Ceritalucah.org

Himpunan cerita lucah melayu, cerita 17 tahun, cerpen lucah, sex melayu, sex sekolah, cerita ghairah, cerita bohsia, kisah lucah malaysia dan cerita lucah baru 2014. Terdapat pelbagai cerita untuk bacaan semua.

text

Camelia

Aku tinggal di Kelana Jaya ….Kisah nie antara aku dengan x-awek aku…… oleh kerana umur kami berbeza selama 4 tahun maka dia panggil aku abang. Nama dia Camelia, budak IPT tempatan. Masa tue aku umur 20 sekarang nier dah 24. Aku dengan dia tak pernah buat sex sebab aku budget dia untuk jadi special…… so..aku hormatkan prinsip dia….. ringan-ringan tuer adalah…………..Hinggalah………… 

Suatu hari tue dia ajak aku pergi makan malam.so aku dengan motor Z aku pergi jemput dia dekat kolej kediaman dia…… “Lia nak pergi makan kat mana nier?” tanya aku pada Camelia…… ” Mana-mana ajelah Bang……Lia tak kisah” jawab Camelia……. Apa lagi…….aku bawak dia pergi carik Pizza Hut…. . Masa aku bawak motor tuer… dia peluk aku rapat jadi aku terasa ada gunung yang menikam dada aku…… tapi aku buat selamba ajelah.nak cakap kat dia.hem terasa segan. Sambil bawak motor tuer aku ramas-ramas tangan dia…….. “Bang…… Lia sejuklaaaa malam nier..” Kata Lia. “Emmmm…… Takpelah….nanti lepas makan…… kita balik”. Kata aku 

Lepas tuer…… Aku ambil tangan Lia dan letak dekat peha aku…….Lia nie macam paham-paham terus gosok adik aku……..sambil bawak motor tuer…..adik aku apa lagi terus bangun dari tidur dan bagi respon. “Bang……. Apa benda yang keras nier.?”tanya Lia dengan selamba. “Manalah abang tahu…….Lia tengoklah sendiri!” kata aku…… “Laaaa……. Abang nier….. camana Lia nak tengok… kalau dalam kereta tuer lainlah…….” Jawab Lia…. Melalui side mirror motor aku nampak Lia senyum-senyum kucing…….. ” Betul Lia nak tengok……lepas makan kita balik rumah sewa abang” aku bagi cadangan…… ” Elok jugak tuer…… abang janji yer bagi Lia tengok……” gesa Lia macam tak sabar-sabar nak tengok aku punya adik….. 

Sambil makan kat Pizza Hut Kelana Jaya tuer aku ambil tangan Lia dan letak balik atas peha aku……. Dia pun menjalankan tugas dia macam kat atas motor tadi…. Sambil gosok adik aku.dia pegang sekali telur aku…masa tuer aku dah stim……batang aku dah sakit kat dalam seluar……..tiba-tiba aku terasa zip seluar aku dibuka.orang takder jadi Lia confident ajer bukak zip jeans aku….. apa lagi….. adik aku keluarlah dari penjara kurungan dia….. ” Wau…….besarnya abang punya…. Mesti lebih dari 7 inci nie….!!!!!” Kata Lia .Lia makin ganas dan dia lancapkan aku kat dalam restoran tuer…….Aku tak boleh buat aper-aper kat dia sebab takut waitress nampak…….Dalam 30 minit lepas tuer aku terasa adik aku akan memuntahkan laharnya…….aku terus memegang tangan Lia……dan……..adik aku memuntahkan air pekat atas tangan awek aku……Habis basah tangan Lia dan dengan selambanya dia jilat tangan dia…. “Emmmmm….. sedapnya air abang… baru kali nie Lia dapat rasa air mani…. Dulu main tengok dalam tape blue aje…….” Kata Lia…. Aku tak dapat jawab apa-apa kerana masih tak puas…. ” Malam nie Lia nak rasa terus dari adik abang tuer……boleh?…. “Boleh……kalau betul-betul Lia nak……Abang boleh kasi…..” Aku dan Lia makan apa yang kitorang order tadi dan lepas tuer terus aku bawak Lia naik motor menuju rumah sewa aku……………….. 

Apabila sampai aje kat rumah sewa aku…… aku usung Lia masuk dalam bilik…… terus aku menghisap tetek dia yang masih dibaluti oleh baju…….. aku malas tergesa-gesa bukak baju Lia……….. ” Bang…………Baaannnnnnnngggggg………. Geeeliiiiiiii …….bangggggggg” rintih Lia dalam separuh sedar…. Aku buat tak tahu aje atas rintihan Lia tuer dan meneruskan serangan aku keatas buah dada dia….. sambil tuer tangan aku terus-menerus meramas buah dada Lia yang sebelah lagi……. “Bangggggg………emmmmmmm……ahhhhhhh…….”rengek Lia kegelisahan… Tangan Lia meraba-raba rambut dan bahagian belakang aku dan dan semakin merapatkan dada dia pada mulut aku………Apabila puas aku menghisap dada dia dari luar……….. “Lia……..baring Lia………”suruh aku… Lia terus baring atas katil aku dan aku memanjat badan Lia dan mendepakan tangannya…… selepas itu….. aku membuka kutang bajunya satu peratu sambil punggung aku mengesel-gesel pada bahagian bawah dia…… mata Lia dah kuyu dan semakin kuyu……. 

Apabila habis sahaja butang bajunya terbukak aku terus merungkai tali colinya……..maka tersembullah dua gunung yang menggesel belakang aku tadi……. ” Bang……..Lia nak Banggggg…. Cepat Bang…” rintih Lia separuh sedar. Aku meneruskan serangan aku keatas putting Lia sambil tangan aku meramas-ramas buah dadanya yang sebelah lagi……Habis merah putting milik Lia aku gomol dan Lia hanya menyerah atas serangan yang aku lakukan….. “Baaaannnnnnnnggggg …..Baaaaannnnngggggggg…….. Liaaaa…….Liaaaaaaaa…….” Lia mendesis kenikmatan . Tangan Lia terus menggosok belakang aku dan tiba-tiba dia memeluk kepalaku dan “AaAAAAaaaahhhhhhhhhggggggrrrrgghhhhhh…………..” desis Lia dan aku dapat rasakan seluarnya basah ditengah-tengah…… “Bannnggggggggg……..Lia dah………..” Lia cuba memberitahu aku tetapi aku terus menutup mulut Lia dengan tanganku…….. aku membuka kutang seluarku satu persatu dan adik aku berdiri dengan megahnya dihadapan Lia….. ” Lia……..kulum Lia…….” Lia terus menyumbat adik aku dan memainkan dengan lidahnya……….. Tapi dia tak dapat menyumbatnya sampai habis dan aku terus memegang kepalanya sambil membawanya kearah adik aku…… Lia terus meramas-ramas telur aku sambil lidahnya bermain-main di bahagiam kepala….. 

Aku terasa adik aku semakin tegang dan ” Lia……..dahhhh……sayang …… abang nak masuk dalam Lia punya………..” beritahu aku.. Lia bangun dan aku dengan segera melondehkan skirtnya dan terpampanglah bentuk cipapnya yang masih dilindungi panties pink……Aku mengusap-ngusap jari hantuku di tengah pantiesnya yang kebasahan…… “Eissssyyyyy…….Arrrgggghhhhh…..ggggggeeeelliiiiiiiii baannnggggg… stoooppppppp..pleeasseee ” Lia mendesis dan menekan-nekan jariku….. aku terus mengusap-ngusap dan menjilat tempat yang kebasahan dan memainkan lidahku disitu……..Lia semakin mendesis dan mengeluh……….. kenikmatan…. ” Bangggg…… dah banggggg….. Lia tak tahan banggggg……Arrggggggghhhhhh…. BanggggggGGG…..cepat masukkkkk…….” Rintih Lia kenikmatan…. Aku terus melondehkan panties Lia dan menguis-nguis bijinya….. aku terus meraba-raba disitu dan menusukkan jarikua……Kepala Lia terjungkit-jungkit menahan serangan dariku dan air Lia semakin banyak mengalir-ngalir dicelahan bibir cipapnya……. 

Aku menyuakan adikku di celahan cipap Lia dan adikku masuklah kedalam lubang cipap Lia………bermulalah aktiviti sorong……tarik…….. ” Bannggggg….. nikmat bang….nikmat sunnnggguhhhhhhhhhhh…….besarnya abannnnnnggggg punnnnnnnyyaaaaa………….” Desis Lia dan aku menghentak-hentak punggungku dengan kuat sekali. ” Sayaaanggg……. Kenikmatan ini akan lebih terasaaaa…….ianya sungguh menyedapkan…..”rintihku…… Air Lia semakin banyak dan celepup……..celepap………,celepup…….,celepapppp……. Bunyi hantukan adikku didalam lubang kepunyaan Lia…….Cipap Lia semakin mengemut dan……. ” BAnnnnnnnNNNGgggggg……….. I’m coooommmmiiiiiingggggg…….” Jerit Lia sambil memeluk erat leherku. Lia separuh sedar kerana sudah 3 kali dia climax……. 

"Lia …….. pusingggg…belakang…."arahku…Lia terus membalikkan badannya dan aku terus memasang kondom pada adikku…….. aku bermain-main pada lubang belakang Lia sambil menyapu KY-Jelly pada lubangnya dan menyucuk-nyucuk jariku…… " Bannnnnggggg……. Jangan Baaaaaaannggggg….. Lia tak nak disituuuu" desis Lia separuh sedar….. "Sabar sayangggg….. ianya akan lebih sedap…….."beritahuku dan serentak dengan itu aku terus menyumbat adikku dalam punngung Lia…. "ArrrrrGGGGgghhhhhh…. Saayaaangggggg……. Nikmatnya…….." desisku……..Lia terus mengemut-ngemut adikku dan kembali mendesis-desis " SaaayyyyaaannnGGGGgnnn………..ffuucckkkkkk meeee hhaaasrrrrrrrssdddd……" " I Love You…Lia" dan aku hentakkan adikku dalam lubang Lia " It’s so wonderful to make love with you……"jawab Lia dalam nikmat……. 

Aku merasakan adikku akan memuntahkan laharnya…… “Lia…..babyyyyy….. I’m going to cummmmmmm…….!!!!!”kataku sambil kembali menyerang lubang cipap Lia…….. ” Lia menolak badanku dan terus memegang senjataku yang dipenuhi dengan cairan cinta aku dan Lia dan terus mengulumnya……. ” ArgggggghhhhhhhAAARAAAaaarhhhh………Liaaaaa…. My loveeee…….” Aku merapatkan kepala Lia dan terus memuntahkan laharku kedalam mulutnya. Lia menelan kesemua air cinta kami dan menjilat-jilat kepala adikku…….. 

Kami terdampar keletihan setelah bertarung hampir 3 jam……. ” BBBAaaangggg……Lia climax 4 kali tadi…….. pandai sungguh abang main sampai Lia punya dara pecah pun Lia tak sakitt” beritahu Lia……… Aku memeluk Lia sambil mengelap cipapnya yang masih melekit……. Liaaa…. Sayannggg….. Lia tak nyesal give your virgin to mee……..” soal aku……. ” I will do everything for you……. My love” jawab Lia…. Aku mengucup dahi Lia dan memeluknya sehingga kami tertidur. Keesokkan harinya setelah kami mandi bersama-sama ……. Aku menghantar Lia ke Kolej Kediamannya dan semenjak hari tuer kami semakin ketagih melakukan sex. 

Setahun yang lepas……… Lia telah meninggalkan aku tanpa sebarang alasan dan aku cuba menghubunginya tetapi tiada jawapan……..begitulah berakhirnya perhubungan kami berdua….. 

(Source: ceritalucah.org)

text

Cari Jalan Pulang

Hari yang sepatutnya aku melapurkan diri sebagai kerani di-sebuah kelinik di-bandar Kluang telah menjadi sebaliknya. Setelah turun dari kereta yang di-pandu oleh Bala. Sambil berjalan menuju ke-kelinik yang di-janjikan, Bala di-sapa oleh se-orang cina separuh umur. Bala berhenti seketika bercakap dengan cina tersebut yang biji butir perbualan mereka tidak aku dengari. Mereka bercakap-cakap sambil memandang ke-arah aku. Aku buat tak tahu saja.

Setelah cina itu pergi, Bala memberitahu aku agar di-tangguh sementara cadangan aku hendak berkerja di-kelinik tersebut sambil berkata yang kawan-nya tadi ingin menawarkan jawatan sebagai “Personel Secretary” kalau aku sudi. Tanpa berfikir panjang aku setuju. Dengan persetujuan aku itu, Bala membawa aku ke-kawasan perumahan di-Taman Gunung Lambak.

Aku mengekori Bala masuk ke-sebuah rumah Banglo dengan cina separuh umur yang aku lihat Bala berbual dengannya tadi sudah sedia menunggu. Aku di-perkenalkan kepada cina tersebut (Mr. Wong). Setelah aku di-perkenalkan Bala meninggalkan kami berdua.

Mr. Wong membawa aku ke-sebuah bilik persis sebuah bilik pejabat yang mewah dan di-sekitar rumah tersebut. Aku dapati ada sepasang cina tua yang mengikut kata Mr. Wong berkerja sebagai pembantu rumah. Mr. Wong memberi penjelasan tentang tugasku dan menyuruh aku tinggal di-banglo yang agak terpencil. Tanpa berfikir panjang aku bersetuju. Walau pun terpencil, dari pukul 8.00 malam hingga 8.00 pagi ada pengawal.

Esoknya aku berpindah ke-rumah tersebut dengan berbagai pesanan di-berikan oleh sepupuku Halimah, sebelum aku keluar dari rumahnya. Semasa tiba di-rumah tersebut Mr. Wong dan seorang gadis cina sudah sedia menanti. Menurut Mr. Wong gadis cina tersebut bernama Suzi yang akan mengajar aku cara-cara mengunakan komputer.

Mr. Wong meninggalkan kami dan Bala memunggah dua beg yang aku bawa masuk ke-bilik yang telah di-sediakan. Bilik yang sungguh sempurna bagi diriku yang belum pernah memilikinya. Setelah semua barang kepunyaanku di-kemas, aku mendapatkan Suzi untuk belajar caara mengunakan komputer (basic saja). Tiga hari Suzi mengajarku. Di-sebelah tengah hari Suzi membawaku keluar makan dan membeli pakaian yang menurut kata Suzi di-suruh oleh Mr. Wong. Pakaian kegemaran Mr. Wong di-pilih oleh Suzi. Beberapa helai seluar pendek,T-shirt yang tidak berlengan, night-gaun, bra dan pantis. Pakaian yang akan aku pakai bila berada di-rumah.

Malam-nya Mr. Wong datang dan menghampiriku yang sedang berihat di-sofa menonton t.v. Dari

percakapan-nya tahu-lah aku dia-nya siapa dan apa tugas ku yang sebenar. Dia ada-lah seorang usahawan berjaya dan memiliki beberapa rangkian di-luar daerah Kluang. Aku di-janjikan sebuah kereta kalau aku sudi menjalankan tugas yang baru di- perkatakan kepadaku sebentar tadi. Aku pun tak tahu bagaimana apabila Mr. Wong merangkul tubuhku untuk di-cium aku ikut saja. Mungkin kerana di-janjikan sebuah kereta. Akhirnya Mr. Wong menarik tanganku menuju ke-bilik tidur sambil bersuara, “Lu banyak cantik-lah Habsah, lu punya badan banyak sexy, tentu gua punya business partner banyak suka”. Aku diam saja.

Masuk saja ke-dalam bilik Mr. Wong terus menutup pintu, mematikan lampu besar dan tinggal lampu tidur saja yang terpasang. Setiap kali kalau Mr. Wong bermalam di-banglo-nya pasti pemantu rumah akan turut sama dan tinggal di-bilik di-tingkat bawah.

"Habsah berapa umur?" Mr. Wong bertanya.

"24 masuk 25" jawabku.

"Sudah kahwin?" dia bertanya lagi.

"Sudah tetapi sudah cerai, kahwin enam bulan saja" balasku.

"Hai ya itu macamka" Mr. Wong bersuara sambil cuba membuka pakaianku.

Aku biarkan saja. Setelah aku telanjang bulat, Mr. Wong merebahkan badanku untuk menyonyot tetekku yang membusut sebelum dia menanggalkan pakaian-nya sendiri. Setelah dia bertelanjang bulat, aku nampak kote kolop-nya masih terlentok. Dia menyuruh aku memegang kotenya. Agak lama juga aku gentel kotenya dan menyua-nyuakan-nya ke-lubang cipapku baru boleh keras.

Setelah kote-nya keras Mr. Wong merebahkan badanku ke-katil semula sambil mebuka 

kangkangku. Dengan pantas Mr. Wong memasukkan kote-nya de-dalam lubang pantatku, tanpa halangan terus saja masuk. Baru beberapa kali henjut air-nya sudah terpancut lesu dalam kaedaan aku tak dapat merasakan apa-apa. Setelah habis air-nya meleleh keluar dari kote-nya dia pun terdampar kepenatan di-sebelahku. Kasihan aku tenggokkan macam orang lepas kerja kuat.

Aku bangun memicit-micit badan-nya. Dia sungguh suka dengan urutanku seraya menyuruh aku mengurut seluruh angkota badan dan kote-nya sekali. Kalau dapat biar kotenya keras kembali boleh dia memantat lagi. Apakan daya, nafsu ada tetapi tenaga kurang.

Kami ke-bilik air membersihkan badan sebelum tidur. Sambil baring dia mengentel-gentel puting tetekku seraya berkata yang mulai esok selama dua minggu dia akan melawat cawangan-cawangan business-nya di-utara dan telah memberitahu Bala agar membawa aku ke-sekolah memandu untuk belajar memandu. Setelah bangun dari tidur dan belum sempat ke-bilik air, kangkangku di-lebarkan kerana kotenya sudah agak keras. Terus saja Mr. Wong menyumbatkan kotenya ke-dalam lubang pantatku. Setelah kotenya masuk habis dia punmemulakan aksi sorong-tarik, sorong-tariknya. Tak sampai lima minit sudah terpancut.

Sebagai di-janji Bala datang untuk membawaku ke-sekolah memandu. Sebelum pergi aku meminta Bala memanduku dulu, kerana dengan Mr. Wong malam dan pagi tadi kayuhan-nya tidak sampai ke-mana-mana bagi diriku. Mendengarkan permintaanku Bala terus merangkul tubuhku dan kami bercumbuan sebelum bertelanjang bulat.

Setelah kami berdua bertelanjang bulat Bala merebahkan tubuhku di-atas katil. Dia menghisap puting tetekku sebelum menjilat- jilat alur pantatku. Memandangkan yang aku sudah benar-benar bersedia, Bala melebarkan kangkangku dan memasukkan balaknya yang memang aku nantikan kehadiran-nya. Dengan aksisorong-tarik, sorong-tariknya aku terair. Sambil memaut tengkokku, Bala melajukan kayuhan-nya dan dia melepaskan ledakan air nekmat-nya memenuhi ruang pantatku dan aku juga terair buat kali ke-dua. Baru-lah aku merasa puas. Bala senyum sambilmencabut balak-nya. Kami berihat sebentar, Bala menjelaskan dengan terperinci siapa Mr. Wong dan perilaku isterinya yang kuat sex. Bila dia berhajat Bala akan di-panggil.

Setelah berihat sebentar dan cecair hasil dari kayuhan Bala sudah tudak meleleh lagi aku ke-bilik air untuk mandi. Semasa hendak menutup pintu bilik, Bala masuk kerana dia hendak mandi bersama. Seronok juga apabila Bala sendiri yang memandi dan menyabun seluruh tubuhku, lebih-lebih lagi apabila dia menyentuh lubang pantatku. Bala pun seronok juga, balak-nya memang sensitive, bila aku pegang untuk di-bersihkan ia-nya terus mencodak, Bala suruh biarkan saja kerana malam nanti kami hendak memantat dengan lebih lama, kerana sudah di-rancang. Dua minggu ini akan aku pergunakan dengan sebaik-baiknya untuk menekmati kayuhan dari Bala yang tidak pernah menghampakan.

Setelah berpakaian Bala membawa aku ke-sekolah memandu. Setelah belajar hampir satu bulan aku berjaya mendapat lesen. Sebelum pukul 8.00 malam Bala sudah tiba, mengelak dari bertembung dengan pengawal keselamatan yang akan masuk bertujas jam 8.00 malam. Bila Mr. Wong tidak bermalam dibanglo yang aku tinggal ini, sepasang cina tua yang menjadi babu di-banglo ini tidak tinggal bermalam di-sini. Mereka memiliki rumah sendiri di-Yap Toa Sha.

Tepat jam 8.00 malam pengawal keselamatan berbangsa India datang memulakan tugas. Ini boleh

di-pastikan apabila dua ekor anjing bull-dog di-lepaskan. Begitulah kerja routine pengawal keselamatan yang di-gaji oleh Mr. Wong. Pukul 8.00 pagi sebelum pulang dua ekor bull-dog itu akan di-masukkan kedalam kennel. Sejak aku berada di-sini tiada siapa pun di-antara pengawal-pengawal keselamatan yang tahu, kerana aku tidak pernah menunjukkan muka jauh sekali duduk di-tingkat bawah.

Setelah makan nasi goreng kamoung yang aku pesan kami berdua duduk di-sofa menonton t.v. Semasa menonton Bala sesekali mencium pipiku dan kadang kala bercumbuan. Bila aku dapati yang balak Bala sudah mula mengeras aku ajak Bala ke-bilik tidur. Sebelum melangkah kami menanggalkan pakaian di-ruang tamu dan bertelanjang bulat menuju ke-bilik tidur. Setelah puas beromance Bala biasa-nya akan ke-bilik air dulu sebelum kami belayar, satu perbuatan yang tidak pernah aku tanyakan, apa yang aku mahu balak-nya dapat memberi kepuasan,

Bala melebarkan kangkangku dan terus menjilat-jilat pantatku yang sudah mula lecah. Setelah puas menjilat, Bala baring di-sisiku sambil meramas-ramas tetekku. Aku cuba mengusap balak-nya, tetapi dia tak izinkan. Kami perpelukan sambil berganti berkoloman lidah. Seronok juga beromance lama-lama. Lagi pun apa yang hendak di-kejar, benda sudah ada di-depan mata.

