangan…..Zack….” katanya tergugup-gugup sambil merapatkan pahanya sehingga panties yang berwarna hitam itu tersangkut di lututnya. Aku mencium pipi As dengan mesra.. “Really ?Do u want to stop, don,t you? I tahu apa yang u nak As…kan..” As terdiam mendengar kata-kataku. Dia mula membuka kembali pahanya. Aku tersenyum dalam hati…..dah makan umpan.. Dengan sekali tarik terjatuhlah pantiesnya ke lantai. As memejamkan matanya dengan rapat…. 

As mula menggoyang-goyangkan bontotnya ketika jariku semakin rancak membelai liang cipapnya yang sudah semakin banjir. Matanya semakin kuyu dan sesekali dipejamcelikkan apabila jariku mula menggentel biji merah kecilnya yang tertonjol di hujung cipapnya. 

"Zack…Ohhhh…zack….hhhhuuuuhhh…"rintihnya sambil menggeliat-geliatkan tubuhnya yang seksi itu. Buah dadanya yang empuk dan kenyal itu terasa menikam dadaku, berguncang-guncang dan menggesel-gesel lembut. perlahan aku menurunkan mukaku ke arah dadanya dan dengan cepat bibirku menangkap kedua buah dada ranum itu.. bibir dan lidahku bermain, menggentel dan menyedut kedua-dua putting dan buah dadanya. "Arrghhhhh……Zackkk….Please..Zackkk..Oooohhhh…" 

Sesaat aku bangun, dan dengan cepat membuka bajuku. Sambil tersenyum, aku membuka pula jeansku. Kulihat mata As tertumpu pada bahagian yang menonjol di kelangkangku. Aku mendekati wajah As yang menanti dengan pandangan sayu.. kukucup bibirnya dengan lembut….sambil dengan lembut juga kulepaskan baju putih nipisnya sehingga bahagian atas tubuhnya terpampang, menakjubkan …dan mengghairahkan. Perlahan kubaringkan tubuh seksi yang masih bermini skirt itu di atas sofa yang cukup lebar itu… lalu perlahan kutindih tubuh montok itu dan aku mula mencium bibir, leher, telinga, dan pipi As. As kian mendesah dan memeluk leherku dengan erat.. Aku merasakan kenyalnya buah dada As yang menikam dadaku. Sambil bibirku terus beraksi, aku mula membuka kedua paha As sambil menyelakkan mini skirtnya ke atas menutupi perutnya. Cipapnya yang terpampang empuk itu seolah menggamitku untuk segera dijamah. 

As menggeliat semakin kuat apabila kutempelkan batangku selari dengan alur cipapnya. Dan sambil perlahan-lahan aku memutar-mutarkan bontotku untuk merasai dan menikmati sensasi yang kian terasa. Sambil tangan kiriku meramas-ramas lembut buah dada As yang kenyal itu, tangan kananku mula turun ke bawah dan menolak seluar dalamku hingga ke paras lutut. Batangku yang kian mengeras itu kini bergeselan dengan cipap empuk As tanpa sebarang alas lagi. 

"Ouuuuuuuhhhh …Zackkk …ouhhhhhhh…" rintihnya ketika aku mula menggerakkan bontotku membuatkan batangku yang keras itu menggesek-gesek biji kenikmatannya yang semakin membengkak. As memutar punggungnya mengikut goyangan punggungku. Suara rintihan, dengusan nafas, dan kucupan mesra memenuhi ruang bilik itu.. Peluh mula bercucuran di wajah As. Dengan mata terpejam, mulut menganga, dan wajah kenikmatan As kian memperhebatkan putaran punggungnya. 

Aku tahu, As mula merasai sensasi yang tidak mampu tertahan lagi. Aku kembali mencium muka, leher, dan buah dada As, kali ini dengan gerakan dan mainan lidah yang buas dan rakus. Batangku yang melintang di atas liang cipapnya kugesel-gesel dengan cepat.. As kembali menggelinjang dan menjerit-jerit nikmat.. “Ohhh.. ohhh.. Zackk.. geli..uuhhhhh….” ” U like it, As…? U like it?” “Hmm…Yess…..Zackkk..aarrghhhh…” As mengangguk sambil mengeluh kuat ketika mulutku dengan keras menyedut puting kedua buah dadanya….. tiba-tiba As memeluk kepalaku yang masih berada di dadanya dengan kuat…dan.. “ZACKKK….OOUUUHHHH………….. EMMMMMMH…….” As menjerit perlahan sambil menyemburkan cairan hangat dari liang cipapnya.. ..mulutku terus menyedut dan memintal puting kedua buah dadanya… semakin kuat dan keras… “AAAAAHH… Zackkk…..” Tubuh As menggelepar sejenak dan kejang selama beberapa saat. Selama beberapa ketika aku membiarkan As merasai dan menikmati sensasi pertama yang dirasakannya. Permainan masih panjang..bisikku dalam hati. 

Selama beberapa ketika aku membiarkan As merasai dan menikmati sensasi pertama yang dirasakannya. Permainan masih panjang..bisikku dalam hati. As menggeliat perlahan di bawah pelukanku. Merasakan batangku masih keras dan kenyal menempel di bukit cipapnya, As perlahan menghulurkan tangannya yang halus itu ke bawah dan perlahan juga menggenggam dan meramas-ramas lembut batangku. Merasakan kenikmatan yang belum tercapai, aku membalikkan tubuhku menyandar di sofa. As tersenyum sambil menyandarkan mukanya ke dadaku.. Ku tolak kepalanya ke bawah. As seolah mengerti perlahan menggeser turun sehingga mukanya betul-betul berada di kelangkangku. Dan sebelum sempat dia melakukan sesuatu, tanganku sudah memegang bahagian belakang kepalanya dan menariknya ke arah batangku sehingga batangku itu pun menempel di bibirnya yang kecil. 

"Emmmmhhh.. Zackk…apa yang… ..mmphh…" As tak dapat meneruskan kata-katanya kerana aku sudah mula menggesek-gesekkan batangku di antara dua bibirnya itu. Dengan nafas yang tersekat-sekat, As membuka mulutnya lebar-lebar…lalu.. perlahan-lahan dia memasukkan kepala batangku melalui bibirnya..giginya…lalu diletakkannya di atas lidahnya.. kemudian dikatupkannya bibirnya sehingga menyepit bahagian tengah batangku yang tegang itu.. lidah dan langit-langit mulutnya bergerak menyedut sehingga aku merasakan batangku diramas-ramas.. 

"AAAAHHH…ASSS.. terus sayang..teruuusss…" Aku mengerang sambil terus memegang kepala As supaya tetap berada di situ.. tangan kiri As memegang pahaku menongkatkan tubuhnya.. dan tangan kanannya kini mula meramas-ramas batangku itu sambil bergerak naik turun mengikut gerakan mulutnya menyedut dan menghisap. Aku kagum dengan kemahiran gadis ini, diluar jangkaan! Kedua buah dadanya yang besar itu ikut bergetar-getar mengikut gerakan mulutnya memainkan batangku. Aku meraih kedua buah dada itu dan mula meramas-ramas dengan bergairah. 

"Emmmhh.. emmmmhhhh.. emmmmmhhhhhhh…." As mula menjerit-jerit sambil terus mengulum batangku. 

