Ceritalucah.org

Himpunan cerita lucah melayu, cerita 17 tahun, cerpen lucah, sex melayu, sex sekolah, cerita ghairah, cerita bohsia, kisah lucah malaysia dan cerita lucah baru 2014. Terdapat pelbagai cerita untuk bacaan semua.

text

Nana Bohsia

Cerita dia begini aku nie memang kaki lepak kalau dah lepak mesti ngorat awekkan. Pada suatu hari tak silap aku hari sabtu aku pun pergi cheras adalah tempat shoping nie nak kata terkenal taklah tapi okeylah tempat dia tu. Masa tu i ngan member i dua orang aje. Bawalah gitar sekali tengah syok layan adalah bosia tiga orang nie, fuhh kalau tengok body diorang boleh meleleh air liur. Aku pun apalagi ngoratlah diorang. Diorang punya baju seksi buat batang aku nie stim. Aku pun cakap dekat diorang marilah join dengan kita orang. Lepas tu diorang nie pun introlah sorang-sorang. 

Yang pakai baju kecik nampak pusat tu nama dia linda, yang pakai baju merah tu nama dia maria dan yang paling lawa sekali pakai baju DNKY tu nama nana. Aku pun intro lah jugak. Lepas tu kita orang pergi makan kat KFC. Lepas tu tengah berbual aku pun ingat nak ajak diorang pergi tengok wayang. Sekali diorang kata diorang terpaksa balik dulu pasal takut balik lambat pulak. Dalam hati aku kata melepaslah kali ini. Aku pun minta no tel si nana nie. Diorang pun balik. 

Malam tu aku keluar rumah pegi cari public phone telefonlah nana. Masa tulah aku baru tahu nana ni baru tingkatan 3 sekolah kat cheras. Dia tengah tunggu keputusan. Borak-borak tahu-tahu duit pun dah habis. Aku pun ajaklah dia pegi kajang pulak. Lepas tu dia kata okey tapi nak bawa member dia. Habis rosak lagi progrem aku. Aku cakap kat dia takut ke pegi sorang-sorang. Dia cakap “tak bestlah pegi sorang”. Aku pun katalah along kan ada. Dia ketawa aje. Last-last dia pun cakap okey. Aku pun sukalah dapat dah si nana nie. 

Besok aku pun tunggulah dia kat depan shoping compelex. Dia pun datang naik bas cheras. Aku pun ajak dia pegi makan dulu. Dia menolak dia kata dia nak pegi tengok wayang. Aku pun suruh dia pilih cerita apa nak tengok. Aku pun masuk wayang awal sikit tengah aku duduk tangan dia dah mula menjalar ke peha aku membuatkan darah aku berderu. Kepala dia dah kat bahu aku. Aku pun pasal dah ada pengalaman aku peluklah dia dengan tangan kanan. Tangan kiri aku pulak pegang perut dia. Apa lagi tengah takde orang aku pun buat wayang dulu lah. Aku frensh kiss dia sampai dia tercungap-cungap. Lepas tu tangan kiri aku dah rasa tetek dia dah mula mengembang adalah pulak bebudak kacau. Terhentilah aku. Tengah aku meraba-raba dia kata lepas nie kita pegi kat tangga ye sambung kiss tadi. Dalam sejam aku raba-raba dari luar tetek dia. Tangan dia pulak asyik gosok peha aku cerita pun habis aku pun lupa cerita apa aku tengok tapi tak silap aku cerita lawak lah. 

Aku pun pegi bilik air dulu bagi adik aku reda kejab baru senang jalan. Dia pun tunggu aku kat luar, dia cakap kat aku kita pergi kat tangga belakang tu sebab tempat tu tersembunyi sikit. Kita pun naik lah tangga sampai ke tinggak lima. Aku pun peluk dia, cium dia. Sambil tangan aku bukak seluar jeans dia sekali tengok kat patat dia dah berair aje kan. Aku dah sedia adik aku pun dah bangun. Dia pun suruh aku duduk kat tangga tu. Dia pun bukak seluar aku. Lepas tu seluar dalam aku tinggal lah T-shirt aje. Mula-mula malu jugak aku takut orang nampak kan. Tiba-tiba malu tu hilang. Sampai menjerit kecil aku ahhh ahhhhh, time nak terpancut nie aku cakap lepas tu dia melancapkan aku sampai terkeluar air mani aku. Dia pun jilat-jilat habis air mani aku. Lepas tu turn dia pulak. 

Aku pun bukak seluar dalam dia. Sambil masuk jari aku kat dalam pantat dia. Tengah dia syok aku pun jilat air dia sambil lidah aku bermain-main di kelentetnya. Tiba-tiba dia mengerang lepas tu kepala kau di kepitnya, naik sakit kepala aku di buatnya. Keluarlah air dari pantatnya, rupa-rupanya dia climax. Sampai begitu sekali aku cakap dia senyum aje. Dia pun cakap dia nak dick aku aku pun kasilah dia. Pasal adik aku dah tak stim lagi. Dia pun jilat dengan nada yang rakus. Aku cakap kat dia aku nak masuk. Dia lepas kan konek aku lepas tu aku pun masuk. Bunyi dia sampai mengancam ahhhhhhhh ahhhhhhhh ehhhh ahh. Ketat tu tak sangat pasal dah tak virgin lagi. Aku pun main lah tarik sorong. Lepas tu aku suruh dia buat doggy. Masa nie yang aku paling ingat pasal dia suruh aku masuk dalam-dalam .Ketat tak boleh nak terkata, muka dia dah berpeluh lobang pantat dia pun dah senang nak masuk .Dia pun dah tiga empat kali climax. Peluru aku pun nak keluar. Dia mintak dick aku masa nak pancut tu. Dia pun sedut konek aku sampai habis air mani aku keluar. Baju kita orang basah sampai macam mandi. Aku pun duduk suruh dia hisap sampai puas. Tengok jam dah pukul 4. Kira nya dalam sejam aku ada main dengan dialah. Dia pun berenti, duduk kat sebelah aku sambil konek aku di pegangnya. Aku baru ingat aku tak rasa lagi tetek dia. Dia cakap lain kali jelah pasal dia nak balik nie dah lambat. Menyesal aku tak rasa tetek dia sekali. Aku pun french kiss dia. Lepas tu pakai seluar balik. Kita pun turun dan balik. 

Malam tu aku telefon dia. Dia kata dia tak puas so dia ajak aku datang rumah dia hari Sabtu nanti. Kita sambung. Aku dengar aje dia kata macam tu gembira tak terkatalah. 

Aku pun pergilah ke rumah nana kat cheras. Aku bagi tahu mak aku tidur rumah member kat cheras saje nak belajar.Pasal selalunya dia tak kesah kali nie aku tidur rumah member jauh itu pasal dia tanya aku.Sampai rumah nana dia tengah duduk sembang dengan member dia linda.Aku datang linda nie asyik senyum aje.Rupa-rupanya linda nie dapat tahu aku buat dengan nana.Habis aku malu juga di buatnya.Kita pun duduk sembang sampai ke petang.Nana pun pasang tape blue(Linda punya). Kita pun tengoklah aku mula hairan apasal linda nie ada sini.Aku pun tanya nana “apasal budak nie ada lagi” Nana senyum aje “Pasal dia pun nak jugak rasa”. 

Terkezut beruk aku nampak nya aku dapat durian runtuh.Hati aku memikir apa skill aku nak guna untuk main dengan dua orang.Babi betul cerita blue betul-betul dahsyat pasal sampai belah pantat.Dia kesah tentera orang putih rogol orang vieatnam.Aku tengok pun dah tak selera.Lepas tu tangan aku mula meraba.Pasal kita baring kat lantai. Tingkap,pintu tutup habis.Dah sampai kat dia punya gunung aku pun meramasnya.Linda tengok aje aku.aku pun kata kat linda “kalau nak mari baring sebelah kiri nie”. Dia pun baring sebelah kiri aku.Tangan aku celok masuk dalam seluar dalam dia.Tak basah lagi rupanya.Mata dia syok melayan stim.Si nana dok asyik tengok perempuan vieatnam tu kena rogol.Lepas tu tangan si linda sampai ke kote aku.Dalam hati aku kata ‘hai lawan touke nampaknya si linda nie’. 

Lepas tu tetek nana kembang dan mengeras.Aku paling ke linda.Tangan aku keluar dari pantat dia.Sampai boleh jolok tiga jari.Aku pun bangun.Pasal haus naklah tenaga sikit.Pergilah dapur dah habis minum aku keluar tengok-tengok si linda dengan si nana tengah kissing Aku pun joinlah suruh dia naik atas katil baru sedap nak buat.Diorang berlari naik atas aku pun kejarlah diorang macam serigala lapar.Katil saiz king. Besarlah lepas tu si nana mintak aku bukak seluar dan baju kiranya bogel habislah.Diorang pun bukaklah sama.Aku pun tanya dah ready ke.Si linda dok tengok kote aku dari tadi.Si nana pun bagilah idea macamana nak buat sex. 

Idea dia kita ambik tali pinggang ikat aku kat katil kecik sebelah bilik kita buat macam dalam cerita tadi cumanya akulah jadi mangsa rogol.Dah habis ikat.Fuhh syoknya jangan cakaplah tak boleh nak fikir.Lepas tu si nana pun cium aku dengan rakuslah.Si linda pulak lancap aku.Selang 2minit diorang pun mula menjalar kat badan aku.Aku pun berlakonlah mintak tolong.”tolong jangan rogol aku’. 

Diorang suka pulak.Lepas tu si nana pergi turun bawah aku ingat ambik apa benda rupanya ambik planta(majerin).masuk dalam bilik sengih-sengih sekali diorang ambik kain tutup mulut aku.Planta tadi tu dia sapu atas badan aku.Aku mula rasa takut mana tahu diorang gila ke pasal tak pernah dibuat orang.Sekarang ie bukan main-main mintak tolong. Aku cubalah nak lepaskan diri.Diorang makin suka pasal ingat aku main-main.Si linda pun gigit telinga aku.Rasa macam nak putus bukan gigit manja.Si nana pulak gigit tetek aku.Lepas tu dioang jilat habis planta tu.Si nana nie macam dah gila.Dia Pergi letak planta tu kat kote aku.Apa lagi meronta-romtalah aku. 

Si linda asyik dok jilat planta kat badan aku.Aku ingat nana nak gigit aku punya kote aku pun bagi lutut kat muka dia..Sekali si linda pergi pulak kat kote aku.Dia naik atas badan aku.Yang si nana ikat lagi kuat kaki aku sambil berkata “ooo nak main kasar ye” Muka si nana macam marah aku pun gelengkan kepala tanda tak nak.Nana pergi kat tengkok kat dia kasi sampai 6 love bit(aku kira).Sekali si linda dok main kote aku maka terkeluarlah air mani aku.Lepas tu diorang cium sesama sendiri.Tengah syok diorang cium atas badan aku terasa berair kat dada aku.Lah air mazi nana.Lepas tu kote aku masuk dalam pantat si linda ketat gila nak masuk.Pasal dia takde keluar air mazi lagi si nana nie pun bubuh planta lagi kat kote aku.Linda pun tekan-tekan masuk akhir nya.Nana pun keluar. 

Aku ingat aku buat dengan linda sorang dalam bilik.Lepas tu nana datang bawa sikat dengan guting.Nana pun kata kat aku “Kita potong ye bulu awak panjang sangatlah”.Apa lagi aku pun dengan segala tenaga yang ada tarik tali pinggang yang ikat kat tangan aku.Sampai dia terbuka Aku pun jerit jangan nana bahaya..Si linda yang tengah syok naik kuda terhenti.Aku bangun Lepas tu aku cakap aku tak nak main lagi game nie.Kita buat biasa dah.Aku masuk bilik air bersih badan.Keluar aje muka diorang masam aje.Kesian pulak tengok pasal diorang tak puas.Aku pn merelakan lah tapi ada syarat.Tak boleh sapu planta,Tak boleh ikat mulut dan tak boleh guntimg bulu aku.Diorang setuju.Dalam lima minit diorang main kote aku si nana nie lagi sekali buat hal dia ambik sikat tu kepala bulat di jolok dalam buntut aku apa lagi aku pun marahlah diorang cakap “Sekejab aje” aku pun Benarkan Si linda dok hisap kote aku Si nana dok masuk sikat tu. 

Last-last terkeluar lagi air mani.Diorang kasi aku rasa air mani aku aku kata tak nak si linda suapkan jugak.Aku rasa macam ntah apa benda.Tapi aku hairan apasal sedap sangat si linda menelannya.Macam buat air biasa..Diorang dah habis jolok,kiss,naik kuda ntah apa lagi diorang buat pun aku dah lupa.Diorang lepas aku. Aku pun mandi.Pasal dah malam dekat pukul 9. Diorang pun masuk dalam bilik air bawak botol sekali pasal aku ada cabar dirang kecing dalam botol.Si nana kata”haa kalau saya boleh kencing dalam botol nie along nak kasi apa”.Aku pun fikir dia tak boleh buat pasal susahkan pompuan nak kencing dalam botol.Aku kata”Apa-apa yang nana mintaklah”.Dia pun kencing.Sekali dia ambik botol tu tadah boleh pulak masuk air kencing tu.Lepas tu si linda tunjukan aku skill kencing diri tergelak terbahak-bahak aku di buat nya pasal pelik.Sapa nak try boleh lah.Bukak besar sikit kaki tu lepas tu duduk sikit barulah boleh kencing. 

Kitaorang malam tu puaslah buat sex dan ekperimen Korang nak tahu apa nana mintak pergi shoping degan dia.Sampai seratus habis duit aku belanja dia sorang.Beg duit aku tertinggal dekat rumah dia sampai seratus jugak hilang.Tapi dia bagi tahulah dia ambik.Lepas dari tu aku pun jarang jumpa dia.Sekarang nie linda sekolah kat johor yang nana sekolah tempat sama.Aku ada jumpa dia tapi sekarang sombong pasal ada balak baru yang cun. 

(Source: ceritalucah.org)

text

Aku dan Anak Muridku

Peristiwa ini berlaku dua tahun dahulu sebelum aku berpindah ke sekolah baru. Aku mengajar di sebuah sekolah menengah di Kuala lumpur. Aku mengajar matapelajaran matematik dan Pj Tingkatan 3. Peristiwa ini berlaku semasa aku sedang mengambil alat untuk mengajar Pj. Sedang aku tertonggeng-tonggeng mengambil Bat rounders dari bakul di dalam setor aku tak perasan Syadli dan Hakim, (bukan nama sebenar) sedang leka memerhatikan punggungku yang padat. Sebenarnya mereka berdua ni menyorok di belakang rak menyimpan alat-alat senaman yang lain. Setelah membahagi-bahagikan alatan tersebut kepada murid-murid aku menyuruh mereka ke padang dahulu. 

Sedang aku leka menyusun semula alatan yang bersepah, mataku terpandang ada satu lagi bat rounders yang tertinggal. Aku memegang bat tersebut dan bercadang ke padang untuk mengajar murid-murid. Sambil aku berjalan ke suis lampu aku gosok-gosok bat yang di varnish licin itu. Tiba-tiba perasaan ku terasa semacam aje. Aku rasa ada suatu perasaan yang pelik. Tiba-tiba sahaja ghairah aku datang apabila teringat cerita blue yang aku tonton dengan suamiku malam tadi. Best betul ceritanya sehingga kami tak sempat masuk bilik. Depan TV aje kami dapat dua round. Mujur anak-anak ku, Fareed dan Azlan (bukan nama sebenar) dah tidur. Tanpa menyedari yang kedua-dua muridku tadi sedang memerhatikan aku aaku terus menggosok-gosokkan hujung bat tersebut ke cipapku. Aku merasai cipapku mula basah. Terus aku padam lampu dan menuju ke bahagian hujung setor yang menempatkan tilam lompat tinggi. sambil membaringkan badan aku mula menyelakkan kain baju kurung ku keatas. Aku tak memakai baju sukan kerana susah nak pakai tudung. Pengetuapun nampaknya tak kisah. Setelah kainku terselak aku acukan hujung bat tersebut ke cipapku sambil mengosok-gosokkannya. Dengan mata yang terpejam kesedapan sebelah tanganku kuramas tetek ku yang sudah menegang. 

Tiba-tiba aku rasa pehaku disentuh orang. Dengan kelam kabut aku membuka mata dan terus menurunkan kain. Alangkah terperanjatnya aku apabila Syadli dan Hakim sedang menyentuh pehaku yang putih. Aku terkedu tak dapat berkata-kata. Hakim dengan rakus memegang hujung kainku dan menyelaknya keatas semula. Aku bagaikan terpukau membiarkan sahaja perlakuan Hakim dan Syadli. Mungkin kerana terperanjat aku membiarkan sahaja pehaku di raba dengan ganas oleh Syadli. Hakim menolak badanku keatas tilam. Dari posisi duduk kini aku terbaring di atas tilam lompat tinggi itu. Syadli mula merapatkan kepalanya ke celah pangkal pehaku dan mula menjilatnya dengan rakus. Aku tersentak apabila kurasakan lidahnya menyentuh celah rekahaan cipapku yang sudah basah itu setelah menyelakkan seluar dalamku. Hakim cuba mengungkap baju kurung ku keatas. Yang lebih menghairankan aku boleh mengangkat badanku untuk meloloskan bajuku. 

Setelah baju terselak hingga keleher Hakim menyingkap braku dan tersembullah tetekku yang tersedia dengan putting yang sudah tegang. Hakim dengan rakus menyonyot putting tetekku. Berdecit-decit bunyinya. Segalanya berlaku tanpa sebarang kata-kata. Syadli menarik seluar dalamku kebawah dan aku sekali lagi dengan rela mengangkat punggungku untuk menyenangkannya menarik seluar dalamku kebawah. Lidah Syadli semakin dalam menujah rekahaan kemaluanku. Kepalaku tersentak kebelakang apabila dia menyonyot sambil menggigit lembut kelentitku. “Erggghh” itulah satu-satunya dengusan yang terkeluar dari mulutku sejak mula aku ’ dicabul?’ oleh muridku sendiri. Hakim masih mengerjakan tetekku silih bertukar ganti. Dari kiri ke kanan. Aku mula berada di alam khayalan. Tanpa disuruh aku mengangkangkan kakiku supaya Syadli mudah mengerjakan cipapku. Setelah cipapku benar-benar becak Syadli mula menurunkan lidahnya yang basah kearah kawasan antara cipap dan duburku. Nikmatnya tak boleh digambarkan lagi. Suamikupun tidak pernah sampai kedaerah itu. Setelah beberapa kali lidahnya menjalar kesitu dia menurunkannya lagi ke bawah. Aku mengangkat sedikit punggungku agar mudah lidahnya bekerja. Dia membasahkan lubang duburku dengan air liurnya. Kemudian dia meminkan lidahnya di situ. Ternganga mulutku apabila lidahnya yang licin terkena bibir duburku. Sedang enak aku diulit impian aku terasa Syadli menolak punggungku kesisi. Aku faham tujuannya. Aku mengiringkan tubuhku menghadap ke arah Hakim. 

Syadli merubah posissinya kebelakangku dan menjilat punggungku dari rekahan atas hingga ke bibir duburku. Aku mengangkat kaki kiriku keatas dan meluaskan lagi rekahan celah pehaku agar senang Syadli menjilat bibir duburku. Hakim yang dari tadi menghisap tetekku kini berdiri dan melondehkan seluarnya. Tersembullah senjatanya yang tidak berapa besar tersebut, sesuai dengan umurnya 13 tahun itu. Dia menyuakan senjatanya itu kearah mulutku. Aku yang tidak pernah menghisap alat kelamin lelaki seumur hidup menggenggam senjata Hakim dan menariknya kearah bibirku. Walaupun tak pernah hisap kote tapi aku biasa tengok dalam video. Jadi dengan tiada masalah aku memasukkannya ke dalam mulutku. Oleh kerana tidak selesa mengiring begitu aku terus berubah posisi meniarap. Bahagian punggung ku tinggikan sedikit agar mudah Syadli menujahkan lidahnya kedalam lubang duburku. Barulah aku tahu nikmat bermain lubang dubur. 