Setelah puas beromance dan aku sudah tidak tahan lagi, Bala melebarkan kangkangku dan menyuakan balak-nya ke-dalam lubang pantatku yang akhirnya terbenam hingga ke-pangkal. Aku kemot balak-nya tanda sayang dan Bala menghisap puting tetek ku sebelum memulakan aksi sorong-tarik, sorong-tariknya. Yang aku tak tahan tetapi paling aku gemari ia-lah semasa sorong- tarik, sorong-tarik yang se-olah-olah balak-nya mengaru-garu di-sekitar lubang pantatku yang menerbitkan rasa geli. Selalunya bila aku rasa demikian Bala akan ke-bilik air seorang diri dan aku tak di-izinkan ikut sama. 

Merasa kan yang aku sudah hendak climex aku menyuruh Bala melajukan kayuhan-nya dan aku mengerak-gerak-kan ponggongku ke-atas ke-bawah. Tak lama kemudian Bala merangkul erat belakangku sambil kami bercumbuan. Bala melajukan kayuhan-nya yang akhirnya aku dapat rasakan ledakan cecair nekmat dari balak-nya. Berdas-das juga ledakan-nya. Selesai pertarungan yang menjadikan aku lupa segala, Bala tiarap atas tubuhku hingga penyek ke-dua-dua tetekku.

Setelah membersihkan badan aku ke-ruang tamu untuk menghilangkan dahaga dan Bala akan menyusul kemudian. Sambil minum kopi yang telah di-bancuh sendiri oleh Bala banyak juga cerita tentang keluarga Mr. Wong yang aku tahu. Mereka mempunyai empat orang anak, kesemua-nya berada di-luar negeri. Berkaitan dengan nafsu Mrs. Wong Bala-lah yang akan meredakan-nya. Banglo yang aku tinggal ini pun Mrs. Wong tak tahu. Pendek kata banyak rahsia di-antara mereka berdua.

Selesai minum Bala menatangku ke-bilik tidur. Kami tidur telanjang dan tak memantat. Hanya Bala saja asyik dengan tetekku. Puas di-ramas di-hisap. Setelah puas dengan tetekku dia akan mengosok-gosok perutku sebelum jari-jarinya bermain-main di-alur pantatku. Akhirnya kami tidur berpelukan.

Aku di-jagakan oleh satu sentuhan di-peha dan merasa tetekku di-ramas-ramas. Aku membuka mata dan senyum bila memerhatikan yang Bala senyum. 

"Kasihan Limah, dua minggu ini aku tak dapat menunaikan hajat-nya, ia-lah kalau aku pergi ke-rumahnya aku tak dapat datang sini, susah juga, tengok-lah kalau abang Rahim kerja out-station aku akan tolong walau pun di-sebelah pagi" Bala bersuara. 

"Apa susah nanti bila Mr. Wong sudah balik Bala pergi-lah bantu dia" aku bersuara.

"Kasihan juga kerana perut-nya sudah hendak berisi lagi" sambung Bala.

Selama dua minggu aku dan Bala sudah macam laki bini.Sepasang cina tua yang berkerja di-banglo ini tak berapa perasan, mungkin dia ingat Bala datang untuk menghantarkan aku makanan. Tiap-tiap hari dia di-sampingku, kerana dia pun cutu juga. Selama dua minggu itu-lah pantatku puas menerima tujahan balak Bala. Bila hendak puas aku pun tak tahu. Tempat berkayuh sudah tak kira, di-sofa, di-atas meja makan semua-nya boleh. janji aku puas.

Dua hari sebelum balik, Mr. Wong telefon menyatakan yang ada business partner-nya akan ikut sama dan menginap di-banglo ini selama dua malam. Satu tugas yang telah aku persetujui ialah melayan tamu-nya.

Hari yang di-janjikan, tiba-lah Mr. Wong dengan tamunya seorang cina yang agak sebaya dengan Mr. Wong. Kalau kote dan tenaga-nya macam Mr. Wong juga alamat mengotorkan lubang pantatku saja. Walau bagaimana pun kalau dia berhajat terpaksalah aku relakan walau pun nanti aku tidak akan merasa apa-apa.

Selepas makan malam aku dan Mr. Lim duduk di-ruang tamu menonton t.v.

"Hallo Habsah vcd blue ada tak, kalau ada kasi pasang" Mr. Lim bersuara.

"Cerita apa Mr. Lim suka?" aku bertanya.

"Apaapa pun boleh gua taktak kesah, janji blue sudah-lah" jawab Mr. Lim.

Setelah vcd di-pasang dia menyuruh aku duduk di-sebelahnya. Setelah aku duduk tubuhku di-rangkulnya dan terus bercumbuan. Tetek ku di-ramas-ramas dari luar bajuku.

"Hai ya banyak susah, ini baju kasi bukak" Mr. Lim bersuara.

Aku bangun membuka baju dan bra sekali.

"Hai ya ini macam babut, sinang gua mahu pikin kelja, wah lu punya susu banyak cantik, gua suka pigang ini macam punya susu" Mr. Lim kegembiraan sambil menarik tanganku duduk di-pangkuan-nya. Sebelum duduk aku bersuara sambil menarik pentisku, "Ini tak mahu bukak?".

"Itu taktak apa punya" jawab Mr. Lim sambil menarik tanganku.

Setelah aku duduk dia terus meramas-ramas dan menyonyot-nyonyot puting tetekkudengan rakus hingga berbunyi dengan airliur- nya bersemburan.Dia melondehkan seluar tidur-nya sambil menyuruh aku mengentel-gentel kote-nya yang agak mengkal.Bila kotenya sudah agak keras dia menyandarkan badan-nya di-sofa dan menyuruh aku duduk di-celah kelengkang-nya. Sambil menurunkan ponggongku dia menyuakan kote-nya ke-lubang pantatku. Aku diam seketika sebelum membuat aksi turun-naik, turun-naik kerana aku khuatir kote-nya akan terlepas dari-dalam lubang pantatku. Bagi mengelakkan-nya terlepas aku kemut kuat. Mr. Lim suka dengan kenotanku.

"Hai ya lu banyak pandai, berapa umur?" Mr. Lim bersuara.

"Tak ada-lah Mr. Lim, saya mahu tolong sama lu saja, umur ka, 25 tahun" balasku.

"Itu macam ka, kalau itu macam Mr. Lim banyak untung" balas Mr. Lim sambil menyuruh aku kemut lagi kuat dan henjut sekali. Dia juga tak boleh duduk diam dengan mengerakkan badan-nya ke-atas ke-bawah. Entah berapa kali aku henjut dia sudah terair. Dia bernafas kencang apabila air pekatnya hendak terpancut.

"Apa macam Mr. Lim ada puas?" aku bertanya.

"Woh banyak syok, lu banyak pandai goyang" balas Mr. Lim.

Aku bangun menuju ke-bilik air untuk mencci pantatku yang bersememeh dengan air pekat Mr. Lim. Bila aku keluar Mr. Lim masih bertelanjang bulat sambil tersandar di-sofa. 

"Mr. Lim tak mahu titun, saya mahu titun" aku bersuara.

Tanpa menjawab Mr. Lim ke-bilik air. Aku off t.v dan lampu di-ruang tamu sebelum masuk tidur. Bila aku hampir berjaya melelapkan mata Mr. Lim masuk kerana dia hendak tidur bersama denganku. Tak syok tidur seorang, dia memberitahuku.

Setelah merebahkan badan di-sisiku, Mr. Lim bersuara, “Gua sudah lama tak tak dapat itu cibai melayu muda, kasi bukak lu punya baju, kita titun tilanjang”.

Aku bangun memuka baju dan dia pun sama. Kami tidur telanjang. Susah juga hendak melelapkan mata kerana Mr. Lim asyik meraba tetek, perut, pantan dan ponggong habis di-raba-nya. Dah puas meraba, lubang pantatku pula dicocok dengan jarinya. Aku pula di-suruh pegang kote-nya yang lesut dan kolop. Akhirnya aku terlena juga.

Pagi itu kami terlewat bangun. Kalau tak di-kejutkan oleh Mr. Wong yang sudah agak lama tiba mengikut kata nonya pembantu rumah, entah pukul berapa baru kami bangun. Mr. Wong menunggu hingga kami siap mandi dan berpakaian.

"Habsah, Bala cakap awak sudah lulus itu ujian bawa keleta" Mr. Wong bersuara.

"Ya sudah" balasku pendek.

"Ini Habsah banyak pandai bawa keleta" Mr. Lim mengusik sambil ketawa dan Mr. Wong ketawa juga dan terus bercakap dalak bahasa cina yang satu habuk pun aku tak faham, yang aku tahu perkataan kongkek dan cibai saja. Mungkin Mr. Wong bertaanya peristiwa malam tadi.

"Kalau itu macam nanti saya panggil Bala bawa awak pergi tengok apa kelete mahu" Mr. Wong bersuara. 

Aku hanya diam saja sambil menganggok tanda faham.

Selepas Mr. Lim pulang, Bala datang untuk membawa aku ke-kedai kereta. Cari punya cari, akhirnya wira aeroback yang aku berkenan. Setelah aku puas hati dengan kereta pilihanku, Bala menyuruh salesman berkenaan menguruskan pembelian kereta tersebut. Setelah selesai urusan, harga di-bayar tunai dan di-daftar atas namaku. Dua hari selepas itu baru aku boleh ambil.

Malam minggu saperti biasa Mr. Wong datang untuk mementat dan tidur bersamaku. Di-kala itu aku membayangkan yang Mrs. Wong akan di-dayung oleh Bala. Alangkah seronoknya, selepas dia mendayung kak Limah yang aku tahu dalam kaedaan dia sedang hamil nafsu-nya memuncak.

"Sinang sedikit sudah ada keleta, awak boleh pigi mana awak suka, tak payah panggil Bala, kasihan sama dia" kata Mr. Wong.

Sambil dia bercakap-cakap itu aku pegang kotenya yang sudah mula hendak mengeras.

Mr. Wong suruh aku buka baju dan dia pun sama juga. Kini kote-nya sudah agak keras. Aku suruh dia baring dan aku naik di-atas badan-nya. Entah macam mana, sambil aku menurunkan badan, kote-nya salah masuk, masuk ikut pintu belakang. Merasakan yang kote-nya salah masuk aku cuba membetulkan, tetapi dia menghalang kerana dia merasa sedap. Aku cemas, kerana ini baru pertama kali aku kena tala ikut pintu belakang. Untuk mengembirakan Mr. Wong aku ikut kata-nya dan aku kemot kote-nya dengan otot-otot lubang duburku. Akhir-nya dia terair.

"Sorry Mr. Wong, sudah salah jalan" aku meminta maaf.

"Taktak apa, ikut belakang pun ada sidap juga" balas Mr. Wong.

Mr. Wong tersenyum puas. Aku pun senyum juga, walau pun aku sendiri tidak dapat kepuasan yang sebenar-nya. Hanya malam nanti baru aku akan dapat melalui balak Bala. Setelah dia puas aku dapat tidur dengan lena kerana Mr. Wong tak menganggu lagi. Hanya sebelum tidur dia mengentel-gentel puting tetekku dan meghisapnya.

Aku pelik mengapa bila pagi kotenya boleh keras. Setelah aku keluar dari bilik air, Mr. Wong menarik tanganku supaya baring. Setelah aku baring dia melebarkan kangkangku dan menyumbatkan kotenya ke-dalam lubang pantatku. Sambil dia membuat aksi sorong-tarik, sorong-tarik aku kemot kuat-kuat kote-nya.

"Oh Habsah banyak sidap, air mahu keluar, oi….aya….aya" keriau Mr. Wong sambil rebah tiarap di-atas tubuhku.

"Apa macam, Mr. Wong puas?" aku bertanya.

"Oh banyak syok-lah Habsah punya cibai, dia punya grip banyak kuat" Mr.Wong bersuara. Aku hanya senyum kerana aku sudah dapat memikat hati-nya.

Trick ini semua Bala yang ajar untuk satu tujuan tertentu. Bala kata kalau tak dapat sesuatu tak berbaloi aku melayan apek tua ni. Sebelum dia hendak keluar meninggalkan rumah, aku cium pipi-nya. Semasa aku mencium pipinya dia menyatakan yang duit belanja bulan ini ada dalam laci almari make-up dan kalau tak cukup dia suruh beritahu.

"Terima kaseh Mr. Wong jumpa lagi minggu depan" aku bersuara sambil mengiring dia ke-kereta.

Setelah memiliki sebuah kereta aku bebas ke-mana-mana. Kebebasan yang telah di-berikan oleh Mr. Wong. Tetapi aku tidak di- benar membawa sesiapa ke-rumah, berkawan dengan lelaki dan kalau terserempak dengan-nya di-bandar atau di-mana-mana, jangan di-sapa, buat tak kenal saja. Kalau aku di-panggil makan di-hotel aku mesti di-temani oleh Bala yang dia percaya dan kami akan buat-buat terserempak.

Memandangkan yang aku sudah hampir enam bulan tidak berkunjung ke-rumah kak Limah maka setelah ke-pasar aku singgah, Selalunya aku akan pergi bila abang Rahim tiada di-rumah. Takut-taakut akan menjadi satu isu. Lama juga aku berada di-rumah Kak Limah, hingga siap masak untuk makan tengah hari. Macam-macam cerita yang kami borakkan. Benar kata Bala, aku lihat shape badan-nya sudah mula hendak berubah hamil.

"Kakak hamil?" aku bertanya.

Dia tidak menjawab tetapi menganggok saja.

"Agak akak anak siapa?"aku bertanya lagi.

"Mungkin sama dengan benih Tufik, walau pun abang Rahim ada juga mendayung, tetapi kebelakangan ini akak kerap merasa puas dengan dayungan Bala" balas kak Limah.

"Engkau pula macam mana, tak, tak?" kak Limah bersuara.

Walau pun satu soalan yang tergantung tapi aku faham maksudnya.

"Tak ada apa-apa pun kak walau sudah hampir tiga tahun" jawabku.

Selepas makan bersama dengan kak Limah aku minta untuk pulang sambil mencibit sedikit lauk buat makan malam. Memandangkan yang minggu ini aku bertampal maka aku bebas tak payah melayan sesiapa. Selepas makan malam biasanya aku akan melayari internet. H/P yang aku minati sekali ia-lah web MELAYU BOLEH.

Aku juga suka coloum “SKIN EXPO” yang memaparkan macam-macam gambar lucah.

Satu petang selepas membeli belah aku pulang dan hairan melihatkan yang kereta Mr. Wong berada di-depan rumah. Setelah masuk dan terlihat kelibatnya mundar mandir di-ruang tamu, 

"Hallo darling" aku menyapa sambil mencium pipinya. Dia tak kata apa-apa. Sudah agak lama baru dia bersuara menyatakan yang beberapa hari ini dia akan tinggal di-sini. Menurut cerita-nya dia berkelahi dengan isterinya, kerana sex. 

"Susuh-lah kalau dapat isteri muda, saya sudah tua mana ada kuat" Mr. Wong bersuara.

"Mrs. Wong berapa umur" aku bertanya.

"Sudah 42, dia bini no. 2, no.1 sudah mati" jawab Mr. Wong.

Patut pun bisik hati kecilku sambil mententeramkan perasaan Mr. Wong.

Hampir seminggu dia tinggal bersamaku. Masa yang aku cari untuk mempraktikkan yang yang aku baca dari buku :LOVE WITHOUT FEAR: di-tulis oleh EUSTACE CHESSER M,D. Juga untuk menunjukkan betapa sayang-nya aku akan diri-nya. Bercakap dengan-nya aku pasti gunakan perkatan “DARLING”. Sebelum tidur walaupun dia tidak menunjukkan reaksi hendak memantat, aku akan usahakan berbagai cara mengikut buku yang aku baru baca agar kotenya keras. Dia agak suka dengan perilakuku. Bila melihatkan yang kote-nya sudah keras aku sendiri akan naik ke-atas badan-nya dan memastikan yang kote-nya tidak salah lubang, melainkan kalau dia minta dan mengemot kuat sambil menghenjut. Setiap kali bila dia terair pasti dia akan mengucapkan terima kasis berbakuk-bakul.

"Habsah lu banyak baik punya orang, kalau gua punya bini ini macam kan babut" Mr. Wong memujiku.

Satu malam sedang aku mengentel-gentel kotenya aku memberanikan diri seraya berkata.

"Mr. Wong lu banyak baik punya olrang dan saya banyak sayang sama lu, sekarang saya sudah dekat lapan tahun tinggal sama lu dan apa yang lu suruh pikin semua saya ikut, nanti kalau lu sudah tidak ada mana saya mahu duduk" Aku bersuara sambil mengenggam kote-nya yang sudah mula keras. 

"Gua pun sudah fikir itu punya hal, tapi lu mahu duduk mana" Mr. Wong bersuara.

"Kalau dapat gua mahu beli rumah di-Pontian" aku bersuara.

"Kalau itu macam kalau lu free, lu balik Pontian dan cari satu rumah dalam halaga $200,000.00, nanti gua kasi cek, kalau itu rumah sudah dapat lu mesti balik tinggal sini dulu kasi tolong sama saya" jelas Mr. Wong Aku mengucapkan terima kasih kepada Mr. Wong dan di-dalam hati mengucap terima kasih pada Bala juga kerana melalui dia aku kenal Mr. Wong.

Aku menyuruh Mr. Wong baring kerana kote-nya sudah keras. Aku naik menangkang di-atas badan-nya seraya menurunkan badanku hingga kote-nya terbenam habis.

Aku henjut dan kemot hingga dia terair. Setelah selesai Mr. Wong begitu gembira sekali. Kami ke-bilik air untuk mencuci badan. Sebelum tidur kami ke-ruang tamu, minum kopi yang sudah di-sediakan oleh nonya pemantu rumah. Dia nampak gembira sekali. Dia lena dalam dakapanku yang bakal menerima $200,000.00.

Esoknya saperti biasa Bala tiba sebelum pukul 8.00 malam. Setelah dia masuk aku tunjukkan cek yang Mr. Wong beri untuk aku membeli rumah di-Pontian.

"Ini semua Bala punya pasal, terima kasih Bala. "Kalau Bala hendak memantat sampai pagi pun saya rela" aku bersuara.

Mendengarkan kata-kataku Bala menanggalkan bajunya dan bajuku. Dia menatangku ke-bilik tidur untuk memantat.

Esok-nya sebelum makan tengah hari di-Nagaria Inn aku ke-bank untuk bankin cek yang aku dapat dari Mr. Wong. Berbaloi juga menjadi perempuan simpan.

text

Cikgu Suraya

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu. 

Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap. 

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang. 

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka. 

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik. 

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari. 

Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan. 

Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

“Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah.

“Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje”

“Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu.

“Haa…” 

“Sorang aje? Mana suami?”

“Ada kat dalam, dengan anak”

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

“Cikgu !!” jeritku.

“Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.

“Saya nak pinjam pam, tayar pecah” 

“Tunggu sat !!!” jeritnya.

Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu. 

“Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu.

“Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?”

“Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya.

“Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu” 

“Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.

“Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

“Nak balik terus la ni” 

“Haa…lepas pam terus balik”

“Hujan lebat nak balik macam mana”

“Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin.

“Haaa… kan dah nak kena selsema”

“Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu”

“Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

“Sori cikgu” kataku perlahan. 

Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

“Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”

Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku. 

“Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”

Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

“Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”

Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya. 

“Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan.

“Kerja”

“Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?”

“Tidur”

“Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku.

“O.K.” ringkas jawabku.

Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. 

Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya. 

Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan ….

“Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari. 

Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.

“Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu.

“Dah lama Amir ada kat pintu tu ?”

“Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan.

“Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu.

“Lama le juga”

“Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah.

“Maafkan saya cikgu”

“Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut.

“Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat …”

“Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.

Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

“Kenapa Amir nampak pucat ?”

“Takut, takut cikgu marah”

“Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya.

Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah.

“Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi. 

Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.

“Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu.

“Cikgu” aku mula bersuara. “Best le”

“Apa yang best”

“First time tengok”

“Tengok apa”

“Perempuan telanjang”

“Heh …. Tak senonoh betullah hang ni”

“Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi” sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya.

Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

“Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya.

Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

“Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah.

“Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita”

“Mana ada” balasnya manja malu-malu.

“Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu”

“Alah, bohonglah”

“Betul, tak tipu”

“Apa buktinya” 

“Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani.

Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.

“Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok …..” 

“Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

“Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata ….

“Rilek le cikgu, saya main-main aje” 

Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah. 

Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku. 

Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan. 

Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku….

“Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang.

“Please cikgu …..” rayuku.

“Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi.

“Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee……” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya.

“Ja…..ja…..ngan….lah……” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak.

“A … a …. mirrrrr ….. ja ….” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati. 

“Mmmppphhh ….mmmpppphhhh ….” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya. 

Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua. 

Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi …

“Mmmmm…….” 

Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian….

“Ooohhhhh ….A… mirrrrrrrrr…..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas. 

“Aaahhhhh …….mmmmpppphhhhh…….” rintihannya membangkitkan nafsu aku. 

Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa. 

Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku. 

Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu. 

Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

“Mmmpphhhmmmmm….. aaahhhhh…….”

Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badan Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks. 

Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkat nakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kami berdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan …..

“Aaarrrghhhhh ….. mmmmmm….” 

Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia. 

Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya. 

Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah. 

Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

“Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian …….

Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya. 

“Nak apa Amir ?” tanyanya lembut.

“Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

“Terima kasih cikgu” kataku.

“Terima kasih apa ?”

“Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa”

“Ohhh….. tapi jangan bagi tau orang lain tau”

“Janji” balasku.

Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya.

“Cikgu, kenapa cikgu tak marah”

“Marah apa ?”

“Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu …..”

“Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya.

“Haaa …” jawabku. “Apasal”

“Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?”