Tiba-tiba As melepaskan kulumannya dan naik ke atas wajahnya mengadap mukaku. Dengan buas As memeluk leherku dan bibirnya menjamah bibirku.Ohhohoho….budak ni memang nak rasa…!! Sambil duduk dan mencium bibirnya, aku memeluk pinggang gadis itu dan menyelipkan kedua tanganku ke balik mini skirtnya. Dengan sekali tarik sahaja zip itu terbuka dan melondehkannya ke hujung sofa. Aku memegang kedua daging bontotnya yang padat itu dan menariknya ke arahku sehingga batangku yang masih berdiri tegak itu menempel erat ke liang cipapnya. Aku melepaskan ciuman dan menundukkan kepalaku.. dalam sekejap sahaja mulut dan lidahku beraksi dan menjilat buah dada dan puting As. Dengan rakus aku mencium kedua buah dadanya berganti-ganti… “Auuhhh..auuuhhh…ssssss… Zack…please..Zackk…I tak tahann” Tanganku yang masih meramas bontot As turun pula ke bawah.. menyusur belahan bontotnya .. terus ke bawah menuju ke liang cipapnya.. punggung As bergoyang-goyang kegelian “Emmmhhhhh… emmmhhhh..Zackk.. oohhhh huuuu..hhhh..” rintihnya ketika jariku bermain-main sambil cuba menguak pintu cipapnya. Lalu.. aaah.., jari tengahku ku jolok masuk liang cipap As yang masih sangat sempit itu lalu kuputar-putar jariku dengan perlahan… As menggeliat-geliat kegelian sambil terus menyodorkan buah dadanya untuk terus kusedut dan kuhisap….Ku lihat As sudah memejamkan matanya rapat-rapat. 

Aku bangun perlahan dan kemudian aku membaringkan As di sofa itu. Aku membuka kedua paha As dan berlutut di antaranya.. Aku kembali memeluk dan mencium bibir As dengan mesra….As benar-benar sudah melayang…… dalam keadaan terbaring dan mengangkang itu dia membimbing tangan kananku ke cipapnya. Dengan cepat jariku menyentuh tonjolan kecil sebesar kacang yang sudah membengkak itu.. tiba-tiba wajah As melangut ke atas. Keningnya berkerut dan… “…Yessss.. aduh Zack.. ouucchhhh…sayang..aahhhrrgghh” rintihnya sambil kembali menggoyang-goyangkan punggungnya.. cukup lama tanganku menggentel-gentel dan memintal-mintal biji kecilnya. 

Seketika kemudian, merasakan dia semakin teransang dan hampir memuncak untuk kali kedua, aku mula memegang batangku dan menghalakan batang yang keras dan kenyal itu ke muka cipapnya. Dengan amat perlahan kepala batangku mula menguak pintu liang cipapnya, sedikit, demi sedikit mendesak masuk… semakin dalam… semakin dalam..aku mula merasakan cipapnya bereaksi dan mula mengemut-ngemut batangku. As memelukku dengan lebih erat sambil menggigit bibirnya menahan sakit.. “…ahhhh….ahhhhhhhh… ssssssssss…. aaAAHHHHH…” As menjerit keras ketika batangku sudah hampir separuh tenggelam di liang cipapnya. Aku terasa cipapnya mengemut-ngemut dan berdenyut-denyut.. As menarik nafas panjang-panjang.. satu kali… dua kali…dan…… “AAAAAAHHHHHHH..ZACKKKK….. sssakiiittt….!!!!” Aku membenamkan seluruh batangku ke dalam cipapnya dengan sekali tusukan.. terasa darah segar mengalir dari cipapnya. 

Aku terdiam beberapa saat untuk memberi kesempatan kepada As menenangkan diri.. As menutup kembali matanya yang terbuka terkejut tadi. .Dia merapatkan kedua bibirnya…mengatur nafasnya sambil terus memeluk leherku. Tangannya agak gementar.. sesaat kemudian ia mengangguk…perlahan….tanda bersedia untuk permainan seterusnya… Sambil tersenyum ..perlahan kukucup mesra keningnya, matanya yang sedikit basah, dan terus menggulum bibirnya yang sedikit terbuka. As membalas kucupan bibirku sambil lidah kami saling bersilangan. Dalam sensasi mulut yang saling bertautan, aku mula menyodokkan batangku keluar… masuk… keluar… masuk…mula-mula perlahan tapi kemudian makin cepat.. makin cepat… “Ouhh.. ouhh.. ouhh.. sss..sss..sss…..” As melepaskan bibirku dan mula merintih dan mendesis seiring dengan hunjaman batangku. Tanganku mula meramas-ramas kedua buah dadanya.. dan bibirku kembali mencium bibir dan mengulum lidahnya… 

As yang terbaring di bawahku mula menghentak-hentakkan punggungnya ke atas menahan hunjaman-hunjaman batangku yang semakin kasar dan laju. Tiba-tiba As mengerang.. tubuhnya mengejang dan bergetar lembut…dia memeluk erat leherku.. sambil diletakan dagunya di atas bahuku.. As menggigit bibirnya.. alisnya mengkerut.. kedua kakinya dihentak-hentak lembut ke bontotku….Aku dapat merasakan liang cipapnya mengemut-ngemut membuatkan batangku bagai di ramas-ramas…..matanya membelalak… ototnya menegang..dan.. ” Zack…Zack…i…takk…taa..hannn..Oouucchhhh” As mengangkat bontotnya tinggi-tinggi, serentak dengan itu kuhunjamkan batangku sedalam-dalamnya…kurasakan liang cipapnya mengemut kuat memegang batangku, dan airnya menyembur-nyembur membasahi batangku yang masih terbenam di cipapnya. “Ooouuchhhh…Huhuhuuuuu….Arrrghhhhh…” As terkejang seketika sambil kedua belah kakinya yang telanjang itu memeluk erat pinggangku. Orgasmenya yang kedua ini terasa sedikit panjang dan mengasyikkan. 

Kubiarkan seketika As menikmati orgasmenya yang kedua itu…..sambil kurendam batangku seketika…menikmati kemutan cipap orgasme seorang wanita…..aku memeluk pinggangnya erat….. Mata As terpejam rapat. 

"Oh, Zack…u ..great…..," desah As perlahan sambil menahan nafasnya yang kelelahan. Aku mencium lehernya yang putih dan mengasyikkan itu. Sedikit basah oleh peluh pertarungan yang masih belum selesai. As memeluk leherku, sambil mempereratkan lagi pelukan kakinya dipinggangku, seolah tidak ingin membiarkan batangku keluar dari cipapnya. Dalam posisi seperti itu, pantas aku bangun sambil menatang erat bontotnya yang kental itu. Tanpa mencabut batangku dari cipap As, aku membawanya ke katil. Ohohohhoho….setiap gerakan menimbulkan sensasi yang tak tergambarkan di batangku. 

Perlahan ku baringkan tubuh seksi itu ke atas katil. Dengan gerakan cekap, kucapai bantal di kepala katil lantas melapik bontot As. Dengan batang yang masih terbenam di cipapnya. Aku membongkokkan badanku dan mula kembali mencium bibirnya…..mengulum bibirnya yang merah itu, As membalas…. Kujulurkan lidahku kedalam mulutnya dan As terus mengulumnya hangat…Permainan baru bermula!! 