Sambil menjilat Syadli membasahkan jarinya dan menjolok kedalam lubang cipapku. Aku menggerakkan punggungku kedepan dan belakang. Kote Hakim habis ku hisap hingga kepangkal. Ternganga Hakim menggenggam kepalaku yang bertudung. Apabila aku tidak dapat bertahan lagi aku menarik rambut Syadli mengisyaratkan agar dia mula masuk kedalamku. Syadli faham dan terus bangun dia membaiki kedudukannya di belakangku untuk memasukkan kotenya. Aku mendapati agak sukar baginya lalu aku mula menaikkan lagi punggungku. Kedudukan ku sekarang adalah dalam posisi ‘doggie style’ kata suamiku. Syadli tanpa membuang masa mengacukan kepala kotenya betul-betul di bibir cipapku dan menolaknya ke dalam. Ahhhh enaknya kurasakan ketika itu. Kote Syadli agak besar dibandingkan dengan kote Hakim. Mungkin kerana dia keturunan mamak. Syadli semakin laju menujah lubang cipapku dari belakang. Aku membuka mulut. “Peeerlllahan, perlahan, nanti cepaaaaat keluarrrr, eeegggrh” kata-kata tersebut keluar dari mulutku. Syadli yang tidak berpengalaman terus juga menujah dengan laju. Mungkin dia sudah tidak tahan sangat dengan kemutan-kemutan yang kuberikan. Tiba-tiba Syadli merapatkan kotenya hingga kepangkal dan terasa hangat dalam cipapku. Syadli dah sampai tapi aku masih belum. Hanya dua tiga tujahan sahaja lagi untukku klimaks. Terus ku tarik tangan Hakim dan mengarahkannya kebelakang menggantikan Syadli yang sudah tewas. Hakim dengan segera bergerak ke bahagian bawah tubuhku. Aku dengan segera menelentang dan menggangkangkan kakiku. Setelah Hakim memasukkan kotenya aku mengemut cipapku semahunya dan klimaks. Hakim semakin laju menujah kotenya kedalam cipapku dan pancut dalam selepas beberapa tujahan yang ganas. Aku menarik Hakim baring di atas badanku. Kami berpelukan beberapa minit sebelum aku menolak badannya dan terus mengambil seluar dalamku. Setelah agak puas hati dengan pakaian dan membetulkan tudung lebih kurang aku terus menuju ke bilik air guru dengan fikiran yang bercelaru. 

(Source: ceritalucah.org)

text

Aku Asmah

Aku saperti perempuan lain, tapi aku tak tahu kenapa aku GEMAR SEX ! Maksud aku, setiap masa aku selalu dibayangi SEX. Bila aku keseorangan fikiran aku selalu melayang dan memikirkan KEGILAAN SEX. Puas sudah aku cuba melupakan segala itu, namun gambaran sex selalu tergambar dilayar fikiranku. 

Aku selalu terbayangkan segala macam bentuk Sex, terutama bila aku ternampak lelaki yang mudah menaikkan berahi aku. Selalunya permulaan nafsu aku, dimulai dengan puting tetek ku tegang dan geli bila tergesel dengan braku, selepas itu ia diturut dengan biji kelentit ku rasa gatal dan menegang dan seterusnya pantatku mulai basah. Bila keadaan ini berlarutan aku terpaksa melepaskannya. Cara aku melepaskannya banyak, dan yang paling mudah dan cepat ialah MELANCAP. Aku akan ceritakan bagaimana aku melancap selepas ini. 

Lelaki yang selalu menaikkan nafsu aku ialah bila aku nampak seluarnya kembong dibahagian tempat sulitnya - butuh. 

Perkara ini kerap berlaku, terutama ditempat aku berkerja. Semasa mesyuarat selalunya kami duduk dimeja bujor besar dan agak rapat. Jika lelaki duduk disebelah aku, aku akan selalu perhatikan seluarnya, saperti aku memerhatikan tetek ku bila berjalan atau masa yang diperlukan. 

Bau lelaki pun akan menaikkan nafsu aku, terutama bila mesyuarat itu berlarutan lebih dari dua jam. Dalam keadaan itu aku tidak dapat concenterate, mata ku selalu aja memandang kebawah - melihat butuh. Pernah dalam satu mesyuarat aku sungguh tidak tahan, masa itu Din disebelah aku. Pada kali itu ia memakai seluar yang agak longgar. Pada mulanya bahagian butuhnya tidak begitu besar, tapi setelah beberapa seketika keadaannya bertambah besar. Fikiran aku mula membayangkan bagaimanakah rupa butuhnya itu dan seterusnya fikiran aku melayang membayangkan kalau aku dapat menghisap butuhnya dan juga jika butuhnya memasoki lubang burit dan pantatku. Selalunya fikiran aku membayangkan bagaimana jika butuh itu masok dalam burit ku, ini kerana ku seronok dan aku cepat climax jika butuh masok dalam burit ku. Aku akan lama climax jika butoh masok dalam pantatku.Aku tidak tahan dan aku selalu pergi bilik air kerana nak melihat pantat ku yang sudah basah. Air maziku keluar dengan banyaknya dan aku sunggoh tidak tahan. Nafsuku memuncak. Ku cuba tahan tapi kelentit ku menegang dan pantatku mula mengembang dan meminta sesuatu untuk melepas kan nafsu itu. 

Pada kali kedua aku masok bilik air aku sunggoh tak tahan. Selalunya aku bawa vibrator kemana juga aku pergi. Jadi mulanya aku ambil vibrator dan switch it ON. Bunyi getaran nya membuatkan aku lagi dahaga. Ku buka seluar dalamku supaya mudah untuk aku memasokkan vibrator didalam buritku. Aku mula mengentel biji kelentit ku, ku gosokkan dengan jari telunjukku, dan sesekali aku masokkan jariku kedalam rongga pantatku. Ini membuatkan seluroh pantatku basah. Bila biji kelentit aku dah basah aku lajukan gosokkan aku kepadanya. Dalam masa yang sama aku masokkan dengan perlahan vibrator tadi kedalam buritku. Pada mulanya aku masokkan sedikit aja ini kerana memberikan lubang burit supaya bersedia untuk menerima keselurohan 6 inchi vibrator itu. Ku kolom vibrator itu untuk mendapatkan air lior supaya mudah masok kedalam buritku. Lepas itu aku masokkan vibrator tadi kedalam pantatku, dan ini sunggoh seronok. Ku keluarkan dan terus masok pula dalam buritku. Ini yang ku tunggu-tunggu. Saat ini memang seronok. Aku tidak sedar vibrator tadi telah masok habis 6 inchi. Keadaan vibrator yang menyerupai butuh itu lagi menambahkan berahi aku, terutama bila TAKOK butuh itu dirasai didalam buritku. Selang beberapa lama aku keluar masok vibrator itu dikedua-dua lubang itu, maka kini nak climax. Selalunya bila nak climax aku akan berpeloh dan juga lubang pantatku menjadi bertambah sempit serta air mazi bertambah banyak keluar. Badanku mengigil bila climax pertama. Biji kelentit ku teramat geli bila tergesel dan puting tetekku keras dan semasa ini kalau biji kelentitku dihisap lagi menambahkan keberahianku. 

Selalunya aku tidak akan puas climax hanya sekali, untuk kali kedua aku hanya concenterate dengan biji kelentit ku sahaja. Aku mengentelnya sehingga aku climax. Setelah kali kedua ini barulah aku reda dan aku akhiri dengan menjilat jari aku yang basah itu. Aku seronok bau pantatku setelah climax dan akan aku hisap hingga puas, jika belum lagi puas akan aku masokkan berulang kali kedalam pantatku untuk mendapatkan lendiran pantatku itu. Ku hisap jari ku saperti aku menghisap butuh. setelah siap, aku akan basoh pantatku sehingga kering dan aku akan terbalikkan seluar dalam ku kerana aku tak tahan dengan basah, aku khuatir ia akan membangkitkan shawatku lagi. LEGA…… setelah itu aku rasai dunia ia aman dan badanku rasa ringan saperti selepas jogging TAPI keadaan selepas climax lagi RELAX. 

Aku percaya perkara ini terjadi kepada aku, I mean aku suka SEX kerana pengalaman aku semasa kecil lagi. 

Pada usia aku dalam 16 tahun ( Ditingkatan 4 ) aku telah bersetubohi olih guruku. Pengalaman itu sehingga kini terbayang. Tak kira masa, selalu sahaja terbayang terutama bila aku nak tidor. Saat yang BEST sekali ialah bila dia memancutkan air maninya kedalam rongga mulutku. Suam suam panas rasanya dan kemasin-masinan. Tapi MEMANG SERONOK dan MEMBERAHIKAN ……ah………oh…….relax….. 

Ceritanya begini. 

Disekolah aku memang aktif, aku selalu dipuji olih guru ku kerana aku sedia menolong orang dan aku juga selalu ditolongi. Dalam mesyuarat palang merah aku sebagai ketua pasokkan telah dimaklumi bahawa sekolah akan mengadakan camping diPulau besar Melaka. Aku sebagai ketua palang merah saperti biasa akan menguruskan halhal kebajikan para peserta. Aku kena turut pergi, tetapi percuma kerana ini adalah procedurenya. Pagi sabtu aku telah berada disekolah menyiapkan segala kelengkapan bantuan kecemasan. Khemah aku telah sedia untuk memuatkan tiga orang ahliku termasok aku sendiri. Jam 9.00 pagi kami bertolak ke Melaka dan menaiki perahu yang agak besar ke Pulau Besar. 

Aku duduk diburitan perahu dan disebelah aku chegu Din. Dia berbadan KERAS. Chegu senaman. Tingginya tidak begitu, ku anggarkan dalam 5 kaki 3 inchi saja. Aku pun saperti itu juga cuma dewasa itu tetek aku telah besar dan bulu pantat ku telah agak lebat tumbuh. Aku baru 3 hari kering dari periodku. Ini menyebabkan aku senang kerana aku tak suka pakai pad, ini menyusahkan bila aku nak kencing. 

Setibanya diPulau besar aku ditolongi chegu Din untuk mendirikan khemah. Khemah ku bersebelahan dengan khemah guru - Din. 

Kini semuanya telah siap dan pada hari itu semua peserta ambil bahagian dan aku hanya duduk dikhemah sahaja. Pada pukul 6.00 petang acara akhir untuk hari itu ialah permainan merebut kerusi. Ku hanya melihat. Setibanya gilira chegu Din merebut kerusi kerana tinggal tiga orang sahaja yang tinggal. Dalam perebutan itu chegu Din jatuh dan pehanya terkena kayu dan berdarah. Aku pun berlari membawanya kekhemah aku. Permainan diberhentikan. Semuanya pergi mandi dan membuat persiapan untuk mandi dan makan malam. 

Aku sedang membersihkan tempat lukanya, kini aku ternampak seluar dalamnya yang berwarna putih. Jelas terbayang butuh dan kontolnya. Menyirap darahku bila ternampak. Ahli yang lain membuat persiapan untuk membersihkan tempat luka. Mereka tidak berani nak membuatnya. Jadi aku saperti biasa suka menolong secara suka rela terus membuatnya. Ku suruh semua ahli aku menyiapkan makanan malam dan juga persiapan lain. Bila aku menyentoh pehanya, mulai nafsuku membara. Ku bersihkan perlahan dan setelah terkena IODINE chegu Din pejamkan mata dan tangannya mencari sesuatu untuk memegang, ku pasti dia kesakitan. Aku mengambil tangannya agar dia confort dan dapat menahan sakitnya. Tanganku di pegang dengan kemas dan perlahan. Sentohan bulu tangannya lagi sekali membuatkan nafas ku mula sesak. Denyutan jantongku menjadi cepat dan saperti biasa nafsu ku mulai bergelora. Puting tetekku mulai tegang dan biji kelentit ku mulai membesar dan dituruti air pantatku membasahi seluar dalamku. Dalam masa yang sama aku membalut lukanya. Ku terpakasa menyingkap seluar pendeknya dan ku secara sengaja menyentoh butuhnya. Dia mendiamkan diri. Setiap kali aku membalut aku menyentohinya. Nafsuku terus membara. Ku lihat Chegu Din memandang ku, dan aku dapat rasakan apakah didalam benak kepalanya. Ku teruskan juga membalutinya sambil menyingol butuhnya. Kini ku rasai butuhnya mulai membesar. Ku bisik kepadanya, sabarlah….. Dia memejamkan matanya mungkin untuk menurunkan semula butuhnya. Tapi ternyata chegu Din tidak berjaya. Butuhnya kian membesar dan kini aku meletakkan lenganku menindih butuhnya. Ku rasai panas dan TAKOK kepala butuhnya memang keras. 

Fikiranku mulai melayang untuk mengambarkan rupa butuhnya. Sedang fikiran aku melayang terdengar chegu Ali memanggil Din….Din…, bagaimana kamu ? Chegu Din menjawab.. Aku OK lah. Nanti sekejap lagi aku datang ! Aku tersentak dan mengatakan pada chegu Din , dah siap chegu. Dia bangun, namun aku nampak butuhnya masih keras lagi tapi sudah mula menurun. Dia mengucapkan terima kasih dan matanya meluru mencuri melihat tetek ku yang berpeloh itu. 

Malam itu semasa maka aku ashik menjeling chegu Din. Sesekali aku liha chegu Din pun begitu mencuri melihat aku.Didalam fikiran aku bermacam-macam pertanyaan dan juga persoalan timbul, tetapi yang membuat aku selesa ialah dia COOL dan juga aku dapat gambarkan bahawa dia juga terpikat dengan aku. Aku tidak salah kan dia kerana mungkin diri aku memang ada daya menarik. Tetekku besar jika dibandingkan dengan budak-budak lain, juga badan ku birisi dan banyak budak lelaki lain yang GERAM dengan ku. Tapi aku tidak begitu gairah dengan budak lain kerana aku anggap dia itu masih GREEN lagi. Semasa aku mengambil ayam bakar di tempat membakar tanpa ku sedari chegu Din sudah ada dibelakang ku. Dia mengambil peha ayam dan memberikan pada ku sambil berkata, kesihan ayam ni kena makan. Nasib baik peha saya asmah tak bakar , kalau tidak kena juga makan. Lalu asmah menjawab, kalau saya nak makan bukannya peha tapi……, saya terus berlalu dari situ. Selepas itu chegu Din ashik memandang aku. 

Malam sudah tua, aku mula mengemaskan tempat tidorku dan juga peserta yang lain. Tiba-tiba chegu Din datang menjengolkan kepalanya dipintu khemahku. Dia mohon maaf kerana menganggu dan menanyakan kepada saya, perlukah saya menukar balutannya. Asmah beritahu dia bahawa kalau rasa sakit beritahu, nanti bolih buat balutan yang baru. Asmah beritahu dia supaya jangan kena air takut menjangkit kuman. Chegu Din memberitahu bahawa dia akan beritahu asmah kalau dia perlukan apa-apa sambil memberikan senyuman padaku. 

Malam itu aku tidak dapat tidor kerana memikirkan peristiwa petang tadi. Kini khayalan ku bermula. Dalam selimut ku buka seluar dalam ku. Begitu juga braku. Tangan ku mula merayap mencari biji kelentit ku. Kini pantatku dah basah . Ku terbau cairan pantatku, ini membuatkan aku lagi gairah. Lamunanku bermula. Ku terbayang chegu Din sedang menghisap tetekku. Aku juga sedang menghisap butuhnya. Kini kami dalam aksi 69. Aksi yang selalu menjadi impianku. Aku terlena, mungkin aku terlalu penat semasa perjalanan ke Pulau Besar. 

Aku tersedar dari tidor dan ku dapati semua orang telah tidor dengan nenyaknya. Kedua assistant ku berdengkor dan menyebabkan aku tidak dapat melelapkan mataku semula. Sedang aku berkhayal aku terasa hujung kakiku dipicit. Ku lihat chegu Din didepan katil ku. Aku menjadi kaku sebentar. Dengan senyum dia merapatiku sambil meletakkan jari relunjuknya dibibir memberi isharat supaya aku tidak membuat bising. 

Dia membisikkan kepada ku… tadi asmah kata nak makan APA ? Aku teringat apa yang aku katakan padanya. Aku diam dan mataku terus memandang seluar nya. Tanpa membuang masa chegu din merapatiku aku dan aku terus memandang kepada seluarnya. Kini seluarnya sudah dekat dengan kepalaku. Aku jadi gementar, ini kerana takut kalau ada orang nampak atau assistant ku jaga. Tetapi malam itu senyap sahaja. Fikiranku mulai bermain semula khayalan SEX. Sambil ku merenong mukanya aku mengeluarkan tanganku dan menyuruhnya duduk dikatilku. Dia diam dan makin rapat. Kini hanya kira-kira setengah kaki dari muka ku. Ku lihat seluarnya mula membesar dan TAKOKnya telah berbayang. Dia tidak memakai seluar dalam. Ku tak tahan, berahiku memuncak dan tanpa banyak berfikir aku merapatkan mulutku ke seluarnya dan menjilat seluarnya. Ku dapat rasakan kepanasan butuhnya. Kini butuhnya telah keras dan aku menyelak seluarnya dan terus menjilat kepala butuhnya. Chegu Din diam sambil matanya memerhatikan pintu khemahku.Ku teruskan jilatanku dan sesekali gigiku mengigit manja dikepala butuhnya. Ku terasa dia tersentak bila aku mengigit. Setelah kian lama aku mengigit dan menjilat aku mula mengolom krpala butuhnya. 

Disaat itu ku rasai tangannya mula masok menyelinap didalam gebarku. Kehangatan jarinya dalam mencari puting tetekku, terasa air maziku mengalir keluar dari pantatku. Aku mula mengeliat kerana tak sabar menunggu jarinya menyentoh biji kelentitku. Ku tak tahan lalu aku tarik tangannya kepantatku. Dia menurut. Mulai dari saat itu aku teruskan menghisap kepala butuhnya dengan rakus. Sesekali aku hisap hingga ke pangkal. Butuhnya tidak begitu panjang tetapi BESAR. Bulu nya agak lebat , setibanya bibir aku dipangkal butuhnya ku rasai bulu butuhnya masok kedalam lubang hidongku. Bau butuhnya memang menaikkan shawat aku. Chegu Din masih berdiri dan kini membongkok badannya untuk menyampaikan tangannya kepantatku. 

Jari telunjuknya telah menjumpai biji kelentit ku Oh…. oh……aku mengeloh. Mata ku pejam kerana tersangat seronok dan berahi. Aku membuka kangkangku luas sedikit untuk memberi laluan jarinya masok kedalam pantatku. Apabila jarinya masok kedalam pantatku, ku tidak dapat tahan lagi dan aku terlepas hisapan butuhnya. Kini dia mencangkong untuk meneruskan jolokan jarinya masok hingga kedasar pantatku.Jarinya yang kasar itu keluar masok dan seketika aku menyuruhnya melakukannya dengan laju sedikit. Oh……oh….ohhhhhhhhhhhhhhhhhh aku mengerang. Kini mulut ku terasa kepala butuhnya mencari rongga mulut minta dihisap. Ku sambut dan ku hisap, kali ini ku hisap agak kasar sedikit kearan aku dalam keadaam nak climax. Ke dengari suara nya mengerang. Suaranya itu menambahkan berahiku lagi, memuncak. Aku menarik tangan sebelah kirinya untuk meramas tetekku, ku terasa tetekku keras dan putingku terasa tegang. Kini mulut nya pula mencari puting tetekku. Ku memang minta diperlakukan begitu, hujung lidahnya menyentoh hujung puting tetekku, alangkan seronoknya , tak pernah ku rasakan seronok begitu. 