“Belum tentu” jawabku.

“Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya.

“Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian.

“Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara”

“Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh.

“Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.”

“Kalau suami cikgu tau ?”

“La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk. “Jadi, janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku.

“Wanginya …” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi”

“Nak apa”

“Buat”

“Tadi kan dah buat”

“Tak puas lagi”

“Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?”

“Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur.

“Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum. 

Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya. 

Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini. 

Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu. 

Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih. 

Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya. 

Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah. 

“Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya.

“Hang hebat la Amir” sahutnya.

“Hebat apa ?” 

“Ya la, dua kali dalam sejam” 

“First time” balasku ringkas.

“Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur.

“Tak pernah ?” tanyaku kehairanan.

Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu”

“Suami cikgu buat apa ?”

“Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu”

“Cikgu mintak la” saranku.

“Dia tak larat dah”

“Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri.

“Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat”

“Apasal ?”

“Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu” 

“Ohhhh …..” aku menganguk macam le faham.

“Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi.

“Errrr…….dua minggu lepas” jawabnya yakin.

“Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.

“Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”

Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya. 

Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun. 

Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari. 

Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang. 

Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan. 

Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasa perubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa, waktu berasmara pun macam biasa. Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut Cikgu Suraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dan dimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan. 

Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknya dari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya yang kian menegang. Aku memalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudah dilucutkan sebab masing-masing menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya. Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisa yang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada. Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilat-jilat itu seperti mendapat sesuatu makanan yang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis di telannya. Aku mula menyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel.

“Sedap?” tanya ku sambil menjilat bibir. Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudian menyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.

Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.

Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya ……………………..

(Source: ceritalucah.org)

text

Kerja Atas Motor

         Kali ni aku nak cerita pula pasal aku buat ‘kerja’ atas motor bersama 

seorang lagi ex-boyfriend aku. Dia ni memang gila betul dengan aku so apa saja 

aku kata, dia kan ikutkan. Aku pun apa lagi, mulalah nak kenakan dia dengan 

'kerja' aku yang sememangnya aku suka.

Satu hari aku ajak ex-BF aku ni tengok wayang tapi aku ni sebenarnya bukan nak 

sangat tengok cuma aku nak main ‘adik’ dia sebab aku ni memang suka main ‘adik’ 

BF aku. Sebenarnya sebelum ni aku memang baik dengan ex-BF aku ni tapi entah 

kenapa aku teringin benar nak main ‘adik’ dia. Masa dalam panggung dah aku 

kerjakan sampai ‘banjir’ tapi dia cuma balas dengan meraba cipapku. Aku diam 

saja sebab aku memang suka orang main cipap aku. Akhirnya cerita kemana dan kami 

hanyut melayan perasaan masing-masing.

Lepas tu kami keluar panggung pergi makan dulu sebelum dia hantar aku balik. 

Kemudian kami pun naiklah motor ‘kapcai’ dia. Aku minta dia bawa aku 

ronder-ronder dulu sebelum hantar aku balik dan dia pun setuju. Sebenarnya aku 

ada tujuan lain. Aku sebenarnya belum puas main dengan ‘adik’ dia. Mula-mula aku 

peluk dia dan badan kami melekat rapat. Dia semakin bersemangat sekali dan 

tanganku tanpa berlengah lagi mencari ‘adik’nya yangsudah mula keras dan 

mengembang dalam kurungannya. Aku terus memicit-micit ‘adik’nya dengan lembut 

sambil mencari-cari zip seluarnya. Dia semakin tidak selesa tapi dia tidak 

memberhentikan motornya. Akhirnya aku jumpa zip seluarnya dan perlahan-lahan aku 

membukanya. Dia memperlahankan motornya supaya dia dapat menikmati kenikmatan 

yang akan kuhidangkan padanya tidak lama lagi. Aku pun terus menyeluk kedalam 

seluar dalamnya dan mencari ‘kepala adik’nya untuk diramas sambil aku terus 

merapatkan kedua gunungku untuk digesel-geselkan dibelakang badannya. Dia 

berdengus sambil merasa nikmat. Aku memainkan ‘kepala adik’nya terus-terusan. 

Mulanya air mazinya mulai keluar dan aku terus memainkannya sebagaimana yang 

diarahkan olehnya dengan gerakan yang agak laju.

Setelah lebih kurang 10 minit, air nikmatnya membanjiri keseluruhan hutan 

rimbunnya dan juga tanganku. Dia merasa puas dan nikmat namun dia masih tidak 

memberhentikan motornya. Aku menarik perlahan-lahan tanganku yang telah dipenuhi 

air nikmatnya dan dia pun mencari tempat yang sesuai dan sunyi untuk 

memberhentikan motornya serta membersihkan saki-baki limpahan lahar gunung 

berapinya yang sememangnya telah meletup!!!

Setelah berhenti, kami membersihkan diri dan dia mengucapkan terima kasih di 

atas ‘kesedapan’ dan ‘kenikmatan’ yang dialaminya sebentar tadi. Kemudian kami 

meneruskan perjalanan tetapi tidak terus pulang ke rumah malah kami membuat 

'round kedua' dan kali ini dia sempat memasukkan tangannya ke dalam seluarku 

atas bantuanku dan memainkan ‘adik’ku pulak. Aku membiarkan saja sebagai balasan 

atas perbuatanku. Kemudian aku mencari semula ‘adik’nya dan mengulangi 

sebagaimana yang baru kulakukan dan sekali lagi air nikmatnya keluar membanjiri 

hutan rimbunnya.

Setelah berhenti dan membersihkan diri, dia menghantar aku pulang dan aku akan 

tetap mengingatinya sampai bila-bila. Sesungguhnya aku memang suka main dengan 

'adik' teman-teman lelakiku.

(Source: ceritalucah.org)

text

Meratah Ayu

Cuti habis spm adalah panjang sekali………Aku bersama 2 orang teman aku berbincang mana nak pergi untuk memenuhkan masa terluang.Kami bertiga bersetuju untuk pergi ke gunung Pulai …. Pada hari pertama kami sampai pada hari sabtu pagi dalam pukul 10.00 pagi.Masih tenang dan sunyi keadaan di gunung Pulai.Kami sibuk mencari kayu untuk dijadikan khemah…Bila tengahari semua telah siap membuat khemah.Kami berehat di sebuah batu dimana terletak air terjun yang sejuk airnya diberdekatan batu tersebut.Sedang kami berborak dan melalak menyanyi sambil bermain giutar….tiba tiba matakami tertumpu pada satu rombongan yang agak besar dalam lingkungan belas orang.Hampir 70% semuanya perempuan……. wuyoooo awek cun cun sih!!!!!!!! Kami terpegun melihat awek yang ramainya….Kalau nak cerita tang body…. Air liur jatuh pun tak rasa sih!!!!!Sewaktu mereka lalu di depan kami kami bertegur sapa untuk meramah mersa……Dalam ramai ramai tu aku terpaut pada seorang tu yang amat manis dan ayu sekali.Aku senyum dan kata hi…..!pada dia dia senyum jer……..Fulamak body dia punyalah ngam….Buah dada nya macam nasi lemak 50 sen beb!!!!!!Dengan pakaian yang ketat dan padat membuatkan segala isi buah dada nya jelas kelihatan……Seluar jeans yang telah dipotong paras peha yang putih melepak tu sudah cukup memberasangkan…… 

Salah seorang lelaki bertanya dimana khemah kamu????? Kami menjawap tuh!!!!! sambil menunjukkan arah khemah kami.Emmmmm bole kami join ngan kawasan khemah kamu….Aku berpandangan dan senyum menyahut…Boleeeeeeh!!!!!! 

Petang tu aku sibuk menolong membuat khemah…..Aku juga tak lepaskan peluang kat awek tadi… Sambil aku memasang khemah mata ku sesekali menjeling gak kat buah dadanya yang mengkal dan padat tuh….Kekadang tu mata ku tertumpu pada cipapnya yang amat tembam……Ketembamnya cipap awek tu membuatkan batangku mencanak naik..Seluar yang aku pakai amat sempit sekali aku rasakan ….Namun aku cuba bertahan……. 

Petang tuh aku benar benar penat……Sedang aku lepak lepak dalam pukul 6.30 ptg. aku dengar air sungai seperti berkocak kocak…….Aku rasa heran sebab dah petang petang nie sapa lak yang mandi.They all pasti bole bayangkan kat gunung kalau dah pukul 6.00 ptg dah tentu mula samar samarkan……Tanpa buang masa aku cuba selidik…… dengan berpakaian ala tentera aku aku mula meniarap perlahan perlahan menuju ke tepi sungai….Bila aku tiba jer di tepi sungai benar benar diluar jangkaan aku…..Awek tu sedang mandi sorang jer…..Dengan t,shirt yang dipakainya siang tadi dia mandi kat sungai bersendirian.Bila dia bangun dari permukaan air yang paras pinggang tuh.Mata aku terbeliak bila baju yang dipakai melekat dibadan hinggakan buah dadanya terjempul keluar dengan tegang sekali tanpa dibaluti coli….Sebiji mutiara diatas kedua bukit bendiri megah tanpa diganggu……Menyirap darah muda aku bila aku melihat lama lama badan awek tuh….Aku terus menikmati keindahan badan dan buah dada awek tu hinggakan disatu ketika dia berpaling keliling hinggakan terpaksa aku menyembunyikan kepala aku di sebalik sebuah batu…… 

Bila aku melihat kembali awek tuh…amat terperanjat sekali aku bila aku dapati awek tuh tidak berbaju…apa lagi toingg batangku terus mencanak naik dengan segera…Fuh!!!! buah dadanya amat cantik…. dan gebu sekali .Aku menelan air liur sebentar……Awek tu tidak lagi menyedari sepasang mata dari aku…Awek tu mencapai sabun dan menyuakan dikedua buah dadanya….buih sabun yang timbul dari usapan lembut gadis tu sedikit demi sedikit menutupi buah dadanya yang mengkal….. Mata aku tidak berkedip pun walaupun kalau serangga kecil yang terbang masuk kemata pasti aku takan kedipkan mata ku walau sesaat pun….Aku terus menyembunyikan diri sambil melihat segala apa yang terjadi dengan ghairahnya….. 

Malam tu aku masak ala kadar jer bab malas……….lepas makan aku ingat nak tidur awal…sedang aku lepak sorang sorang dikhemah. Tiba tiba satu suara manja memanggil aku…aiks! dari mana lak suara datang nie..? Bila aku menoleh jer rupanya awek tadi……sambil tersenyum dia berkata hi…! Bila saja aku menatap awek tu seolah olah aku sedang menatapi tubuh nya yang dalam keadaan bogel didepan mata ku….Peristiwa petang tadi mula terbayang kembali….Aku tersedar dari berangan aku bila awek tu menghulur tangannya pada ku.. HI ! saya Ayu awak lak????Aku menyambut tangan dia dan menjawap i Shazmie tapi panggil Shaz jer….jawap ku sambil tersenyum….Bole ayu duduk???? Aku bangun dari baring dan memberi tempat dia duduk disebelah aku…..Duduklah kalau u tak kisah…..Ayu senyum jer dan terus duduk disebelah aku….Bau harum dan wangi badan ayu membuatkan aku leka sebentar…….Dengan memakai baju tshirt dan memakai baju sejuk yang sengaja tak di zipnya.menampakkan buah dada ayu yang pejal berdiri megah…Aku jeling jer keindahan buah dada ayu….Ayu datang nie nak ucapkan terima kaseh diatas bantuan menolong buat khemah ayu petang tadi….dan ayu ada hal sikit nak tanya ngan shaz nie…..Ooooooo aku jawap.Dah makan ayu aku tanya dah ayu jawap pendek…..kami berborak borak hinggakan jam menunjukkan pukul 11.00 malam.Eh! dah oukul 11.00 mlm lah oklah shaz i enjoy bual ngan u… 

U nie kelakar lah shaz….. I ok jer…… Tapi…..aku kata pada ayu……apa dia shaz????? kata nak tanya sesuatu apa dia????? 

Oooooo yer ayu lupa tadi….. begini tapi shaz mesti jujur kay???????Emmmmm kay. aku menjawap. Tadi petang shaz ngendap ayu mandi ehhhh? Zruppppppp! terus merah muka aku bila itu soalan yang keluar dari mulut ayu……Kan betulkan????Dengan tenang aku menjawap… Yerrr tapi kenapa… takder apa apa cuma tak baik tau mengendap perempuan mandi….Kata ayu sambil tunduk malu kerana dia teringat yang dia tak berbaju ketika mandi petang tadi…. Emmm mana ayu tau shaz ngendap tadi???? Ada member bagi tau nampak Shaz ……So ayu marahlah nie…. kata aku. Taklah sapa kata ayu marah….ayu tersipu sipu….Tapi…… tapi apa shaz tanya ayu????? Emmmmm badan ayu cantik….dan anu….. ayu pun cantik dan pejal…Ayu mencubit peha aku bila aku cakap begitu…. Sah memang nak kena ayu nie……. 

Oklah biar ayu balik dululah…….. ayu bangun .Aku mencapai tangan ayu dan menarik rapat kepada aku.Ayu terperanjat…….Aku terus memberikan satu ciuman lembut pada bibir comel ayu…..Manis sekali aku rasakan bibir ayu….Ayu menolak…… Shaz nakal benci ayu……Alah janganlah marah ayu. Ayu…. panggil aku…… bole shaz rasa anu ayu tu…… ehhhhhh mana bole….ayu kata.Alah shaz dah nampak tadi so shaz nak rasa lak bole lahhhhhhh. Tak boleeeee ayu cuba bangun tapi aku menarik ayu sekali lagi hinggakan ayu terbaring diatas badan aku.Manakala dada aku dapat merasa kelunakkan buah dada ayu yang pejal….Lantas aku kulum lidah ayu hinggakan nafas ayu mula laju… 

Kini ayu terangsang dan tidak menolak lagi kerana ayu terasa sesuatu yang lain mula meresap kedalam tubuhnya…Malah ayu membalas ciuman aku dengan rangkus sekali. Bila aku lihat mata ayu mula kuyu akibat kuluman lidah tadi kini tangan ku mula merayap rayap disetiap tubuh ayu…Ayu kegelian……. shazzzzzz ayu geli…… kini tangan ku berhenti di buah dada ayu yang pejal.Kini apa yang ku idamkan sudah ditangan…. aku ramas lembut buah dada ayu satu tindak balas berlaku didada ayu…..buah dada ayu mengeras dan terus mengeras.mutiara yang berada dipuncak aku rasakan seolah berdiri tegak sekali…..Shazzzzzz ayu geli tak tertahan….membisik ketelinga aku.Alah relaxlahhhhh aku kata….Kini kedua tangan aku sudah pun berada dikedua buah dada ayu aku ramas cukup cukup buah dada ayu.Hinggakan ayu merenggek ahhhhhhh! sedapnyaaaaaaaa shazzzzzzz……….. Batang ku amat sakit sekali ……kerana amat sempit..Lantas aku membuka kancing dan zip seluar aku maka bebaslah batangku disebalik kain nipis. 

Aku amat geram bila meramas ramas buah dada ayu hinggakan aku menyuruh ayu membuka baju sejuk dan terus aku menyingkap tshirt yang dipakai ayu…Maka tersembullah buah dada ayu yang tegang dan membengkak.Aku terus jer menyuakan bibir ku ke buah dada ayu.Aku jilat aku nyonyot buah dada ayu bergilir gilir…. Ayu merenggek keenakan……ahhhhhhh…….. lagi shazzzzzz… sedapnyaaaa kini tangan ku mula merayap kecipap ayu pula…. walaupun ayu memakai seluar trek, namun aku dapat juga memasuk kan tangan ku .Aku mula mencapai cipap ayu…wow! tembamnya aku rasakan cipap ayu..dan amat basah sekali aku rasakan hinggakan seluar dalam ayu basah lencun sekali.Tangan aku terus masuk kedalam seluar dalam ayu.Aku mencari cari sebuiji mutiara yang berada disitu.Bila aku menemuinya aku terus mengentel biji itu hinggakan ayu mengeliat menahan keenakan.ahhhhhh….iksssssss sedapnya shazzzzzzz………. 

Manakala tangan aku sebelah lagi terus menarik tangan ayu supaya memegang batangku yang dahagakan sentuhan…..Mula mula ayu menolak tapi bila tanganku mengentel manakala mulut ku menyonyot buah dada ayu. Ayu mula memegang batangku yang besar tuh…..aku menarik nafas panjang bila jari lembut ayu menyentuh batangku.Amat halus jari ayu bila menyentuh batangku…Terangguk angguk batangku dibuatnya…….Aku leraikan baju tshirt ayu dan membuka seluar trek ayu hinggakan ayu hanya memakai seluar dalam jer…….Aku melorotkan seluar aku juga ngan seluar dalam ku sekali…… Kini aku hanya memakai tshirt dan ayu hanya berseluar dalam jer.. 

Shaz janganlah camnie ayu takut………Alah janganlah takut takder bendalah……aku terus memujuk agar ayu melepaskan seluar dalamnya dari kepitan kakinya.Aku terus mengulum lidah ayu dan tangan aku terus meramas ramas buah dada ayu.Manakala tanganku sebelah lagi terus meramas lembut dicipap ayu…3 dalam satu masa sudah cukup ayu melepaskan klimax pertamanya……Ayu kejang dan akssssssss ahhhhhhhhh….iksssssssss shazzzzzzzzz……………memeluk sekuat kuat hatinya……..Aku biarkan ayu nikmati klimaxnya………Kini ayu berbogel tidak ada seurat benang pun ditubuh ayu…….Aku menolak ayu kebawah dan aku terus menatapi tubuh ayu …… Aku terus mengomoli badan ayu secukup cukupnya hinggakan ayu mengeleng gelengkan kepala menahan keenakan yang amat sangat…Aku amat geram akan cipap ayu puas aku mengulum lidah ayu kini turun sedikit kebuah dada ayu.Aku menjilat seluruh buah dada ayu hinggakan buah dada ayu seolah olah mahu meletup….. Setelah puas kini jilatan lidah ku turun sedikit demi sedikit turun hinggakan kini berada didepan mata aku cipap ayu yang tembam . Lidah aku mula menjamah biji yang tersembunyi dicelah celah kelengkang ayu.Apa lagi ayu terus mengeliat dan meramas ranbut aku seolah olah ayu terkena kejutan elektrik….Aku menyonyot biji ayu hinggakan makin banyak air keluar dari gua ayu yang masih cantik dan tidak tercuit lagi…..Kini lidah ku beralih tempat kini lidah ku terus merayap rayap di tepi mulut gua yang basah itu.Ayu mengeliat geliat bila lidah ku meneroka disitu.Ahhhhh…..shazzzz i like itttttttt…..Tangan ayu terus meramas ramas ganas batangku…..aku tahu ayu sememangnya dah tak tertahan lagi….. tapi aku terus menjilat apa yang aku gerammmmm Lantas aku suakan batang ku kemulut ayu….. tanpa menolak ayu terus jer mengulum batang ku hinggakan batangku hampir abis masuk kedalam mulut ayu. Ayu menjilat jilat batang ku macam menjilat ais krim……. Terangkat angkat punggung aku bila ayu memainkan lidahnya diperigi kecil di kepala batang ku….Air aku mula keluar sedikit bila tak tertahan dihisap. 

Kini aku dan ayu mula bersiap sedia untuk belayar……. setelah batang ku diletakkan dimulut gua ayu aku mula menekan perlahan lahan batangku…..Aduhhhhhhh sakit shazzzzzz ayu punya….. batangku dengan megah melanggar pintu kota ayu hingga roboh….. Bila ayu tak tertahan lagi kesakitan ayu terus memaut pinggang aku agar mempercepatkan kemasukkan batangku yang besar… 

Bila batangku habis tenggelam didalam gua ayu aku mendiamkan batang ku sejenak.Kerana aku dapat melihat air mata ayu yang jernih keluar dari matanya…. Aku memujuk ayu dan mengulum lidah ayu kembali…… manakala tangan aku terus meramas ramas lembut kedua buah dada ayu ber gilir gilir…….. Ayu mula leka dan merasa keenakkan kembali.Bila aku mula terdengar renggekan ayu aku mulakan menarik batangku perlahan lahan .dan masukkan semula batang ku…. air dari cipap ayu mula keluar dengan banyaknya ini membuatkan kesempitan cipap ayu mula melicinkan batangku keluar masuk kedalam gua ayu.Ayu mengeliat geliat bila aku kekadang menghayun laju batangku keluar masuk… Ahhhhhh…. shazzzzzz sedapnyaaaaa…..Ayu merenggek…Aku terus meratap tubuh ayu dengan sepuas puasnya.Aku hayun batangku keluar masuk …… bila sudah puas dengan keadaan sedemikian aku mencabut batangku yang kilat akibat air dari cipap ayu membasahi batangku.Aku menyuruh ayu menonggeng.Aku acukan batang ku kegua ayu…Aku tekan perlahan lahan…Ahhhhhhh sedapnya cipap ayu amat sempit sekali…… Aku hayunkan laju sedikit bila batang ku sudah habis masuk tadi…Ayu mula mengelengkan kepala menahan keenakkan…..Ahhhhhhhh …. ahhhhhhh ahhhhhhhh aikssssssssss hissssssssss sedapnyaaaaaa shazzzzzz Bila aku rasakan ada sesuatu yang mahu sangat keluar dari batang ku aku hayunkkan dengan lebuh laju lagi ayu menjerit dan ahhhhhhhhhhhhhhhh shazzzzzzzzzzzz aku tarik keluar batang ku cepat cepat hinggakan air mani ku terpancut dibelakang badan ayu….Manakala ayu terus tertiarap menahan klimax kali kedua…….Aku rebah disebelah ayu dan tertidur hingga kepagi…..bersama ayu tanpa seurat benang pun menutupi badan….. 

Sejak malam itu aku terus meratah badan ayu selagi ada peluang berdua… 

(Source: ceritalucah.org)

text

Pecah Dara Di Cameron

Nama samaran ku ialah Rosli, tinggal di Bandar Ipoh. Aku sekarang berumur 22 tahun dan bekerja di syarikat pemasaran barangan letrik sebagai pegawai pemasaran.