Kedua tanganku membelai dan mengusap tubuhnya dari bahu terus ke bawah …dan menyusup ke bawah bontotnya yang padat. Aku genggam dan ramas semahunya…sambil sesekali mula menggoyangkan bontotnya itu. Aku gesel tubuhnya yang bogel terutama pada bahagian kelangkangnya dimana batang ku masih terbenam.. menekan cipapnya yang lembut dan hangat… “Ahhhh….hahhhhhhuuuuu…….” As menggeliat dan merintih kegelian. Kenikmatan yang dirasai tadi belum lagi hilang, kini menanti bersedia untuk permainan yang kedua. Namun As sama sekali tak menolak ….batangku terasa di ramas-ramas dalam liang cipapnya….. As hanya merintih kesedapan dan menjerit kecil. 

" Aaahhh …. sedap Zackkk ….", erangnya membuatkanku semakin terangsang…. " aaahhhh …. Ass….. I feel it…c’mon sayang…… sssshhhhh …", "Zack….please….arrghhhh…" …As merintih kecil sambil menggoyang-ngoyangkan bontotnya. Aku juga mula goyang perlahan-lahan mengikut rentaknya….sambil kucium bibirnya dengan kemas, As membalas dengan bernafsu…. Nafasnya mendengus-dengus kasar……… Batangku mula menggesel-gesel liang cipapnya dengan agak kasar …….. As memeluk erat pinggangku, tangannya terasa mengcengkam daging bontotku. Aku merasa sedikit pedih namun kenikmatan yang diciptakannya begitu meransang…..As kembali merintih-merintih kecil. 

Aku keluar masukkan batangku…. menggesel liang cipapnya .….. ….. As kulihat memejam-mejam kan matanya dalam kenikmatan, seperti terawang-awangan. Aku kembali merapatkan bibirku ke bibirnya yang terbuka dan sesekali merintih kecil itu. As menyambut bibirku dengan hangat….Aku mula mempercepatkan gerakan ponggongku turun naik …cepat….. dan teratur. Kutarik perlahan batangku keluar dari kemutan liang cipapnya….. Perlahan-lahan batangku sorongkan kembali di celah liang hangatnya …… Cipapnya kembali mengemut lembut kulit batangku. Kemutan liang cipapnya meramas-ramas batangku …. aaaaggghhh … kembali aku mengerang menahan rasa nikmat yang tercipta….. As menjerit kecil lalu merintih-rintih perlahan. Sesekali aku tekan bontotku lebih ke bawah hingga kurasakan kepala batangku menyentuh dasar cipapnya.. aaaghhhghh …As kini semakin keras mengerang-ngerang…menikmati permainan indah ini… 

" Ooouuuhwhww ….Zackk….. Ass…ss….oouuuhhwww …" ia kembali mengerang kenikmatan. 

Saat itu seluruh batangku kembali kubenamkan kedalam liang cipapnya. Kedua tangan As mengusap-usap dan meramas-ramas bontotku yang terus bergerak turun naik secara lembut membenamkan batangku ke cipapnya. Badannya ikut bergoyang perlahan naik turun dan sesekali memutar-mutarkan bontotnya mengikut irama yang kumainkan. Beberapa kali As melepaskan kucupannya dan mendesah lembut melepaskan rasa nikmat… 

Aku hunjamkan batangku dengan penuh kenikmatan….sesekali batangku menyentuh lembut biji kenikmatannya …..As bergetar-getar menahan rasa….dan ketika As mengerang-erang kesedapan …Aku hunjam batangku masuk sampai kedasarnya kembali…. Tubuhnya terangkat-angkat…..dan bergetar lembut kenikmatan…. 

Tiba-tiba tubuh As mengejang …..mulutnya mendesis dalam kuluman bibirku… kedua kakinya tiba-tiba dihentakkan kebelakang bontotku…..Aku merasakan liang cipap miliknya terkemut-kemut membuat batangku seakan diramas-ramas kuat….. Tubuhku ikut merasakan kenikmatan yang amat sangat. Aku biarkan lagi batangku terbenam didalam liang cipapnya yang sedang berkemut-kemut itu… suatu cairan yang hangat dan licin mulai membasahi seluruh batangku……… As menjerit kecil dan melenguh panjang….Aku tau..As dah klimaks lagi…untuk kali ketiganya 

" Aaaaaagghghhghgghghggg …..aaaagghghghhgh ….oooooouuuuuuhhhhhhhhhhhhh …..", erangnya nikmat…. 

Bontotku yangg tadi mengayuh lembut turun naik kini menghentak-hentak kuat sampai setiap kali aku menghentak kebawah membenamkan batangku ke dalam liang cipapnya, aku dapat merasai hujung batangku menyentuh keras dasar cipapnya. Tak kupedulikan lagi rintihan dan erangan As….entah kesakitan atau kenikmatan … yang jelas aku sendiri merasakan kenikmatan yang sangat luar biasa. 

" Mmm …Aaarrrghhhhhh …ahhh …Ass ..ngghhh … i sayanggghhhh …oouhhh ….", erangku kenikmatan. Getaran lembut tubuh seksi itu masih terasa, dan begitu mengasyikkan. Kurasakan kedua pahanya pun mengepit makin kuat ….bontotnya bergoyang-goyang lembut dan bergetar. Kurasakan cipapnya mengemut dan meramas batangku kuat-kuat. 

" Nnnggghhhh …Asss…….aahhhh …I nakkk Asss ……. aaarrggghhh……" Aku jadi semakin tak tertahan. Kuselitkan kedua tanganku ke bawah bontotnya yang bulat dan pejal itu. Lalu kuhunjamkan turun naik batangku beberapa kali sebelum akhirnya kuhentakkan sekuatnya ke dalam liang cipapnya. "Aaaarrrghhhhhhh…… Oouuuhh .hhhuuurrggfffhh….", Serentak itu ku semburkan air kenikmatanku ke dalam liang cipapnya yang sempit dan mengasyikkan. Crreeet ………ccreeeetttttt ………..crraaaaatttttttttttt ….. Wuuuiiihhhhh …. Rasanya nikmat luar biasa. Aku mengerang-ngerang kenikmatam melepaskan sejuta rasa. Ku nikmati setiap saat kemutan cipap As sambil menaburkan benihku di dalamnya 

Aku terkulai lemas di atas tubuh bogelnya yang basah berkeringat. Puting buah dadanya yang keras terasa menusuk nikmat di dadaku. Kubiarkan batangku yang masih keras itu terendam nikmat di dalam liang cipapnya. Menikmati kehangatan dan kelembutannya serta sisa-sisa kenikmatan sex. 

Kami berdua hanya mendesah panjang merasai sisa-sisa kenikmatan yang masih tersisa. Aku memeluk erat tubuh As., lalu kukulum bibirnya dengan lembut…..sambil mengelus-elus lembut sekujur tubuhnya. Batangku yang masih keras di dalam cipapnya membuatkan As sesekali merintih perlahan kesan pergerakan kami. 

Malam itu As tertidur dalam pelukanku dan….tusukan batangku………….. 