Sedang kami bertungkus lumus menghilangkan dahaga, terdengar aku suara assistantku….ah …ah…., rupanya dia mengigau. Perbuatan kami berdua berhenti sebentar dan kami saling memandang satu sama lain. Setelah itu chegu Din menyuruh aku tidor semula kerana dia takut orang nampak. Aku rasa sedih kerana dahaga ku belum pulih. Pantat ku menjerit meminta sesuatu untuk melepaskan nafsu. Kini chegu Din telah balik semula kekhemahnya. Aku tinggal sendirian. Aku perlu buat sesuatu untuk melepaskan berahiku. 

Ku mengambil sesuatu yang bolih ku buat saperti butuh, kini ku telah dapat sikat yang pemegangnya agak sebesar butuhnya . Ku mulakan LANCAPAN ku. Ku ambil minyak lalu ku sapukan kepada buritku dan juga pemegang sikat. Lalu ku benamkan kedalam buritku. Sambil tangan kiri ku mengentel biji kelentitku sendirian. Lancapan ku itu tidak lama kerana sudah diwarmup olih chegu Din tadi. Sebentar kenudian aku terasa macam satu ledakan didalam pantatku, biji kelentit ku terasa ngilu dan tetekku serta puting tetekku terasa saperti nak tercabut dari badanku. Ku tak sedari pemegang sikat tu telah masok habis kedalam buritku. Ohhhh…ohhhhhhh ah………..ah………oh…..aku rasa nak meraung kesedapan. Akhirnya aku climax bersama sikat yang masih didalam buritku.Ku tidak sedar bila aku terlena…. 

Esoknya, semua orang dengan tugas masing-masing dan hari ini sebahagian dari peserta akan bermalam ditempat lain. Jadi pasokan palang merahku terpaksa mengatorkan untuk tujuan tersebut. Aku menyuroh kedua assistant ku mengikut chegu Ali . Kini aku tinggal seorang, semasa aku menyuruh mereka mengikut chegu Ali, chegu Din senyum sambil matanya menjeling aku. Sambil aku memerhatikan nya hati aku berkata, malam ini dapatlah butuh chegu Din ! 

Malam yang ditunggutunggu telah tiba. Jam pukul 11.00 malam, chegu Din datang membawa air kopi dan beredar dari situ. Aku sibok mengemas barangan Palang merah. Peserta yang tinggal kini sedang mendengar ceramah dari chegu Din. Sesekali ku dengari gemuruh ketawa. Hati ku pun turut tertawa kerana malam ini MALAM AKU! 

Ku merebahkan badanku setelah barangan kemasan ku telah sempurna. Semasa baring tu saperti biasa aku menanggalkan semua bajuku. Kini aku berbogel didalam gebar.Aku menunggu butuh chegu Din dengan sabar. Sebelum itu telah aku bersihkan pantat dan juga buritku dengan bersihnya. Ku bubuh sedikit air wabgi dibulu pantatku.POISON! Seketika aku dilawati olih peserta memberitahuku bahawa chegu Din nak menukar balutan dipehanya. Aku menyuroh peserta itu supaya chegu Din datang ke khemah aku untuk menukarnya. Selang beberapa minit Chegu din datang hanya memakai seluar pendek semalam dan juga baju T. 

Aku menyuruhnya baring. Pintu khemah ku rapatkan zipnya dan ku pastikan tiada lobang yang dapat dilihat olih mata. Ku mengambil balutan dan juga IODINE. Setiba dekatnya, dia menunjukkan balutan tu sambil mengelengkan kepalanya. Aku faham bahawa dia tidak mahu menukarnya. Sebaliknya aku tahu kedatangannya hanyalah untuk MENIKMATI tubuhku. Begitu juga aku inilah masanya akan aku gunakan untuk memuaskan NAFSUku…….. Aku membuka baju tidorku,dalam keadaan bogil aku merapatinya, tetekku sudah mula keras dan biji kelentit ku mulai tegang. Ku merapatinya dan terus ku buka seluarnya, wow rupanya butuhnya sudah tegang. Ku tidak sabar, terus ku jilat Takok kepala butuhnya dan menghisap perlahanlahan. Ku meletakkan pantatku kemukanya , kini aku diatas badannya. Aksi 69 ini memang jadi FAVOUR kepada ku. Ku rapati pantatku kemukanya dan membetulkan position supaya mulutnya terus mencecah lubang pantatku. Ku teruskan hisapan butuhnya. Ku hisap dari kepala butuhnya kepangkal dan sekali aku mengolom buah pelirnya. Aku seronok kerana dalammasa yang sama biji kelentit ku dihisap dan juga pantatku dijilat. Kini jari nya mencari lubang buritku, aku membetulkan kedudukan supaya mulutnya betul-betul menghadap buritku. Oh…. ohhhhh kini lidahnya sudah mula menunjul lubang buritku. Aku kesedapan. Aku lagi rakus menghisap butuhnya. Kini aku hisap kuat-kuat terutama bila bibirku tersentoh TAKOK butuhnya. Aku meramas buah pelirnya. Tapi belum puas aku menghisapnya, chegu Din telah memancutkan air maninya ke dalam mulutku. Ku teruskan juga hisapan. Kesemua air maninya aku telan . terasa aku kakinya mengigil bila aku teruskan hisapan. Kini baruku tahu apabila sudah keluar air maninya butuh akan jadi besar dan kulit kepala butuhnya kini sensitif. Chegu Din meraung perlahan dan dia terlepas dari hisapan buritku. 

Ku bangun dan mencium pipinya, dia senyum sambil matanya pejam. Aku bisik padanya, …Asmah belum dapat lagi…. Tolonglah asmah. Chegu din bangun dan butuhnya masih tegang lagi. Dia menyuruh aku beraksi saperti anjing. Aku turuti dan dia terus membawa kepala butuhnya kelubang pantatku. Mulanya dia gesel-geselkan kepala butuhnya dimulut pantatku, sesekali dia menjamah biji kelentitku. Ku dapat rasakan dahawa chegu Din ni memang bagus memainkan peranannya. Kini sambil memasokkan butuhnya kedalam pantatku, jari telunjuknya terus membenamkannya kedalam buritku. Wooooo…..seronoknya. Ku dapat rasa dua nekmat. Lubang pantatku berisi butuhnya dan buritku dengan jarinya. Gerakan keluar masok butuhnya amat memerangsangkan aku. Kini aku suruh dia melajukan hayunannya. Dia faham kehendak aku. Aku menarik jarinya dari lubang buritku. Ku keluarkan butuhnya dari lubang pantatku, kumahu butuhnya didalam buritku. Kini dia meraba pantatku yang berair tu lalu menyapukannya kelubang buritku. IT GOOD IDEA! 

Sebentar kemudian aku dapat rasakan kehangatan kepala butuhnya dimulut buritku. Ku tak sabar lalu ku sendiri masokkan butuhnya kedalam buritku. Kini separoh butuhnya didalam buritku. Ku rasa pedih juga kerana butuhnya yang besar itu telah mengoyakkan lubang buritku. Tapi olih kerana nekmatnya aku meneruskan dan menyuruhnya memasokkan butuhnya hingga kepangkal. Oh……Oh…..ah……..kini semua butuhnya sudah didalam buritku. Alangkan nekmatnya, Aku rasa aku nak keadaan ini sentiasa berlaku pada ku. Chegu Din menghayunkannya masok keluar. Telah beberapa lama aku tak tahan dan aku rasai macam nak meletop pantatku, aku sudah nak climax. Aku suka kalau nak climax biji aku dihisap. Aku mencabut butuhnya lalu mambaringkan badanku. Ku tarik mukanya lalu menyuruhnya menghisap biji kelentit ku. Oh……..Woooooooooo ah……. aku mengerang kesedapan dan aku CLIMAXXXXXXXXX. Ah……..oh….oh…….er……… Aku rasa aku tidak pernah rasakan persetubuhan yang seLAZAT itu. Aku mengucapkan TERIMA KASIH padanya dan ia mengatakan TERIMA KASIH DAUN KELADI, aku menjawab KALAU NAK MINTA LAGIIIIII…… 

Begitulah peristiwa pertama aku memantat dengan Chegu Din. Perbuatan aku itu aku teruskah sehingga aku di Tingkatan 5. Ku tidak dapat kahwininya, tapi sekarang aku bolih MINTA saperti yang aku katakan KALAU NAK MINTA LAGiiiiiiii 

(Source: ceritalucah.org)

text

Aku Yang Curang

Segala-galanya bermula apabila aku berpindah ke Shah Alam setelah mendapat pekerjaan baru. Aku menyewa di sebuah apartment yang di setiap tingkatnya mempunyai 4 pintu (rumah ler tu) 

Setelah hampir 1 minggu aku mula mengenali jiran² di tingkat aku iaitu 3 keluarga melayu termasuk aku dan 1 keluarga cina.

Macam biasalah, kesemua mereka ini bekerja – ibarat kata pepatah; pergi pagi balik petang, dapat gaji bayar hutang…hehehe…gurau sikit.

Dalam ramai² jiran aku, ada seorang jiran ni yang agak unik dan sering menarik perhatian aku. Dia ni kecil molek dan amat manis orangnya, mempunyai sebuah senyuman yang menawan, kekadang bertudung kekadang tidak, umur dalam lingkungan 23 tahun, mempunyai seorang baby perempuan berumur kurang setahun dannn seorang suami – berbangsa cina dan berumur dalam lingkungan lewat 40 tahun, kalau aku tak silap lah…tapi tua lah. Ni lah yang aku tak puas hati dan rasa amat tercabar, ngapalah diserahkan pusaka ibu miliknya itu kepada orang tua…tergamak dia, tapi dah jodoh nak buek camno, tak dapeklah den nak nolong ehh. 

Setiap petang selalunya balik kerja akan sampai rumah lebih kurang pukul 5.30 dan time itu jugalah selalunya dia akan balik dan hampir setiap hari kami bertembung, bertentang mata dan tersenyum simpul antara satu sama lain tanpa berkata² sebab aku ni memanglah pemalu sikit orangnya (malu-malu kucinggggggg).

Babak Warm-Up…

Kisah stim aku yang pertama bermula hampir 5 bulan selepas itu (bulan Mac, dan masa ini aku dah tau nama dia Anisah) pada petang tu, seperti biasa aku balik dan sedang aku nak parking kereta aku, tetiba aku nampak Anisah berada di dalam keretanya dan sedang siap² nak keluar. Oleh kerana di sebelah kanan keretanya ada beberapa parking lot yang kosong, aku pun parkingkan kereta itu di sebelah kanan keretanya dengan jarak 3 parking lot. Kemudian aku berpaling memandang Anisah dan di kala itu dia sedang membuka pintu untuk keluar. Sedang dia hulurkan kakinya untuk keluar, tetiba ntah dari mana datang angin yang agak kuat bertiup dan secara langsung telah menyelakkan skirt labuh ‘lepas’ nya. Oleh kerana belahan skirtnya sampai ke pinggang dan posisinya yang agak mengangkang, maka skirt labuhnya itu telah terselak luas dek tiupan angin itu sehingga menampakkan pangkal pehanya yang putih bersih dan telah memukau pandangan mataku. Anisah yang perasan aku merenungnya dengan pantas menutup pehanya kembali dan memandangku dengan raut wajah kemalu-maluan. Kemudian dengan satu jelingan manja yang terselit seribu pengertian, dia melangkah masuk ke rumahnya.

Sejak itu perasaan aku jadi tidak keruan, hatiku meronta-ronta untuk melihat, menilik dan seterusnya menikmati ‘rahsia’ pusaka ibu miliknya itu. Walaupun sudah beristeri dan mempunyai seorang anak, tapi untuk melepaskan perasaan ghairah yang tak tertahan, kekadang tu terpaksalah aku melakukan aktiviti gusti 5 lawan 1 (melancap lerr…) sambil fikiran aku berkhayal wajah dan tubuh bogel Anisah yang aku pasti sungguh menggiurkan….dadanya yang montok, putingnya yang kenyal, buntutnya yang menonjol-nonjol dan pastinya pantatnya yang sempit, berkemut-kemutan serta meleleh-leleh air lazatnya….peehhhhh…

Aku terus menanti dengan sabar bilakah saat yang indah itu akan tiba walaupun kesabaranku makin lama makin berkurangan dan makin hari aku merasakan harapanku semakin tipis… namun…kata orang kesabaran itu pasti ada balasannya…dan pada hari yang bersejarah itu….

Babak Stim

Hari itu adalah hari kesepuluh selepas kelahiran babyku yang kedua, dan macam biasalah, aku telahpun menghantar anak bini aku ke kampung…jadi bujanglah aku dalam sebulan ni…hehehe…

Pukul 10.00 malam, aku kembali dari gerai berhampiran setelah pekena teh tarik dan roti canai. Ntah mengapa hujan turun dengan lebat-selebatnya. Aku pun keluar dari kereta sambil berpayung. Sambil berjalan aku meninjau² kereta Iswara Anisah dan tiba-tiba…dalam kesuraman malam dan kelebatan hujan, aku melihat ada seseorang dalam kereta itu dan seolah-olah sedang melambai ke arahku. Akupun terus merapati kereta Anisah dan mendapati Anisah dan babynya sedang berlindung dalam keretanya dek kerana hujan yang lebat. Dengan suara yang terketar² kesejukan memberitahu babynya demam dan tidak boleh kena hujan. Anisah meminta aku untuk menolong memayungkannya hingga ke pintu rumah. Oleh kerana saiz payung yang kecil dan untuk mengelakkan dari terkena hujan (tapi kena juga…) sambil berjalan akupun terpaksa merapatkan tubuhku dengan tubuh Anisah dan tanpa disedari aku telah memeluk pinggangnya. Apabila sampai ke pintu rumah, ku lihat pipi Anisah kemerahan mungkin kerana menahan malu. Oleh kerana Anisah sedang memangku baby, akupun mengofferkan diri untuk membuka kunci pintu rumahnya. Mungkin kerana mengenangkan jasaku, Anisah mengajak aku masuk ke dalam rumahnya sebentar untuk minum kopi buat memanaskan badan lagipun dia kata bini aku bukan ada kat rumahpun…(terkejut aku camna dia boleh tau hal ini…tapi mungkin sebab dia ni seorang jiran prihatin kot…).

Setelah manghantar babynya ke bilik, Anisahpun menjenguk aku di ruang tamu. Lantas aku pun bertanya tentang suaminya. Anisah dengan suara yang agak sayu memberitahu yang suaminya outstation ke Cameron Highland selama 2 minggu kerana urusan pembelian dan penerokaan tanah balak bagi pihak syarikatnya. Dah seminggu dia keseorangan bersama babynya dan tadinya dia baru balik dari klinik, tak sangka pula hujan akan turun dengan lebatnya. Semasa bercakap² itu barulah aku perasan yang Anisah memakai blouse satin cream yang amat nipis. Oleh kerana tempias dek hujan dan basah, blousenya menjadi transparent dan melekap pada tubuhnya serta menyerlahkan buah dada di sebalik coli half-cupnya. Aku terkedu dan menelan air liur.

Menyedari mata aku seolah-olah sedang menelanjangi tubuhnya, Anisah lantas menuju ke dapur sambil berkata dengan manja “Hai cik abang oiii, janganlah tengok orang macam tu, awakkan sedang berpuasa”. 

Tubuhku yang agak sejuk serta merta menjadi panas dek gelodak nafsu yang kurasakan bagai badai yang melanda tiba². Kini aku serahkan diriku kepada nasib…dengan perlahan aku bergerak ke dapur dan kulihat Anisah sedang membancuh kopi sambil membelakangiku. Kulihat tubuh Anisah sungguh menggiurkan dan kejantananku rasa cukup tercabar….aku nekad…

Dengan perlahan dan hati yang gementar aku merapatkan tubuhku hampir ke belakang Anisah. Merasakan ada dengusan nafas yang kuat di belakangnya, dengan pantas Anisah memusingkan badannya dan tanpa sengaja melanggariku hingga hampir hilang keseimbangan. Aku pun lantas mendakap tubuhnya dari jatuh. Anisah meronta dalam dakapanku. Aku pun berkata dengan suara tersekat² “ Please Anisah, please sayang…please be calm and listen to me…I’m not gonna hurt you. I love you and I’m waiting for this moment since first time we met.” Anisah terpampan setelah mendengar kata²ku. Aku merenung tajam ke dalam matanya dan dengan perlahan aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang sedikit terbuka tapi kaku….hmmm sweetnya kurasakan. Dan inilah pertama kali aku merasai kemanisan & keghairahan mengucup bibir isteri org. Perhhhh, tu baru bibir…belum kucup pantat dia lagi…hhhesshhhhh 

Babak Foreplay…

Ternyata kucupan pertamaku telah berjaya menghangatkan gelodak nafsu Anisah. Aku dapat merasakan betapa Anisah begitu menginginiku so badly…yelahkan, babynya baru beusia 2½ bulan dan pastinya dia dan suaminya masih berpuasa sepertiku…dan dalam diam² aku tau betapa Anisah juga menyukaiku…sebab kalau nak dibanding ngan suami dia, pastilah aku lebih hensem & lebih uummpphhh..hehehe…Ciuman kami menjadi semakin rakus. Kami saling hisap-menghisap, sedut-menyedut, kulum-mengulum bibir dan lidah masing-masing. Setiap inci ruangan mulutnya lidahku jelajahi. Kami semakin hilang kawalan…sambil berkucupan, tanganku dengan kasar meraba seluruh tubuh hangat Anisah…leher, belakang, dada, pinggang dan pehanya…yang masih berbalut pakaian. Desiran suara kami begitu mengasyikkan… ”sseerrrrrrr…uuuhhhhh….ppessssss….hhehhhhhhhh” begitu ghairah menikmati kelazatan beromen antara 2 insan….

Kemudian, aku mengangkat tubuh Anisah ke atas kabinet. Aku memandang wajah layu Anisah dan berkata, “ Sayang, may I…?” Anisah mengangguk lemah…lantas aku pun dengan perlahan menyingkap baju Anisah dan seterusnya coli half-cup pinknya…tu dia…terserlah di hadapan ku bukit indah yang sering kuimpikan. Dengan perlahan aku mencium dada Anisah. Ku menikmati setiap aroma yang terbit dari tubuhnya…sungguh memberansangkan. Lidahku menjalari setiap ruangan dada Anisah, memusing-musing di sekitar buah dadanya, sambil kedua tanganku meramas-ramas lembut buah dadanya…memang mengasyikkan…Anisah berusaha menggerakkan buah dadanya supaya putingnya bersentuhan dengan lidahku untuk disedut…hhmmm, akupun tidak menghampakan harapannya dengan menyedut-nyedut putingnya yang agak besar dan tegang itu. Terlentik-lentik badan Anisah menahan keghairahan yang melanda dirinya dek sedutan lidahku. 

Kemudian, setelah puas bermain disekitar dadanya, lidahku meneruskan penerokaannya ke bahagian perut & pusat Anisah. Di kala ini, tangan aku mula menyingkap skirt hitam labuh yang dipakainya ke atas hingga terserlah pantiesnya yang berwarna pink dan berbunga² lagi…hehe.

Sambil lidahku bermain² di sekitar perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua tanganku mengusap rakus peha, lutut dan betis Anisah. Tidak tahan dengan rasa geli yang melanda, Anisah mengepit kedua kakinya ke pinggangku. Maka, batangku yang sememang dah stim gila dalam kurungannya menjadi semakin stim apabile bertembung dengan pantat Anisah yang juga masih dalam kurungannya. 