Aku sungguh tertarik dengan ruangan halaman Internet saudara dan dengan ini mengirimkan pengalaman erotis aku yang terbaru untuk saudara siarkan.

Begini mulanya;

Aku dan seorang kawan aku yang namanya Ali (nama samaran juga) tinggal disebuah rumah teres di pinggir bandar Ipoh, kami bekerja di tempat yang berbeza dan diwaktu kerja yang berbeza juga kerana Ali ni bekerja di salah sebuah bank di Ipoh ini.

Ali bolehlah dikatakan seorang yang kacak dan mempunyai ramai teman wanita, Ali berumur 23 tahun dan telah setahun menjadi teman rumah aku. Dia bayar lebih jadi menduduki master bedroom rumah itu. Kami masing2 menaiki motorsikal tetapi Ali mampu menggunakan motor besar, Kawasaki Vulcan 800cc.

Biasanya Ali lebih suka menghabiskan masa dirumah ketika hari cutinya kerana sudah menjadi kebiasaan Ali membawa pulang salah seorang dari aweknya untuk di ajak ke ranjang. Rumah kami berjirankan bangsa asing dan oleh itu agak terselamat dari siasatan jiran. Kami kata “line clear”. Aku pula hanya ada seorang awek sahaja tu pun dia masih tak mahu lagi nak buat lebih, lebih…masih lagi dalam proses.

Dalam ramai-ramai awek Ali ni saya ada tangkap lentok dengan seorang yang namaya Rozita, dia ni memang antara orang yang cun tapi sayang dah banyak kali tidur dengan Ali. Rozita atau Ita ni kerja di sebuah kilang pakaian disini tapi memang pandai pakai baju2 seksi, tak padan dengan asal dari kampung aje.

Aku syok dengan Ita ni sebab dia memang pandai bergurau, pegang2 sikit dia tak marah dan memang punyai body yang solid molid. Aku suka tengok bahagian pinggangnya yang ramping dan bontotnya yang bergetar bila berjalan. Ali kata kemutan si Ita ni memang lain dari yang lain dan Ali pun memang antara orang yang mula2 sekali yang pernah buat hubungan jenis dengan si Ita.

Aku dan Ali ni memang kawan baik dan tiada berahsia, semua kami bincang, dia bincang tentang awek2 dia aku bincang tentang awek aku.

Ali kata kalau dia…dah lama dah awek aku tu (nama dia Zarina) kena lanyak si Ali. Cuma aku saja yang lambat bertindak kata Ali.

Jadi bengang juga aku dicabar begitu si Zarina ni pun memang jinak2 merpati, tayang bodi bukan main lagi sampai pakai tube top la, pakai baju jarang la tapi bila diajak beromen cuma setakat boleh pegang buah dada aje. Tak sporting langsung.

Tapi kalu aku yang dapat Ita……..

Hari Sabtu tiga minggu lepas Ali ada ajak aku dan Zarina dengan dia dan Ita pergi ke Cameron Highlands untuk bercuti di hari minggu. Dia ada tempah dua bilik dihotel Tanah Rata, masing2 bayar kata Ali kalu aku nak pergi. Selepas puas aku pujuk si Zarina akhirnya dia nak pergi juga tapi takndak tidur satu bilik dengan aku tapi sebilik dengan Ita. Aku tanpa tanya Ali terus setuju. Ali pinjam kereta kawan sepejabatnya yang pergi outstation ke Sabah.

Kami bertolak pada hari Sabtu seminggu selepas itu di waktu pagi dan sepanjang perjalanan si Ali dan Ita ni dok asyik cuit mencuit cubit mencubit aje macam orang baru kahwin, sementara aku dan Rina kat belakang adale sikit gesel menggesel. Teringinye aku nak cuit si Ita tu pula.

Kami sampai agak awal pada pukul 1.00 tengahari, terus cari hotel dan check-in, bengang juga Ali bila Rina ajak Ita share dengan dia bilik yang satu lagi aku dan Ali, ciss..nak buat apa?

Lepas tu kami merayau kat beberapa tempat menikmati cuaca yang dingin nyaman. Kami pulang ke hotel dalam pukul 6.00 masing2 letih sampai aku tertidur, jaga aje dah pukul 8.00 kerana Ali ajak makan. Kerana malas nak kemana kita orang makan kat restauran hotel sahaja, walaupun kecil dan ringkas tapi sedap juga.

Tengah dok makan si Ita ajak Rina ke bilik air, bila mereka pergi aje, Ali cepat2 bubuh serbuk putih kedalam gelas fresh orange Rina, aku terkejut juga tapi Ali kata kalu aku nak merasa pantat malam tu kenala buat cara ni. Lagipun si Ita turut pakat sama!

Lepas dia orang balik kemeja aku dok asyik tengok si Rina aje, dia minum sampai habis air tu. Dalam lebih kurang 15min aku tengok mata dia dah kuyu, si Ali pula dok asyik gelak dengan Ita. Kami terpaksa tolong Ita papah Rina ke bilik, dia dah macam tak sedar dah…nasib baik memang takde orang kat situ.

Aku dan Rina sebilik, si Ali dan Ita yang satu lagi. Malam tu Rina pakai baju sejuk labuh dan seluar jeans, sikit lagi mesti beres semua baju tu…hati aku bergolak gembira disamping berdebar2 nak dapat habuan malam ni. Ali dan Ita ni memang sporting punya kaki sampai Ita sempat bagi kat aku K-Y Jelly satu tiub. Untuk melicinkan perjalanan kata dia. Konek aku tegang bila dengar pompuan cakap macam tu. Si Ali mengenyit mata, sharele sikit kata dia…aku gelak aje.

Rina dah dibaringkan atas katil, aku cepat2 kunci pintu, bilik tu tak sejuk sangat sebab ada alat pemanas letrik. Aku cepat2 bogel, telanjang bulat, baju sejuk Rina aku buka nampak colinya warna putih, buah dada yang masih segar…memang pejal aku rasa. Aku membenamkan muka kat celah buah dada Rina, selama ni dok asyik raba aje tak pernah nak bagi tengok.

Aku lucutkan seluar jeans dia, ketat, tapi aku usahakan juga, seluar dalam dia aku tanggalkan sekali dan aku dapat menikmati permandangan indah pantat Rina yang tembam…..mungkin dara lagi!

Bertuahnya aku amlam tu!!

Aku tak banyak buang masa ….pernafasan Rina agak tohor, aku takut juga nanti dia nazak ke atau terus jalan….ubat ape yang Ali kasi dia tadi.. tapi sekali sekali aku dengar dia mengeluh dan menggelengkan kepala…ahhhh, kira oraitla tu, jadi aku meneruskan usahaku.

Aku jilat Rina dari muka dia sampai ke hujung kaki, biar aku sepuas2nya malam ni, bibir atas dan bawahnya aku gigit2, putingnya aku kulum dan gigit, tapi yang heran nya dia ni dok pengsan tapi puting dia boleh keras! Aku peduli hapa, kaki dia aku kangkang kan, jelas belahan pantat dia aku lihat, dalam nya kemerah merahan, aku jilat juga macam dah dua tiga hari tak jumpa air.

Aku belek2 celah pantatnya, berbulu tipis, bibirnya kembung ternaik, memang tembam bahagian ni, aku tepuk2 lembut, tapi tak lama sebab konek aku dah nak marahni dok mengongket2 dari tadi lagi nak main sama….jadi aku terpaksale layan kehendak adiku yang sekor ni, memang jahat ini budak.

Pelayaran dah nak mula kata orang tua2, pendayung dah keras macam nak patah, air jernih keluar dari kepala konek aku, air mazile tu….aku sapukan K-Y Jelly kat lubang pantat si Rina, syok rasanya dia ni sebab aku tengok dia bernafas agak kuat juga…bibir mulutnya terkumat kamit.

Aku membetulkan kedudukan, sebiji bantal aku letakkan kat bawah punggong si Rina, biar dia ternaik sikit, teknik ni aku belajar dari buku supaya senang masuk dan masuk dalam2.

Aku berada betul2 di celah peha dia, aku angkatkan kedua belah kaki Rina dan bengkokkan lutunya dan aku pegang, pantat dia terbuka luas, bersedia untuk penghukuman. Aku mengacukan kepala konek aku tepat2…terasa kelembutan bibir pantat mencengkam kepala konek aku bila aku mula masukkan perlahan…tak payah nak terburu2 sebab mesti dapat punya.

Sampai satu pergerakkan, aku dihadang oleh selaput dara…memang aku dah agak dah…jadi dengan sedikit keras aku menolak, terasa sakit di bawah takut kepala konek aku bila kulit batang akupun terheret sama….Rina membuka matanya luas dan menolak aku!!! Sakit le Liiii!!!

Sakit betul ni….rintih Rina, aku tergamam…..konek aku masih terbenam separuh dan si Rina masih terkangkang kat bawah aku, dia menutup mukanya dengan kedua belah tangan dan menangis tersedu2.

Aku memang mati punca, tapi konek aku lebih pandai dari tuan dia, lalu kami berpakat nak maju lagi, jadi aku terus membenam, si Rina cuba menolak lengan aku tapi takdele bersungguh2….pelahan la sikit dia kata, Rina sakit ni…..bila acara sorong tarik dimulakan, aku pada mulanya menghenjut perlahan tapi lepas tu kuat juga sampai bergegar badan si Rina, lubang pantat dia kurasa sempit dan berkemut kemut, mungkin ni la lubang tanduk yang dikatakan oleh orang tua2….tak sampai 10 minit, si Rina mengerang dan menggelengkan kepala kiri dab kanan, aku henjut kuat2, aku cari bibir mulut dia dan cium keras sambil konek ku terendam dalam di lubuk Rina…..aku dah terasa nak memnacut…aku henjut kuat2 kagi dan cepat2 mencabut……sempat keluar dari bibir pantat aje, air mani aku terpancut deras…habis kena Rina…..oooopss sorry…

Rupa2 nya si Rina dan Ita berpakat nak mengenakan aku….dia pura2 buat pengsan..serbuk yang Ali masukkan tu cuma glukos!

Rina memang dah lama nak ajak aku main, cuma nak buat suspens aje selama ni…lagipun takut. Dia tak dapat mengawal rasa bila dara nya aku pecahkan sebab tak terduga sakit sangat macam tu kata dia.

(Source: ceritalucah.org)

text

Kuarters Guru 1 (Cikgu Salmah)

Selepas menamatkan pengajian Ijazah Pertama 

di luar negara, aku 

sepatutnya berkhidmat dengan KPM tetapi aku tak begitu minat untuk 

menjadi cikgu jadi aku menukar haluan walaupun agak sukar kerana 

melanggar kontrak, tetapi dengan bantuan PakCik dan sedara mara yang 

berpengaruh di peringkat tertinggi kerajaan, aku dilepaskan dengan 

syarat mengambil peperiksaan kemasukan perantis PTD supaya menjadi 

seorang pegawai PTD sepertimana sedara maraku yang lain. 

Bagaimanapun sementara menunggu kes aku diselesaikan, aku memohon 

menjadi guru sementara di utara dan mengajar di sebuah sekolah 

menengah yang agak pedalaman pada masa itu tapi kini dak lagi. 

Apa yang bakal ku bentangkan di sini adalah kesan dan bahana seks 

yang aku perolehi semasa aku mengajar di sana dan jangan anggap di 

tempat seperti itu tiada kegiatan seks sumbang, tapi mereka pandai 

makan dan pandai simpan hinggakan tiada orang lain yang mengetahuinya 

kecuali mereka yang terlibat sahaja. 

Di sebabkan sukar mendapatkan rumah sewa, aku dibenarkan mendiami 

salah sebuah kuaters yang terdapat di situ tetapi krs-krs berkenaan 

asalnya bukanlah milik KPM tetapi kementerian lain yang projeknya 

telah berakhir, ini hanya aku sedari semasa menghantar borang 

menduduki krs berkenaan di cawangan Kementerian K. 

Terdapat empat buah krs sesebuah dan dua buah krs berkembar yang 

kebanyakannya dihuni oleh guru-guru sama ada satu sekolah denganku 

ataupun guru-guru sekolah rendah di sekitar daerah berkenaan. 

Rumah pertama didiami oleh Cikgu Alim, Kak Esah isterinya serta tiga 

orang anak mereka yang belum bersekolah. Cikgu Alim mengajar sama 

sekolah dengan aku, baik orangnya, berumur awal empat puluhan, minat 

memancing ke laut serta sangat pandai bermain catur. 

Malah aku kekadang tu heran orang kampung yang sekolahnya tak 

seberapa tapi mampu bermain catur dengan baiknya ini semuanya berkat 

kerajinan Cikgu Alim menubuhkan Kelab Catur di tempat berkenaan. 

Kak Esah isterinya suri rumah sepenuh masa berbadan besar (agak 

gemuk) tetapi lawa dari cerita-ceritanya ia jadi gemuk bila 

melahirkan anaknya yang pertama dulu dan lepas tu tak mahu turun-

turun lagi. 

Aku sering ke rumahnya, maklumlah aku melanggan makan di rumahnya 

sebab kedai makan agak jauh dan Kak Esah ni banyak ilmu dan petua 

terutama tentang penjagaan diri dan seksual. Dia kata orang bujang 

macam aku sebelum kahwin elok tahu sikit sebanyak supaya senang 

kemudian hari. Ternyata kata-kata Kak Esah itu benar apabila aku 

menjejakkan kaki di alam perkahwinan. 

Secara sulit akupun belajarlah daripada Kak Esah beberapa petua dan 

ilmu termasuk juga belajar tentang cipap perempuan, bagaimana 

menjaganya dan sebagainya. Kak Esah juga yang mengajarku tentang 

cipap perempuan mempunyai lima pintu makam yang perlu dibuka dan 

dipuaskan semasa senggama barulah seseorang wanita itu akan merasakan 

kepuasan yang optima. Bukanlah mudah untuk membuka pintu-pintu makam 

berkenaan kalau tidak mengetahui selok beloknya. Sebenarnya bukan 

Kama Sutra sahaja yang ada di dunia ini malah setiap bangsa itu 

memiliki kitab seksualnya sendiri, aku rasa orang Melayu juga tidak 

kalah dalam hal ini. 

Disebabkan aku tidak begitu tahu dan pura-pura alim tak kenal cipap 

perempuan, Kak Esah terpaksa melakukan pratikal. 

Satu hari ia meminta aku datang ke rumahnya sebaik sahaja sesi 

sekolah pagi berakhir. Bila aku sampai, aku dapati Cikgu Alim dan 

anak-anaknya tiada di rumah, aku bertanya ke mana mereka, jawabnya 

mereka balik ke kampung Cikgu Alim dan malam nanti baru balik, ia tak 

dapat ikut sebab Cikgu Alim kata nanti aku susah nak makan lagipun 

balik sekejap sahaja. 

Kak Esah memberi isyarat supaya aku mengikutnya ke bilik tidur sambil 

berbisik 

"Hang makan benda lain dulu naa, lepas tu nanti baru boleh makan 

nasik” 

Aku tak berapa mengerti maksud kata-kata Kak Esah tu, aku hanya diam 

sahaja dalam kehairanan.

"Akak nak tunjukkan apa yang telah akak ajarkan kat hang selama 

ini”  sambungnya setelah melihat reaksi aku.

Setelah di dalam bilik, Kak Esah mengunci pintu sambil berdiri di 

hadapan aku yang masih terpinga-pinga. 

Dengan tidak semena-mena, Kak Esah menanggalkan baju kebaya serta 

kainnya hanya tinggal coli dan seluar dalam berwarna perang. Aku 

terkejut dengan tindakannya itu, tapi aku hanya mampu melihat tanpa 

mampu berkata apa-apa.  Aku nampak walaupun gemuk tapi badannya OK, 

masih solid tak menggelebeh macam orang gemuk yang lain. 

"Terkejut ke ? tanyanya lembut. 

Aku hanya mengangguk lemah.

"Relaks le, jangan gelabah. Tolong bukakan kancing kat belakang ni" 

pintanya sambil memusingkan badan.

Aku pun dengan tangan yang terketar-ketar membuka kancing colinya, 

dan selambak tetek Kak Esah tersembul keluar, buah dadanya masih 

terpacak belum jatuh. Dia meminta aku membuka baju dan seluar hanya 

tinggal seluar dalam sahaja.

Barulah aku faham akan maksud Kak Esah tadi, rupa-rupanya aku akan 

mendapat hidangan yang istimewa hari ini. Patutlah Kak Esah tak nak 

ikut suaminya balik kampung, ada muslihat rupanya. Aku tak akan 

melepaskan peluang keemasan ini, petua dah tahu, teori dah hafal, 

kini praktikal le pulak.

Setelah aku hanya berseluar dalam sahaja, perlahan-lahan Kak Esah 

merapati dan terus mendakap dan mencium bibirku, aku membalas 

kehangatan bibir Kak Esah sambil tanganku mengurut-ngurut tetek Kak 

Esah yang besar dan mengkar tu tak cukup sebelah tangan kerana 

saiznya memang besar serta solid. 

Kak Esah merebahkan dirinya atas tilam sambil meminta aku 

menanggalkan seluar dalamnya, pada masa itu juga tangannya meramas-

ramas batang pelirku yang masih berseluar dalam lalu dilorotkannya ke 

bawah menyebabkan koteku mencanak naik. 

Aku memegang tepi seluar dalam Kak Esah dan perlahan-lahan menariknya 

ke bawah Kak Esah mengangkat punggungnya bagi membolehkan seluar 

berkenaan dilorotkan sepenuhnya. Terdedahlah cipap Kak Esah, aku 

terkejut melihat pantatnya yang begitu menunggun tembam dan padat, 

tak pernah aku jumpa cipap setembam itu sebelum ini, menggunung 

tinggi serta dihiasi oleh bulu-bulu cipap yang kasar dan panjang 

walaupun tidak begitu lebat. 

Cipap Kak Esah begitu cantik, kemas, bersih dan menggiurkan sesiapa 

juga yang melihatnya. Alor cipapnya merekah halus dengan biji 

kelentit terletak kemas di bahagian atas, seluruh kawasan cipap dan 

tundunnya cekang tidak kendur. Situasi itu membuatkan aku hampir-

hampir memancutkan air maniku yang dah bertakung lama tak keluar. 

Kak Esah faham reaksi aku ia lantas duduk memegang koteku menahan 

pancutan yang mungkin terjadi, rasa stim yang menggila tu hilang cuma 

pelirku masih terangguk-angguk. 

Kak Esah berbaring semula dan mengalas punggungnya dengan bantal 

sambil mengangkang luas menunjukkan keseluruhan cipapnya. Dia meminta 

aku membuka bibir cipapnya untuk melihat keadaan cipapnya yang 

terjaga rapi itu (aku kagum dengan wanita ini). 

"Akak nak tengok macam mana hang main pantat perempuan jadi apa lagi 

mainlah”  katanya.

Aku mencium cipapnya yang berbau wangi asli tu sambil menggentil 

kelentitnya untuk menerbitkan air mazinya, setelah cipapnya berair 

aku meletakkan kepala koteku pada mulut cipapnya dan terus mengasak 

keras tapi cuma kepala takuk sahaja yang terbenam tak dapat masuk 

habis. 

Sekali lagi aku terkejut, macam mana cipap wanita gemuk dah beranak 

tiga ni masih ketat macam anak dara, aku menguakkan bibir cipapnya 

dan sekali lagi aku menguja dan menekan lebih keras, terbenam sikit 

lagi lalu aku menarik keluar seluruhnya batang koteku mengambil 

posisi betul-betul, menarik nafas dan menojah dengan keras dan 

akhirnya batang koteku menyelinap masuk melepasi cengkaman cipap Kak 

Esah hingga ke dasarnya. 

Kak Esah terangkat kepala dan punggungnya bila merasa tojahan dari 

koteku yang besar dan panjang tu mencecah pintu rahimnya. Aku 

memandang mukanya, ia memberikan isyarat agar aku memainkan terus 

cipapnya yang ketat tu, aku tahu aku pasti tewas dengan perempuan ni 

tapi biarlah lagipun itu adalah pelajaran bagiku. 

Aku memainkan cipap Kak Esah dengan berbagai gaya dan cara yang aku 

ketahui, aku menyerang cipapnya bertubi-tubi sedap sungguh tak 

terkata sedapnya, cipap Kak Esah berdenyut-denyut kemudian bergetar 

seolah-olah menggeletek batang koteku, aku naik buntang mata 

dibuatnya. 

Rasa itu berulang lagi dan setiap kali ia datang seluruh kawasan ari-

ari dan koteku terasa hilang dalam getaran yang hebat seolah-olah 

badanpun turut terbenam dalam cipapnya, hebat memang hebat Kak Esah 

(patutlah Cikgu Alim melengkung aja badannya dek bahana pukulan 

bininya) malah cipapnya dapat mengesan sama ada kote akan memancutkan 

air atau tidak. 

Telah berkali-kali koteku mahu memancutkan air tapi setiap kali ia 

terasa cipap Kak Esah akan menggendurkan gesaan itu, aku kira dah 

sejam lebih kami bermain hingga pinggangku dah terasa sakit lalu Kak 

Esah merapatkan kakinya menyepit koteku sambil memita aku menojah 

sekeras yang mampu ke dalam cipapnya. 

Aku menojah dengan keras cipapnya bertubu-tubi hingga terasa akan 

memancut sekali lagi, setiap romaku terasa berdiri menahan rasa sedap 

yang tak terperinya itu, ada semacam gerakan lain di pintu rahim Kak 

Esah yang menambahkan lagi rasa berahi yang sedang aku alami itu, 

kali ini aku yang menggeleng-gelengkan kepala ke kanan dan kiri 

menahan rasa berahi yang tak berpenghujungnya itu, Kak Esah memelukku 

dengan erat lalu dengan tojahan yang paling keras aku menghentak 

sedalam mungkin cipapnya dan memancutkan air zakarku ke dalam 

cipapnya, pancutan demi pancutan yang keluar sambil terasa cipap Kak 

Esah seolah-olah memerah batang pelirku setiap kali pancutan terjadi. 