Pagi itu aku tersedar, mengerling jam meja di sisi katil, kurang lebih jam 7.30 pagi…..”Hari minggu…” bisikku dalam hati. “Masa masih panjang untuk honeymoon…..hoohohooho….” , perlahan tanganku mengusap lembut rambut gadis manis yang masih terlena dalam pelukanku ini. Senyuman kepuasan masih terbayang di wajahnya. Dan apabila aku meramas sedikit keras belakang lehernya, As menggeliat kecil menggerakkan tubuh bogelnya yang seksi itu, sambil tetap memejamkan matanya. Gerakan-gerakan kecilnya itu menimbulkan rasa sensasi di batangku yang masih terendam di dalam cipapnya. Dalam genggaman cipap sempit gadis manis yang seksi ini, membuatkan batangku lebih keras daripada pagi-pagi yang biasa. 

Dan sewaktu aku mula menggerakkan punggungku sedikit ke kiri dan ke kanan, As menggeliat sedikit kuat dan membuatkan batangku terlepas dari genggaman cipapnya. Barangkali sedikit terkejut dengan sensasi yang tiba-tiba hilang sebentar tadi, As mula membuka matanya. Perlahan bibirnya yang mungil itu tersenyum padaku. “Morning Zack…….” Bisiknya perlahan. “Morning….”jawabku, juga perlahan, sambil mengusap dan meramas lembut bontotnya yang pejal. 

Perlahan As mendekatkan mukanya ke mukaku dan bibirnya yang lembut itu perlahan menjamah bibirku, sesaat. Satu….Dua….Tiga…dan kemudian lama dan menekan. Tanpa berfikir panjang lagi terus kusambut ciuman dari bibir yang basah itu. Lidahku menyelinap ke celah-celah mulut dan bermain di antara lidahnya. As mula membalas dengan agresif. Lidah kami saling menyedut dan saling bersilangan. 

Sambil mencium hampir seluruh mukanya, tanganku mula bergerak menuju ke buah dadanya yang menggetarkan itu. Tanganku mula meramas dan menggenggam perlahan dan lembut. “Oooohhh…..” erangan halus yang terdengar dari mulutnya menandakan dia menikmati ramasan tanganku di buah dada kanannya. Sementara tangan kirinya cuba untuk mencapai batangku di bawah sana, tangan kiriku terus mencapai puting buah dada kirinya. “Aaaaaahhhhh……Zack….u nakal …ya…..”katanya sambil matanya mula terpejam celik menahan permainan tanganku di kedua buah dadanya. Sementara itu, tangannya yang halus itu mula menggenggam batangku yang semakin keras itu sambil diusap-usap perlahan. 

Sambil mengusap-usap lembut batangku, dengan setengah berbisik “I nak kulum,…boleh tak….?” sambil melirik ke arah batangku. Wowowowow!!! Dengan senang hati, “as u wish…” aku tersenyum padanya sambil mencium bibirnya dan tanganku kembali meramas buah dadanya dan disambut dengan desahan nikmat yang keluar dari bibirnya… 

Tiba-tiba As melepaskan bibirku dan menurunkan mukanya ke batangku sambil kedua tangannya memegang dan meramas batang dan telurku. Peehhhhhhhhh……., aku hampir melayang bila kepala batangku bersentuhan dengan bibirnya itu dan masuk kedalam mulutnya.”Ooohhhhh…..”hanya itu yang keluar dari mulutku. As memusingkan tubuhnya dan membiarkan kedua kakinya menghala ke muka ku. Maka di hadapanku kini terpampang jelas cipapnya yang indah dengan bukit yang sedikit tembam dan basah. Aku selak bibir cipapnya dengan jariku dan mula memainkan lidahku dari bijinya hingga ke liang cipapnya. Sementara itu, batangku sudah berdiri tegak dalam kuluman As. Jelas terasa bibirnya naik turun menjelajah batangku, sementara lidahnya menjilat lubang batangku apabila bibirnya mengepit kepala batang. 

Lidah ku menjelajah liang cipapnya sambil sesekali menggigit kecil biji kenikmatannya. Setiap kali mulutku menggapai bijinya, aku dapat merasakan badan As bergetar lembut. Lebih kurang lima minit dalam posisi 69 aku merasakan badan As bergetar lebih kuat dan dia menghentikan gerakan bibirnya di batangku. Aku tahu dia dah hampir limaksnya yang pertama untuk pagi ini, terus aku hisap bijinya dengan lebih kuat sambil sesekali menggigit lembut. “Mmmmmmmmbbbbbhhhhh…….” As mengerang sambil mulutnya masih lagi mengulum batangku, serentak dengan itu, getaran tubuhnya semakin kuat bergoncang. Lidahku yang basah itu semakin basah dengan air klimaks yang terpancut dari cipapnya. Aku jilat habis airnya yang terasa sedikit masin itu, ohhohho…boleh tahan…. 

Dalam beberapa saat, badannya bergetar keras, namun mula perlahan sewaktu dia meneruskan kuluman bibirnya di batangku, sementara aku menjilat bersih airnya yang meleleh di cipapnya. Tiba-tiba As memusingkan badan dan kakinya selari dengan tubuhku, sehingga dengan jelas aku dapat melihat kepalanya turun naik menghisap batangku sambil sesekali menjilat kepala batangku dan melihat ke mukaku seolah-olah ingin menyaksikan kerut wajahku menahan kenikmatan bibirnya. Tangannya ikut mengusap dan meramas batangku sehingga aku merasakan air maniku mengalir deras ke hujung kepala. Hampir lima minit As mengusap batangku dengan bibirnya yang mungil itu membuatkan aku tidak lagi mampu untuk menahan air yang mengalir deras. “Aaaahhhhhhhh……As….I dah nak…… keluaaaar….ssshhhhhh”. Mendengarkan kata-kataku, As makin mempercepatkan gerakan mulut dan tangannya sambil tangan kirinya meramas lembut telurku. “Ooohh…Assss…..I nak keluar sekarang……aaaaaaahhhhhhhhhhh….!!!!! ” teriakku dan ccrrreeeettt….ccrrreeeeetttt, air maniku memancut keluar dengan deras di dalam mulutnya As tanpa rasa segan menelan semuanya. Badanku bergetar hebat bersama-sama As yang masih terus menyedut-nyedut batangku seolah ingin menelan semua air maniku. Setelah menelan habis air maniku tanpa tinggal sedikitpun, As menjilat kepala batangku melicinkannya. Kemudian As mendongakkan kepalanya sambil tersenyum manis padaku. Dia mula mencabut batangku yang masih mengeras itu dari mulutnya. Perlahan aku hulurkan tanganku dan menariknya ke atas, kemudian memeluknya seolah tidak ingin kulepaskan. 

Tubuh seksinya yang halus itu menindih tubuhku, lembut kukucup bibirnya sambil sesekali memainkan lidahku di dalamnya. Aku melepaskan bibirnya dan kemudian dengan lembut mengucup dahinya sebagai tanda terima kasih. “Macamana Zack……?”. Tanyanya lembut “I tak tau nak cakap apa, u hebat As……..”jawabku sambil mencium keningnya. 