Aku merasakan saat yang dinanti telahpun tiba. Aku pun dengan gelojohnya membuka bajuku dan campakkan ke lantai, begitu juga dengan blouse dan coli Anisah. Kemudian, tanpa berlengah aku unhookkan skirt labuh Anisah dan melorotkan ke bawah. Kini hanya tinggal pantiesnya saja…dan aku biarkan buat sementara waktu. Seolah-olah mengerti kehendakku, Anisah membuka butang seluarku dan seterusnya unzipkannya…nah tu diaaaa…pusaka tok gajah ku terus terpantul keluar. Ayat pertama yang keluar dari mulu Anisah ialah “ Eh! Abang tak pakai seluar dalam yea?” Aku hanya tersenyum agak malu sikit sebab rahsiaku telahpun terbongkar..hehe…

Then, aku kembali mencium mulut Anisah. Tanganku mula tak sabar untuk merasai pantat Anisah, so, tanpa berlengah, akupun meraba-raba pantat Anisah yang masih berbalut itu. Tertanya rabaan dan gosokkan tanganku membuatkan Anisah ‘hilang’ sebentar. Aku yang semakin ghairah terus menurunkan kepalaku ke celah kelangkang Anisah dan mulutku dengan pantas menggigit manja pantat anisah yang temban itu. Kemudian, aku melurut panties Anisah ke bawah. Puuhhhhh, cantik dan indah betul pantat Anisah ni. Bulunya ditrim halus mungkin sebagai persediaan untuk dirasmikan oleh suaminya kut nanti…hehe…Sebelum aku menjilat pantat Anisah, aku mendekatkan hidungku dan menyedut dalam-dalam….hhuiiyoooo, aromanya sungguh mempersonakan dan menyetimkan….Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat pantat Anisah…bermula dari pangkal dubur hingga ke atas…Apabila melalui lurah pantatnya yang masih sempit itu, aku menusukkan lidahku sedalam-dalamnya. Apabila berjumpa dengan kelentitnya, aku sedut semahu-mahunya…Suara Anisah dikala ini tak payah nak citer ler…meraung-raung (tak der lah kuat sangat…secukup rasa) “Abangggggggggggggg….aduiiiiii banggggggggg…issshhhhhhhhhhhhhhh…hahhhhh….hahhhhhh…babbanggg..tolonggg…bang” sambil tangannya meramas-ramas rambutku…sakit juge siut…hehe….tugas jilatku selesai apabila Anisah mencapai klimaks yang pertama…dan dengan suara lemah dan tersekat-sekat berkata “ banggg, cukup banggg…cukup…nisah dah tak tahan dah nii….”

Aku pun menegakkan badanku sambil membiarkan Anisah memulihkan semangat kembali. Anisah meminta aku menurunkannya ke bawah. Then, Anisah duduk berlutut dan kepalanya betul² mengadap batangku yang sedang mencanak tu. Sambil menggenggam batangku Anisah mendongak kepala memandangku dengan tersenyum…dan sekelip mata kemudian kulihat batangku telah ditelan ke dalam mulutnya….Oohhhhhhhhhhhh…sungguh indah dunia ini kurasakan…Anisah mengulum batangku dengan rakusnya dan sesekali aku terjingkit-jingkit menahan kengiluan apabila batangku terkena gigi Anisah. Setelah hampir 10 minit Anisah mengulum, menjilat, menyedut-nyedut dan menggigit² manja batangku, aku rasa dah tak dapat bertahan lagi…aku merasakan kenikmatan semakin menuju ke puncaknya. Air maniku semakin berkumpul dan kini mula bersiap-sedia untuk melakukan tujahan…dan akhirnya dengan tubuh yang kejang dan suara terketar² macam lembu kene sembelih, aku pancutkan air mani yang pekat ke dalam mulut Anisah…Anisah terperanjat dan terus menarik mulutnya dari batangku sambil mengemam air maniku. Sambil tersenyum malu dan memukul pehaku, Anisah berlari ke sinki untuk membuang dan mencuci saki baki air mani dan mulutnya. Aku memandang Anisah dan bertanya “Laaaaaaaaaaaaaaa…ngapa tak ditelan semuanya…boleh buat awet muda tau”

Anisah tersenyum menjeling…..”abang ni….teruk laa”

Kemudian, aku memeluk Anisah, mencium mulutnya dan berkata, “ Thanx sayang…” “Nisah pun sama juga” balasnya. Setelah berpelukan, akupun mendukung Anisah ke bilik tidurnya…untuk meneruskan babak seterusnya….

Babak Pertarungan…

Kini hidangan lazat untuk jamahan seterusnya terbentang di depan mata…aku agak gementar kerana inilah pertama kali aku akan bersetubuhan dengan perempuan selain dari isteriku…dah lah tu bini orang pula…aarrgghhhhhhhhhh…kan tadi aku dah tekad…

Dengan perlahan aku membaringkan Anisah di katilnya…kemudian aku menghidupkan lampu bilik yang tadinya samar-samar…sememangnya aku suka melakukan seks dalam suasana yang terang…Anisah terlentang sambil memandangku dengan penuh bernafsu tapi masih terasa malu & gementar… Kemudian, aku merangkak naik ke katil dan terus menindih badan Anisah…kami berpelukan erat dan terus berkucupan panjang…nafas kami berdengusan menahan gelora nafsu. Aku tau di saat ini masing² tidak sabar lagi untuk berlayar ke lautan madu…sambil menjilat dan menyonyot buah dada Anisah, aku mula menggesel-gesel batangku yang mula keras itu ke alur pantat Anisah. Anisah mula mendesah-desah sambil menggoyangkan punggungnya melawan geselan nikmat batangku. Pantatnya mula basah kuyup kembali dan semakin tak sabar untuk menelan dan mengemut batangku ke dalam…

Aku kini bersedia untuk menusuk senjata keramatku ke dalam pantat Anisah. Anisah dengan relahati mengangkang kedua kakinya untuk memudahkan kemasukan batangku ke dalam pantatnya. Aku menarik nafas dalam dan sambil sebelah tangan memandu batangku, aku menusuk dengan perlahan ke dalam pantat Anisah…aduuuhhhhhhhhh sungguh nikmat kurasakan. Ternyata lubang pantat Anisah masih ketat macam anak dara…cuma selaput daranya saja yang tak de…setelah setelah separuh kemasukan, Anisah sambil berdengus dalam mengangkat punggungnya untuk mempercepatkan kemasukan batang hingga ke pangkal.

“Abangggg, sedapnya bang…masuk lagi bang…aduiii bang…nisah nak bangggg” rayu Anisah. Aku pun mula mendayung dengan perlahan-lahan sambil menikmati rasa sensasi yang amat hebat. Begitu juga halnya dengan Anisah. Meraung-raung kecil Anisah menahan serangan demi serangan dariku…setelah hampir 10 minit, Anisah semakin ganas, tangannya menjadi semakin tak tentu arah, sekejap menarik-narik cadar, sekejap merangkul leherku dengan kuat, sekejap mencakar-cakar belakangku…menandakan dia mula hendak mencapai klimaksnya. Sambil mengeleng-geleng kepalanya ke kiri kanan, mulutnya mengomel-ngomel “ abang, laju lagi bang, laju lagi bang…sedap bang…sedpanya bang…ohhh godddd..sedapnya….” Aku semakin bersemangat dan melajukan hentakan batangku ke dalam pantat Anisah…hinggalah akhirnya Anisah berdengus panjanggg..”ARRrgggggggggggggggggggggghhhh bangggggggggggggg…. Aarrggggggggggggggg..duiii…aargggghhhh abanggggg…aarrggghhhhh” Ternyata Anisah telah klimaks dan terdampar kelayuan. Aku memberhentikan sebentar hentakanku untuk memberi ruang untuk anisah bernafas. Kemudian aku mulakan kembali hentakan yang lebih bersemangat kerana sebentar lagi aku juga akan merasai sensasi yang sama…Anisah yang telah menikmati kepuasan mula memberikan layanan yang lebih hebat dengan kemutan yang lebih padu. Akhirnya aku tak mampu lagi menahan rasa kenikmatan di batangku…dan “Anisahhhh… I’, cumminggggg….aaarrghhhhhhhhhhhhhhhhhhh” akhirnya batangku memancutkan maninya yang hangat ke dalam lubuk rahim Anisah…aku tak peduli samada benihku akan bercambah atau tidak, yang ku ingini ialah rasa sensasi yang hebat apabila batang yang telah menembak akan dikemut-kemut oleh pantat Anisah yang sempit itu…Ku lihat badan Anisah juga kejang di saat aku mencapai klimaks ku…ternyata kami melalui saat² klimaks bersama walaupun untuk kali kedua buat Anisah. Setelah masing² hilang bunyi dengusan ibarat lembu kena sembelih, kami terdampar kepenatan. Aku mengucup dahi Anisah tanda mengucapkan terima kasih. Anisah mengucup pipiku sambil memberikan senyuman manis. Selepas lap kemaluanku dan Anisah, kami terlena dalam pelukan sambil berbogel. Kami terjaga lebih kurang pukul 3.30pagi apabila terdengar suara tangisan baby Anisah kerana terjaga dari tidur. Anisah berkejar ke arah babynya. Setelah babynya terlelap semula, aku mendapatkan Anisah….dan kami bersetubuh sekali lagi….sebelum aku kembali ke apartmentku.

Itulah kali pertama dan terakhir aku melakukan seks dengan Anisah kerana sejak hari itu, aku agak rasa bersalah/malu terhadapnya…walaupun aku merasakan Anisah masih mengingini layanan seks dariku. Aku takut jika perbuatan kami akan dapat dihidu oleh jiran atau yang paling teruk oleh suaminya….pasti musnahlah kehidupan rumahtanggaku juga rumahtangganya. Kebetulan seminggu selepas kejadian tersebut, terdapat sebuah rumah teres yang kosong untuk disewa, so dengan cepat aku buat keputusan untuk berpindah ke rumah tersebut walaupun agak mahal tapi yang pasti kejadian aku bersama Anisah pasti tak akan berulang kembali dan yang penting rahsia kami akan tetap tersimpan sekurang-kurangnya di dunia ini, begitulah harapanku……hingga ke saat ini…

(Source: ceritalucah.org)

text

Pak Boon Bomoh Siam

Aku sedar bahawa aku berwajah cantik. Aku pernah memenangi

 gelaran ratu cantik sewaktu aku menuntut di Maktab Perguruan

 dulu. Aku diminati oleh ramai kawan-kawanku baik lelaki

 maupun perempuan. Umurku sekarang 27 tahun dan masih

 cantik. Dengan ketinggian 5’4” berkulit putih bersihdan

 berpinggang ramping aku sentiasa menjadi perhatian di tempat

 tugasku. Banyak kawan sekerja mengajak aku makan malam

 samada yang masih bujang atau yang telah beristeri. Biasanya

 aku sentiasa menolak dengan lembut. Tapi yang membuat aku

 tak mampu menjawab ialah mengapa aku teramat berminat

 dengan Pak Boon.

 Sejak aku menerima rawatan dukun siam yang kupanggil Pak

 Boon itu, aku benar-benar hilang selera dengan suamiku. Kalau

 selama ini aku tak pernah menolak bila suamiku mengajak

 berhubungan seks tetapi sekarang aku seboleh-bolehnya

 menghindari. Hanya kalau terpaksa sangat aku melayani juga

 kehendak suamiku. Nafsu seksku tidak pernah bangkit. Aku

 biarkan saja tindakan suamiku tanpa ada reaksi dariku.

 Aku kadang-kadang hairan dengan diriku. Bila sahaja aku

 terbayang wajah Pak Boon tiba-tiba saja nafsu seksku bangkit.

 Ghairahku membuak-buak hingga celana dalamku basah.

 Akhirnya aku memuaskan sendiri diriku dengan menggosok-

 gosok alat kelaminku dan menggentel-gentel kelentitku.

 Itu pun belum memuaskan benar

 Pada ketika tertentu aku seperti digamit-gamit oleh Pak Boon ke

 rumahnya. Aku sendiri hairan, Pak Boon yang berumur lebih

 separuh abad yang berkulit coklat gelap, rambut separuh

 beruban dan berperawakan seperti orang kampung itu aku

 nampak sangat kacak, berwajah Bratt Pit dan amat membangkitkan nafsu.

 Kata kawan-kawanku aku telah terkena jampi guna-guna dukun siam tersebut.

 Ah, apa benar? Mustinya ada sebab lain…

 yang timbulnya dari diriku sendiri, pikirku. Apa, yaaa…???

 Sekarang jiwaku seperti dikuasi oleh orang lain. Aku sendiri tak dapat

 melawan. Kadang-kadang aku terpaksa mencari helah dan

 menipu suamiku hanya untuk ke rumah Pak Boon. Aku rasa

 belaian dan cumbuan Pak Boon sungguh hangat dan

 memberahikan. Apa saja tindakan Pak Boon terhadap diriku

 terasa damai dan benar-benar memberi kepuasan.

 Satu hari waktu cuti hujung minggu, aku meninggalkan anakku

 yang berumur dua tahun kepada suamiku. Aku memberitahu

 bahawa di sekolahku ada seminar yang terpaksa aku hadiri.

 Suamiku yang baik itu mempercayai saja peneranganku. Aku

 seperti tidak mempunyai rasa bersalah bila menipu suamiku.

 Keinginanku hanya satu, nafsu seksku perlu dipuasi dan hanya

 Pak Boon saja yang mampu melakukannya. Tiada lelaki lain,

 juga tidak suamiku sendiri.

 Aku memecut Kelisaku selaju-lajunya. Di ruang mataku Pak

 Boon sedang melambai-lambai kedatanganku. Pak Boon

 bermain-main di benakku. Pak Boon yang agak keriput itu

 kelihatan seperti seorang ahli bina badan dengan otot yang

 berulas-ulas. Wajah tua Pak Boon terbayang seperti Tom

 Cruise. Gigi Pak Boon yang jarang kelihatan seperti mutiara

 tersusun rapi. Bibir Pak Boon yang hitam lebam terlihat seperti

 ulasan limau sunkist yang amat menyelerakan. Tak sabar

 rasanya ingin melumat bibir hitam lebam itu. Bau badan Pak

 Boon yang berkeringat terasa harum seperti kasturi. Segala-

 galanya amat menarik dibayanganku. Aku seperti tidak sabar-

 sabar untuk berada dalam dakapan mesra Pak Boon.

 Dari jauh terlihat kelibat rumah Pak Boon. Rumah di hujung

 kampung itu agak terpencil dan tidak menimbulkan sebarang

 curiga akan apa saja yang berlaku di dalamnya. Apatah lagi Pak

 Boon amat dikenali sebagai dukun terkenal. Sudah biasa

 berbaris kenderaan datang ke rumahnya saban hari.

 Di muka pintu Pak Boon tersenyum menerima kehadiranku.

 Dengan hanya berkain pelikat tanpa baju Pak Boon melambai

 ke arahku. Selepas mematikan kenderaanku, aku menerpa ke

 arah Pak Boon. Pak Boon mendepangkan tangannya untuk

 menerimaku ke dalam pelukannya. Isteri Pak Boon yang seusia

 dengannya tersenyum saja melihat tingkah kami. Isteri Pak

 Boon seperti tiada perasaan melihat suaminya merangkul

 gemas badanku.

 Pak Boon merangkul pinggangku sambil menarikku mesra ke

 biliknya. Sesampai di bilik aku seperti kerasukan, aku memeluk

 Pak Boon dan mencium seluruh badannya. Dada Pak Boon

 yang tak berbungkus itu dan berbulu keputihan aku cium

 sepuas-puasnya. Nafsu aku waktu itu tak terkawal lagi. Aku rasa

 seperti ada sesuatu yang mengawal perasaanku. Aku tak

 mampu berfikir lagi. Selepas puas mencium dan menjilat badan

 Pak Boon aku meleraikan kain pelikat yang dipakainya. Pak

 Boon membantu aku melondehkan kain sarungnya. Terpacak di

 hadapanku separuh keras kemaluan Pak Boon yang besar dan

 panjang berwarna coklat kehitaman.

 Ghairahku makin meninggi melihat balak Pak Boon yang

 terkulai di celah pahanya. Aku meramas dan mengurut-ngurut

 batang besar itu. Walaupun kehitaman aku lihat nampak cantik

 sahaja. Aku genggam dan ramas-ramas lembut batang coklat

 berurat itu. Aku lurut dan lancap batang balak yang mula

 mengeras. Kulit kulup konek Pak Boon meluncur ke hujung dan

 kepangkal menurut irama gerakan tanganku. Kepala licin

 sekejap nampak sekejap hilang di sebalik kulit kulup.

 Kepalanya bulat dan mengkilat separuh terdedah itu kelihatan

 sungguh menarik.

 Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang balak Pak

 Boon kugigit-gigit. Batang besar dan panjang itu aku cium

 sepuas-puasnya. Aroma kepala konek Pak Boon membuat aku

 khayal. Baunya lebih indah daripada bau kasturi. Bau istimewa

 itu menyelinap ke segenap hujung saraf hidungku terus ke

 kemaluanku. Cipapku makin kuat mengemut. Terasa cairan

 hangat mula membasahi bibir cipapku. Makin kerap aku

 menghidu bau kepala konek Pak Boon maka makin kerap

 pulalah cipapku mengemut. Aku seperti terpukau dengan apa

 yang aku lakukan.

 Setelah puas menghidu kepala konek berkilat itu hidungku mula

 bergerak ke telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu. Aku

 cium dengan rakus. Segala bau yang ada disitu membuatku

 lebih terangsang. Batang panjang dan hitam itu aku jilat dan aku

 kulum. Kulit kulup aku tolak ke belakang ke pangkal. Kepala

 hitam berkilat itu aku hisap sepuas-puasnya. Badan Pak Boon

 aku rasa bergetar. Pak Boon menahan kelazatan bila batangnya

 aku hisap puas-puas. Air licin berlendir dan masin keluar dari

 hujung kemaluan Pak Boon. Aku telan bebenang cairan licin dan

 masin itu.

 Cipapku terus mengemut. Cairan panas banyak keluar

 membasahi bibir cipapku. Bibir cipapku seperti digaru-garu. Aku

 rasa tak tahan lagi. Lubang cipapku perlu diisi segera agar

 gatal-gatal yang kurasa boleh hilang.

 Aku bangun dan melucutkan satu persatu pakaian yang kupakai.

 Kain tudung, baju kebaya, kain kipas, coli dan seluar dalam

 semuanya berlonggok atas lantai. Aku berdiri bogel di hadapan

 Pak Boon yang juga bertelanjang bulat. Aku tarik tangan ke katil.

 Aku duduk di tepi katil. Aku meraih pinggang Pak Boon agar

 merapatiku. Batang keras Pak Boon benar-benar berada di

 hadapan mukaku. Aku genggam penuh ghairah. Aku lurut-lurut

 dengan tangan lembutku. Aku cium kepala bulat dan akhirnya

 aku kulum dan hisap. Kepala balak yang licin aku jilat. Lidahku

 yang kasar bermain-main di kepala konek Pak Boon. Mata Pak

 Boon redup menahan kesedapan.

 Aku akhirnya tak tertahan lagi. Aku tidur telentang di atas tilam.

 Aku kangkang luas-luas pahaku menunggu balak Pak Boon

 memuas batinku.

 ”Cepat Pak Boon, aku tak tahan ni,” rayuku penuh harap.

 Pak Boon dengan konek terpacak menghampiriku. Aku tak

 sabar menunggu lagi. Pak Boon merangkak ke arahku.

 Wajahnya mendekati pahaku. Tiba-tiba saja Pak Boon

 merapatkan hidungnya ke lurah cipapku yang basah.

 ”Burit cikgu sungguh cantik. Harum baunya,” puji Pak Boon.

 Aku memang menjaga rapi taman syurgawi kepunyaanku.

 Segala bulu-bulu yang tumbuh aku cukur licin. Tundunku yang

 tembam dan cipapku yang mekar seperti kemaluan gadis sunti.