Aku terdampar atas badan Kak Esah hilang separuh nyawa bertarung 

dengan wanita hebat ini. Kak Esah mengusap-ngusap dahiku sambil 

mencium pipiku, ia berbisik 

"Hang hebat, tapi hanya mampu membuka dua pintu makam cipap kakak 

saja. Takpa nanti lepas makan, hang rehat sambil periksa buku, lepas 

tu pi mandi. Kita sambung semula, nanti kakak tunjukkan semuanya” 

jelasnya panjang lebar.

Aku mencabut keluar koteku yang lunyai rasanya dimamah cipap Kak Esah 

tapi ia masih separuh keras lagi. Kak Esah mengambil sedikit air 

pantat yang keluar lalu melorotkan pada keseluruhan batang pelirku. 

Aku juga ternampak seluruh kawasan cipapnya berwarna pink menandakan 

ia juga klimaks, Kak Esah mencium kepala koteku sambil berbisik 

bertuah sapa yang dapat merasa koteku katanya. 

Selepas makan dan berehat sekali lagi kami bertempur dan Kak Esah 

mengajar serta menunjukkan seluruhnya proses untuk membuka kelima-

lima pintu makam cipap wanita bagi menikmati kepuasan seks yang 

optimum (nindaku pernah bercerita tentang pintu makam ini tapi tak 

berkesempatan mengajarku sepenuhnya). 

Memang benar, selepas itu dia pula terkapar macam pengsan menahan 

denyutan berahi yang menyelinap di setiap urat dan liang romanya. 

Menurut Kak Esah, wanita yang mendapat suami mampu memberikan 

kepuasan seks yang begini tidak akan meninggalkan suaminya walau 

sejahat mana sekalipun suaminya asalkan tidak memukul bantai dirinya 

kerana rasa sedap yang menjalar dalam diri tidak bisa terbayar walau 

dengan apa sekalipun. 

Aku bertanya adakah Kak Esah memakai susuk hingga pantatnya jadi 

begitu. 

Na’uzubillah, katanya itu kerja syaitan jangan buat tapi berusahalah 

mengamalkan petua dan senaman serta makanan yang telah diajarkan 

kepadaku dan mesti diajarkan kepada isteri bila berbini nanti. 

Itulah yang kekadang merunsingkan bini pertamaku, walaupun dah 

berusia empat puluh dah nak ada anak bujang, cipapnya masih masih 

macam anak dara menunggun tembamnya hingga kalau ia berjalan kainnya 

ditiup angin jelas menampakkan ketembaman cipapnya kalah pantat anak-

anak dara di pejabatnya, dia juga jarang mahu memakai kain ketat yang 

begitu jelas menampakkan tembam cipapnya yang menebeng hingga para 

staf lelaki tertoleh-toleh tak puas pandang dan staf wanita cemburu 

pula, aku jawab sampai beruban atau menopausepun cipapnya masih macam 

tu lagi dan ia kekal kena lanyak macam baru-baru kahwin dulu juga. 

Buat para suami, mainlah cipap isteri sebaik mungkin kepuasan yang 

diperolehi akan terpancar pada wajahnya yang berseri-seri serta 

kemerahan di pipinya dan percayalah seri itulah yang merupakan “ratu” 

awet muda kepada setiap wanita yang dah bersuami. Kepada wanita pula 

layanlah suami sebaiknya kelak usaha anda itu akan terbayar juga 

akhirnya. 

Kak Esah juga merupakan guru kepada perempuan di kawasan krs 

berkenaan darihal penjagaan cipap dan diri, lalu ia mencadangkan 

kepadaku untuk menakluki cipap setiap perempuan yang ada di situ. Dia 

akan membuka jalan kepada mereka untuk berbuat demikian. 

Aku tahu sebenarnya ia ingin menguji ilmu dan petua yang telah 

diperturunkan kepadaku sama ada benar-benar telah dapat aku hayati. 

Sejak itu bermula siri baru dalam hidupku yang bakal ku ceritakan 

dalam bahana yang akan datang. 

Sebelum itu ingin aku perjelaskan yang aku dahpun menurunkan ilmu dan 

petuanya itu kepada anak lelaki sulungnya yang kebetulan menjadi 

pelajarku semasa aku dipinjamkan beberapa tahun di salah sebuah U 

tempatan sambil berpesan itu adalah ilmu pemberian ibumu tapi jangan 

tanya macam mana aku mempelajarinya. Menurut katanya, ibu dan bapanya 

telah bergelar Hajjah dan Haji. Pada masa itu dan tak pernah 

bercerita apa-apa tentang ilmu seksual kepadanya, hanya sekali dia 

bercerita sebelum kahwin nanti carilah sahabat mama(akulah tu) dan 

mintalah sesuatu daripadanya; mujurlah dia bertemu denganku dan aku 

katakan kepadanya 

"Kuah tetap tumpah ke nasi" bakal jurutera elektronik itu menggangguk 

faham. 

Jumpa lagi. 

Sejak itu, Kak Esah menjalankan kempennya secara halus terhadap para 

isteri yang mendiami krs berkenaan. 

Pasangan pertama yang cuba kami pancing ialah Cikgu Mail dan 

isterinya Cikgu Salmah. Cikgu Mail merupakan guru siswazah tetapi 

Cikgu Salmah hanya lepasan Maktab Perguruan, Mail juga merupakan Guru 

Penolong Kanan di salah sebuah sekolah menengah di daerah berhampiran 

sedangkan Salmah mengajar satu sekolah denganku.

Mereka telah beberapa tahun berkahwin tetapi hanya mendapat seorang 

anak perempuan baru setahun yang lalu yang baru dapat berjalan. Pada 

masa itu, mereka sedang gigih untuk mendapatkan anak kedua. Cikgu 

Mail gemuk pendek orangnya tetapi isterinya kurus sederhana.

Pertembungan inilah yang menyebabkan sukar sedikit buat mereka 

mendapat anak, mengikut cerita Kak Esah sebagaimana yang diberitahu 

oleh Salmah, kote Mail agak pendek dan susah nak betul-betul masuk ke 

dalam cipapnya, kalau main terbalik pulak habis tumpah air mani jadi 

kena buat berhati-hati. 

Kak Esah dah bagi signal kat aku dia kata mesej dah sampai jadi aku 

boleh try anytime cuma kena tengok angin sebelah sana OK ke tidak. 

Aklu tak tau le macam mana Kak Esah memujuk lalu merekmenkan aku pada 

Cikgu Salmah. Power betul ayat Kak Esah ni sampai isteri orang 

sanggup dan rela bermain dengan lelaki lain. 

Satu hari, Salmah datang berjumpa denganku sambil berbisik meminta 

aku datang ke rumahnya malam nanti untuk membincangkan projek Hari 

Guru yang akan datang tidak lama lagi, aku jawab baiklah. Dalam 

benakku, aku terfikir yang malam nanti aku akan dapat menikmati tubuh 

Salmah pulak. Takkanlah dia saja-saja nak suruh aku datang ke 

rumahnya malam-malam. Ini mesti dia dah termakan pujukan Kak Esah 

yang mungkin memuji akan kehebatan aku. 

Selepas Maghrib, aku sampai siap dengan bahan-bahan untuk menulis. 

Cikgu Mail dah bersiap-siap untuk keluar.

"Ke mana" aku tanya.  

"Ada meeting persatuan, mungkin lambat balik jadi hang tolong 

temankan kak Salmah sambil buat kerja tu” jawabnya sambil berlalu. 

(dia ni aktif dalam politik jadi kalau meeting mesti Subuh baru 

balik). 

Aku tak banyak bicara memulakan kerja, sambil Salmah menidurkan 

anaknya. Setelah anaknya tidur, dia datang menghampiriku dan kami 

terus membuat kerja-kerja sehingga selesai bahagian kami supaya dapat 

disambung pula oleh guru-guru lain yang terlibat.

Aku mencuri-curi pandang kepada Salmah untuk melihat isyarat yang 

mungkin terbit tapi nampaknya dia buat donno aje, akhirnya aku 

terpaksa mulakan kalau tak melepas terus jawabnya. 

Sambil menuang kopi aku bertanya macamana dia jumpa dengan suaminya, 

dia jawab jumpa dalam satu perhimpunan guru-guru daerah kemudian 

nampak si Mail bersungguh-sungguh hendak kahwin, jadi dia ikutkan 

aje. Kalau diikutkan hati tak mahu sebab Mail gemuk pendek tak padan 

dengannya. 

Dia kata lepas tiga tahun kahwin baru dapat anak, itupun sebab Kak 

Esah tolong berikan petua, kalau tidak mungkin sampai sekarang masih 

belum beranak lagi. 

"Pasal apa" aku pura-pura tak tahu.

"Abang Mail punya anu tu pendek sebab gemuk, jadi payah sikit nak 

masuk habis. Bila memancut, air maninya tumpah sebab masuknya tak 

dalam” jelas Salmah bersungguh.

"Oh begitu rupanya" jawabku. 

Aku memerhatikan muka Salmah, aku tengok masih lawa, baru berumur 

awal tiga puluhan, berdada kecil sikit tapi ada bontot walaupun 

kurus. 

Aku menghampirinya yang sedang duduk di sofa sambil membelek-belek 

kertas-kertas yang perlu disediakan dengan lebih dekat lagi dan terus 

meraba punggungnya, dia menoleh terkejut sambil memandangku kemudian 

senyum. 

Akupun apa lagi terus memeluknya dan mencium bibirnya yang merekah tu 

bertalu-talu. Nafas Salmah cepat kencangnya menandakan berahinya mula 

mendatang. Dia berdiri sambil mengajak aku ke bilik tidur anaknya. 

Rupa-rupanya dia dah siap bentangkan tilam atas lantai. Salmah memang 

dah bersedia dari awal, cuma dia malu nak memulakan dulu.  

Aku lihat dia mula membuka kain tapi baju kurung masih menutupi 

tubuhnya. Aku menghampirinya menyelak baju berkenaan sambil 

mengangkatnya ke atas dan terus menanggalkannya. Salmah tidak 

berseluar dalam tapi memakai bra, dia membuka kancing colinya 

sekaligus menampakkan bukit kecil miliknya. 

Cikgu Salmah dan telanjang bulat, sungguh cantik tubuhnya. Selalunya 

aku hanya dapat melihat dia dalam berpakaian formal, berbaju kurung, 

bertudung sahaja. Kini, sekujur tubuhnya bertelanjang di hadapanku. 

Memang agak kecil dan kurus bentuk tubuhnya, tetapi mempunyai 

pinggang yang ramping dengan punggung yang sederhana saiznya. 

Terpegun aku menatapi tubuhnya yang berkulit cerah itu, yang selalu 

kulihat ayu dengan bertudung dan berbaju kurung. Kemaluanku mencanak 

dan menonjol di dalam seluar, Cikgu Salmah tersipu-sipu malu sambil 

sesekali memberikan jelingan manja.

Dia menghampiriku sambil membuka pakaianku pula, satu persatu 

dibukanya sehingga seluar dalamku ditanggalkannya dengan menggigit 

dan menariknya ke bawah. Tanpa ku duga Salmah terus menghisap koteku 

yang sedang nak bangun hingga membesar keras hampir tak muat mulutnya 

yang kecil. 

Kubiarkan dia menghisap dan mengulum koteku semahunya. Begitu rakus 

dan bersungguh dia mengerjakan koteku hinggakan aku berasa tak senang 

akibat tindakannya itu. Aku memegang bahunya dan memberi isyarat 

meminta berdiri, kami berpelukan sambil berkucupan mesra dengan 

tangan meraba ke seluruh bahagian badan masing-masing.

Perlahan-lahan, aku membaringkannya sambil mencium semula bibirnya 

yang baru sahaja menghisap koteku. Aku turun lagi ke kawasan dadanya 

ku ulit-ulit puting teteknya yang mengeras, mulutku turun lagi ke 

perutnya sambil menjilat-jilat pusatnya, Salmah kegelian. Aku turun 

lagi ke kawasan ari-arinya sambil memerhatikan bentuk cipapnya yang 

menebeng kecil di celah kangkangnya. Bulu pantatnya rapat tapi tak 

begitu lebat dengan biji kelentitnya jelas berada di bahagian atas 

tapi jelas yang biji berkenaan dah kena kerat habis tinggal 

tunggulnya sahaja. 

Aku sedut tunggul biji berkenaan sehingga Salmah terdongak mendesah 

menahan berahi yang teramat, ku dengar mulutnya berkata-kata tapi tak 

jelas tutur bicaranya. Jari-jarinya terus meramas-ramas batang koteku 

yang dah naik cukup kembang, keras dan panjang, aku merasakan bibir 

cipapnya dah cukup berair dengan kakinya terkangkang luas menanti 

hentakan daripadaku. 

Dia membawa kepala koteku kepada mulut cipapnya yang dah terbuka 

sedikit sambil berkata 

"Now, please fuck me now"  

Aku membetulkan posisi koteku di mulut cipapnya, menarik nafas dan 

aku menekan masuk ke dalam cipapnya perlahan-lahan. Salmah mengerang 

menahan asakan batang koteku, selepas masuk setengah aku menarik 

keluar semula batang koteku kemudian membenamkannya semula, aku tarik 

keluar semula dan terus ku tekan sekuat hati ke dalam cipapnya hingga 

santak ke serviknya. Salmah terkedu menahan tojahan koteku 

"Aaaahhhh…… panjangnya kote hang, belum pernah lagi saya dapat yang 

sebegini” katanya dengan suara tersekat-sekat sambil wajahnya 

berkerut menahan kesedapan yang mungkin baru baginya, jika 

dibandingkan dengan kote suaminya yang agak pendek, tak sampai ke 

dasar cipapnya yang menembam itu.

Aku membiarkan sebentar koteku di perdu cipapnya sebelum acara sorong 

tarik bermula, aku berbisik yang aku nak main lama sikit.

"Alright" katanya. "Cipap saya kamu punya malam ni, jadi buatlah ikut 

suka” 

Setelah merasakan cipapnya cukup berair, aku memulakan henjutan dan 

hentakan yang bertubi-tubi, bergoyang-goyang badannya ku kerjakan dan 

dia termengah-mengah menahan asakan yang keras tapi mulutnya terus 

berkata sedap…sedap…main…lagi…don’t stop. 

Dia memelukku dengan eratnya sambil tumitnya mengapit punggungku, 

tahulah aku dia akan klimaks anytime dan tak lama dia dapat puncaknya 

yang pertama malam itu. Aku terasa batangku dikemut kuat. 

"Ahh…I’m cumming…uhh…sedapnya." 

Aku berhenti sebentar memberi laluan berahinya mengapung, setelah 

itu aku memusingkan badannya lalu menghentamnya dari belakang pula 

sehingga dia tak tahan lagi lalu tertiarap atas tilam dan aku terus 

mengasak keras. Suaranya menjerit-jerit manja mengerang kesedapan 

yang dinikmatinya malam itu, dengan rakan sekerja di sekolahnya. 

Tak lama kemudian, aku rasa daging-daging punggungnya mengemut kuat 

dan dia klimaks lagi. Salmah terkapar lesu tapi aku tak peduli, aku 

akan main cukup-cukup sampai dia tak boleh main lagi sehari dua ni. 

Aku mengiringkan badannya secara celapak aku menusukkan batang koteku 

ke dalam pantatnya yang dah benyai rasanya. Aku menikam lagi bertalu-

talu sehingga aku terdengar 

"Pelan sikit, senak rasanya. Hang jangan tibai kuat sangat."

"Tak pa" aku jawab. "Bukan boleh rabak kena main"  sambil aku mencium 

semula bibirnya. 

Aku mencabut keluar batang pelirku dan aku telentangkannya semula, 

aku panggung kakinya atas bahu sambil merodok masuk koteku. Terbeliak 

matanya menahan tusukan koteku yang ku rasa begitu dalam masuknya. 

Aku berbisik 

"Tahan sikit" 

Aku nak henjut lagi lalu aku hentak bertalu-talu cipapnya. Sedap main 

cara itu sebab selain dapat masuk jauh ke dalam, cipapnya juga 

menyepit dan terasa sempit lubang pantatnya. Dia berkata 

"Cukup, dah tak tahan lagi,"

Aku melepaskan kakinya menarik tangannya terus duduk dengan dia 

celapak atas pehaku, aku memeluk badannya sambil menojah-nojah koteku 

ke atas. Mulut Salmah sedikit berbuih dan jelas ku lihat air matanya 

membasahi pipinya. Aku tak pasti kenapa dia menangis. 

Aku baringkan semula Salmah sambil aku naik ke atas badannya sekali 

lagi. Aku pacu benar-benar laju sehingga dia terdengik-dengik menahan 

tusukan demi tusukan. Bila aku merasakan air maniku telah bersedia 

untuk memancut, aku rangkul tubuh kurusnya dan critt…critt…crittttt 

air maniku memancut jauh ke dalam rongga cipapnya. 

Serentak dengan pancutan paduku itu, Salmah mengerang kuat menandakan 

kepuasan yang dinikmatinya itu memang hebat. Bergetar badanku 

menghabiskan air maniku ke dalam rongga cipapnya.

Setelah ku rasakan tak ada lagi air yang keluar perlahan-lahan aku 

menarik keluar batang pelirku, aku lihat air mani turut meleleh 

keluar dari rekahan bibir pantatnya yang terpokah ku kerjakan. Aku 

melurut-lurutkan semula bulu pantatnya yang kusam bagai padi dirempuh 

badai malam. 

Salmah tersengut-sengut menangis, aku tak tahu puncanya adakah dia 

kesal atau sebab lain. Aku memakaikan semula kainnya lalu membawa dia 

duduk, sambil memeluknya. 

Aku bertanya mengapa dia menangis, kesal atau sakitkah. Dia geleng 

kepala sambil berbisik,  aku telah memberikan kepadanya satu nikmat 

senggama yang tak pernah dialami selama ini. Dia tak tahu yang batang 

pelirku dan pantatnya telah memberikan satu rangsangan yang cukup 

tinggi dan bimbang dia tidak akan merasainya lagi selepas ini. 

Aku cakap selagi aku ada di sekolah itu, dia masih berpeluang merasai 

nikmat seperti yang baru kami lalui sebentar tadi. Salmah menciumku 

dan meminta aku beredar sebab sekejap lagi mungkin cikgu Mail akan 

balik kerana jam menunjukkan dah hampir empat pagi. 

Aku mengemaskan kertas-kertas yang perlu ku bawa balik ke rumah 

sambil ku lihat Salmah mengambil cadar alas tilam membawanya ke bilik 

air. Aku mengikutinya ke bilik air untuk mencuci cipapku yang dah 

lembut semula. Salmah duduk kencing dan aku melihat air kencingnya 

yang turun tak menentu. Setelah selesai, aku mengambil air dan 

membasuh cipapnya perlahan-lahan. Pedih katanya. Tanpa diminta, dia 

turut membasuh koteku pula sambil membelek-beleknya. 

"Bahaya kote ni, boleh ranap burit betina kena sondoi."

Kami ketawa bersama, aku mengucapkan terima kasih dan mencium pipinya 

sebelum berjalan balik ke krsku. 

Di krs, aku senyum sendiri. Aku dah dapat memuaskan seorang isteri 

yang begitu dahagakan kepuasan yang sukar dikecapinya. Cikgu Salmah 

pun dah menyatakan kerelaannya untuk bersama aku lagi. Maka, aku akan 

dapat lagi menikmati tubuh yang kecil dan kurus itu.

Baca Sambungan → Kuarters Guru 2 (Gayah Isteri Ustaz Rusli)

text

Kuarters Guru 2 (Gayah Isteri Ustaz Rusli)

Setelah berjaya merasai cipap cikgu Salmah, aku memberitahu kepada 

Kak Esah keesokkan harinya tapi belum apa-apa lagi dia dah mintak 

upah, jadi mahu tak mahu aku kena main cipap Kak Esah sekurang-

kurangnya satu round. 

Di sekolah, perhubungan aku, Kak Esah dan Cikgu Salmah seperti biasa. 

Guru-guru perempuan di situ memakai tudung dan nampak sopan dan ayu. 

Siapa sangka disebalik pakaian itu, tubuh Cikgu Salmah dan Kak Esah 

telah pun aku nikmati. Tapi kami buat macam biasa saja, tidak 

menampakkan yang kami pernah berada di atas tilam bersama. Cuma Kak 

Esah yang rajin berbual dengan cikgu-cikgu perempuan lain, mungkin 

memberi petua ataupun mencari habuan untuk aku.

Suatu hari, Kak Esah tanya aku nak main cipap baru tak. Dia  

merancang untuk aku merasai pantat pengantin baru bini ustaz Rusli 

yang tinggal bersebelahan krs aku. Aku risau juga maklumlah ustaz 

Rusli ni pernah tinggal serumah denganku, jadi takan aku gamak nak 

mainkan bini dia yang baru sahaja dinikahi belum sampai tiga 

bulanpun. 

Namun kak Esah cakap inilah masanya nak dapat yang masih ketat belum 

gujis katanya. Aku jawab ikut suka dialah, janji dapat dan tak pecah 

mulut kat orang lain. 

Gayah begitulah nama isteri ustaz Rusli, cantik orangnya, tamat 

sekolah agama dan arab, tapi tak mahu melanjutkan pelajaran lagi, nak 

jadi isteri sepenuh masa katanya. 

Mereka baru berkahwin hampir tiga bulan yang lalu dan Gayah mula 

menetap di krs berkenaan apabila ustaz Rusli berjaya mendapatkan 

sebuah krs yang baru sahaja dikosongkan. Sebelumnya dia tinggal 

bersama denganku serta seorang lagi rakan bujang. 

Cik Gayah ni baik juga dengan kita orang tapi masih malu-malu, yang 

pasti aku selalu ketemu dengannya di rumah Kak Esah sembang-sembang 

dan belajar petua agaknya. Selalu tu, bila aku sampai, diapun akan 

terburu-buru meminta diri untuk pulang ke krsnya. 