"Tapi I nak rasa hebatnya batang U…." liriknya manja menggoda. Aku senyum… "U ask for it…".Sekali lagi aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang seksi itu. As membalas, rakus dan liar….aku merasai lidahku disedut dan dikulumnya, sesekali lidah kami bersilangan dan memintal. Sementara itu, aku membalikkan tubuh kami dan sekarang ini aku menindih tubuh bogelnya sambil tanganku meramas-ramas buah dadanya yang kental. Dari bibirnya, perlahan-lahan aku mula mencium pipinya, kemudian lehernya, bahunya dan sampai di buah dada kanannya, kucium dari atas bergesel perlahan-lahan sambil kuhulurkan lidah sehingga hujungnya bersentuhan dengan kulitnya. 

(Source: ceritalucah.org)

text

Rogol Anita

Aku bekerja disebuah firma diKL sebagai seorang peon dan Anita adalah

bini kepada bos aku yang menjadi Akauntan disitu. Kerapkali aku selalu 

dimaki dan dicerca oleh Amoi Cina ini oleh sebab kesilapan kecil. Aku 

juga dilayan seperti kaldai dengan disuruh membeli modes, menyewa tape 

blue dll. Suatu hari aku herdik, dimaki dan dipecat kerja oleh pengurusku 

setelah direpot oleh Anita dan pada ketika itu aku berasa dendam terhadap

mereka. Aku kemudian menceritakan dan meminta tolong rakan2 aku yang 

bersimpati iaitu Halim dan Shuib. Aku mengajukan suatu rancangan yang 

setujui oleh mereka iaitu untuk merogol Puan Anita. Mereka bersetuju lalu 

mencuri dan menyalin satu set kunci rumah Anita. Kami menunggu peluang dan

ketika yang baik. 

Suatu hari bekas pengurusku Mr. Tan telah berangkat keluar negeri. Halim 

menalipon aku dan beri isyarat. Aku pun terus kerumah Anita yang kosong dan 

menunggu kepulangannya. Tepat jam 5.30 aku terdengar bunyi kereta masuk dan

dari jendela atas aku nampak kereta Anita. Aku bersedia dibalik pintu bersama

penutup muka aku. Setiba Anita membuka pintu biliknya aku terus menyekupnya 

dengan kain cadar dan beliau meronta. Konek aku dah tegang merasa rontaannya.

Aku mengikat beliau dan menghempasnya keatas katil sambil melihat kaki dan peha

nya terjuntai-juntai. Beliau menjerit, tetapi aku memberi amaran untuk berdiam

jika tidak aku akan toreh beliau dengan pisau, sambil aku mencucuk sedikit dengan

pisau rambo aku.

Aku terdengar dia menangis dan merayu jangan diapa-apakan. Lagi buat aku bertambah

stim. Geram dan berahi aku membayangi tubuh nyonya ini yang gebu. Aku berbuat lakon

dengan menggelidah dan menghempas semua barang dalam biliknya agar disangka aku 

sebagai pencuri. Kemudian aku mengalih dan mengikat tangannya kebelakang. Oleh kerana

nyonya ini pakai skirt, ternampak panties putihnya terserlah. Aku menekan badan yang 

tertiarap kebawah dan sebelah tangan aku meramas dan meraba cipap nyonya ini. Dia 

coba meronta, aku main lagi dan oleh kerana geram, aku merabut dan mengoyak panties

nyonya tersebut. Terserlah cipap gebu nyonya ini dan aku terus membuka zip seluar 

aku dan menghunus batang aku yang 7” kemuka cipap nyonya tersebut. Anita yang meronta

tak dapat melawan nafsu dan badan sasa aku. Aku terus menyula cipapnya yang masih 

kering. Dia mengerang aaaghhh….aaaghhh….sakit…sakit…tolong…toloooghh… 

jangan apa2kannya. Tapi teringat kepada sikap dia yang keji aku terus menusuk dan 

menghempap batang aku kedalam puki Anita sepuas-puasnya. Masih ketat juga rupanya.

Mungkin pelir laki dia kecil. Anita mula basah selepas 10 minit dan kurang meronta.

Aku mula nak climax….aku terus menghempap sekuat2 yang mungkin dan melepas kedalam 

puki nyonya ini. Anita menangis terisak isak.

Aku belum puas lagi. Teringat kepada rakan2 aku, Aku keluar dan menalipon mereka. 

Tepat jam 7.15 Halim dan Shuib sampai. Aku ajak mereka bergembira dengan amoi gebu

diatas. Kami bertiga mengikat mata Anita. Tangannya diikat kepala katil dan kaki ke

kaki katil. Halim terus menjilat paha Anita sambil Shuib baru membuka zip seluar. 

Aku naik dan duduk mengangkang atas perut Anita dan mula mengoyak baju Anita hingga 

Terpelanting 2, 3 butangnya dan terserlahlah coli hitam nyonya tersebut. Aku terus 

meramas sekuat-kuat hati tetek nyonya yang bersaiz 32 itu. Aku putuskan colinya dengan

pisau aku. Shuib ketawa dan mengusap koneknya. Halim sudah menjilat puki Anita.

Aku mula menyondol batang aku antara dada Anita yang masih geletar. Kemudian aku hisap

tetek Anita yang warna pink itu dan menggigitnya berkali-kali hingga Anita jerit

kesakitan. Nasib kami baik rumah dia terpencil. Shuib tidak sabar lalu minta aku 

ketepi. Dia naik atas dada Anita dan menekan nganga mulut Anita. Tanpa nyonya itu

sempat bersuara, dia terus menjunam konek dia kedalam dan sedalam mulut dan kerongkong

Anita. Halim sudah menujah konek dia kedalam puki Anita. Anita dengan mulut yang 

tersekat, cuba bersuara tetapi tersekat dengan bunyi arghh..arghh.. Aku masih meramas

tetek nyonya ini.

10 minit kami menukar posisi. Anita yang hampir lesu, kami lepas dan diterapkan diatas

Shuib yang memaku Anita dari bawah. Halim menarik mulut Anita yang terdongah supaya

menghisap batangnya agar kembali tegang. Aku pula meramas punggong Anita. Tapi melihat 

air basah mengalir dari cipap Anita yang sedang disula oleh Shuib, Aku teringin nak 

bedal lubang punggong nyonya ini. Aku terus mengambil krim muka nyonya itu dan lumur

pada batang aku. Kemudian aku terus letak pada lubang jubur Anita. Anita meronta bagai

minta jangan dibuat disitu. Aku berahi melihat Shuib memaku puki Anita, Halim menujah

mulut Anita dan aku akan menikam juburnya dengan batang aku. Tak lengah lagi aku terus

menujah dan terus menekan kuat kedalam jubur Anita. Dia meronta dan menjerit, tapi

ditujah pula oleh Halim hingga tersekat suara. Hanya bunyi aaa..aaa…argh…shsss..

Kami mengerjakan amoi ni sampai dia pengsan. Setelah bergilir-gilir hingga lewat tengah

malam dan terasa penat, kami lepaskan Anita yang sudah pengsan. Sebelum kami balik, aku 

mengambil gambar nyonya Anita dan berbagai posing bersama rakan2 aku. Aku puas kerana 

dendam aku terbalas. Kami mencuri beberapa barangan dirumah itu dan beredar. Gambar yang

aku tangkap, aku pos kan gambar yang ada air mani dimuka Anita, dicipap dan dada dia ke

pejabat Anita. 

Selepas beberapa bulan, Halim dan Shuib menceritakan Anita baru masuk kerja dan kini 

mula bersikap baik hati dan tidak bercakap kasar lagi. Dia kini asyik menggoda pula, 

mungkin bekas kena serang 3 konek sekali, dia dah gian.