 Bibir yang memerah masih terkatup rapat. Tak heran jika Pak

 Boon menyukainya dan selalu memuji.

 Hidung Pak Boon mengelus lembut kelentitku. Aku hanya

 mampu mengerang. Lama sekali Pak Boon menghidu bau

 kemaluanku. Mungkin juga bau cipapku membangkitkan

 nafsunya. Aku sentiasa menjaga kebersihan cipapku. Aku selalu

 mencuci cipapku dengan feminine wash. Tak lama lepas itu aku

 rasa lidah Pak Boon membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang

 kasar merodok lubang cipapku. Aku rasa seperti ribuan sayap

 kupu-kupu mengelus cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku

 mengerang kuat.

 Pak Boon bertindak penuh sabar. Aku hanya mampu menanti

 penuh harap. Tiba-tiba lidah hangat sudah bergerak ke dalam

 cipapku. Dia menjilat lebih perlahan, lebih lembut. Jilatannya

 dari bawah ke atas berulang-ulang. Kadang hanya kelentitku

 saja yang dijilatnya. Dihisapnya, bahkan digigit-gigit kecil.

 ”Oh.. oh.. sedap, Pak Boon di situ Pak Boon, sedap ahhh…..!”

 suara eranganku penuh nikmat.

 Aku sememangnya tidak malu lagi mengerang begitu di

 hadapan Pak Boon. Pak Boon “menyantap” cipapku cukup lama.

 Tiba-tiba, aku merasakan nikmat yang sangat dahsyat, yang tak

 pernah kurasai sebelumnya. Kurasa cairan hangat melimpah

 keluar dari rongga cipapku.

 ”Cepat Pak Boon, masukkan balak Pak Boon tu,” rayu aku tak

 tahan rasanya.

 Pak Boon membetulkan balak coklat hitamnya. Dilurut koneknya

 supaya kepala koneknya boleh masuk tanpa ditutupi kulup. Pak

 Boon ingin merasai hangatnya lubang cipapku. Pak Boon mau

 merasa dinding cipapku yang berotot kenyal meramas-

 maramas batang balaknya yang berurat-urat. Kepala yang dah

 terbuka licin mengkilat itu aku lihat sebesar gelas.

 Kulit kulupnya tersangkut di belakang takuk topi keledar. 

 Kulitnya berkedut-kedut melingkari batang balak seperti simpai.

 Sungguh luar biasa batang Pak Boon ni. Itu yang aku suka.

 ”Tekan Pak Boon, tak tahan ni,” aku merayu dan merengek.

 Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala licin mula

 membenam ke lubang nikmat. Kontras sekali konek dengan

 cipap. Yang satu hitam dan yang satu lagi putih kemerahan.

 Balak hitam pelan-pelan masuk terbenam. Aku rasa rongga cipapku

 padat dimasuki balak besar panjang itu, padat dan penuh sesak. 

 Pak Boon mula mengerakkan balaknya maju mundur. Aku rasa seperti di

 awang-awang. Melayang-layang di kayangan yang indah.

 Sedikit demi sedikit Pak Boon menekan balaknya hingga

 akhirnya balak panjang itu sepenuhnya berada didalam lubang

 sempitku. Aku terasa senak bila batang panjang itu menekan

 pangkal rahimku, terasa sampai menembus dada. Aku tak terkawal lagi.

 Nafsuku menggila. Sungguh nikmat geseran batang Pak Boon ke dinding cipapku.

 Baru dua minit aku tak tertahan lagi, akhirnya ..arrrgah…….. aku

 mengerang kuat dan aku mencapai klimaks. Aku letih lesu.

 Sendi-sendiku terasa lemah.

 ”Sungguh sempit lubang cikgu. Cikgu juga pandai kemut,” Pak

 Boon bersuara sambil koneknya tetap bersarang dalam rongga

 cipapku.

 ”Banyak-banyak perempuan yang datang jumpa saya, barang

 cikgu yang paling best,” celoteh Pak Boon.

 ”Butuh Pak Boon pun sedap. Belum pernah saya rasa sedap

 macam ni. Pak Boon pandai main.”

 Pak Boon masih bertahan. Gerakan koneknya maju mundur di

 dalam rongga cipapku dilakukan secara berirama. Sekejap laju

 sekejap perlahan. Kadang-kadng direndam saja dalam cipapku

 yang panas. Aku dipeluk kemas oleh Pak Boon. Tetekku yang

 pejal dijilat dan dikulum. Tetekku dinyonyot kiri kanan. Kadang-

 kadang ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Lencun ketiakku

 basah dengan air liur Pak Boon. Aku rasa teramat geli. Nafsuku

 bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis bahu Pak Boon aku

 gigit. Aku cium bau keringat Pak Boon. Bibir lebam Pak Boon

 aku jilat dan kulumat. Bibir yang berbau rokok daun nipah itu

 terasa harum saja. Lidah Pak Boon aku hisap dalam-dalam.

 Lidahku kumasukkan ke mulut Pak Boon dan langit-langit

 mulutnya aku teroka. Lior Pak Boon yang meleleh aku teguk

 penuh selera.

 Pak Boon menggerakkan pinggulnya makin laju. Aku rasanya

 akan mencapai klimaks lagi. Sungguh nikmat terasa dicipapku.

 Dinding cipapku memegang erat batang balak panjang besar

 yang berurat-urat kasar itu. Geli sungguh lubang cipapku. Air

 banyak keluar hingga melimpah membasahi cadar di bawah.

 Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan balak

 Pak Boon. Aku tak tahan lagi. Aku menggelepar di bawah badan

 sasa Pak Boon. Akhirnya aku mengalami orgasme untuk ke

 sekian kali.

 Melihat aku tak melawan lagi Pak Boon mempercepat

 tindakannya. Akhirnya Pak Boon menekan koneknya dalam-

 dalam dan arghh… Pak Boon memancutkan maninya dalam

 rongga cipapku. Mani Pak Boon sungguh hangat dan banyak

 menyiram pangkal rahimku. Aku memang tengah subur.

 Mungkin kali ini benih Pak Boon akan bercambah lagi dalam

 rahimku. Pak Boon rebah menghempap badanku. Nafasnya

 pantas seperti orang berlari seratus meter.

 Aku dan Pak Boon terkapar lesu atas katil. Aku memeluk badan

 Pak Boon dengan rasa puas. Kurapatkan wajahku ke badan Pak

 Boon. Ketiak Pak Boon yang berbulu lebat aku hidu puas-puas.

 Aku benar-benar rasa bahagia. Aku tersenyum sendiri.

 Sambil menunggu tenaga kami pulih kembali aku meletakkan

 kepalaku di atas dada Pak Boon. Pak Boon membelai rambutku

 lembut sambil mencium keharumannya. Wajahku kutoleh ke

 arah kaki Pak Boon. Konek Pak Boon yang tadinya gagah dan

 garang sekarang lentok terkulai di pahanya. Bentuknya seperti

 keropok lekor yang belum digoreng. Lendir cipapku berlepotan

 di batang konek dan juga di bulu-bulu kemaluan Pak Boon yang

 mula beruban.

 Sebelum pulang aku merengek seperti budak kecil minta

 terowong nikmatku diisi lagi. Biar berbaloi perjalananku yang

 jauh. Aku ingin kepuasanku boleh bertahan seminggu. Pak

 Boon faham kehendaki. Dibiarkan saja aku membelai koneknya

 yang masih terkulai. Aku goyang-goyang, aku lurut-lurut, aku

 gosok-gosok hingga akhirnya sedikit demi sedikit batang Pak

 Boon kembali keras. Kepala konek yang tadinya bersembunyi

 mulai keluar menjengok seperti kepala kura-kura keluar dari

 tempurungnya.

 Melihat kepala konek yang mula keluar membuatku bertambah

 geram. Kusembam mukaku ke celah paha Pak Boon lalu

 kuhisap kepala yang sederhana mekar tersebut. Aku nyonyot

 seperti anak kecil menyonyot puting tetek ibunya. Konek Pak

 Boon terasa semakin mekar didalam mulutku. Aku mulai merasai

 ukurannya menjadi besar, besar sekali, sebesar gelas minum 

 di meja sampingku tu, dan panjangnya aku duga sekitar 8,5 inchi.. 

 Berdenyut-denyut konek giant itu didalam mulutku yang hangat.

 Sekarang aku merangkak di atas tilam. Aku mahu Pak Boon

 memasukkan batang coklat hitamnya dari belakang, stail doggy.

 Pak Boon bangkit dan beredar ke belakang. Aku menunggu

 penuh harap. Tiba-tiba kurasakan gesekan kepala konek di

 permukaan lubangku kemudian.. “crup..” batang itu masuk ke

 lubangku setelah mendesak sesak dengan payah. Tak terkatakan nikmatnya. 

 Tujahan-tujahan batang besar berurat itu terasa menggesek seluruh liang

 kewanitaanku, penuh dan sesak, bahkan hentakan kepala konek itupun terasa  

 sampai ke pangkal rahimku dan ujung dada, yang membuatku merasa semakin

 nikmat. Memang tak salah lagi, Pak Boon luaaar biasa….

 Kurasakan tikaman Pak Boon makin kuat dan makin cepat.

 Perasaan yang kualami pun makin lama makin nikmat. Makin

 nikmat, makin nikmat, dan makin nikmat.

 Bahang kenikmatan itupun akhirnya meledak-ledak. Aku orgasme

 untuk yang ke 12 kalinya, barang kali, kerana aku tak sempat menghitung

 dengan teliti. Hentaman Pak Boon makin cepat dan

 makin laju. Aku terhayun-hayun ke depan dan belakang menurut

 irama tusukan Pak Boon. Pinggangku dipegang kuat oleh Pak

 Boon agar aku tak tersungkur ke depan. Sambil dia mendorong

 pinggangku ditarik rapat ke badannya.Tiba-tiba kudengar

 desahan panjang. Seiring dengan itu dicabutnya koneknya dari

 lubang cipapku. Dengan gerakan cepat, Pak Boon sudah

 berada di depanku. Disuakannya batangnya ke mulutku.

 Dengan cepat kutangkap, kukulum dan kumaju-mundurkan

 mulutku dengan cepat. Tiba-tiba kurasakan semburan benih

 panas di dalam mulutku. Aku tak peduli. Terus kuhisap dan

 kuhisap. Semua mani Pak Boon aku telan. Sungguh sedap dan

 berlemak benih Pak Boon. Pak Boon memberitahuku bahawa

 benih lelaki boleh membuat wanita awet muda.

 Hari itu aku memandu pulang dengan perasaan yang amat

 puas….sepuas-puasnya. Tak terkisahlah walaupun benar aku telah terkena guna-

 guna dukun siam itu.

(Source: ceritalucah.org)