Isteri kawan aku ni, bertubuh sederhana dengan wajahnya yang ayu, 

menampakkan kewarakan dan pengetahuan dalam bidang agama yang agak 

tinggi, maklumlah lulusan sekolah agama. Sejak Kak Esah berjanji 

hendak mendapatkan cipap Gayah untuk aku, aku mula tak senang duduk, 

bila berselisih dengan dia, koteku menegang. 

Sebelum tu, tak berapa berahi sangat, dan masa diorang kahwin pun aku 

pergi dan tolong mana yang patut. Aku jadi tak sabar-sabar hendak 

merasai cipap isteri kawan aku ni, masih muda, sempit, maklumlah baru 

tiga bulan kahwin. 

Selama menantikan keputusan dan kerelaannya, aku cuba berbaik-baik 

agar perhubungan kami nanti tidaklah menjadi hambar. Sesekali aku 

pergi rumah ustaz Ramli untuk berbual dan berbincang tentang tugas 

sekolah, kesempatan inilah aku gunakan untuk berbual dengan Gayah 

agar dia tidak menganggap aku orang asing baginya. 

Masa aku susun strategi tu, Gayah mungkin tidak mendapat signal 

daripada Kak Esah lagi kut. Tapi selepas beberapa lama, Gayah mulai 

menjauhkan diri dan malu-malau apabila bertembung atau berhadapan 

denganku. Aku rasa dia dah dapat signal daripada Kak Esah. Aku buat 

macam biasa aje, tak nak terburu-buru.

Satu hari, seperti biasa aku ke krs Kak Esah untuk makan tengahari, 

tapi tak nampak pulak dia kat dapur jadi akupun terus naik ke rumah 

melihat kut-kut dia tidur atau tengah menjahit. 

Aku menjenguk ke bilik tidur tapi tak ada juga jadi aku terus ke 

bilik anaknya. Wau, berderau darahku bila aku jenguk sahaja ke bilik 

anaknya, aku lihat dia tengah menunjukkan sesuatu kepada Gayah yang 

sedang menonggeng dengan lubang dubur dan cipapnya terdedah. 

Bila ternampak aku, Kak Esah memberi isyarat supaya jangan bersuara 

tapi membiarkan aku menghampiri mereka tanpa disedari oleh Gayah. 

Rupa-rupanya Kak Esah sedang mengajarkan Gayah cara-cara melakukan 

kemut yang lebih berkesan semasa senggama dalam keadaan doggie atau 

menonggeng. 

Gayah menonggeng dengan keadaan terdedah bahagian terlarang itu 

sambil melakukan apa yang disuruh oleh Kak Esah. Koteku mengeras 

melihatkan cipap Gayah yang merah dan baru, tak seperti Kak Esah dan 

Salmah yang biasa digunakan oleh suami masing-masing. 

Aku kini betul-betul berada di belakang Gayah sambil mengusap-ngusap 

batang koteku yang telah  mengeras dalam seluar, tapi Kak Esah 

memberi isyarat jangan buat apa-apa cuma pandang sahaja. Aku lihat 

cipap si Gayah tidaklah begitu besar dan tembam malah cipapnya mirip 

anak dara 14 atau 15 tahun dengan bulu cipap yang halus dan sedikit, 

bahagian dalam cipapnya begitu merah dan seluruh kawasan cipapnya 

begitu bersih serta licin. 

Aku dah tahan lagi, terus aku buka seluar dan seluar dalam. Walaupun 

ditegah oleh Kak Esah, namun aku terus memegang batang koteku dan 

meletakkannya di lubang pantat Gayah yang telah berair licin. Aku 

menggesel-gesel sambil menolak masuk kepala koteku ke lubang cipapnya 

yang masih ketat.  Kedengaran suara Gayah yang merengek manja 

menerima kehadiran batangku, yang masih tidak disedarinya. Aku hanya 

berjaya memasukkan kepala takuk sahaja. Bila Gayah menyedari 

pantatnya dimainkan oleh benda lain bukan lagi jari Kak Esah, dia 

terkejut, lalu menoleh ke belakang.

"Aaahhhhh ……" jeritnya seraya mengalihkan badan dan menutupi bahagian 

yang terlarang itu.

Bukan main terkejut dia  melihat aku berada di belakangnya. Mujur Kak 

Esah cepat menekup mulutnya dan berbisik sesuatu kepadanya. Aku lihat 

dia hanya menganggukkan kepala. Aku berdiri sambil melihat adegan 

pujuk-memujuk itu sambil koteku masih keras mencanak di hadapan 

mereka, hampa. 

Di kelopak mata Gayah, kelihatan air berlinang dengan mata yang merah 

memandang aku yang masih tergamam. Marah barangkali, terkejut pun 

ada. Tak percaya agaknya cipap yang berhak ke atas suami ditembusi 

oleh lelaki lain. 

Kak Esah berbisik memujuk sambil meminta aku ke dapur. Aku mengenakan 

seluar dan terus menuju ke dapur. Rasa bersalah dan takut jika 

perkara ini diketahui oleh Ustaz Ramli. Aku berharap agar Kak Esah 

berjaya memujuk Gayah. 

Sebentar kemudian, Kak Esah serta Gayah sampai dan duduk di kerusi 

meja makan. Jelas kelihatan Gayah menangis dari kesan matanya yang 

merah. Kak Esah memujuknya sambil meminta aku memohon maaf 

daripadanya. 

Kak Esah cukup pandai bermain kata untuk menyelamatkan keadaan dengan 

ayatnya, maklumlah aku ni orang bujang yang belum pernah merasai 

cipap, jadi bila ternampak sahaja cipap perempuan muda yang terdedah, 

tentulah nafsunya melonjak tinggi tanpa dapat ditahan lagi.

Kak Esah juga merayu kepadanya supaya perkara itu disenyapkan sahaja 

tanpa diketahui oleh orang lain kecuali kami sahaja, dia juga memberi 

amaran kepada ku agar jangan bercerita kepada sesiapa juga. Aku 

mengangguk faham dengan gaya menyesal, berlakon aje. 

Setelah itu barulah aku lihat si Gayah menarik nafas lega dan mula 

tersenyum bila mendengar lawak yang dibuat oleh Kak Esah. 

Tak lama kemudian, kami terdengar cikgu Alim balik di pintu depan dan 

Gayah meminta diri untuk pulang. Aku juga menurutinya beredar balik 

ke krs aku dan kami jalan bersaing mengikut jalan belakang. 

Aku sempat berkata bahawa aku mohon banyak-banyak maaf atas 

keterlanjuran tadi tapi memang cipapnya sedap masih ketat kataku. Dia 

tersipu-sipu membetulkan kainnya sambil berkata 

"Lain kali kita buat kat hang pulak" katanya sambil terus berjalan ke 

krsnya. 

Selepas peristiwa itu, aku jarang bertemu dengan Gayah lagi. Cuma aku 

dapati Gayah sering berulang alik ke rumah Kak Esah. Bila aku makan 

di sana, aku pun tidak bertanyakan tentang Gayah kepda Kak Esah. Kak 

Esah pun tak pernah membincangkan perkara itu.

Tiga hari kemudian,  ustaz Rusli memanggilku datang ke rumahnya. Aku 

panik juga, jangan-jangan si Gayah telah menceritakan kepadanya 

perihal aku menutuh cipap isterinya tadi. Tapi rupa-rupanya mengajak 

aku untuk minum teh petang sambil menikmati goreng pisang awak legok 

yang menjadi kegemarannya sejak dulu. Gayah datang membawa dulang 

berisi air dan pisang goreng. Aku buat-buat tak melihatnya padahal 

dadaku berdebar cukup kuat di saat dia meletakkan dulang di atas 

meja. 

"Minumlah"  katanya menyapaku sambil tersenyum manis.

Ustaz Rusli memberitahu yang dia akan berkursus sebagai pemeriksa 

kertas peperiksaan di KL selama dua minggu, jadi dia meminta aku 

melihat-lihat rumahnya dan memberi pertolongan apa jua yang 

diperlukan oleh Gayah semasa ketiadaannya. Dia juga meminta aku 

menguruskan pertukaran sekolah adik perempuannya ke sekolah aku. 

Percakapan mulut dengan HM telah dilakukan, cuma dokumennya sahaja 

yang belum dihantar. 

"Baiklah, insyaallah semuanya akan cuba" jawabku.

Aku bereskan semasa ketiadaannya nanti. Setelah agak lama berbual, 

ustaz Rusli menyalin pakaian buruk lalu mengambil jala untuk menjala 

ikan di bendang yang mula mengering airnya. Dia mengajak aku ikut 

sama tapi aku jawab dia pergi dulu nanti aku menyusul kemudian. Dia 

juga menyuruh aku menghabiskan minuman dan pisang goreng sebab orang 

bujang susah nak masak katanya sambil menaiki basikal menghala ke 

bendang yang terletak di sebelah belakang krs kami. 

Aku membawa dulang ke dapur sambil berbisik kepada Gayah.

"Abang Rusli tau ke ?" 

Dia hanya menggelengkan kepala. Lega rasanya hatiku. Tak sangka Gayah 

menyimpan rahsia itu. Aku cuba lagi masuk jarum, mana lah tau kalau-

kalau jarum Kak Esah dah ada di situ, aku cuma adjust sikit aje.

"Nak lagi, boleh ?" tanyaku berani sambil jantung berdegup kencang. 

Meminta sesuatu yang amat berharga dari seorang isteri orang yang 

mempunyai lulusan sekolah agama yang tinggi.

"Saya ni isteri orang, jangan salah cucuk, nanti terobek payah nak 

ganti”  jawabnya mencemuh sambil mencubit pinggangku. Aku menggeletek 

kegelian.

"Cara jawabnya itu macam merelakan sesuatu" , fikirku.

Mungkin Kak Esah dah berjaya mempengaruhi Gayah agar melakukan 

hubungan denganku. Jadi, aku pun test, nak tau betul ke tak apa yang 

aku sangkakan. Sambil meletakkan dulang, aku meraba punggungnya, buat 

macam tak sengaja. Dia tersentak sambil tersenyum. Aku raba lagi, dia 

tak membantah. 

"Yes !! Gayah dah setuju" lonjak hatiku. "Merasalah aku cipap muda ni 

nanti”

Aku pun terus memeluk pinggangnya sambil mencium bibirnya. 

"Hei !! nantilah !. Tak boleh sabaq ka ?" balasnya sambil menolak 

badanku.

"Bila ?" tanyaku.

"Nantilah" balasnya ringkas sambil berlalu.

Aku pun keluar pulang ke krs ku sambil berangankan saat-saat indah 

yang bakal aku kecapi bersama Gayah. 

Ustaz Rusli sudah berada di KL berkursus dan aku telahpun menguruskan 

pertukaran adik perempuannya dan tak lama lagi adiknya akan berada di 

sekolah sebaik sahaja ustaz Rusli tamat berkursus. 

Kebetulan pada masa itu ada Funfair yang jaraknya tidak berapa jauh 

dari kawasan krs kami, jadi saban malam kebanyakan penghuni krs akan 

mengunjungi funfair berkenaan. Aku juga sesekali turut ke sana, 

maklumlah tidak banyak hiburan di kawasan pedalaman ini. 

Satu malam, Gayah meminta aku datang ke rumahnya dan aku datang betul-

betul selepas Maghrib. Hatiku berasa hairan dengan pelawaan itu, 

macammana seorang isteri yang ketiadaan suaminya di rumah menjemput 

seorang lelaki bukan muhrimnya ke rumahnya pada waktu malam. Mesti 

ada sesuatu yang diinginkan dariku. Aku harapkan agar malam ni aku 

akan dapat menikmati keindahan dan kelazatan berasrama dengannya.

Selepas maghrib, kebanyakan penghuni krs telah ke funfair, aku pun 

berjalan menuju ke rumah Gayah dengan hati yang berdebar. 

Sesampainya, aku memberi salam dan dia dengan senyuman menjemput ku 

masuk. Aku lihat makanan telah terhidang dengan lima macam lauk yang 

enak-enak rasanya. Aku bertanya 

"Selalu ke Gayah masak banyak lauk macam ni"

Dia jawab “sekurang-kurangnya seminggu sekali, sebab ustaz Rusli tak 

suka makan banyak lauk hari-hari.”

Memandangkan rezeki dah terhidang, akupun makanlah berdua dengan 

Gayah sambil berbual tentang kehidupannya semasa remaja. Rasa macam 

pengantin baru pulak. 

Lepas makan, Gayah membawa kopi serta biskut tawar yang menjadi 

kegemaranku. Selepas makan, mesti pekena kopi O dengan biskut tawar. 

Sambil berbual-bual tu baru aku perasan Gayah berpakaian kemas dan 

cukup menarik malam itu, belum pernah dia berkebaya ketat semenjak 

pindah ke sini. Bahagian dadanya terbuka luas hingga menampakkan 

pangkal teteknya yang gebu. Rambutnya yang panjang dibiar jatuh 

terlerai melepasi bahu dan punggungnya tampak jelas bentuknya dalam 

kain yang ketat. 

"Ustaz tak marah ke dia pakai seksi macam tu" aku tanya. 

"Pakai dalam rumah sahaja tak apa" jawabnya sambil berdiri untuk 

menambahkan kopi dalam cawanku. 

Sambil minum, aku bertanyakan tentang kehidupannya dengan Rusli. Alam 

berumah tangga. Gayah menceritakan bagaimana pertemuan mereka berdua 

dan membawa ke jinjang pelamin. 

Aku juga sempat bertanya kan tentang nikmat malam pertamanya. Dia 

memberitahu bahawa saat itu cukup mendebarkan, yang akhirnya membawa 

kepada persetubuhan dua insan yang begitu nikmat. Aku mendengarkan 

sahaja dengan kemaluan di dalam seluar yang mencanak naik menampakkan 

bonjolan di seluarku.

Harum betul bau Gayah malam itu, aku dah tak tahan lagi lalu 

membiarkan sahaja koteku membengkak di dalam seluar. Aku menjangkan 

aku akan mengecapinya malam ni. Kebetulan aku tak berseluar dalam, 

jadi jelas nampak koteku melintang. 

Gayah menyedarinya lalu menegur benda apa yang melintang dalam seluar 

tu. Aku jawab budak kecik nakal ni nak keluar tapi aku kata tak 

boleh. Gayah jawab kalau dia dah nak keluar juga biarlah agar dapat 

angin sikit lemas agaknya dia kat dalam. 

"Boleh tahan juga Gayah ni, signal dah dapat" fikirku.

Gayah berdiri semula, lalntas aku dengan pantas memeluk badannya. Dia 

terkejut dengan tindak agresif aku tetapi tidak membantah. Seperti 

merelakan perlakuanku, aku pun apa lagi, terus cium pipinya beralih 

terus ke bibirnya sambil tangan melengkar di pinggang yang ramping 

itu. Aku mengucup bibir mungil tu sepuas-puasnya sambil tanganku mula 

merayap ke dadanya. Gayah hanya mendesis manja sambil tangannya 

meraba dan meramas-ramas rambut ku.

Aku membuka butang kebaya Gayah satu persatu sambil Gayah membantu 

membuangkan bajunya serta menanggalkan colinya. Bahagian torso Gayah 

dah terdedah dengan teteknya mengeras serta putingnya menegak. Aku 

terus menghisap puting teteknya kiri dan kanan berulang-ulang. Gayah 

mendengus-dengus menahan rasa berahi yang kian memuncak.

"Abangg…kita ke bilik, Yah nak abang buat kat atas katil…Yah dah tak 

tahan nak rasa kote abang”  katanya merayu. 

Tak sangka aku Gayah meminta tanpa rasa malu, pada hal aku bukan 

suaminya. Nyatalah dia dah termakan janji-janji manis Kak Esah yang 

menceritakan tentang kehebatan ku di ranjang.

Aku mencempungnya membawa masuk bilik dan membaringkannya di atas 

katil yang masih baru tu lalu terus menggomolnya. Jari-jariku terus 

membuka kancing kainnya sambil menarik zip lalu melondehkannya ke 

bawah, Gayah turut membantu menanggalkan kainnya. Dia tak berseluar 

dalam jadi terdedahlah alor tiga segi yang bersih ditumbuhi bulu-bulu 

halus dan jarang, biji kelentitnya tersembul di bahagian atas.

Aku menatap sepuasnya sekujur tubuh tanpa pakaian itu dengan penuh 

rasa berahi. Begitu indah bentuk tubuh Gayah, kecil molek, masih baru 

dan segar rasanya. Aku pun menanggalkan pakaian yang masih terletak, 

bertelanjang bulat memerhatikan nya, dia pun turut memandang tubuh 

yang bertelanjang itu. Tanpa membuang masa, terus sahaja aku 

menyerangnya.

Aku gentel dan ku sedut puas-puas biji kelentit Gayah yang menonjol 

itu. Gayah mengerang menahan serangan ke atas biji kelentitnya, alor 

cipapnya dah berair melimpah-limpah hingga membasahi bawah 

punggungnya. 

Aku terus menjalarkan ciumanku ke bahagain atas tubuh, buah dadanya 

ke ramas, putting teteknya aku hisap semahunya. Selepas itu, mukanya 

menjadi sasaran ku, bibir munggil itu kucium, lidahnya ku hisap 

sambil mengeratkan lagi pelukan. Hanya suara Gayah yang manja sahaja 

kedengaran di ruang bilik itu. Kemudian aku menghalakan koteku ke 

wajahnya yang kelihatan sayu itu. Dia membuka mata.

Tangan Gayah meramas-ramas batang koteku yang dah mengeras tegang 

serta cukup besarnya. Kemudian aku halakan koteku ke mulutnya.  Gayah 

merintih-rintih kecil bila mulutnya ku sumbat dengan koteku tapi dia 

hanya dapat mengulum sekerat sahaja sebab mulutnya tak cukup besar 

untuk menelan semuanya. 

Kami melakukan 69 supaya dia benar-benar puas sebelum aku menojah 

masuk koteku ke dalam cipapnya. Aku menarik keluar kote dari mulutnya 

lalu membawa turun ke kawasan pantatnya yang dah cukup basah dengan 

bulu pantatnya dah kusut masai. 

Tetiba sahaja Gayah memegang koteku sambil menahan agar aku tak 

memasukkannya ke dalam cipapnya. Mungkin terasa bersalah atas 

perlakuannya denganku  menduakan suaminya. 

Aku memerhati mukanya meminta kepastian, terus aku cium semula bibir 

manisnya dan berbisik 

"Gayah kena beri juga abang masuk, kalau tak boleh meletup kepala 

abang”  rayuku manja sambil menatap wajahnya terus ke anak mata. 

Gayah tidak memberikan jawapan, aku andaikan dia tidak membantah lalu 

aku meletakkan kepala koteku betul-betul pada alor cipapnya yang 

merekah. 

Gayah memejamkan mata bila merasa aku menekan masuk kepala kote ke 

dalam alor cipapnya. 

Aku terus menekan masuk sehingga separuh dah terbenam lalu menarik 

keluar semula untuk tolakan masuk sekali lagi tapi kali ini aku terus 

menojah dengan keras sehingga terasa cipapnya membelah ruang bagi 

laluan batang koteku. Aku terus meradak cipap Gayah hingga ke 

dasarnya. Gayah menahan 

"Cukupppp"  katanya. "Dah tak boleh masuk lagi, dah penuh, senak" 

rayunya lagi.

Memang cipap Gayah agak tohor, jadi tak dapat nak masuk sampai habis 

batang koteku, aku terus menojah keluar masuk dengan laju ke alor 

yang dah becak berair tu. Dia menjerit apabila terjahan aku di 

sasarkan. Aku tak kisah lagi habis ke tak habis, yang penting aku 

henjut sedalam yang mampu berulang-ulang kali. Lama-kelamaan, Gayah 

dah mula mengerang kenakan. Cipapnya telah mula menerima koteku 

hingga ke dasarnya. Sambil mendayung, dia terus mendesis sambil 

tangan memeluk erat leherku.

Aku memainkan cipap Gayah dalam berbagai gaya yang aku ketahui dan 

pelajari, aku tak pasti dah berapa kali dia klimaks hinggalah dia 

berkata cukup dah tak larat lagi nak main. 

Aku pacu betul-betul lubang cipapnya hingga bergegar katil lalu ku 

benamkan sehabis dalam dan cerrr…cerrr…cerrr air maniku memancut 

ke dalam cipapnya, banyak juga air maniku yang terpancut dalam cipap 

si Gayah. Dia mengerang keenakan apabila pancutan air maniku menerjah 

ke dasar cipapnya. Aku membiarkan koteku terbenam sambil menikmati 

kemutan cipap Gayah yang beralun-alun datangnya sambil terus mengucup 

mulutnya yang tak henti-henti mendesis dengan matanya yang terkatup. 

Hanya sesekali dibuka, itupun dalam keadaan yang memberahikan. 

Setelah ku rasakan tiada lagi gegaran badannya barulah ku cabut 

keluar koteku sambil mencium dahinya tanda ucapan terima kasih. Dia 

hanya tersenyum sambil membalas ciuman di pipiku. Gayah berbisik 

mengatakan yang dia benar-benar puas main denganku kalau tidak dia 

isteri orang, pasti dia ikut aku. Selepas itu, kami terdampar. Aku 

bermalam di rumahnya, di biliknya malam tu. Suaminya tak ada dua 

minggu, jadi dia meminta aku menjadi suami sementaranya  untuk waktu 

itu. Aku OK saja. Memang itu yang aku mahukan.

Malam tu aku mengerjakannya tiga kali lagi termasuk sekali di lubang 

duburnya dan aku hanya berhenti bila terdengar orang dah baca tahrim 

menandakan Subuh menjelang tiba. 

Aku meninggalkan Gayah terkapar kepuasan yang tak terhingga untuk 

pulang ke krs aku bimbang dilihat orang nanti. 