(Source: ceritalucah.org)

text

Anisah

Segala-galanya bermula apabila aku berpindah ke Shah Alam setelah mendapat 

pekerjaan baru. Aku menyewa di sebuah apartment yang di setiap tingkatnya 

mempunyai 4 pintu (rumah ler tu) 

Setelah hampir 1 minggu aku mula mengenali jiran² di tingkat aku iaitu 3 

keluarga melayu termasuk aku dan 1 keluarga cina. 

Macam biasalah, kesemua mereka ini bekerja ibarat kata pepatah; pergi pagi 

balik petang, dapat gaji bayar hutang hehehe gurau sikit. 

Dalam ramai² jiran aku, ada seorang jiran ni yang agak unik dan sering 

menarik perhatian aku. Dia ni kecil molek dan amat manis orangnya, mempunyai 

sebuah senyuman yang menawan, kekadang bertudung kekadang tidak, umur dalam 

lingkungan 23 tahun, mempunyai seorang baby perempuan berumur kurang setahun 

dannn seorang suami berbangsa cina dan berumur dalam lingkungan lewat 40 

tahun, kalau aku tak silap lah tapi tua lah. Ni lah yang aku tak puas hati 

dan rasa amat tercabar, ngapalah diserahkan pusaka ibu miliknya itu kepada 

orang tua tergamak dia, tapi dah jodoh nak buek camno, tak dapeklah den nak 

nolong ehh. 

Setiap petang selalunya balik kerja akan sampai rumah lebih kurang pukul 

5.30 dan time itu jugalah selalunya dia akan balik dan hampir setiap hari 

kami bertembung, bertentang mata dan tersenyum simpul antara satu sama lain 

tanpa berkata² sebab aku ni memanglah pemalu sikit orangnya (malu-malu 

kucinggggggg). 

Babak Warm-Up

Kisah stim aku yang pertama bermula hampir 5 bulan selepas itu (bulan Mac, 

dan masa ini aku dah tau nama dia Anisah) pada petang tu, seperti biasa aku 

balik dan sedang aku nak parking kereta aku, tetiba aku nampak Anisah berada 

di dalam keretanya dan sedang siap² nak keluar. Oleh kerana di sebelah kanan 

keretanya ada beberapa parking lot yang kosong, aku pun parkingkan kereta 

itu di sebelah kanan keretanya dengan jarak 3 parking lot. Kemudian aku 

berpaling memandang Anisah dan di kala itu dia sedang membuka pintu untuk 

keluar. Sedang dia hulurkan kakinya untuk keluar, tetiba ntah dari mana 

datang angin yang agak kuat bertiup dan secara langsung telah menyelakkan 

skirt labuh ‘lepas’ nya. Oleh kerana belahan skirtnya sampai ke pinggang dan 

posisinya yang agak mengangkang, maka skirt labuhnya itu telah terselak luas 

dek tiupan angin itu sehingga menampakkan pangkal pehanya yang putih bersih 

dan telah memukau pandangan mataku. Anisah yang perasan aku merenungnya 

dengan pantas menutup pehanya kembali dan memandangku dengan raut wajah 

kemalu-maluan. Kemudian dengan satu jelingan manja yang terselit seribu 

pengertian, dia melangkah masuk ke rumahnya. 

Sejak itu perasaan aku jadi tidak keruan, hatiku meronta-ronta untuk 

melihat, menilik dan seterusnya menikmati ‘rahsia’ pusaka ibu miliknya itu. 

Untuk melepaskan perasaan ghairah yang tak tertahan, kekadang tu terpaksalah

aku melakukan aktiviti gusti 5 lawan 1 (melancap lerr) sambil fikiran aku berkhayal wajah 

dan tubuh bogel Anisah yang aku pasti sungguh menggiurkan.dadanya yang 

montok, putingnya yang kenyal, buntutnya yang menonjol-nonjol dan pastinya 

pantatnya yang sempit, berkemut-kemutan serta meleleh-leleh air 

lazatnya.peehhhhh 

Aku terus menanti dengan sabar bilakah saat yang indah itu akan tiba 

walaupun kesabaranku makin lama makin berkurangan dan makin hari aku 

merasakan harapanku semakin tipis namun kata orang kesabaran itu pasti ada 

balasannya dan pada hari yang bersejarah itu. 

Babak Stim

Pukul 10.00 malam, aku kembali dari gerai berhampiran setelah pekena teh 

tarik dan roti canai. Ntah mengapa hujan turun dengan lebat-selebatnya. Aku 

pun keluar dari kereta sambil berpayung. Sambil berjalan aku meninjau² 

kereta Iswara Anisah dan tiba-tiba dalam kesuraman malam dan kelebatan 

hujan, aku melihat ada seseorang dalam kereta itu dan seolah-olah sedang 

melambai ke arahku. Akupun terus merapati kereta Anisah dan mendapati Anisah 

dan babynya sedang berlindung dalam keretanya dek kerana hujan yang lebat. 

Dengan suara yang terketar² kesejukan memberitahu babynya demam dan tidak 

boleh kena hujan. Anisah meminta aku untuk menolong memayungkannya hingga ke 

pintu rumah. Oleh kerana saiz payung yang kecil dan untuk mengelakkan dari 

terkena hujan (tapi kena juga) sambil berjalan akupun terpaksa merapatkan 

tubuhku dengan tubuh Anisah dan tanpa disedari aku telah memeluk 

pinggangnya. Apabila sampai ke pintu rumah, ku lihat pipi Anisah kemerahan 

mungkin kerana menahan malu. Oleh kerana Anisah sedang memangku baby, akupun 

mengofferkan diri untuk membuka kunci pintu rumahnya. Mungkin kerana 

mengenangkan jasaku, Anisah mengajak aku masuk ke dalam rumahnya sebentar 

untuk minum kopi buat memanaskan badan.

Setelah manghantar babynya ke bilik, Anisahpun menjenguk aku di ruang tamu. 

Lantas aku pun bertanya tentang suaminya. Anisah dengan suara yang agak sayu 

memberitahu yang suaminya outstation ke Cameron Highland selama 2 minggu 

kerana urusan pembelian dan penerokaan tanah balak bagi pihak syarikatnya. 

Dah seminggu dia keseorangan bersama babynya dan tadinya dia baru balik dari 

klinik, tak sangka pula hujan akan turun dengan lebatnya. Semasa bercakap² 

itu barulah aku perasan yang Anisah memakai blouse satin cream yang amat 

nipis. Oleh kerana tempias dek hujan dan basah, blousenya menjadi 

transparent dan melekap pada tubuhnya serta menyerlahkan buah dada di 

sebalik coli half-cupnya. Aku terkedu dan menelan air liur. 

Menyedari mata aku seolah-olah sedang menelanjangi tubuhnya, Anisah lantas 

menuju ke dapur sambil berkata dengan manja Hai cik abang oiii, janganlah 

tengok orang macam tu, dah tak tahan ke? 