text

Iza

Aku pun tak tahu macamana aku boleh terpikat dengan wanita ini.Semuanya bermula  membuka e-mailku di snoko63 dan menerima salam perkenalan dari seseorang yang  bernama Azurra. Hampir setiap minggu aku menerima e-maildarinya. Setelah dua bulan,hubungan cinta maya kami semakin hebat. Aku kemudiannya menerima dua keping gambar separuh bogel darinya. Azurra memberitahu itulah dirinya. Namun aku sedikit kecewa kerana wajahnya dihitamkan. Mana mungkin aku tahu siapa dia sebenarnya. Melihat gambarnya aku dapat membayangkan bentuk tubuhnya yang menawan itu, sepasang  buah dadanya agak besar danmengkal dengan puting nya yang berwarna coklat kemerah-merahan itu cukup memberahikan aku..  Azurra juga turut menceritakan hal peribadinya kepadaku. Katanya dia selalu ditinggalkan                             keseorangan… Suaminya asyik out-station dengan tugas. Bila balik terus main.. Lepas tu tidur.                      Bulan ketiga teka-tekisiapa Azurra terjawab. Dia meminta aku berjanji tidak akan mendedahkan identitinya kepada sesiapa jua. Ketika itu isteriku pulang bercuti dikampung  bersama anak-anakku. Alangkah terkejutnya aku bila gambar terbarunya mendedahkan siap Azurra sebenarnya! Dia juga memberi nombor handphonenya. Rupa-rupanya Azurra adalah Iza… Jiran sebelah rumahku, sudah bersuami dan mempunyai  dua orang anak berusia lima dan dua tahun. Haiza seorang guru manakala suaminya bekerja disektor swasta. Walaupun baru sembilan bulan kami berjiran namun dia agak peramah terutama terhadap isteriku berbanding suaminya yang pendiam. Aku segera menghubunginya “You ni serious ke…?” tanyaku. “Yes… I betul-betul ni. Selalu I melancap… Bayangkan you!” selamba dia menjawab. Dia memberitahu suaminya kini berkursus diKL. Patutle lama tak nampak… Inilah peluang yang ku tunggu-tunggu untuk menjamah tubuhnya. Aku mencadangkan kami bertemu malam ini “Kat rumah I.. Boleh?” usulnya. Aku setuju sahaja. Lewat malam itu aku menyelinap masuk kerumahnya melalui pintu belakang yang dibiarkannya sedikit renggang… Terpegun aku seketika melihat tubuhnya yang hanya dibaluti baju tidur nipis warna putih jenama Victoria Secret dan kedua-dua bahagian sulitnya bersalut  dengan bra dan underwear warna hitam. Jelas kelihatan bahagian-bahagian yang terbonjol itu.. Iza terus memelukku. Aku segera membalas pelukannya. Aku menyentuh pipinya dengan hidungku. Licin dan lembut. Perlahan- perlahan aku mengucup bibirnya. Dia masih kaku dan agak malu. Aku mula mengulum lidahnya dan menghisapnya perlahan-lahan sambil merangkul lehernya. Aku terasa ombak dadanya kencang bila aku semakin merapatkan badanku. Rangkulan  kemas aku longgarkan agar tanganku dapat meramas-ramas buah dadanya. Merasakan dia hampir terjatuh Iza lantas menolak tubuhku dan memberi isyarat masuk ke dalam bilik tengah. Mungkin dia takut anaknya akan tersedar.Dengan bersahaja aku mendukungnya sambil mulutku mengulum bibirnya sehingga sampai  ke dalam bilik. Entahlah mengapa, aku begitu berani buat begitu… Aku rebahkan Iza di atas tilam yang empuk itu. Aku terus merapatkan mulut ku telinganya sambil berbisik,”Malam ini adalah malam untuk kita berdua…!!”. Kucupan demi kucupan dan tangan aku mula menjalar di dada Iza. Boleh tahan besar,memang padat dan hebat. Aku meramas-meramas buah dadanya yang masih dibaluti coli sambil mengulum lidahnya. Iza membalas kulumanku. Setelah puas berkuluman dan ramas-meramas, aku terus melucutkan baju tidur Iza. Kini tubuhnya hanya ditutupi dengan bra dan panties sahaja. Aku tak dapat gambarkan betapa cantik tubuhnya yang berkulit putih melepak itu. Aku terus menghisap telinga dan seluruh tubuhnya. “Aaahhhggghhh…!!” dia merengek manja.                                         Aku melucutkan pakaianku.. Hanya yang tinggal seluar dalam sahaja. Aku makin berani..   Tak sabar rasanya nak ku jamah daging mentah yang terhidang… Kemudian tanganku meraba belakang Iza mencari hook colinya. Dia melentikkan sedikit  badannya agar memudahkan aku untuk membukanya dan buah dada Iza yang telah tegang itu memudahkan colinya terbuka. Ku lihat putingnya berwarna coklat kemerahan dan sudah menegak. Aku uli secukupnya kedua buah dadanya yang kenyal dan montok itu. Dengan rakus aku hisap buah dadanya. Mula-mula sebelah kiri dengan yang sebelah lagi kuuli seperti Mamak uli tepung roti canai. sudah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pula ke sebelah kanan. Iza masa tu memang sudah stim habis. Dia merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat “Mmm.. Mmm… …!!” erangnya perlahan. Aku terus memainkan kedua puting buah dadanya dengan hujung jemariku… Iza menggeliat lagi.”Mmm sedappp…” Iza semakin mendesah tak karuan bila aku meramas-ramas buah dadanya dengan lembut. “Aawww… Nnggg…!!”, Iza mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat. Aku semakin menggila.. Tak puas kuramas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara berganti-ganti. Seluruh permukaan buah dadanya basah. Kugigit-gigit puting bua dadanya sambil meramas-ramas kedua-dua gunung kepunyaan Iza. “Ooohhh… Oouwww..”erangnya.Aku tak peduli… Iza menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambutku..dan tanganku tetap meramas buah dada Iza sambil menghisapnya.Didalam mulut, puting buah dadanya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap. Iza hanya mampu mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit perlahan ketika gigiku menggigit lembut putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis-garis kecil bekas gigitanku.Setelah cukup puas, bibir dan lidahku kini merayap turun ke bawah. Kutinggalkan kedua belah buah dadanya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain diatas pusatnya, Iza mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsuku yang semakin memuncak. Kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang putih melepak itu dengan air liurku. Aku undur kebawah lagi… Dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulittubuhnya itu telah berada diatas bukit pantatnya yang indah mempersona. Sebelum aku masuk ke kawasan larangannya, aku pusingkan Iza ke belakang. Aku tarik sikit underwearnya kebawah. Iza yang memang sudah tenggelam di lautan asmara, semakin suka dengan cara aku. Aku jilat sampai ke lutut sebelum aku pusingkan dia semula Bila aku sudah pusingkan dia, kulihat underwearnya sudah lencun. Aku perasan dari tadi lagi tapi bila aku tengok kali ni memang basah sungguh. Iza memang sudah sampai masa untukmencari kepuasan yang optima tapi aku belum nak lagi. Macam biasa, perlahan-lahan ak  jilat dari lutut nya naik ke pangkal peha. Sampai je ke tempat yang masih berbalut tu aku berhenti. Iza seakan faham yang aku suruh dia lucutkan seluar dalamnya. Dia pun melorotkannya kebawah  Aku sambung balik kerja aku dan kali ini dikawasan taman larangannya… Memang basah  tempat tu. Tak pernah aku tengok tempat tu begitu punya banjir. Tapi aku tengok dia nihmemang jenis banyak air. Fuhh!! Sedapnya, tak terkata. “Buka sayangg…” pintaku.”Oooh…” Iza hanya merintih perlahan bila Aku membuka kelangkangnya. Kelihatannya diasudah lemas, tapi aku tahu dia belum orgasme walaupun sudah terangsang… Aku memperbetulkan posisi kepalaku diatas kelangkang Iza. Iza membuka kedua belah pehanya lebar-lebar… Wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah indah sekali.Aku tersenyum senang, sebentar lagi kau akan merasakan kenikmatan yang kuidam selamaini.. Menyetubuhi bini orang sepuasnya. Kuhayati beberapa saat keindahan pantatnya itu. Bibir pantatnya agak rapat sehingga susah untuk aku melihat lubangnya. Aahhh.. Betapa nikmatnya menanti saat celah dan liang pantatnya mengemut batangku. Seterusnya tanpa kuduga kedua tangan Iza menekan kepalaku ke arah pantatnya. Hidungku  menjunam diantara kedua bibir pantatnya.. Empuk dan hangat. Kuhidu sepuas-puasnya bauan itu, sementara bibirku mengucup bahagian bawah bibir pantatnya dengan penuh bernafsu. Aku seludu pantatnya dengan mulutku, sementara jemari kedua tanganku merayap ke pehanya dan meramas ponggongnya yang bulat dengan ganas. Iza menjerit-jerit nikmat tak karuan, tubuhnya menggeliat hebat dan kekadang melonjak-lonjak kencang, beberapa kali kedua pehanya mengepit kepalaku yang asyik berkulum dengan bibir pantatnya  ”Mmm… Ohh… Hggghhh…” Iza mengerang dan merintih lagi. Kedua tangannya bergerak meramas rambutku, sambil menggoyang-goyangkan bahunya. Kekadang ponggongnya dinaikkannya sambil terkejang nikmat kekadang digoyangkan ponggongnya seirama dengan nyonyotanku kepada pantatnya. “Oouhhh… Yaahh… Yaaahah.. Huhuhu.. Huhu..!!” Iza makin kuat merintih. Namun hujan yangsemakin lebat menenggelamkan suaranya. Terkadang Iza seperti menangis… Mungkin tidak berdaya menahan kenikmatan yang  kuhasilkan pada pantatnya. Tubuhnya menggeliat hebat dan kepala Iza berpaling kekiri dan kekanan dengan cepat, mulutnya mendesis dan mengerang tak karuan. Aku semakin bersemangat melihat reaksinya. Mulutku semakin buas, dengan nafas tersekat-sekat kusingkap bibir dengan jemari tangan kananku… Mmm.. Kulihat daging berwarna merah yang basah oleh air liurku bercampur dengan cairan air mazinya  Kuusap dengan lembut bibir pantatnya. Kemudian lalu kusingkap kembali perlahan-perlahan bibir nakalnya itu, celah merahnya kembali terlihat, atas liang pantatnya kulihat ada tonjolan daging kecil juga berwarna kemerahan. Itulah bahagian paling sensitif. Kujulurkan lidahku dan mulai menjilat batu permata itu. Iza menjerit keras sambil kedua kakinya menyentak-nyentakkan ke bawah. Iza mengejangdengan hebat… Dengan kemas aku memegang kedua belah pehanya dengan kuat lalu sekali lagi kulekatkan bibir dan hidungku diatas celah kedua bibir pantatnya, kujulurkan lidahku keluar sepanjang mungkin lalu kuteluskan lidahku menembusi apitan bibir pantatnya dan kembali menjilat nikmat permatanya. “Hggghgggh… Hhghghghg… Ssshsh…!!” Iza menjerit kesedapan dan mendesis panjang. Tubuhnya kembali mengejang… Ponggongnya diangkat-angkat ke atas sehingga lebih senang lidahku menyelusup masuk dan mengulit-ulit batu permatanya… Tiba-tiba kudengar Iza  seperti terisak dan kurasakan terdapat lelehan hangat singgah ke bibir mulutku. Aku mengulit permatanya sehingga tubuh Iza mulai terkulai lemah dan akhirnya ponggongnya pun jatuh kembali ke katil. Iza mengeluh tak menentu menghayati kenikmatan syurga dunia. Celah pantatnya kini tampak agak lebih merah. Seluruh kelangkangnya itu nampak basah penuh dengan air liur bercampur lendir yang kental. Mmm… Mmm… Aku jilati seluruh permukaan bukit pantatnya itu..!  ”Ooohh… I dahh.. Tak tahan!!!” rengek Iza.  Aku tidak memperdulikan erangannya. Mulut dan lidah ku terus bermaharaja lela di seluruh pantat Iza sehingga hampir lumat tempat tu mulut ku kerjakan. Beberapa urat bulu pantat Iza termasuk ke dalam mulut ku dan aku rasa bibir ku panas terkena air dari pantatnya. Aku tengok jam sudah pukul 1.00 pagi.  Lidahku masih lagi bermain dengan biji kelentit yang terjojol itu dan jari ku mula nak mainkan peranan. Perlahan aku masukkan jari telunjuk ku ke dalam liang yang panas lagi berair danaku dapat rasakan satu kemutan yang kuat menyepit jari telunjuk ku. Punggung Iza terangkat  bila jari ku makin ke dalam. Aku tak tolak masuk jauh sebab aku nak batang aku  meresmikannya. Aku cabut  jari aku keluar dan kedua tangan ku merangkul punggung Iza dan  aku tarik punggungnya naik ke atas sehingga pantatnya terdorong ke mulutku. Sepantas kita kilat kedua-dua tangan Iza mencengkam rambut ku dan dia terbangun menahan kesedapan.. Tubuhnya masih menggil bila aku melepaskan mulut ku dari pantat nya. Aku bangun berdiri di depan Iza sambil melucutkan seluar dalam aku. Tersergamlah batang aku yang sudah keras sekerasnya. Iza senyum.                                         “Hmm.. Panjang..!!” kata dia tersenyum. Aku biarkan sahaja sambil Iza mendekatkan muka dan mulut dia ke batangku. Dia membuka  mulut dan memasukkan batang aku dalam mulutnya.. Digenggamnya batangku.. Dan mula menjilat-jilat kepala itu. Di dalam mulutnya aku terasa kepalaku dipermainkan oleh lidah Iza. Aku sudah terasa batangku menegang dan tegak keras. Kulihat tangannya di bawah manakala tangan kanan di atas memegang batang kebanggaanku… Seinci lebih terkeluar dari genggamannya. Yang itulah yang dijilat oleh Iza. Bagai nak gila aku cuba menahan sedapnya. Iza melepaskan batangku.. Ternyata sudah tegak dan keras. Lantas itu.. Dia mula menyedut. Dan menghisap.. Sedikit sedikit.. “Mmmph… Mmppphh.. Srrttt.. Srrrt..!!” bunyi mulut Iza. Mulutnya yang kecil itu menyukarkan Iza untuk memasukkan kesemua batang aku yang panjang dan besar itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekaknya. Iza terus menghisap kon aku dengan mulutnya yang bercampur air liurnya… Dia melurut lurutkan lidah dia ke atas batang aku hingga ke buah zakar. Dikemudiannya menyedut pula buah zakar aku.. “Aduhh.. Sss… Izaaa perlahan… Senak I..!!” kata aku pada Iza.  Dia terhenti dan menukar konsentrasinya kembali kepada kepala batang aku. Di situ dia  menguak-nguakkan mulut kepala batang aku dengan menggunakan lidahnya… Dan sesekali dia memasukkan seluruh batang ku ke dalam mulutnya.”Mmm.. Ooo…!!” aku pula mengeluh kesedapan.  Tiba-tiba Iza berhenti mengulum batang aku dan dia membisikkan sesuatu kepadaku. “I tak pernah buat macam ni dengan orang lain selain my husband. I tahu apa yang kita buat ni salah, tapi I sudah tak tahan.. Dan ini adalah rahsia kita berdua..!!”  Aku cuma tersenyum mengiyakan permintaannya. Aku mula membaringkan Iza dan menguakkan kakinya dan melapikkan punggung Iza dengan bantal. Pantatnya yang telah basah lencun kini terbentang indah dihadapanku. Perlahan-lahan aku bergerak ke celah kangkang Iza dan meletakkan kepala butuhku tepat di  muka bibir pantatnya yang mula berdenyut menantikan tujahan. Aku merebahkan diriku diatas  perut Iza.  Untuk mengurangkan berat badan, aku sangga badanku dengan sikuku. Dalam keadaan meniarap di atas perut Iza aku mula mengisap dan menjilat puting teteknya. Dia benar-benar dalam kelazatan. Tangan kuat merangkul kepala dan rambutku. Nafasnya berbunyi kua Dadanya bergelombang laksana lautan dipukul badai. Batang pelirku belum ku masukkan lagi. Namun begitu ianya sudah lama tegang dan keras. Aku membuka bibir pantat Iza yang comel itu dan mula menusukkan zakarku ke dalam apomnya yang lencun itu.”Aaahhh.. Hhhggghhh.!!!”  Iza merintih menahan sakit dan nikmat bila batangku mula  menerobos masuk ke dalam pantatnya yang masih sempit. Aku sendiri merasa betapa nikmatnya pantat Iza. Basah dan hangat beserta kemutannya yang kuat. Aku kembali menggomoli dan menyeludu buah dadanya. Iza mendesah menahan kegelian dan kenikmatan. Aku mulakan sorong dan tarik kat dalam pantat Iza berkali-kali. “Argh… Sedapppnya..!!” jerit Iza bila keseluruhan batang ku telah meneroka hingga ke dasar  pantatnya. Aku membiarkan seketika zakarku berendam di dalamnya.  Ketika itu diangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku. Kami berbalas kuluman. Batangku masih terpacak dalam lembah larangannya yang lembut dan melazatkan itu. Betapa nikmatnya kurasakan. “Aaahhh.. Ssseeedddaaapppnya…!” rintihan Iza membuatkan aku lebih terangsang.Akupun terus sorong tarik batangku mengesel liang pantatnya atas, bawah, kiri dan kanan mencari tempat yang membuatkan nafsunya lebih terangsang. Tangannya mencengkam erat cadar sambil matanya terbeliak dan mulutnya mengerang kesedapan.”Lagiii… Sedapppnya… Ahhh.. Aghhh..!!” erangannya semakin kuat.Aku terus menikam pantat Iza dengan sekuat hati. Batangku keluar masuk dengan laju dibantu oleh pantat Iza yang licin dan basah. Permainan kami menjadi lebih hebat kerana Iza turut membalas setiap tujahan batangku ke pantatnya dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungnya. Seketika kemudian aku mencabut batangku dan memintanya menonggeng. Iza berlutut di atas tilam dan aku berdiri di belakangnya lalu merodok masuk senjataku.”Ohhh.. Sedapnya, please do it hard to me… Aggghhh.. Sedapnya macam ni..!!”Aku semakin kuat mendayung. Agak lima minit  Iza nak mencuba teknik ‘riding’pula. Aku menuruti kemahuannya. Sebelum menunggang aku, dia sudah membasahi pelirku dengan air liurnya. Aku bantu dia memasukkan batangku ke dalam lubang pukinya. Walaupun lambat sikit, tetapi dia berjaya dan tanpa rasa sakit atau ngilu.Sebaik sahaja dia memulakan henjutan, aku juga mula meramas-ramas buah dadanya. Dua tindakan berpadu dalam satu aksi. Batangku terasa licin. Ini maknanya lendir masih banyak dalam lubang pantatnya. Kupegang erat buah dadanya. Dalam keadaan itu, aku gunakan ibu jariku menggentel-gentel puting payudara Iza. “Ohhh.. Hnggg..” rengek mulut Iza pada setiap henjutan yang dilakukan. Ternyata dia sudah mula berahi dan penat. Apa tidaknya, nafasnya sudah mula sesak. Lubangnya terasa ketat. Tanganku masih meraba dan meramas-ramas buah dadanya. Dalam pada itu, sekali-sekala aku tujah juga batangku. Sebentar kemudian aku suruh dia gantung punggungnya. Maksudku, angkat sikit supaya aku dapat menujah lubang pantatnya. Dia  bercangkung dan aku mula menujah sambil tanganku terus-terusan menggentel putingteteknya. “Ohh… Sedappp… Sedapnya!!” rengeknya bertalu-talu . Aku berhenti menujah apabila aku dapati lubang pantatnya ketat semula. Kalau aku teruskan dia akan ‘cum’dan sampai ke puncak atau climax terlebih dahulu.”Ah..! kenapa henti.  tengah sedap niii. Please..!!.” rayu Iza apabila aku berhenti menojah  tadi.”Sabar.. Sayang I terasa penatlah” jawabku berpura-pura .Sudah tiga kali dia nak sampai ke puncak. Ketiga-tiganya aku sekat dengan berbagai cara.Sebenarnya, air maniku juga sudah nak terpancut, sekiranya aku teruskan menojah-nojah tadi. Aku mahu biar lebih lama batang pelirku berendam dalam lubangnya. Kekadang lebih enak dan menyeronokkan direndam daripada terus-terusan menghenjut. Dia masih lagi di atas. Dengan kedua-dua tapak tangannya di atas dadaku, dia membongkok sedikit. Aku tidak jemu-jemu bermain dengan buah dadanya yang tegang dan bulat itu. Apabila kugentel-gentel puting teteknya, badannya mula mengeliat kesedapan. Pelirku juga  semacam dicas semula.”Cepatlah… Sedap ni..!!” rayu Iza sekali lagi. Dengan perlahan-lahan, aku mula menojah-nojah lubang pantatnya. Turun naik turun naik bertalu-talu. Kemudian semakin lama semakin laju. “Sedappp.. Sedappp..!!” dia merintih lagi  Aku kemudiannya mencabut batangku dan membaringkannya semula. Aku mengangkangkan kaki Iza seluasnya dan terus menjunamkan batangku ke dalam lurah larangannya. “Agghhh…!!” Iza mengerang kesedapan tatkala keseluruhan batangku memasuki pantatnya. Batangku keluar masuk dengan laju ke dalam pantat Iza. Semakin lama semakin laju. Aku  semakin melajukan dayunganku dan Iza mula mengerang kuat. Aku tahu Iza akan klimax. Aku juga sedemikian. Tahap bertahanku akan berakhir.. “I nak lepas.. Dalam!!” aku cuba mengujinya.”Jaanngggannn… Nanti.. Ngandung.. Lepass luaarr!!” Iza menjerit halus membantah permintaanku. Dayunganku semakin laju. Apabila terasa aku hampir memancutkan air maniku dengan pantas aku mencabut batangku dari pantat Iza.. Oohhh… Dearrr.. Dan serentak dengan itu aku memancutkan air maniku. Iza seakan tersentak tatkala pancutan maniku yang pekat, laju dan banyak itu terkena buah dadanya. Sepantas itu juga aku menghalakan batangku ke mukanya. Berjejes air pekat kena sebahagian pipinya yang gebu dan ditumbuhi jerawat galak itu. Iza tersenyum kepuasan membiarkan air nikmat itu kering ditubuhnya.. Hampir lima minit barulah Iza bangun semula lalu meniarap di atas badanku. Dikucupnya bibirku sambil menggeselkan pantatnya dengan batangku. Batangku mulai mencanak semula. Perlahan-lahan Iza turun hingga bibirnya bersentuhan dengan batang aku. Terus dijilatnyasaki baki air maniku dan dikulumnya zakarku. Aku merasa ngilu bila batangku bersentuhan dengan lidah dan gigi Iza. Sekali lagi aku memancutkan air maniku tapi kali ini di dalam mulut Iza. Aku terdampar keletihan dan Iza segera berlari ke bilik air memuntahkan manikuyang bergenang dalam mulutnya.”Tidur sini le.. I sejuk..!!” bisiknya setelah kembali dari bilik air. Aku segera memeluknya dan akhirnya kami tertidur keletihan. Aku terjaga ketika jam menunjukkan hampir pukul enam setengah pagi. Aku bergegas keluardari rumahnya membawa seribu kenangan.

(Source: ceritalucah.org)

text

Aku Peniaga Pasar Malam

Berniaga di pasar malam bukan menjadi minat aku. Tetapi oleh kerana itu sahaja peluang yang aku ada bersama suami ku maka penat pun tak apalah. Berniaga beberapa bulan rasa seronok tu datang juga kepada aku. Apatah lagi apabila melihat untung yang mendatang. Nasib menjual di pasar malam ni bukan menentu tapi itulah sumber rezeki kami berdua. 

Aku dah satu tahun lebih berkahwin dengan suami ku. Belum dapat anak dan kami seronok dengan cara hidup kami. Lama-lama berniaga ni telah menimbulkan tabiat baru pula kepada kami. Paham-paham saja lah apabila balik dari berniaga tentunya tengah malam, kalau tempat tu dekat kami cepat sampai ke rumah tetapi kalau jauh kadang kala pagi baru kami sampai. 

Suami aku ni pulak boleh tahan juga kuat seksnya. Oleh kerana itu kami kadang kala berenjut dalam van di tepi jalan saja. Di tempat rehat leboh raya dan kadang kala di tepi air terjun tempat rehat peranginan itu pun kalau kebetulan tak ada orang. Berniaga di pasar malam ni menyebabkan kami sentiasa berada di atas jalan. Oleh itu melakukan hubungan seks di atas van merupakan lumrah bagi kami. 

Tabiat suami aku pulak yang aku dapat perhatikan kalau pelanggan yang datang tu ramai yang seksi sebab kami menjual kain, maka malam tu pasti aku akan dikerjakan habis-habisan. Bukan aku tak suka tapi maklumlah buat kerja tepi jalan, kadang-kadang bimbang juga suara aku mengeluh, mengerang dan mejerit tu di dengari orang. Aku pulak bila dah sampai tahap kena talu tu lupa pulak nak kontrol volum. 

Satu lagi tabiat pelik suami aku ialah dia sentiasa meminta aku memakai pakaian yang ketat atau seksi semasa menjual. Kalau boleh biarlah buah dada aku ni hampir nak keluar dari leher baju. Kalau boleh biar seluar jeans yang aku pakai tenggelang dalam lurah ponggong aku ketatnya. Kata nya nak lariskan perniagaan. Aku ikut saja. Hasilnya pun menyeronokkan sebab walau pun kami menjual kain untuk kaum hawa sahaja tetapi lelaki pun datang juga membelinya. Tak kurang lah yang menggatal ketika membeli kaintu. Suami aku sporting. Kalu lelaki yang jadi pelanggan, dia akan ke belakang gerai biar aku yang melayan pelanggan. Tapi kalau perempuan yang datang terutama yang seksi tu maka dia lah yang ke depan. Aku terpaksalah buat-buat lipat kain di belakang. 

Dalam pemerhatian aku ramai juga jantan yang steam kat aku sebab semasa aku layan mereka kadang kala ada yang ambil peluang menjamah tangan aku. Menyiku buah dada, menggesel balaknya ke ponggong aku terutamanya semasa melihat kain yang aku pamirkan. Bukan suami aku tak tahu tapi dia buat-buat tak tahu. Selalu sangat aku merasa balak yang menggesel belakang atau ponggong aku tu . Kadang kala terasa sangat keras dan bersarnya dan kadang kala tidak lah begitu perasan. Kalau aku di rangsang begitu, pastinya aku pun giankan balak suami aku. Masa tu kalau dia tak bagi pun aku akan minta terutamanya dalam perjalanan pulang. Masatu ganaslah permainan kami. 

Aku teringat satu hari seorang pemandu lori mengetuk dinding van kami di perhentian di lebuh raya.. Masa kami mula buat tu, tak ada pun lori dia tetapi setelah kami klimeks, aku pun menjerit agak kuat tiba-tiba saja orang teruk dinding van kami. Suami aku cepat-cepat kenakan pakaian sedang aku terlentang di lantai van.di atas bungkusan lain yang memang kami atur sedemikian rupa agar ada ruang untuk kami bersetubuh cukup dan selesa. 

Apabila suami aku keluar dari van pemandu lori itu tersengeh saja.

“Apa hal?” tanya suami aku

“Tumpang sekaki” pinta pemandu tersebut. Suami aku yang hanya berseluar jean masuk semula ke dalam van.

“Pemandu lori tu minta nak main dengan Ana” terang suami ku kepada aku. Pada ketika tu aku duduk bersandar ke dinding van.

“Abang!!! takkan abang nak bagi Ana main dengan orang lain?”

“Abang tak kesah kalau Ana nak”

“Berapa orang tu bang?”

“Dia sorang saja”

Aku kebingongan. Sambil mengesat air mani suami aku yang masih meleleh dari cipap aku merenong mata suami aku dalam kegelapan.

“Abang tak apa ke?”

“Abang tak kesah”

“ Emmm panggilah tapi sekali saja tau”

Suami aku keluar van. Dia menyatakan persetujuan. Tiba-tiba orang tu tanya “Berapa?’

“Berapa?” tanya suami aku yang tak faham.

“ Ya lah RM ..berapa”

Suami aku masuk semula ke dalam van. “Dia tanya berapa ringgit nak kenakan dia?”

Tak pernah pulak aku terfikir tentang bayaran ni. Aku diam sejenak “lima puluh udahlah bang”

Suami aku keluar dari van “lima puluh dan eeeer sekali saja”

Orang tu keluarkan dompetnya dan menghulurkan not RM50 kepada suami aku. Dia pun merangkak naik ke atas van dan terus ke atas aku sekali yang sudah pun baring semula dengan kaki terkangkang. 