Sepanjang tempoh ustaz Rusli berkursus, acap kali juga aku memainkan 

cipap Gayah baik malam mahupun siang kalau berkesempatan. Selama 

seminggu Gayah menjadi tungganganku, tiada siapa yang mengetahui 

perbuatan kami, hanya Kak Esah barangkali yang boleh mengagak. 

Siapa sangka, seorang perempuan lulusan sekolah agama, bertudung 

litup sentiasa sanggup dan rela menduakan suaminya, rela menyerahkan 

tubuh badannya untuk dinikmati oleh lelaki lain. Itulah manusia, 

kalau sudah dirasuki syaitan, semuanya lupa, lupa diri lupa semuanya. 

Yang tahu hanya kenikmatan. Yang untungnya aku. Dapat merasai tubuh 

dan cipap muda dari pengantin baru, Gayah. Apa yang penting, dia puas 

berasamara denganku, ternyata petua yang Kak Esah berikan itu 

berhasil. Terima kasih juga kepada Kak Esah yang membuka ruang kepada 

ku. Aku harap, adalah lagi mana-mana perempuan yang berjaya 

dipengaruhi oleh Kak Esah agar mencuba koteku.   

Seminggu selepas itu,  ustaz Rusli balik. Dia mengucapkan terima 

kasih kepada ku kerana membantu pertukaran sekolah adiknya dan 

menjaga isterinya dan membantu semasa ketiadaannya. Aku kata itu 

perkara kecil, dan kerana sepatutnya aku yang ucapkan terima kasih 

kepada Rusli sebab pergi berkursus.  Aku dan Gayah buat macam biasa, 

macam tak pernah berlaku apa-apa antara kami.  Aku pun tak berani nak 

curi-curi, sebab masa tu si Gayahpun dah mula muntah-muntah, aku cuma 

dapat berharap yang dia sihat sentiasa. 

Baca Sambungan → Kuarters Guru 3 (Ruslimah Adik Ustaz Rusli)

text

Kuarters Guru 3 (Ruslimah Adik Ustaz Rusli)

Sebaik sahaja ustaz Rusli kembali berkursus dari KL, beliau terus 

mengajak aku pulang ke kampungnya untuk menjemput adik perempuannya 

yang sudah disahkan bertukar sekolah. Kami bertolak pada malam hari 

dengan kereta baru dan besar yang dibeli oleh ustaz Rusli di KL.

"Kalau mengantuk nanti, hang pulak bawak" katanya kepadaku yang duduk 

di sebelahnya manakala isterinya yang dah berkali-kali aku tojah tu 

duduk di belakang pura-pura tidur dan tidak mendengar percakapan kami.

Kampung ustaz Rusli agak jauh juga dan menghala ke utara. Selepas 

pekan SP, aku mengambil alih pemanduan kerana aku lihat dia dah mula 

mengantuk dan lagipun aku agak biasa juga dengan arah jalan yang 

bakal diambil. 

Tak lama kemudian, ustaz Rusli tertidur jadi tinggallah aku sorang 

memandu di tengah malam buta. Bagaimanapun sebelum sampai ke sempadan 

P, aku menggerakkannya supaya membantu aku memilih jalan kerana aku 

belum pernah pergi ke rumahnya yang membelah di tengah-tengah sawah 

padi yang melaut luasnya. Akhirnya sebelum subuh sampai juga kami ke 

rumahnya yang tersergam indah bagaikan rumah keluarga siri Dallas. 

Kami disambut mesra oleh ibu bapanya tapi aku enggan bersalin 

sebaliknya terus mengambil wuduk untuk solat subuh yang hampir masuk 

waktu, kebetulan surau terletak bersebelahan dengan rumah mereka jadi 

aku terus sahaja ke sana. 

Selesai sarapan, aku dan ustaz Rusli masuk tidur sebab kami tak cukup 

tidur bimbang pulak balik nanti mengantuk tak tahu siapa nak pandu 

kereta. Aku bangkit sebelum zohor, mandi dan terus tunggu masuk waktu 

tetapi dipanggil makan oleh Mak Hajjah, jadi aku terus sahaja ke 

dapur. Aku kata 

"Makan kat sinipun boleh saya tak kisah, sebab sayapun orang kampung 

juga”.

Merekapun menyajikan makanan, ustaz Rusli dan bapanya tidak turut 

sama kerana terpaksa keluar sebentar jadi hanya aku, emaknya, isteri 

ustaz Rusli dan adik perempuannya Ruslimah yang akan berpindah 

sekolah.

Menurut ibunya, ada seorang lagi adik lelaki ustaz Rusli tapi dah ke 

Siam mencari buruh sebab padi akan masak tak lama lagi. Sambil tu aku 

mencuri-curi pandang Ruslimah cantek juga budaknya walaupun baru 13 

tahun tapi susuk bangun tubuhnya macam perempuan 15 tahun cuma 

teteknya masih kecil lagi. 

Menjelang pertengahan Asar kamipun bertolak balik dan kali ini ustaz 

Rusli memandu dengan isterinya duduk di sebelah, aku dan adik 

perempuannya duduk di belakang. 

Tak lama aku lihat adiknya mengantuk lalu tertidur dengan kepalanya 

terlentuk di bahuku. Aku membiarkan sahaja dia tidur begitu, tak lama 

akupun turut tertidur dan hanya terjaga bila ustaz Rusli memberitahu 

kita dah sampai di AS dan akan berehat sebentar sambil menantikan 

Maghrib. 

Dia memberikan isyarat supaya aku menggerakkan Ruslimah sambil dia 

dan isterinya telah bergerak masuk ke sebuah restoran. Aku mencuit 

bahu Ruslimah tapi tak sedar juga lalu aku pegang kepalanya dan 

mencium pipinya. Dia terkejut lalu tersedar memandang aku sambil 

tersenyum.

"Respons baik ni" bisik hatiku. 

Aku merebahkannya dan terus mencium bibirnya, dia terkejut tapi tak 

menolak cuma berbisik 

"Saya tak tahu bercium"  jawabnya, 

"Tak apa nanti cikgu boleh ajar tapi bukan di sini,"  sambil tanganku 

sempat meraba dadanya yang dah mula membengkak, lembut rasanya tetek 

muda yang baru nak mekar ni bila disentuh. Kami bangkit, aku terus 

mengunci kereta dan bergerak bersama memasuki restoran. 

Perjalanan balik seterusnya aku pula memandu dan ustaz Rusli suami 

isteri duduk di belakang, tak lama merekapun tidur sambil berpelukan. 

Maklumlah masih pengantin baru. 

Aku berbual-bual ringkas dengan Ruslimah apa minatnya dan segalanya 

yang aku rasa perlu untuk mengetahui dirinya dengan lebih dekat. 

Sambil tu, tanganku menggosok-gosok pehanya makin lama makin ke atas 

hingga sampai ke pangkal pehanya. 

Dia membiarkan sahaja tanganku melekap pada cipapnya. Aku dapat 

merasakan yang cipapnya agak tembam juga lalu aku berbisik kepadanya 

dia dah datang haid atau belum. Dia jawab belum lagi dan cipapnya 

juga belum tumbuh bulu tetapi ada kekawannya punya yang dah berbulu 

dan ada dua orang dalam kelasnya dah datang haid. 

Rupa-rupanya budak ni agak knowledgeable juga pasai fisiologi wanita 

jadi mungkin mudah sikit jarum aku nak masuk nanti. 

Sebaik sampai, aku terus meminta diri untuk balik ke krs aku sebab 

esoknya aku ada game dengan persatuan pemuda di situ, ustaz Rusli dan 

isterinya mengucapkan terima kasih dan meminta aku datang ke rumahnya 

untuk makan malam sebab tengahari aku pasti tak sempat.

Semasa makan malam, ustaz Rusli meminta adiknya ambil tuition dengan 

aku sebab pelajaran di sini agak lain sikit dan mungkin ada bab-bab 

yang dia dah tertinggal. Ruslimah angguk dan aku juga tak keberatan. 

Cuti sekolah bermula rakan rumahku semuanya balik ke kampung mereka 

masing-masing tapi aku tak dapat berbuat demikian sebab dah janji 

dengan Ruslimah nak bantu dia catch-up dengan apa yang dia dah 

tertinggal. 

Selepas hari itu, Ruslimah sering datang ke rumahku belajar dan 

selalu juga dia membawa lauk untuk makan tengahari bersama di 

rumahku. Pelajarannya juga boleh tahan dan dia dari jenis budak yang 

senang di ajar. 

Satu hari ustaz Rusli datang ke rumahku meminta aku tengokkan 

Ruslimah sampai dia balik sebab dia dan isteri terpaksa ke rumah 

mentua kerana mendapat khabar ibu mentuanya sakit tapi akan balik 

malam nanti. Aku jawab tak apalah lagipun masih ada yang perlu 

dipelajarinya. 

Sebenar hatiku melonjak kerana pelaung begitu memang aku tunggu sejak 

dulu lagi, sejak aku mencium Ruslimah dalam kereta. 

Aku dan Ruslimah sebenarnya dah selalu ringan-ringan tapi tak lebih 

dari itu sebab aku mengira dia masih budak lagi dan tak elok kalau 

buat lebih-lebih. 

Selepas makan tengahari, aku ingat nak tidur sebentar jadi aku pesan 

kat Ruslimah nanti gerakkan aku untuk sambung semula pelajaran 

matematiknya. Dia jawab baiklah. 

Selang seketika aku terasa ada orang berbaring di sebelah dan bila ku 

raba ternyata Ruslimah yang berbaring membelakangiku. Aku bangun 

duduk dan mencuit pipinya. Dia berpaling menghadapku sambil 

tersenyum. Aku terus mencium bibirnya dan kamipun mula bergumpal 

macam pasangan kekasih. 

Aku berusaha membuka baju kurungnya dan bila terlucut sahaja aku 

lihat dia tidak memakai anak baju jadi terserlah bukit muda yang baru 

tumbuh di dadanya. Tetek muda tu lembut benar dengan puting kecil 

yang memerah bila di gentel dan aku meramas-ramas tetek kecil milik 

Ruslimah hingga dia tersenggut-senggut menandakan berahinya mula 

memuncak. 

Aku berusaha pula membuka kain sarung yang dipakainya, mudah aje 

melurutkannya ke bawah dan terkejut besar aku bila mendapati dia tak 

memakai seluar dalam menampakkan pantatnya yang kecil tapi tembam 

tanpa ada seuratpun bulu yang tumbuh di situ cuma baru ada bulu ari 

yang baru nak menghitam di sudut sebelah atas cipapnya.

Aku yang sememang tidak berbaju sewaktu tidur hanya perlu melondehkan 

runner short yang ku pakai untuk meneruskan aktiviti pada petang itu 

tapi aku mahu bertindak dan mengajar Ruslimah cukup-cukup supaya dia 

mengerti apa yang bakal terjadi apabila bertemu batang pelir dengan 

pantat. 

Bila terkena gomol, begitu budak ni naik lemas dan menutup matanya 

cuma nampak dadanya sahaja yang turun naik dengan kencang. Aku 

mengalihkan fokus pengulitan kepada cipapnya pula. Ruslimah telah 

terkangkang luas menampakkan sejelas-jelasnya pantat budak perempuan 

berumur 13 tahun yang bertaup rapat tanpa relah alornya seperti 

pantat wanita dewasa. 

Aku terpaksa membuka kelopak labia majoranya untuk membolehkan alor 

pantatnya terbuka, fuh memang sah anak dara sunti dengan kulipis 

daranya penuh menutupi lubang cipap yang begitu merah. Batang pelirku 

mencanak tegangnya bila melihat cipap dara sunti yang menonjol 

bagaikan apam beras lepas dikukus. 

Aku melorotkan short yang ku pakai lalu membawa koteku ke mulut 

mungil Ruslimah, ia membuka mata bila terasa sesuatu di bibirnya. Aku 

mengisyaratkan ia membuka mulut agar kepala koteku dapat memasukki 

mulutnya. 

Perlahan-lahan ia membuka mulut lalu aku menolak masuk kepala koteku, 

ia choke lalu aku tarik keluar semula sambil memasukkan semula ke 

dalam perlahan-lahan sehingga suku bahagian dapat masuk dan memenuhi 

rongga mulutnya. Seterusnya secara spontan lidah dan bibirnya 

mengambil bahagian dengan mengulum dan mengulit koteku sehingga 

meleleh-leleh air liurnya keluar dari tepi mulut. 

Serentak dengan itu, aku memusingkan badan untuk posisi 69 meletakkan 

kepalaku di celah kangkangnya seraya mengulum biji kelentitnya yang 

telah menegang habis. Alor cipapnya juga telah menerbitkan air 

pelicin menantikan serangan yang seterusnya. 

Habis kesemua bahagian pantatnya ku kerjakan, Ruslimah mengerang-

ngerang menahan serangan sehingga ia terpaksa meluahkan keluar koteku 

bagi mengambil nafas yang kian kencang. Aku masih melekat di celah 

cipapnya sebab pantat dara sunti yang belum pecah dara 

selalunya “manis” jadi aku mesti ambil peluang ini sepenuhnya.

Serangan di bahagian cipapnya ku hentikan untuk memulakan sesuatu 

yang lebih berat lagi, aku lihat bibir pantatnya bergerak-gerak 

menandakan siempunya diri dah bersedia untuk menerima kemasukan kote 

ke lubang pantat buat pertama kali. 

Aku berbisik meminta ia menahan rasa sakit yang mungkin terasa bila 

koteku memasukki pantatnya, malah aku memangku kepalanya setinggi 

yang mungkin bagi membolehkan ia melihat sendiri bagaimana batang 

kote memasukki cipapnya. 

Perlahan-lahan aku meletakkan kepala kote ke alor pantatnya yang dah 

cukup berair lalu menekan masuk. Alor berkenaan rekah sedikit memberi 

laluan kepala kote memasukkinya. Aku terus menekan sehingga tersekat 

di kulipis daranya. 

So far so good dan diapun berkerjasama dengan baik. Aku berbisik lagi 

lepas ni akan rasa lain jadi ia kena menahan, ia angguk tapi aku tak 

pasti ia tahu apa yang aku maksudkan. 

Aku membaringkan dirinya, menolak pehanya ke arah dada, membawa 

tangannya memeluk badanku. Aku menarik keluar batang koteku dan 

menarik nafas dalam-dalam, meletakkan semula kepala kote ke alor 

cipapnya dan menolak masuk sehingga ke benteng daranya. Dia 

memandangku menanti apakah tindakan aku selanjutnya, secepat itu juga 

aku menojah keras ke bawah rittt…rittt…rittt berderit rasanya bila 

kepala koteku menerobos masuk dan memecahkan kulipis daranya. 

Ruslimah terkejut serentak menjerit 

"Aduhhh….sakittt….sakitt cikgu, cukup jangan buat lagi" sambil 

meronta untuk melepaskan diri dari kesakitan yang dirasainya. 

Aku memeluk kemas badan dan pehanya agar ia dapat ku kawal sambil 

mengusap-ngusap dahinya.

"Cikgu tahu, tapi Rus kena tahan sikit…lepas ni sakit akan hilang, 

cayalah cakap cikgu” aku memujuknya lembut. 

Bila rontaannya reda, aku henjut dan henjut berulang kali sehingga 

santak ke serviknya dan walaupun ia meronta tak ada gunanya sebab 

batang koteku dah terpacak dalam cipap kecilnya yang dah terpokah ku 

kerjakan.

Aku berhenti menghenjut lalu membiarkan rongga pantatnya mengemut-

ngemut batang koteku. Walaupun tak dapat masuk habis, tapi aku cukup 

puas bila merasakan batang pelirku seperti disedut-sedut. 

Darah dara meleleh turun membasahi punggung kirinya. Cepat-cepat aku 

menyapukan jariku lalu ku palitkan atas keningnya (kegunaannya telah 

ku ceritakan dahulu). 

Aku lihat air matanya merembas keluar membasahi pipinya yang comel 

tu, aku menyeka air matanya lantas mencium pipinya sambil mengusap-

ngusap manja rambut dan dahinya. 

Lama juga aku membiarkan koteku terbenam dalam cipapnya dan bila aku 

merasakan esakan tangisnya dan rongga pantatnya dah dapat menerima 

kehadiran batang pelirku, aku menarik keluar perlahan-lahan hingga ke 

hujung lalu ke benamkan semula jauh-jauh ke dalam cipapnya.

Ku ulangi berkali-kali dan setiap kali ianya terjadi, ku lihat 

badannya terangkat menahan asakan batang pelirku yang menyelinap 

masuk ke cipapnya. Setelah itu, aku memainkan pantatnya seperti biasa 

menojah keluar masuk perlahan-lahan dan semakin laju. 

Dia dah menutupkan matanya semula tapi mulutnya terbuka mengambil 

nafas, dia mengerang-ngerang semula dan ku dengar halus suaranya….

"Aduh….sedap bang…sedap….sedap sungguh bang….sedappp,"

Aku membiarkan kakinya mengapit punggungku bila terasa klimaksnya 

sampai ia menolak naik punggungnya untuk merapatkan cipapnya menerima 

sedalam yang boleh batang koteku lalu klimaks. Aku membiarkan 

seketika sampai ia reda sebelum meneruskan permainan keluar masuk. 

Kami main cara doggie pulak, nampak jelas bibir pantatnya turut 

tertolak ke dalam menuruti pergerakan koteku masuk dan melekat keluar 

bila kote ku tarik, tak lama ia jatuh tersembam dan klimaks sekali 

lagi. 

Aku tak berani menindih sepenuh badannya, bimbang mencederakannya 

maklumlah ia masih kecil lagi, jadi aku mengiringkan badannya lalu 

memainkan semula dengan rancak sehingga terhinggut-hinggut badannya 

menahan tojahan demi tojahan. Tak lama kemudian, dia mengejang semula 

lalu ku peluk badannya kemas-kemas membantu ia klimaks sekali lagi. 

Dia dah hampir lembek bila ku telentangkan semula sambil ku mainkan 

lagi cipapnya secara mengatas. Aku tak pasti sedalam mana yang masuk 

sebab aku dah tak dapat menahan radakan demi radakan yang ku buat 

untuk menyegerakan pancutan air mani yang dah berpusat di pangkal 

koteku. 

Aku meneruskan asakan dan membenamkan sedalam yang dapat ditembusi 

oleh batang koteku lalu memancutkan air maniku ke wadah pantatnya 

sebanyak yang mampu dipancutkan. 

Banyak juga air mani yang keluar sebab dah lebih seminggu airku tak 

keluar. Aku berani memancutkan ke dalam cipapnya sebab aku tahu dia 

belum datang haid lagi, jadi masih safe kalau lepaskan kat dalam. 

Setelah semuanya tenang, barulah ku tarik keluar batang pelirku yang 

masih keras, ku lihat air mani berserta air mazinya turut meleleh 

keluar dari alor cipapnya jatuh ke alor duburnya sebelum jatuh ke 

cadar tilamku. 

Aku mencempungnya ke bilik air kerana aku tahu anak dara lepas kena 

main mesti terkencing punya. Banyak juga ia kencing sambil berkerut 

dahinya menahan pedih.

Aku lapkan sahaja cipapnya dengan kain basah untuk mengelakkan rasa 

pedih kalau dibasuh waktu itu. Aku membawanya semula ke katil lalu 

mencium pipi dan bibirnya. Ia memandangku lantas memeluk leherku 

sambil tersenyum manja. 

Aku bertanya apa dia rasa, dia jawab semuanya ada, sakit, pedih, 

perit, senak, sedap dan yang paling best katanya tak tahu nak cakap 

macam mana bila ia datang, rasa nak tanggal cipapnya menahan rasa 

sedap yang bergetar ke segenap tubuh.

Aku cakap itulah klimaks, dan bukan semua orang dapatnya, jadi orang 

yang dapat klimaks setiap kali senggama boleh dianggap bertuah 

merasai nikmat bersetubuh. 

Ruslimah beritahu patutlah ia selalu dengar kakak iparnya mendengus-

dengus ingatkan sakit rupanya sedap. Dia selalu mengendap ustaz Rusli 

menenggek kakak iparnya dan petang tu dia pula kena tenggek. 

Malam itu kami main lagi dan kali ini berbagai gaya aku ajarkan, 

kebetulan ustaz Rusli tidak pulang malam itu dan hanya sampai kira-

kira jam sebelas pagi esoknya. 

Aku masih terus menenggek dan memainkan pantat Ruslimah bila saja 

berkesempatan tetapi menghentikannya terus sebaik sahaja ia mula 

kedatangan haid kira empat bulan selepas tenggekan pertama 

dialaminya. 

Ku cakapkan, selepas ini tak boleh main pantat lagi, tapi ringan-

ringan tu boleh sebab takut ia akan mengandung macam perut kakak 

iparnya yang dah membengkak masuk tujuh bulan kandungannya. Dia 

mengerti dan perlahan-lahan hubungan seks aku dengannya terhenti. 

Tapi ku ganti dengan menunjuk ajar pelajaran sehingga ia keluar 

sebagai pelajar terbaik keseluruhan tingkatan satu pada tahun itu. 

Bagaimanapun kegiatan seks aku dengan orang lain masih berterusan dan 

sesekali kak Esah mendesak aku memainkannya terutama bila suaminya 

tiada di rumah. 

Baca Sambungan → Kuarters Guru 4 (Suzana Adik Matsom)

text

Kuarters Guru 4 (Suzana Adik Matsom)

Kembar krs aku yang juga merupakan jiran terdekatku ialah krs 

pasangan Cikgu Matsom dan isterinya Kak Bib (aku panggil kakak kerana 

hormatkan Abang Matsom sedangkan usianya lebih muda dari usiaku 

sendiri).

Abang Matsom ni baik betul orangnya dan memang lokal punya kaki sebab 

kampungnya pun hanya tiga km sahaja dari krs kami, tapi dia tak mahu 

tinggal di rumah kampung sebab Bib tak suka katanya, mujur dapat krs 

kalau tidak terpaksa menyewa rumah jauh dari situ. 

Kak Bib pula muda orangnya, malah sangat muda berbanding Matsom. 