Tubuhku yang agak sejuk serta merta menjadi panas dek gelodak nafsu yang 

kurasakan bagai badai yang melanda tiba². Kini aku serahkan diriku kepada 

nasib dengan perlahan aku bergerak ke dapur dan kulihat Anisah sedang 

membancuh kopi sambil membelakangiku. Kulihat tubuh Anisah sungguh 

menggiurkan dan kejantananku rasa cukup tercabar.aku nekad 

Dengan perlahan dan hati yang gementar aku merapatkan tubuhku hampir ke 

belakang Anisah. Merasakan ada dengusan nafas yang kuat di belakangnya, 

dengan pantas Anisah memusingkan badannya dan tanpa sengaja melanggariku 

hingga hampir hilang keseimbangan. Aku pun lantas mendakap tubuhnya dari 

jatuh. Anisah meronta dalam dakapanku. Aku pun berkata dengan suara 

tersekat² Please Anisah, please sayang please be calm and listen to me I’m 

not gonna hurt you. I love you and I’m waiting for this moment since first 

time we met. Anisah terpampan setelah mendengar kata²ku. Aku merenung tajam 

ke dalam matanya dan dengan perlahan aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang 

sedikit terbuka tapi kaku.hmmm sweetnya kurasakan. 

Babak Foreplay

Ternyata kucupan pertamaku telah berjaya menghangatkan gelodak nafsu Anisah. 

Aku dapat merasakan betapa Anisah begitu menginginiku so badly yelahkan, 

babynya baru beusia 2½ bulan dan pastinya dia dan suaminya masih berpuasa 

dan dalam diam² aku tau betapa Anisah juga menyukaiku sebab kalau 

nak dibanding ngan suami dia, pastilah aku lebih hensem & lebih

uummpphhh..hehehe Ciuman kami menjadi semakin rakus. Kami saling 

hisap-menghisap, sedut-menyedut, kulum-mengulum bibir dan lidah 

masing-masing. Setiap inci ruangan mulutnya lidahku jelajahi. Kami semakin 

hilang kawalan sambil berkucupan, tanganku dengan lembut meraba seluruh tubuh 

hangat Anisah, leher, belakang, dada, pinggang dan pehanya yang masih 

berbalut pakaian. Desiran suara kami begitu mengasyikkan 

sseerrrrrrruuuhhhhh.ppessssss.hhehhhhhhhh begitu ghairah menikmati 

kelazatan beromen antara 2 insan. 

Kemudian, aku mengangkat tubuh Anisah ke atas kabinet. Aku memandang wajah 

layu Anisah dan berkata, Sayang, may I? Anisah mengangguk lemah lantas 

aku pun dengan perlahan menyingkap baju Anisah dan seterusnya coli half-cup 

pinknya tu dia terserlah di hadapan ku bukit indah yang sering kuimpikan. 

Dengan perlahan aku mencium dada Anisah. Ku menikmati setiap aroma yang 

terbit dari tubuhnya sungguh memberansangkan. Lidahku menjalari setiap 

ruangan dada Anisah, memusing-musing di sekitar buah dadanya, sambil kedua 

tanganku meramas-ramas lembut buah dadanya memang mengasyikkan Anisah 

berusaha menggerakkan buah dadanya supaya putingnya bersentuhan dengan 

lidahku untuk disedut hhmmm, akupun tidak menghampakan harapannya dengan 

menyedut-nyedut putingnya yang agak besar dan tegang itu. Terlentik-lentik 

badan Anisah menahan keghairahan yang melanda dirinya dek sedutan lidahku. 

Kemudian, setelah puas bermain disekitar dadanya, lidahku meneruskan 

penerokaannya ke bahagian perut & pusat Anisah. Di kala ini, tangan aku mula 

menyingkap skirt hitam labuh yang dipakainya ke atas hingga terserlah 

pantiesnya yang berwarna pink dan berbunga² lagi hehe. 

Sambil lidahku bermain² di sekitar perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua 

tanganku mengusap lembut peha, lutut dan betis Anisah. Tidak tahan dengan 

rasa geli yang melanda, Anisah mengepit kedua kakinya ke pinggangku. Maka, 

batangku yang sememang dah stim gila dalam kurungannya menjadi semakin stim 

apabile bertembung dengan pantat Anisah yang juga masih dalam kurungannya. 

Aku merasakan saat yang dinanti telahpun tiba. Aku pun dengan perlahan 

membuka bajuku dan campakkan ke lantai, begitu juga dengan blouse dan coli 

Anisah. Kemudian, tanpa berlengah aku unhookkan skirt labuh Anisah dan 

melorotkan ke bawah. Kini hanya tinggal pantiesnya saja dan aku biarkan buat 

sementara waktu. Seolah-olah mengerti kehendakku, Anisah membuka butang 

seluarku dan seterusnya unzipkannya nah tu diaaaa pusaka tok gajah ku terus 

terpantul keluar. Ayat pertama yang keluar dari mulu Anisah ialah Eh! 

Abang tak pakai seluar dalam yea? Aku hanya tersenyum agak malu sikit sebab 

rahsiaku telahpun terbongkar..hehe 

Then, aku kembali mencium mulut Anisah. Tanganku mula tak sabar untuk 

merasai pantat Anisah, so, tanpa berlengah, akupun meraba-raba pantat Anisah 

yang masih berbalut itu. Ternyata rabaan dan gosokkan tanganku membuatkan 

Anisah ‘hilang’ sebentar. Aku yang semakin ghairah terus menurunkan kepalaku 

ke celah kelangkang Anisah dan mulutku dengan pantas menggigit manja pantat 

anisah yang temban itu. Kemudian, aku melurut panties Anisah ke bawah. 

Puuhhhhh, cantik dan indah betul pantat Anisah ni. Bulunya ditrim halus 

mungkin sebagai persediaan untuk dirasmikan oleh suaminya kut 

nanti hehe Sebelum aku menjilat pantat Anisah, aku mendekatkan hidungku dan 

menyedut dalam-dalam.hhuiiyoooo, aromanya sungguh mempersonakan dan 

menyetimkan.Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat pantat Anisah bermula 

dari pangkal dubur hingga ke atas Apabila melalui lurah pantatnya yang masih 

sempit itu, aku menusukkan lidahku sedalam-dalamnya. Apabila berjumpa dengan 

kelentitnya, aku sedut semahu-mahunya Suara Anisah dikala ini tak payah nak 

citer ler meraung-raung (tak der lah kuat sangat secukup rasa) 

Abangggggggggggggg.aduiiiiii 

banggggggggg issshhhhhhhhhhhhhhhhahhhhh.hahhhhhh babbanggg..tolonggg bang 

sambil tangannya meramas-ramas rambutku sakit juge siut hehe.tugas jilatku 

selesai apabila Anisah mencapai klimaks yang pertama dan dengan suara lemah 

dan tersekat-sekat berkata banggg, cukup banggg cukup nisah dah tak tahan 

dah nii . 

Aku pun menegakkan badanku sambil membiarkan Anisah memulihkan semangat 

kembali. Anisah meminta aku menurunkannya ke bawah. Then, Anisah duduk 

berlutut dan kepalanya betul² mengadap batangku yang sedang mencanak tu. 