Kami bermain cara mudah sahaja. Tak ada mesra-mesra. Balaknya dah cukup keras apabila dia anik ke atas tubuh aku. Besar dan panjang. Namun aku dapat menerimanya dengan mudah sebab telah dilincinkan oleh suami aku sebelum itu. 

“Besarnya bang” bisik aku ke telinganya. Dia menghayun dengan perlahan. Aku mengangkat kaki tinggi biar dia masuk dengan lebih dalam lagi.

“Ohhhh” keluh aku “kerasnya….” Aku memeluk tubuhnya erat bagaikan bergantungnya darinya supaya tidak terjatuh dari tebing yang tinggi. Hampir 20 minit aku klimeks dan sekali lagi selepas 10 minit berikutnya. Orang yang menyetubuhi aku masih kuat dan steady. Aku tak tanya bila dia nak klimeks Cuma aku mengerang dan mengeluh menikmati pemberiannya. 

Aku tak tahu apa yang dibuat oleh suami aku di luar sana dan aku sudah tidak peduli lagi. Cuaca malam yang dingin di tambah dengan air-con van kini tidak memberi kesan lagi. Aku berpeluh dari hujung rambut sampai hujung kaki, paha yang mengangkang kini kian terasa lenguhnya.

“Lagi bangggggg ana nak pancut sekali lagi niiiiii”

Orang itu memperlajukan pergerakannya. Aku tak tahu apa yang harus aku buat lagi. Aku dihayun sepenuhnya padat dan padu. Aku pasti selepas ini aku tidak akan dapat berdiri tegak lagi. Bahagian bawak paha aku bagai tak terasa lagi. Seluruh ransangan aku tertumpu kepada cipap aku yang terus diterjah terus menerus. Aku mengelepar apabila aku pancut kali ke tiga , 

tangan aku mencekam belakangnya. Suara aku meninggi. Ketika itu aku merasakan balaknya memancut panas ke dalam cipap aku. Aku tak tahu apa yang aku kata lagi Cuma jeritan nikmat yang tidak dapat aku bayangkan lagi apabila menerima berdas-das pancutan darinya. Hangat dan banyak. 

Apa bila semuanya reda. Dia bangkit dari atas tubuh aku yang kini macam kain buruk. Aku membelai tangannya. 

“Ganaslah abang ni”

Dia mencabut balaknya dari cipap aku yang banjir dengan air mani.

“Tak suka ?” tanyanya rengkas.

“Puas” jawab aku rengkas.

Dia mengenakan zip seluarnya dan menyarung kemeja T nya. 

“Abang” bisik aku perlahan. Dia menoleh kepada aku sebelum membuka pintu van.

Aku mengucup bibirnya . “Sapa nama abang sebab Ana nak ingat sampai bila-bila”

Tangannya meramas buah dada aku dan sebelah lagi ponggong aku yang bulat.

“Jimie” jawabnya rengkas. Lalu keluar dari van. 

Ketika suami aku masuk ke dalam van aku bersandar semula ke dinding van.

“Ana OK?” ketika itu kedengaran enjin lori bergerak.

“Separuh mati bang…separuh mati…” jawab aku

“Kita balik ?” tanya suami aku.

“Abang sajalah yang pandu sorang biar Ana tidur di belakang ni” Aku merebahkan diri ke celah-celah bungkusan kain. 

Suami aku menutup pintu van dan naik ke tempat pemandu. Sebentar kemudian van bergerak dan aku hanyut ke dalam mimpi. Bertelanjang bulat dan terkangkang. 

Walau siapa pun Jimie..aku tidak akan melupainya sampai bila-bila. 

(Source: ceritalucah.org)

text

Aku Lesbian

Aku lesbian? Emmmm….kekadang bila memikirkan perkara nih pelik lak rasanya. Lesbian….Pelik tapi benar dan itulah yang telah terjadi pada aku. Sememangnya perkara nih kalau mak-bapak serta kenkawan aku tahu sure malu…Siapa yang malu? Mereka dan keluarga mereka. tapi…tu lah dia. dah tercebur nak buat camna ye tak? Ikutilah pengalaman aku menjadi seorang lesbian..uhuk..uhuk..uhuk…

Back to 1999…

Well..keluarga aku tak le mewah sangat dan tak le miskin..biasa je. Aku nih anak kedua dari 3 adik beradik Yang sulung abang aku seorang Engineer di Syarikat Pembinaan Terkenal di Kuala Lumpur. ..dan adik aku tengah belajar di UiTM, Shah Alam… aku lak belajar di sebuah IPTS di Kuala Lumpur nih. Bapa aku dah nak pencen dah..mak aku lak sibuk dengan activiti mejahit baju nya..berniaga kecil-kecilan di Setapak nih.

Aku nih tak de le lawa sangat..biasa jee. Potongan badan biasa dan tinggi sederhana. Rambut pendek sampai ke telinga. Kulit yellow pages punya colour. Gitu lee sikit-sikit.

So..how can I being a Lesbian?

Kisahnya gini…

Di kolej aku punya ramai kawan dan aku paling suka berkawan dengan Chinese dan Indian girls..ye lah dia orang nih open sikit berbanding dengan kawan melayu aku yang lain. Kita orang kekadang window shopping sama-sama..tengok wayang sama-sama dll. Kawan aku yang paling rapat ialah Mei Ling (bukan nama sebenar) dan Linda (also not a real name)…kita orang kat kolej digelar 3 stooges lah kononya..apa tak nya asyik buat lawak bodoh dalam class.

Pada walnya aku memanglah minta kat one guy nih..dan pernah pun date. Tapi jiwa aku rasa kosong je kalau dengan budak sekor nih. nak kata dia hensom..bole laa..anak Dato’ lagi..tapi entah..tak rasa apa-apa pun dengan dia…Kawan aku yang lagi 2 orang nih tahu aku berbf dengan si Tajul ( ini nama sebenar..he he he..sorry Tajul)nih.

One day tu dia buat hati aku sakit sangat…tapi tak yah le cerita dia buat apa..So dengan linangan air mata, aku gi lah ngadu kat Mei Ling nih..lebih kurang conversationnya macam nih laa:

" I really hate him.." i kata

" Who..?..Tajul?…" tanya Mei Ling

"Ye laa.." aku angguk sambil mengesat air mata dengan tissue tandas Mei Ling nih. Masa tu kita orang kat rumah Mei Ling kat Sri Petaling.

" Tu laa..I sebenarnya don’t wanna to disturb your relationship..kesian kat you" kata Mei Ling lagi sambil menyua segulung tissue tandas dia.

" Eeee..buruk lee you nangis…" ejek Mei Ling sambil menjuihkan bibir dia yang merah tu. Si Mei Ling nih tua setahun dari aku. Dia tinggi dan slim. Kulit white pages laa ofcourse. Tapi mata dia tak lee sepet sangat macam orang lain. Cuma dia nih kekadang over sikit dressing laa…

"You go to washromm and basuh muka..tak cantek laa you nangis" sambung si Mei Ling nih.

Aku dengan slow nya pegi laa kat wash room dia. Ada syampoo rejoice lagi..belum pakai tak boleh lah buat iklan rejoice yang Ahhh..Ohhhh..Ahhh.. tu.

Di pendekkan cerita..dah basuh muka..tapi masih ada jerawat ( iklan pembasuh muka lak..he he he ). Aku pun keluarlah. Eh..eh si Linda pun ada.

" I saja called her pasal you..terus dia datang", jelas Mei Ling sambil tersenyum.

" Haa..tu leee, I cakap jangan kawan dengan boys you tak dengar..heheheeh", sindir Linda.

" Abih…takkan le I nak affair dengan girls lak", acuh-tak - acuh jee jawapan aku.

" Ye laa…kita kan ada", balas Mei Ling sam bil tersenyum.

" You all my friends…lain," jawab aku balik.

" We can be your lover as well", tiba-tiba aje Mei Ling jawab.

Terbeliak gak mata aku. Emmm gurau kut nih..bisik hati aku lee.

" Ye tak ye gak yek…" Balas aku berseloroh.

" eh..eh betul laa nie..", cakap si Linda.

Tiba-tiba linda datang duduk sebelah aku. Mei Ling senyum saja.

"You nak try tak?" tanya Linda

"Try apa?", jawab aku gabra gak masa tu..dia orang nih..sepanjang aku kawan dengan dia orang nih tak de pun buat macam nih..eeee…geli-geleman aku laaa.

" Let me touch you.." kata Linda

" Come on..Linda, you always touch me..hehehehe" kjawab aku berseloroh.

" No..this time…different place." Mei Ling yang dari tadi tersenyum, mejawab lak dia.

" I tak tahu laa..I tak biasa" balas aku.

" Lets try.. you will love it" yakan si Mei Ling.

" You sure about this" tanya kau.

" Pretty sure", jawab si Linda.

" Emmm ok..but be nice ok..hehehe" jawab aku.

" Close your eyes…coz you are rookie..heheheeh " gelak si Linda.

Aku pun pejam lee mata.

Linda slowly menggosok paha aku. Aku masih lagi pejam mata. Habih semua bulu roma kau naik. Tiba-tiba aku rasa tangan si Mei Ling melekap kat breast aku. Terus aje aku buka mata. Aku tengok si mei Ling dah topless dahh.. Jantung kau dah dub-dab-dub-dab…

Takut ada..seronok pun ada. Aku tengok Si mei Ling dan Linda berkuncupan sambil tangan dia oran nih memproses tubuh aku.

Rupa-rupanya mata dia orang yang terpejam..tadi suru mata aku pejam..rookie kononnya..heheehehe.

Slowly aje tangan aku merayap kat Breat Mei Ling lak. Emm lembut macam breast aku. Puting Mei Ling nih kecil aje rupanya..tapi merah. Si Linda masih lagi maintain. Tak topless lagi lah tuu..cuma kadan-kadang aku dengar bunyi desa-desus dari hasil perciuman mereka tu.

" Leena.es..join us" cakap Mei Ling.

" I tak pandai laa Mei" jawab aku masih malu-malu.

Linda terus tarik badan aku dan tiba-tiba aje mulut dia melekap kat mulut aku.

Mata aku terbeliak mula-mulanya..tapi lama-lama rasa sedap lak bila hisap lidah Linda nih.

Sambil tu aku tengok Mei Ling dah melurut seluar pendek dia.

Nampak u/wear putih dia tu…

Linda dengan slownya merebahkan aku kat kusyen. pelan-pelan si Mei Ling tanggalkan seluar jeans aku. Dia tarik u/wear aku terus dia tembamnya muka dia kat pantat aku. Terkejut beruk aku dibuatnya..tapi Linda terus memainkan peranan mulutnya dengan kuat sekali, sakit lidah aku di buatnya.

Aku apa lagi..air pun keluarlah.Terangkat juga buntut aku masa Mei Ling hisap biji kelentit aku kuat-kuat ..ada soun effect lagi..Aduhhh..nih yang tak tahan nih.

(Source: ceritalucah.org)

text

Aku dan Biras

Ini cerita aku dengan biras aku. Biras aku ni seorang yang cantik dan mepunyai tubuh badan yang menarik, terutama teteknya. Aku tahu dia ni memang pandai jaga badan walaupun sekarang ni dah ada anak dua orang (masa aku mula main dengan dia anak dia baru seorang.)

Hampir dua tahun aku memendam rasa untk memiliki biras aku ni. Kami selalu berjumpa di majlis-majlis keluarga atau bila kami kunjung mengunjungi. Konek aku sentiasa tegang bila menengok dia especially masa dia pakai t-shirt. Aku yakin dia perasan yang aku memang selalu memerhatikan dia. Tapi kami tetap berbual mesra sebagai saudara.

Pada hari yang bersejarah itu, aku terasa nak ponteng kerja dan berjalan-jalan di shopping complex yang terkenal di K.L. Aku terserempak dengan dia (Ita), yang waktu tu nampak muram. Kami berbual-bual tetapi mata aku tak dapat lari dari memandang teteknya, walaupun dia berpakaian blouse dan skirt. Kami berjalan-jalan dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa. Kami makan di pizza-hut, dan waktu tu tak ramai orang. Setelah beberapa lama aku semakin berani memuji dia dan bertambah berani lagi bila aku kata aku dah lama minat kat dia. Ita tersenyum dan menjawab “Ita tau, pasal abang selalu pandang Ita, bukan pandang muka aje kan?” 

"Ita tak marah ke abang pandang macam tu?"

"Tak, itu kan hak abang"

Perbualan kami bertambah daring, walaupun aku tak berapa ingat secara detail, perbualan kami berkisar sekitar sex. Ita kata dia tak berapa puas dengan laki dia dan mungkin laki dia ada hubungan dengan perempuan lain. So bila dia tau aku memberikan tumpuan pada dia, dia seronok. Akhirnya nafsu yang kuat memaksa aku berkata “I want you Ita”. Dan kerana nafsu yang kuat jugalah Ita menjawab “I want you too, abang”. Di ketika itu aku cepat perasan yang tempat itu sudah tidak sesuai untuk kami lagi. Perlu cari tempat yang lebih sunyi. Dipendekkan cerita, kami bersetuju untuk menyewa bilik hotel. (Ita beberapa kali mahu menukar fikiran, tapi secepat mungkin juga aku meyakinkan dia bahawa kita akan hanya berbual dan tidak akan melakukan apa-apa yang dia tidak rela).

Di dalm lif kami berpegangan tangan. dua-dua berasa sangat gementar. Tiba di dalam bilik, kami tidak bercakap sepatah pun. Dari berpegangan tangan, kami berangkulan kemas, bibir bertaut. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tangan aku dapat merayap ke dadanya dan meramas-ramas teteknya. Sah tetek dia memang besar. Merasakan dia hampir terjatuh, aku merebahkan Ita ke atas katil. Aku berjaya menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli merah bercangkuk depan bagai menggamit aku. Aku tanggalkan. Aku hisap. Aku tak ingat berapa lama aku menikmati teteknya, yang aku ingat teteknya memang seperti yang dijangka ditambah dengan kesedapan air susu yang keluar, aku telan terus (masa tu dia masih menyusu anaknya).

Aku tanggalkan pakaian aku tetapi aku tak nak masukkan terus dalam pantat Ita. Aku mesti puaskan Ita dulu (make her cum first). Aku tau yang aku takkan dapat bertahan lama. Aku jilat pantatnya (bini aku kata aku memang pandai jilat). Aku tak perlu menjilat lama, mungkin tak sampai seminit, Ita menjerit kegelian, sambil menarik-narik rambut aku minta aku berhenti. Namun aku tetap berdegil meneruskan jilatan dan nyonyotan kelentitnya agar Ita betul-betul puas. “Abang, Ita tak tahan, please enter me”. Perlahan-lahan aku masukkan batang aku kedalam pantat Ita. Aku memang tak dapat bertahan lama, selepas hanya beberapa kali henjutan saja, aku terpancut ke dalam pantat Ita.

Dah puas, aku berbaring disebelahnya. Perlahan-lahan Ita bangun menuju ke bilik air. Dia langsung tak memandang aku. Agaknya dia menyesal. Selepas beberapa minit aku masuk ke bilik air. Ita dah membalut tubuh dengan towel. Aku tanya dia “Ita menyesal?” Ita kata perasaannya bercampur-campur. Merasa bersalah kerana curang terhadap suaminya dan di waktu yang sama, merasa terharu dengan kenikmatan yang dirasainya. Lantas aku segera membuang perasaan menyesalnya itu dengan mengucup erat bibirnya. Aku tau dia nak lagi. Ita berlalu keluar dari bilik air sementara aku kencing dan basuh konek.

Dipendekkan cerita lagi, selepas itu kami fuck lagi beberapa kali. Sebenarnya Ita tak pernah kena jilat, sebab laki dia kata kotor. Sebab itu juga dia tak pernah menghisap konek. Mungkin sebab nak membalas jasa aku menjilat pantat dia, Ita rela belajar menghisap konek aku, walaupun pada mulanya dia agak kaget melihat konek aku. Panjangnya biasalah lebih kurang 5 inci tapi gemuk. Aku teringat lagi bila dia berbisik “besarnya”. and she gave me one of the best blow job ever. 

Ita jugak meminta aku menjilat pantatnya lagi. sekali lagi aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti. Lepas tu kami fuck dengan pelbagai posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia cum banyak kali.

Kali terakhir kami fuck hari tu ialah bila kami dah siap berpakaian dan nak keluar dari bilik. Dekat pintu bilik, kami berkucupan, berpelukan dan kami sukar untuk berpisah. masing-masing nak lagi. Akhirnya aku londehkan seluar aku sementara dia tanggalkan seluar dalam dia aje. Kami fuck standing position dan pancut dalam. Ita gunakan panty dia lap air mani di pantat dia dan juga konek aku. Panty tu aku campak kat dalam tong sampah dekat lif. Ita balik tak pakai seluar dalam. kami ketawa dan berpelukan sementara menunggu lif.

Selepas tu, tiga minggu aku tak jumpa atau call Ita. Aku ingatkan dia betul-betul menyesal. Rupanya tidak, malah dia juga gian nak jumpa aku. Next time aku akan ceritakan adventure sex kami di rumah mak mentua aku dan juga rumah aku masa bini aku dan laki dia ada. Juga masa aku dapat tau dia mengandung, dan bulan madu kami di Langkawi. In the mean time aku teringin juga nak berhubungan dengan kau orang yang ada similar experience, boleh kita bincang-bincang macamana nak main dengan ipar/biras. hubungi aku azri64 di surat panas (kau orang fahamkan?). 

Selepas pertama kali aku fuck biras aku tu, hampir tiga minggu kalau tak silap aku, kami tak berhubungan. aku semacam naik sasau. yang paling aku risau ialah kalau-kalau aku mengigau dan tersebut nama Ita, tentu bini aku mengamuk dan potong konek aku. namun begitu, pada satu hari bini aku ajak aku pergi ke rumah mak dia pasal ada hal. Di situ aku tersentak sebab kebetulan terjumpa dengan Ita. Kami hanya tersenyum dan say hi ajelah. aku cuba juga nak cari kesempatan berjumpa Ita, tapi maklumlah orang ada. Tiba-tiba Mak mertua aku panggil bini aku dan laki dia untuk berbincang secara sulit kat dalam bilik (pasal hal keluarga dia oranglah). Aku tau aku mesti ambil peluang ini. Masa tu anak aku bermain-main kat ruang atas sementara anak dia masih terlalu kecil. Aku menghampiri Ita dan memegang bahunya, dia nampak gementar. (aku pun gementar juga). Tapi dia tak kata apa-apa. 

Aku kata ” I miss you Ita”. Dan dengan perlahan dia jawab “I miss you too”. Betapa leganya hatini. Tanganku semakin berani merayap ke bawah sampai ke pinggulnya. dia tersenyum. aku dah tak tahan, aku sentuh dagunya dan mendekatkan bibirku ke bibirnya. Kami berkucupan erat dan berpelukan. Tanganku seperti biasa merayap ke teteknya. 

Tiba-tiba dia menolak aku. Mungkin dia takut untuk berlaku sumbang di situ. Di waktu yang sama anak kecilnya menangis. Puas dipujuk, masih tak berhenti. Ita tau dia nak menyusu. Aku masih ingat peristiwa itu. Ita memandang tepat ke arah aku, sambil tangannya menyelak baju t-shirtnya seolah-olah dia mahu aku melihat dengan jelas. Bra putihnya diselak ke atas, menampakkan dengan jelas teteknya yang ranum. Nyata sekali dia mahu menunjukkan teteknya itu kepada aku bila dia sengaja mengambil masa untuk menyuapkan puting teteknya ke dalam mulut anaknya. Aku tersenyum gembira, dan Ita menyembutnya dengan senyuman juga. 

Aku menghampiri Ita, dan tanganku meramas teteknya yang sebelah lagi. Ita kata “jangan bang, not here”. Tapi aku degil, aku terus meramas, sambil aku tau Ita sukakannya. Aku kucup bibirnya lagi. Masa tu aku dah tak kisah apa. tanganku terus merayap kebawah baju dan branya, memainkankan putingnya. Tanpa berkata apa-apa aku dekatkan mulut aku ke tetek Ita untuk menghisap, Ita cuba membantah, tapi tak berupaya. Aku sempat menyonyot beberapa kali dan menelan susu Ita. Tiba-tiba anak aku memanggil aku minta aku tolong sesuatu. Pantas aku berhenti, membetulkan baju Ita dan pergi mendapatkan anak aku. Nasib aku memang baik, kerana diwaktu yang sama juga pintu bilik dibuka dan bini aku keluar. Selepas itu kami tidak berkesempatan lagi untuk mencuba di situ. sebelum balik, aku sempat membuat isyarat supaya Ita call aku esok.

Esok aku menerima panggilan Ita melalui handphone. Kami berbual panjang. Ita kata pada mulanya dia memang rasa amat bersalah, itu sebabnya dia tak call aku (aku memang tak ada nombor dia). Tapi bila dia fikirkan sikap laki dia, Ita rasa semakin rindu dan gian kat aku. Dipendekkan cerita kami merancang untuk berjumpa lagi di hotel beberapa hari kemudian.

Sehari sebelum hari yang dijanjikan, aku booked bilik hotel berhampiran, tapi aku tak tidur di situ. Sebabnya masa check-in hotel ialah selepas pukul 1.00 tgh dan check-out ialah sebelum jam 12.00 tgh esoknya. So check-in hari ini untuk digunakan esok paginya.

Hari tu aku bersiap seperti biasa untuk pergi kerja, cumanya aku cuti hari tu dan terus ke hotel (so bini aku tak suspect lah). Aku sampai di bilik hotel lebih kurang jam 8.00 pagi. Tak sabar betul rasanya nak jumpa Ita. Lebih kurang jam 8.30 pagi bilik aku di ketuk. Ita berjaya menyusup masuk ke hotel. Bila dia masuk aje, aku terus peluk dan kucup dia. Tapi Ita menolak, dia kata aku tak gantung kad ‘do not disturb’. Alamak, apalagi cepat-cepatlah aku gantung. Bila aku toleh aku tengok Ita dah berdiri dekat katil. Dengan wajah menggoda dia menanggalkan butang baju blousenya satu persatu. Mula-mula bajunya, skirtnya, branya dan last sekali pantynya. Aku rasa macam tiga jam aku menunggu untuk dia telanjang. Aku masih dapat maintain aku punya coolness, walaupun konek aku tegang bagai nak tercabut. Ita berdiri dengan gaya manja menunggu aku berbogel. (oh ya masa tu aku cuma pakai robe, supaya senang). So tak ada masalah besar, aku cuma perlu tanggalkan ikatan, dan berbogellah aku dengan konek aku tepat menunjukkan diri kat Ita. 

Selepas melakukan rutin biasa berpelukan, berciuman, raba meraba, hisap-menghisap, Ita berbisik “abang, boleh tak abang jilat? please” Masa tu aku tau pantat dia dah basah lenjun, tapi aku dah bersedia untuk itu, aku memang ada bawa “pussy licker” (Krim ni memang khas untuk disapukan kat pantat so kita boleh jilat tanpa merasa bau pantat, malah ia datang dengan pelbagai perisa. Krim ni aku beli masa aku kat German dulu.) - nota khas- kepada lelaki yang tak suka menjilat pantat, belilah krim ni, nescaya kau orang akan jadi penjilat pantat yang paling disayangi. So kalau kau orang pergi overseas, atau ada orang lain yang pergi carilah benda ni.

Lepas aku sapu, aku pun jilatlah pantat Ita, sampai dia merengek minta berhenti dan menarik rambut aku. Ita secara aggressive bangun nak menghisap konek aku pulak sebab dia nak balas budi, “bang, Ita nak hisap, please let me suck you”. Tapi aku bingkas menolak sebab aku tau aku pasti akan terpancut sebelum fuck dia. Dengan lembut aku jawab “you can suck me later sayang”. Aku kembali membaringkan Ita dan memasukkan konek aku ke dalam pantatnya. Sambil mengenjut, aku cium keseluruh muka dan tengkuk dan sesekali menghisap tetek. Selepas beberapa minit (mungkin saat?) aku terasa nak pancut, “Ita, I’m going to cum”. mendengar itu Ita memautkan kakinya dipinggang aku, minta aku pancut dalam.

Kami ketawa bersama tanda puas. Berkucupan, berpelukan. Ita masih belum mahu melepaskan kakinya, walaupun konek aku terasa amat geli di dalam pantatnya. Akhirnya kami berbaring, tanpa mahu menutup tubuh kami. Kami berbual. Ita kata “thank you for the great fuck. Ita betul-betul puas.” Aku kata “It’s a pleasure to fuck you, sayang”. 

Selang beberapa minit, tangan Ita merayap ke konek aku, Aku tau dia nak lagi. Ita menjilat-jilat tetek aku, dan beransur ke perut aku. Sebelum sempat dia sampai ke konek, aku kata aku perlu basuh konek aku dulu. Lalu aku ke bilik air dan basuh. Sekembali ke Ita, dia dah siap melutut di lantai menanti konek aku. Sambil aku berdiri, Ita memasukkan konek aku ke dalam mulutnya, perlahan-lahan. Keluar-masuk. Penat berdiri, aku duduk di kerusi, Ita langsung tak melepaskan hisapannya. Aku tau dia enjoy menghisap konek aku. Aku ingatkan aku dapat bertahan lama selepas pancutan tadi, tapi aku silap Ita memang pandai menghisap. Aku warning Ita ‘Ita, careful sayang, abang nak pancut ni”. Tapi dia terus menghisap. ” sayang, I’m cumming” Aku cuba cabut konek aku, tapi Ita menarik bontot aku. Nyata dia mahu aku pancut kat dalam mulut dia, so aku dah tak kuasa melawan, terus pancut. BIla terpancut aje, Ita segera melepaskan konek aku, dia terbatuk-batuk. Mana taknya, pancutan mani aku terus ke dalam tekaknya. Tapi aku masih sempat memancutkan sebahagian air mani ke dalam mulut manakala sebahagian lagi jatuh di muka dan teteknya. Tapi yang menarik, walaupun terbatuk-batuk Ita masih tak mahu melepaskan konek aku dari genggamannya. 

Aku tengok mata Ita berair kerana tercekik agaknya. Tapi dia masih mahu menjilat lebihan air mani aku di tepi bibirnya. “Hmm, it doesn’t taste bad” (maknanya sedaplah tu). Lalu menjilat pulak hujung konek aku. Kau orang pun tau mesti geli punya. Aku menjerit. Ita terus memasukkan keseluruhan konek aku ke dalam mulutnya. Aku menjerit lagi. Dan kami sama-sama tertawa.

Aku tanya Ita kenapa dia hisap sampai pancut. Ita kata “sebab abang jilat pantat Ita sampai Ita cum so Ita kenalah hisap sampai abang cum”. Dia ingatkan air mani ni busuk atau kotor, rupanya tak begitu. so dia kata nanti dia nak lagi.

Selepas memebersihkan badan, Ita cuba membalut dirinya dengan towel, aku tarik towel itu dan memintanya terus berbogel. Dia setuju. Maka kami terus berbogel. Hampir jam 10.00 pagi kami tersa lapar. Aku minta room service dua nasi goreng dan roti. Bila room service sampai, Ita bersembunyi di dalam bilik air, tapi aku rasa budak tu tau ada perempuan dalam bilik tu sebab dia senyum aje. aku pun bagi tip lebih sikit dan tepuk bahu dia, dia pun faham.

Kami makan sambil telanjang. Aku rasa kau orang kena cuba makan sambil telanjang dengan partner kau orang. Kami menggunakan imaginasi kami untuk makan. Aku ambil udang nasi goreng tu dan perlahan-lahan sapukan ke pantat Ita, lalu aku suap ke dalam mulut. Ita agak terperanjat, tapi dia pun tak mau kalah, Ita ambil jem dan sapukan ke konek aku dan jilat. Dia cuba melancap konek aku supaya pancut ke atas roti untuk di makan, tapi aku tak mau pancut. Aku balas dengan menghisap teteknya sambil dia makan nasi goreng, malah aku jilat pantatnya sambil dia makan. Lepas tu dia pulak hisap konek aku masa aku makan. last sekali, Ita naik ke atas aku dan masukkan konek aku dalam pantat dia, semua itu dilakukan masa kami makan dan berbual mesra. Macam-macam lagi kami buat menggunakan imaginasi kami. 

Habis makan dan fuck, kami tengok habis bersepah bilik tu. 

Kami berada di dalam bilik tu sampai lebih kurang jam 12.00 tgh. sampai masa untuk check-out. Tapi Ita minta aku call front-desk minta check-out lewat sikit. Nyata dia belum mahu beredar dan berpisah. Selama itu kami tidak dibaluti seurat benang pun.

(Source: ceritalucah.org)

text

Aku yang Tewas

Menjelang malam, aku bersama kawan baikku Zul sudah berlepas ke KL. Masa tu jam lebih kurang hampir 7.00 malam. Tujuan kami nak ke belakang panggung coliseum, hehehe nak jumpa mak nyah. Wuihhhh! lawa-lawa beb. Ada yg cam sofia jane pon ada nak habag bagi. Masa tu kami memang selalu lepak kat sana sebab ada sorang mak nyah tu member aku kat kampong. Dia ingat aku tak kenal. Dah dua tiga kali aku jumpa maka aku pon pura-pura tanya dia, akhirnya pecah rahsia dia. Ok! Habis bab tu sebab yang tu korang syok beb… ala jantan sama jantan mana syok bebbbb! 

Pas tu kami gi la pulak ke satu pub, emmmmm nama dia aku pon dah tak ingat sebab dah lama dah, entah ada lagi ke tak aku pon tak tao sebab dah lama tak gi sana. Tapi tempat dia kat Jln Raja Laut, bawah dia ada bus stand. Kat situ pon kami ade kenal la dua tiga orang yg kerja kat situ. Dia orang ni tinggal di Pekan Setapak di atas Kentucky tu…. sewa bilik je… satu bilik dua orang. Malam itu kami lepak pulak di pub tersebut sampai tutup sebab kami ada tujuan… hehehe 

nak ikut “kenalan” kami balik bilik. 

"Zul! ko gi naik teksi la ye… Liza nak naik motor dengan aku la.. boleh la ek! Mau tak mau Zul terpaksa la naik teksi sama Ela. Masa naik motor tu terasa juga syoknya sebab… korang tentu paham kan! Liza ni yang paling aku syok kat dia kat mana korang tau! Haaaa kat bumper diaaa….. waoooooo lebarrrrr. Itu yang aku stim sangat tu.Sampai kat bilik Liza terus tukar baju tapi sebelum tu dia cakap kat aku jangan tengok aaa! Yelahhhh kataku, tapi sempat tengok gak sikit.. pheh! putihhhh. Tapi aku aku buat cam tak tengok la. Kontrol beb.  

Tetiba je aku terperasan yang si Liza ni tabur sesuatu kat atas tilam yg sedia terbentang. Aku takut gak mana la tao kot-kot dia nak pekena aku ke. Lalu aku tanya dia apa tu. Dia cakap takde per cuma bunga manggar yg dia buat nak kasi wangi bilik. Wangi bilik? Naper? Bilik u bau busuk ke? tanya ku. Eh!tolong skit ek. Busuk tak main la… eh eh marah ke. Takkkkkk! jawab Liza. Hmmmm legaaaa… kalu tak tentu kena halau kuar bilik.tetiba Liza tanya aku… nak tidor sini ke?…naper? dah nak suruh balik ke tanya ku.. tak la… kalau nak tidur sini tukar la baju dan suar u tu. 

Berdebar plak rasa hati bila dia cakap gitu.. tapi dalam hati punya la seronok tak terkata. You 

ada baju dan suar ganti ke.. Ada jawab dia selamba. Mana? tanyaku.. dia buka almari terus ambil 

spender dia dan dihulur kat aku. Huh u nak suruh I pakai spender u? Hehehehehhahahaha dia gelak besar! Ha tanya lagi…. mana la nak cari baju dan suar utk u pakai tapi u pakai ni je lah lalu dihulurnya kain batik kat aku…. mmmmm nak pakai ke tak nak ni… dalam pikir-pikir tu 

aku capai jugek la sebab nanti tak leh tidur kat situ plak, naya je.  

Tanpa buang masa aku salin pakai kain batik.. Hehehe pelik tol aku rasa sebab mana penah aku 

berkain batik. Lepas tu aku buat-buat baring kat tilam. Ada la dalam 10-15 minit aku kat situ tetiba je Liza datang dan terus baring sebelahku.Halamak sukanya aku. Mula-mula tu takut juga nak sentuh dia sebab aku ni mana la pernah tidur sebelah pompuan. Aku ni walaupon jahat jugak tapi teruna lagi tau.Konon nak simpan utk malam penentuan dgn pompuan yg bergelar bini aku 

nanti. Tapi aku rasa tak sempat dahhh.  

Darah aku dah bergemuruh. Maklumlaaa jahil lagi. Aku jeling Liza yg berpakaian baju tidur bertali halus… naper jeling-jeling… tiba-tiba je Liza bersuara. Halamakkk dia nampak laa. Tak de 

per…. tengok je aku jawab selamba. Dia senyum.. senyum ada makna tuuuuuu. “Bang! Tutup lampu bang” aku bingkas bangun dan lap terus gelap lau berjalan semula ke tilam… aduihhhhhh! Naper? Liza terkejut. Abang tersepak kotak! Kotak hapa tu… heheheh Liza gelak beso lagi…. kotak kayu buat isi buku….. patut la keras sangatttt.tapi takpe.aku terus baring semula dan tangan ku bersilang atas badan Liza.. dia cakap, apa pegang-pegang ni.. aku tarik semula tangan. Dua tiga minit pas 

tu aku silang lagi tangan kat atas badan dia dan terkena pula buah dada dia. Hish! Apa ni! Dia bersuara lagi.  

Alaa takkan tidur saja kut kataku berani. Sambil tu aku beranikan diri urut-urut kat lengan dia, badan dia, dia dia pulak. Ada can ni. Lalu aku rapatkan badanku dengan Liza. Hmm harum semerbak. Dipendekkan cerita dapat la aku romen-romen dengan Liza. Lalu aku cuba masukkan 

tanganku dalam baju tidur dia. Mmmmmm dapatttttt! Dapat pegang buah dada dia… halamakkk boleh tahan gak beso dia.. puting pon dah keras. Aku terus naik atas badan dia dan nyonyot buah dada dia dr luar baju. Habis basah baju Liza dek air liur aku. Hmmmmm basaaaaahhh baju Liza ni. Kalu camtu bukak la baju.. kataku.. lalu dia bangaun dan terus melurutkan baju dari tubuh monggel 

dia. Tapi aku tak nampak sebab gelap. Bila baring semula aku rasa dah ada per kat badan dia, tinggal kulit je. 

Aku tanpa berlengah terus buang kain batik dan suar dalam yg aku pakai,juga tinggal kulit je hehe. Pas tu apa lagi bergomol sakan la kami dalam gelap tu. Tangan ku mencapai lurah di celah kelangkangnya… basahhhh. Tiba-tiba tok… tok…. tok…. pintu diketok dari  luar. Halamakk! Aku punya la takut. Mana la tau pencegah maksiat pulak yang datang. Tak ke naya. Tapi Zul dan Ela yang sampai. Fuh! Lega. Kami terus sarungkan pakaian semula tapi aku tetap dengan kain batik.  

Bila masok Zul dab Ela senyum je pandang aku dan kata kain batik dia aku pakai. Pinjam kataku. Ela senyum je lantas berkata “takper pakailah”. Ela bentangkan tilam kat sebelah dinding. Jarak antara tilam dia dan tilam kami hanya hanya kurang 4 kaki je. Hishhh kalu buas nanti tersentuh plak dengan Ela dan Zul ni. Tapi tak pe lah. Malam tu Zul pon pakai kain batik cam aku. Punya la 

kelakar…. Lap… lampu ditutup semula dan aku beraksi semula… kami pon telanjang semula.  

Malam ni aku nak cuba beraksi macam blue film punya. Selepas puas hisap dada.. perut pusat lalu aku turun ke celah kelangkang pula… Liza pulak selamba je buka kelangkangnya. Aku terus mula aksi yang terlalu asing bagiku. Habis ku jilat ku gigit dan ku kulum segala yang ada di situ. Liza pula cuba kontrol napas takut didengar dek kawan sebelah tapi ku pasti mereka tentu dengar punya. Ah! Lantak lah. Sampai lobang bontot Liza pon aku jilat dan korek. Hish stim tol.  

Setelah puas kat situ aku panjat semula ke atas dan tanpa disangka-sangka Liza berkata “nakkkk! 

dalam nada amat perlahan. Aku pon nak tapi aku takut. Tapi dek bisikan shaitan aku tewas juga. Lalu ku hunuskan senjata ku ke lembah gersang Liza…. ploop! Masukkkk. Lalu bermulalah aksi sorong tarik antara kami. Tetiba je lampu terpasang dan aku terkedu. Woi! Apa ni! Teriak ku dalam suara yang dikontrol. Malu gak beb. Aku tak tahan la kata Zul. Asyik dengar suara je tapi tak nampak. Naper ngan Ela tu. Ela datang bulan la kawann kata Zul. Alaaaa korang buat la 

aku nak tengok. Gila per kata ku. Tolong la aku nak tengok laaa. Tak tahan ni. Aku tanya Liza amacam? Liza angguk. OK?  

Hish tak pernah dibuat dek orang ni. Tapi stim punya pasal aku buat jugak la. Ela dah hanyut dengan mimpinya. Mula-mula tu kekok jugak sebab masih malu tapi lama2 ok la.Aksi kami lebih bertenaga dan Liza bersuara agak kuat dengan bunyian yang menyetimkan.. emmmmmm 

arghhhhh…. dan macam-macam. Korang bayangkan sendirilah bunyi camna ek!. Masa aksi sorong tarik tu aku dah tak tahan lalu ku cabut batangku dan cengkam kuat-kuat… kontrolll…. pas tu aku dekatkan batangku pada mulut Liza dan dia terus cium dan membelai dengan penuh kasih sayang.  

Beberapa ketika dia masukkan batangku kemulutnya dan dibuat aksi sorong tarik. Sementera itu 

lidahnya memainkan peranan. Hmm geliiiiiiiii! Dijilatnya kepala senjataku dan membuatkan aku lupa seketika dan hampir tak tertahan lagi. Lalu kutarik dari mulutnya dan terus ku benamkan ke dalam lubang nikmatnya. punggongnya bergerak-gerak dengan aksi ayunan yg maha sedap.  

Selepas itu ku pusingkan Liza dan kubenamkan batangku dari arah belakang. Badan Liza tertunduk ke bawah… hanya bontotnya yang tinggi. Ku teruskan hayunan… plop plap bunyi yang terbit dari aksi sorong tarikku dek air yang melimpah dari lurah Liza. Ada la lebih kurang 10 minit ku buat begitu lalu tiba-tiba terasa tak tertahan lagi dan ku pancutkan ledakan maniku ke dalam rahim Liza.  

Bergegar dan bergetar badan Liza menerima henjutan akhir itu. Aku tertiarap diatas badan Liza juga bergetar badanku melepaskan sisa-sisa mani ku. Dalam pada itu aku terpandang Zul dengan aksinya sorang diri.. lima pukul satu juga telah berakhir… habis badan Ela terkena pancutan 

maninya. Tapi Ela tetap hanyut. Pas tu aku senyum kat Zul yang juga membalas senyumanku.. senyum ada maknaaaa tu. Lepas itu kami lena hingga ke pagi.

(Source: ceritalucah.org)