Sambil menggenggam batangku Anisah mendongak kepala memandangku dengan 

tersenyum dan sekelip mata kemudian kulihat batangku telah ditelan ke dalam 

mulutnya.Oohhhhhhhhhhhh sungguh indah dunia ini kurasakan Anisah mengulum 

batangku dengan rakusnya dan sesekali aku terjingkit-jingkit menahan 

kengiluan apabila batangku terkena gigi Anisah. Setelah hampir 10 minit 

Anisah mengulum, menjilat, menyedut-nyedut dan menggigit² manja batangku, 

aku rasa dah tak dapat bertahan lagi aku merasakan kenikmatan semakin menuju 

ke puncaknya. Air maniku semakin berkumpul dan kini mula bersiap-sedia untuk 

melakukan tujahan dan akhirnya dengan tubuh yang kejang dan suara terketar² 

macam lembu kene sembelih, aku pancutkan air mani yang pekat ke dalam mulut 

Anisah. Anisah terperanjat dan terus menarik mulutnya dari batangku sambil 

mengemam air maniku. Sambil tersenyum malu dan memukul pehaku, Anisah 

berlari ke sinki untuk membuang dan mencuci saki baki air mani dan mulutnya. 

Aku memandang Anisah dan bertanya Laaaaaaaaaaaaaaa ngapa tak ditelan 

semuanya boleh buat awet muda tau 

Anisah tersenyum menjeling..abang ni.teruk laa 

Kemudian, aku memeluk Anisah, mencium mulutnya dan berkata, Thanx sayang 

Nisah pun sama juga balasnya. Setelah berpelukan, akupun mendukung Anisah 

ke bilik tidurnya untuk meneruskan babak seterusnya. 

Babak Pertarungan

Kini hidangan lazat untuk jamahan seterusnya terbentang di depan mata. 

Dengan perlahan aku membaringkan Anisah di katilnya kemudian aku 

menghidupkan lampu bilik yang tadinya samar-samar sememangnya aku suka 

melakukan seks dalam suasana yang terang Anisah terlentang sambil 

memandangku dengan penuh bernafsu tapi masih terasa malu & gementar 

Kemudian, aku merangkak naik ke katil dan terus menindih badan Anisah kami 

berpelukan erat dan terus berkucupan panjang nafas kami berdengusan menahan 

gelora nafsu. Aku tau di saat ini masing² tidak sabar lagi untuk berlayar ke 

lautan madu sambil menjilat dan menyonyot buah dada Anisah, aku mula 

menggesel-gesel batangku yang mula keras itu ke alur pantat Anisah. Anisah 

mula mendesah-desah sambil menggoyangkan punggungnya melawan geselan nikmat 

batangku. Pantatnya mula basah kuyup kembali dan semakin tak sabar untuk 

menelan dan mengemut batangku ke dalam 

Aku kini bersedia untuk menusuk senjata keramatku ke dalam pantat Anisah. 

Anisah dengan rela hati mengangkang kedua kakinya untuk memudahkan kemasukan 

batangku ke dalam pantatnya. Aku menarik nafas dalam dan sambil sebelah 

tangan memandu batangku, aku menusuk dengan perlahan ke dalam pantat 

Anisah aduuuhhhhhhhhh sungguh nikmat kurasakan. Ternyata lubang pantat 

Anisah masih ketat macam anak dara cuma selaput daranya saja yang tak 

de setelah setelah separuh kemasukan, Anisah sambil berdengus dalam 

mengangkat punggungnya untuk mempercepatkan kemasukan batang hingga ke 

pangkal. 

Abangggg, sedapnya bang masuk lagi bang aduiii bang nisah nak bangggg rayu 

Anisah. Aku pun mula mendayung dengan perlahan-lahan sambil menikmati rasa 

sensasi yang amat hebat. Begitu juga halnya dengan Anisah. Meraung-raung 

kecil Anisah menahan serangan demi serangan dariku setelah hampir 10 minit, 

Anisah semakin ganas, tangannya menjadi semakin tak tentu arah, sekejap 

menarik-narik cadar, sekejap merangkul leherku dengan kuat, sekejap 

mencakar-cakar belakangku menandakan dia mula hendak mencapai klimaksnya. 

Sambil mengeleng-geleng kepalanya ke kiri kanan, mulutnya mengomel-ngomel 

abang, laju lagi bang, laju lagi bang sedap bang sedpanya bang ohhh 

godddd..sedapnya. Aku semakin bersemangat dan melajukan hentakan batangku 

ke dalam pantat Anisah hinggalah akhirnya Anisah berdengus 

panjanggg..ARRrgggggggggggggggggggggghhhh bangggggggggggggg. 

Aarrggggggggggggggg..duiiiaargggghhhh abangggggaarrggghhhhh Ternyata 

Anisah telah klimaks dan terdampar kelayuan. Aku memberhentikan sebentar 

hentakanku untuk memberi ruang untuk anisah bernafas. Kemudian aku mulakan 

kembali hentakan yang lebih bersemangat kerana sebentar lagi aku juga akan 

merasai sensasi yang sama Anisah yang telah menikmati kepuasan mula 

memberikan layanan yang lebih hebat dengan kemutan yang lebih padu. Akhirnya 

aku tak mampu lagi menahan rasa kenikmatan di batangku dan Anisahhhh I’, 

cumminggggg.aaarrghhhhhhhhhhhhhhhhhhh akhirnya batangku memancutkan 

maninya yang hangat ke dalam lubuk rahim Anisah aku tak peduli samada 

benihku akan bercambah atau tidak, yang ku ingini ialah rasa sensasi yang 

hebat apabila batang yang telah menembak akan dikemut-kemut oleh pantat 

Anisah yang sempit itu Ku lihat badan Anisah juga kejang di saat aku 

mencapai klimaks ku ternyata kami melalui saat² klimaks bersama walaupun 

untuk kali kedua buat Anisah. Setelah masing² hilang bunyi dengusan ibarat 

lembu kena sembelih, kami terdampar kepenatan. Aku mengucup dahi Anisah 

tanda mengucapkan terima kasih. Anisah mengucup pipiku sambil memberikan 

senyuman manis. Selepas lap kemaluanku dan Anisah, kami terlena dalam 

pelukan sambil berbogel. Kami terjaga lebih kurang pukul 3.30pagi apabila 

terdengar suara tangisan baby Anisah kerana terjaga dari tidur. Anisah 

berkejar ke arah babynya. Setelah babynya terlelap semula, aku mendapatkan 

Anisah.dan kami bersetubuh sekali lagi.sebelum aku kembali ke apartmentku. 

Itulah kali pertama dan terakhir aku melakukan seks dengan Anisah kerana 

sejak hari itu, aku agak rasa bersalah/malu terhadapnya walaupun aku 

merasakan Anisah masih mengingini layanan seks dariku. Aku takut jika 

perbuatan kami akan dapat dihidu oleh jiran atau yang paling teruk oleh 

suaminya.pasti musnahlah kehidupan rumahtangganya. 

Kebetulan seminggu selepas kejadian tersebut, terdapat sebuah kondo 

yang kosong untuk disewa, so dengan cepat aku buat keputusan untuk berpindah 

ke rumah tersebut walaupun agak mahal tapi yang pasti kejadian aku bersama 

Anisah pasti tak akan berulang kembali dan yang penting rahsia kami akan 

tetap tersimpan sekurang-kurangnya di dunia ini, begitulah harapanku hingga 

ke saat ini 

Sekianlah secebis kisah dariku harap pembaca puashati dengan cara 

penyampaianku inilah yang terbaik dapat kupersembahkan.

(Source: ceritalucah.org)