Mengikut ceritanya, Matsom ni dulu mengajar di sekolah rendah hampir 

dengan rumahnya jadi selalulah Matsom mengintai bila dia balik 

sekolah, entah macamana bila di tingkatan lima dia jatuh hati dengan 

Matsom bujang tua ni tapi sebab Matsom ni baik orangnya dia sanggup 

terima pinangannya dan terus kahwin sebaik sahaja menamatkan 

persekolahan di tingkatan lima. 

Mereka dikurniakan dua orang anak perempuan, yang tua dah hampir 

berumur tiga tahun lebih dan yang kecil masih terlentang lagi. Kak 

Bib juga sering bertandang ke rumah Kak Esah untuk belajar apa yang 

patut dan selalu juga aku berbual-bual dengannya maklumlah jiran 

sebelah rumah. Kak Bib juga rajin memasak dan selalu buat kuih untuk 

minum petang dan biasanya sepiring tu mesti sampai kat rumah aku the 

only krs bujang di situ.

Kak Esah mendatangi aku suatu petang dan meminta aku memikat Bib 

sebab inilah peluang nak rasa pantat perempuan yang baru pulih lepas 

pantang bersalin. 

Menurut katanya, Matsom belum dapat usik lagi cipap Bib kerana dia 

suruh Bib pantang lama sikit bukan pasal apa takut buncit semula 

sebab kitaran haid masih belum menentu lagi. Dia juga dah bisikkan 

kat Bib sebelum main semula ada baiknya kalau cipapnya disemah dengan 

air mani lelaki bujang (maaf cakap bukan semua lelaki bujang tapi 

untuk sesetengah sahaja yang layak - tak boleh nak habaq kat sini 

nanti depa marahkan ana) untuk dapatkan awet muda cipap. Dia juga dah 

rekomenkan aku, jadi aku cuma menantikan respon dari sebelah sana. 

Abang Matsom ni selalu juga ajak aku jalan-jalan ke kampungnya 

kekadang tu menahan jaring tangkap burung ayam-ayam atau ruak-ruak. 

Kalau ada masa, kami pergi menembak ayam hutan. Dia suka aku ikut 

sama sebab aku pandai menembak jadi bolehlah gilir-gilir. 

Aku beritahunya aku pandai menembak sebab atuk akupun ada senapang 

malah, kalau setakat menembak napoh, kijang atau rusapun aku tahu 

melakukannya. Apa yang dia tak tahu selain dari itu aku juga pandai 

menembak pantat perempuan dari yang muda membawa ke dewasa. 

Abang Matsom mengajak aku pergi menembak pada suatu hari hujung 

minggu dan kena bermalam di sana tapi aku tak dapat pergi sebab nak 

siapkan kertas peperiksaan yang bakal menjelang (dia cikgu sekolah 

rendah dan aku menengah jadi tentu tak sama) Kesudahannya dia pergi 

juga dengan rakannya yang lain. 

Terkilan juga tak dapat ikut tapi aku sempat berpesan kalau dapat 

burung ayam-ayam jantan bawak balik kita boleh buat gulai mesti kaw 

punya. 

Terlanjur aku dah ada di depan rumah, Bib pelawa aku masuk untuk 

minum petang, dia buat kuih rendang kasturi petang tu puh…sedap betul 

rangup dan cukup lemak. 

"Malam ni Abang Matsom takadak, Bib harap hang dapat temankan kakak 

sat sementara menanti Suzana datang” (Zana adalah adik Matsom, salah 

seorang anak muridku di tingkatan lima). 

Aku jawab “baiklah nanti lepas maghrib aku datang.”

Maghrib tu aku berjemaah di rumah ustaz Rusli sebab dia ada buat 

kenduri kesyukuran sedikit, lepas makan akupun balik dan terus ke 

rumah Bib. 

Aku masuk ikut dapur sahaja sebab mudah lagipun krs kami semuanya 

besar di bahagian dapur jadi hampir semua aktiviti bertumpu di situ.

Bib belum kunci pintu belakang, jadi bila aku masuk terus aku kunci 

dan mendapatkan anaknya yang sulung. Bib tersenyum tengok aku sebab 

pakai kain pelikat dengan ketayap sambil menyindir 

"Nampak saja alim tapi habis semua dia kebas."

Aku tanya “kebas apa dia”, 

"Bib tahulah, jangan nak berahsia dengan Bib, semuanya Kak Esah dah 

cakap, hebat juga hang nuu” 

Aku jadi terkedu sebab malu tapi Bib ni paling rapat dengan Kak Esah 

jadi dah tentu dia story habis. 

Aku bangkit dan terus mendapatkannya, aku peluk dan cium pipi serta 

bibir Bib, dia buat-buat mengelak tapi akhirnya dapat juga aku cium 

bibinya serta berkulum-kulum lidah. Dia berhenti sebentar 

"Nanti dulu…Bib nak kasi tidoq bebudak" sambil membawa masuk anaknya 

ke dalam bilik utama. 

Aku menanti di luar sambil menghirup kopi. Setengah jam kemudian dia 

datang semula dah bersalin pakaian “one piece baju tidur” yang macam 

kelawar tu. 

Aku tanya “bila Zana nak sampai” 

"Dia tak sampai punya, esok pagi baru dia datang sebab malam ni dia 

kena jaga adiknya emak ayah ke menaksah ada kelas mengaji.”

"Aku jawab balik patutlah happy aje,"

Bib tak jawab tapi terus memegang tanganku menghala ke bilik anaknya 

yang dah siap terbentang tilam serta bantal dengan cadar bertekat 

benang mas macam cadar pengantin pulak. 

"Bib nak hang buat baik-baik dengan Bib, sebab nak buat ubat…abang 

mat hangpun belum dapat rasa lagi sejak bersalin tempohari,”

Serentak dengan itu Bib terus melucutkan baju tidurnya dan 

bertelanjang bulat di hadapanku. Badannya yang putih melepak nampak 

begitu gebu, sepasang teteknya yang agak besar terpacak di dadanya. 

Aku tahu tetek itu berat kerana masih bersusu dengan putingnya yang 

membesar akibat sering dihisap. Pinggangnya yang ramping dengan 

punggung yang menggiurkan jelas menunjukkan Bib masih muda. Kawasan 

pantatnya menembam hampir sama dengan Kak Esah punya serta dilitupi 

dengan bulu-bulu pendek tapi lebat. Bib membuka baju dan kain 

pelekatku serta menarik turun seluar dalamku hingga aku telanjang 

bulat dia juga mengurut-ngurut batang pelirku yang dah mula mengkar. 

Kami berpelukan dan berkucupan semula, badan Bib berbau wangi dan aku 

terus mengucup bibirnya. Perlahan-lahan aku turun ke tengkuknya 

menjilat-jilat lehernya yang jinjang hingga dia kegelian. Aku turun 

lagi hingga ke payudara yang membengkak, aku kulum puting teteknya 

tapi bila sedut mencerat-cerat air susunya masuk ke mulutku, suam dan 

lemak rasanya air tetek Bib. 

Aku tak boleh kulum lama-lama nanti kering airnya baru kelam kabut 

anak dia nanti. Bib dah mula berahi dan kami rebah bersama atas 

tilam. Tiba-tiba sahaja Bib memegang batang koteku dan memasukkannya 

ke dalam mulutnya dan terus mengulum serta menghisap dengan rakusnya 

sambil jari-jarinya menggentel buah zakarku. 

Aku hampir terkulai dek belaiannya yang begitu manja tapi ia berhenti 

bila menyedari air maniku boleh terpancut bila-bila masa sahaja. 

Bib berbisik kepadaku apa yang diperlukannya dariku. Aku meletakkan 

jariku ke bibirnya sambil berkata

"Aku faham sebab Kak Esah yang suruh."

Dia angguk tapi dengan satu syarat lepas aku beri dia kena ikut 

permintaan aku pulak. 

Bib mendapati apa yang dikehendakinya tapi jerih juga aku keletihan 

dibuatnya, apa tidaknya dua kali aku memancutkan air mani untuk 

dijadikan ubat Bib (aku tak boleh beri detail nanti persatuan 

Perubatan Tradisional/Tok Moh/Tok Bidan semua marah kat aku) apa yang 

pasti ilmu dan petua itu sebenarnya berkesan kalau diaplikasikan 

dengan cara yang betul.

Kami berehat dan tertidur sebentar. Tak lama kemudian, Bib 

mengejutkan aku dan kami beredar ke meja makan. Rupanya Bib telah 

sedia dengan bubur caca manis yang menjadi kesukaannya malah aku 

sempat belajar resepi bubur caca Bib ni memang sedap. Aku meneguk 

kopi O secawan lagi sebelum beredar ke tempat tidur. 

Tak lama selepas menyusukan anaknya Bib datang semula berbaring di 

sebelahku. Kami memulakan acara dengan bercium dan bercumbu mesra 

makin lama makin heavy, biji kelentit Bib membengkak bila ku gentel 

dan ku kulum begitu juga pantatnya menunggun naik menambahkan lagi 

tembam cipapnya. 

Akhirnya Bib merayu agar aku memasukkan batang koteku ke dalam 

buritnya yang dah bertakung air pelicin. 

Aku mengarahkan kepala koteku ke bibir pantatnya yang dah cukup 

bengkak lalu mengacu-ngacukan agar ia masuk sedikit demi sedikit. Ini 

makin memuncakkan keinginan Bib bila dia memaut punggungku dengan 

tumitnya meminta menyegerakan aku menojah cipapnya.

Aku hanya membenarkan hasyafahku sahaja terbenam dan ianya ku ulang 

berkali-kali sampai Bib tak tahan lagi merayu-rayu bagaikan budak 

kecik meminta susu hingga meleleh air matanya menahan rasa berahi 

yang membuak. 

Dalam esakan tangis berahi tu, aku menojah masuk hingga ke dasar 

pantatnya, ku tarik keluar lalu ku tojah kembali bertalu-talu hingga 

berdecap-decup bunyi pantat Bib menahan tojahan dan asakan batang 

pelirku. 

Atas bawah iring kiri kanan doggie dan berbagai lagi gaya yang kami 

lakukan. Bib dah klimaks berkali-kali hingga ia tak mampu nak 

mengemut lagi, tapi aku masih bertahan tak membenarkan air maniku 

terpancut lagi. Bahagian bawah Bib dah habis lencun hingga lubang 

duburnya pun turut berair bila ku raba malah aku turut menambahkan 

lagi licinnya mulut lubang berkenaan sebab itulah destinasiku 

seterusnya. 

Aku menelentangkan Bib tapi mengiringkan bontotnya ke kanan. Aku 

melipatkan kaki kanannya sambil menjulang naik kaki kirinya lalu ku 

bengkokkan sedikit sambil itu aku cangkukkan tangannya pada kaki 

kirinya supaya posisi itu kekal bertahan. Dalam keadaan begitu lubang 

dubur akan mudah membuka ruang bila kepala kote ditekankan di situ. 

Perlahan-lahan aku membawa kepala koteku yang dah kembang bak 

cendawan busut betul-betul di mulut lubang dubur Bib, ia tersentak 

dan cuba mengalihkan kakinya tapi ku tahan dan berkata 

"Bib janji tadi sanggup beri apa sahaja….tapi kat situ Bib tak pernah 

buat….Bib takut” 

Aku menciumnya Bib “Usah takut, semuanya akan OK” sambil aku menekan 

lagi dan terasa mulut dubur mula membuka dan aku terus menekan 

sehingga terbenam takuk. Lubang dubur Bib perlu dilicinkan lagi lalu 

aku menyapu seberapa banyak airnya yang keluar pada batang koteku 

untuk melicinkan dan memudahkan kemasukannya. 

Bib termengah-mengah menahan asakanku yang bertalu-talu.

"Pelan-pelan, sakit….besaq ni, tak boleh masuk….cukuplah Bib tak 

tahan lagi” macam-macam bunyi mulut Bib merepek.

Maklumlah lubang duburnya masih dara, belum pernah kena tojah, tak 

macam lubang dubur Kak Esah yang dah banyak kali kena sumbu dengan 

suaminya. 

Setelah setengah masuk, aku menarik keluar kemudian aku masukkan 

kembali keluar dan masuk lagi. Ini bertujuan untuk membiasakan lubang 

berkenaan dengan sesuatu yang baru dan asing. 

Setelah itu, aku menarik keluar semuanya hingga tinggal muncung 

koteku sahaja di bibir duburnya. Aku berbisik supaya Bib menahan 

asakan yang mendatang. Aku menarik nafas lalu aku ramkan sekuat 

mungkin ke dalam lubang dubur Bib, berderut-derut rasanya batang 

koteku menyusup masuk ke lubang duburnya yang ketat dan belum pernah 

diterokai. Bib meronta-ronta sambil terjerit, cepat-cepat aku menutup 

mulutnya dengan tapak tanganku bimbang terdengar dek orang sambil 

terus mengasak masuk. 

Seluruh batang koteku terbenam cukup dalam dan Bib terdongak menahan 

senak dek tusukan yang begitu dalam. Dia menangis semula, aku 

memujuknya sambil mencium bibirnya, kote ku tarik keluar dan masuk 

bertubi-tubi sambil jari-jariku menggentel biji kelentitnya. Tak lama 

aku rasa cipap Bib mengeluarkan air semula dan rasa berahinya datang 

kembali. Aku terus memainkan lubang duburnya dan kali ini Bib turut 

membantu dengan mengemut-ngemut lubang berkenaan. Memang lubang 

duburnya begitu sendat menerima batang pelirku yang dah membesar 

sakan tapi Bib mampu menerimanya. 

Aku terus mengasak serta mempercepatkan keluar masuknya bila 

merasakan air maniku akan terpancut tak lama lagi. Aku mencabut 

keluar dan cepat-cepat membenamkan kembali dengan rakusnya membenam 

serapat yang mungkin hingga bersentuh ari-ariku dengan punggungnya. 

Bib terbeliak matanya menahan tojahan keramatku itu dan serr…serr…

serrr air maniku terpancut jauh dalam lubuk dubur Bib yang menahan 

dengan badan terkejang keras. 

Setelah habis memancut, pelahan-perlahan aku mencabut keluar dari 

kemutan lubang sendat tu hingga habis. Lubang dubur Bib masih 

tercopong agak lama sebelum merapat semula. Aku mencium dahi Bib 

tanda terima kasihku kepadanya kerana membenarkan aku memainkan 

bontotnya. 

Aku mencempung Bib ke bilik air membiarkan dia mencangkung. Bib bukan 

sahaja terkencing-kencing malah duburnya juga turut menciritkan 

sedikit shit berserta air maniku. Aku mencuci cipap dan dubur Bib 

sebelum memimpinnya kembali ke tempat tidur. 

Kami berpelukan kembali dan aku membisikkan kata kepuasan dari apa 

yang telah Bib sajikan untukku malam itu, dia hanya tersenyum dengan 

lesung pipitnya terserlah sambil memicit-memicit lembut koteku. Kami 

tertidur selepas itu dan hanya tersedar bila terdengar anaknya 

menangis. Aku bergegas memakai pakaian semula dan terus balik ke 

rumah tapi janji akan datang semula lepas mandi nanti sebab nak 

sarapan bersama Bib. 

Kira-kira jam sepuluh pagi, baru aku datang semula ke rumah kak Bib 

sebab aku tertidur dan bila aku masuk aku lihat anak-anaknya dah siap 

mandi dan kemas berpakaian. Aku juga nampak sarapan telah sedia 

tersaji di meja makan dan kopi masih berasap panasnya. 

Pagi tu agak mewah sarapanku siap dengan telur separuh masak, jus 

oren dan roti bakar disapu mentega ala continental. Selepas 

bersarapan barulah si Zana sampai, ia mintak maaf kerana tak sempat 

datang awal sebab mak dan ayahnya balik terlalu lewat dan ia takut 

nak kayuh basikal tengah-tengah malam seorang diri. 

Akupun cakap eloklah tak membahayakan diri. Adik cikgu Mat ni dalam 

form 5 dan adalah satu subjek aku mengajarnya jadi aku dan dia taklah 

ada rasa segan macam biasa saja. 

Hari tu dia memakai blouse putih berbunga kecil di kolar dan berskirt 

pendek warna piruz, jadi bila dia duduk dengan kakinya sedikit 

terbuka jelas kelihatan seluar dalamnya yang berwarna kuning. Anak 

dara tengah naik ni memang cantik malah ramai budak-budak minat kat 

Zana ni tapi aku tak pasti siapa yang berjaya menawan hati adik 

perempuan bongsu abang Matsom ni. Aku mempelawa dia sarapan sama, 

tapi dia cakap dah sarapan cuma mengambil secawan kopi. Bib masih 

kalut membasuh pakaian di bilik mandi jadi selepas menutup makanan 

aku dan Zana beredar ke bilik tidur utama dengan anak-anak buahnya. 

Kami mengeluarkan alat permainan di dalam bakul lalu membiarkan si 

kakak bermain manakala adiknya kami letakkan dalam katil berpagar 

supaya dia tidak jatuh. Zana duduk di birai katil dan aku di bawah 

jadi setiap kali aku mengangkat kepala aku terpandang celah 

kangkangnya, berbayang bulunya di sebalik panties kuning yang agak 

nipis. 

Zana perasan aku memandang tepat di celah kangkangnya lalu ia 

merapatkan kakinya. Aku memandang mukanya lalu berkata 

"Bukakla luas sikit, boleh juga aku tumpang tengok"  

Dia senyum lalu mengangkang dengan luas sementara aku kian rapat 

menghadap kakinya, jelas nampak bulu-bulunya yang dah menghitam. Aku 

memberanikan diri memegang pehanya lalu perlahan-lahan aku mengusap 

ke atas hingga sampai betul-betul pada cipapnya yang bersalut panties 

kuning. Aku menggosok manja cipapnya sambil menanti reaksi 

daripadanya marah ke atau sebagainya. 

Namun aku lihat dia diam sahaja malah berteleku molek di birai katil 

lalu aku cium pangkal pehanya membawa ke cipapnya. Dia terkejut tapi 

aku memberi isyarat jangan bersuara. 

Aku bangun lalu duduk bersebelahan dengannya dan tanpa berkata apa-

apa aku merangkul badannya terus mencium bibirnya. Dia meronta tapi 

aku tidak melepaskan pelukanku malah lidahku telah membelah bibirnya 

melolos masuk ke rongga mulutnya. Aku jolok lelangitnya serta ku 

hisap lidahnya dan tak lama ia memberikan respon balas yang sama 

dengan mengucup kemas bibir dan lidahku. 

Tanganku mula meraba-raba kawasan dadanya dan meramas-ramas lembut 

teteknya yang bersalut baju dan bra, aku membuka butang blousenya 

satu persatu hingga habis mendedahkan perutnya yang putih gebu. Aku 

cuba menanggalkan cangkuk branya tapi tak dapat kerana ia tidak 

membenarkan. 

Aku berhenti mengucupnya lalu merayu agar cangkuk bra dilepaskan. Dia 

geleng kepala, tapi aku minta juga dan akhirnya ia sendiri yang 

membuka cangkuk tapi enggan melepaskan branya jatuh. 

Perlahan-lahan aku menarik branya menampakkan sepasang payu dara yang 

mengkar kepunyaan si manis 17, saiznya sederhana cukup putih dengan 

aeriolanya berwarna merah muda serta putingnya yang kecil agak lebih 

gelap tapi tidak hitam. 

Blouse dan branya dah terlucut habis mendedahkan bahagian dada serta 

perutnya. Aku tidak membiarkan begitu sahaja, terus meramas-ramas 

tetek mengkar milik Zana serta menghisap putingnya silih berganti. 

Zana dah mula lupa diri malah aku dipeluknya dengan kuat sambil satu 

persatu butang kemejaku terlerai dan terus ku tanggalkannya. 

Aku berusaha pula membuka cangkuk dan zip skirtnya lalu melondehkan 

ke bawah dan aku mengangkat Zana yang hanya tinggal seluar dalam itu 

ke tengah katil. Aku membawa jari-jarinya ke cangkuk dan zip seluarku 

agar ia sendiri yang membukanya tak lama seluarku ditarik ke bawah 

dan hanya seluar dalam yang tinggal. 

Aku cuba tarik turun pantiesnya tapi Zana mengepit kuat tidak 

membenarkan aku berbuat demikian. Aku menyeluk masuk tangan ke dalam 

pantiesnya dan mula menguis-nguis bulu pantat serta biji kelentitnya. 

Lama-lama Zana kalah juga lalu membiarkan tanganku bebas menggentel 

biji kelentitnya serta melurut alor cipapnya yang dah berair banyak. 

Aku tak memberi peluang lalu pantiesnya ku sentap turun hingga ke 

tumit kakinya lalu Zana menguisnya jatuh. 

Dara manis 17 ni dah telanjang bulat dengan cipapnya dah terdedah 

tapi kakinya masih merapat, tundunnya agak tembam juga serta 

ditumbuhi bulu yang dah mula kasar agak lebat hingga menutupi 

bahagian atas labia majoranya. Biji kelentit Zana dah memerah bahana 

kena gentel. Aku menguak kakinya dengan keras agar ia mengangkang, 

lalu ku sembam mukaku ke cipapnya aku jilat, nyonyot, sedut, gigit 

malah ku kemam pantat dara manis ni sehingga ia mengerang kesedapan, 

habis rambutku ditarik-tariknya. 

Aku tak pasti macamana, tapi aku rasa seluar dalamku ditarik turun 

dan tak lama batang koteku terasa dihisap orang, mulanya aku heran 

juga sebab aku belum 69 dengan Zana jadi macamana dia boleh hisap 

koteku. Bila aku mengangkat kepala aku lihat Bib sudah telanjang 

bulat dengan mulutnya penuh berisi batang koteku. Sebelah tanganku 

meraba-raba cipap Bib yang dah mula berair. 

Zana terkejut bila menyedari kakak iparnya turut serta tapi Bib cepat-

cepat memberi isyarat agar dia diam lalu membiarkan sahaja apa yang 

sedang dialaminya. Mulut Bib kini menghisap tetek Zana sambil 

tangannya mengusap manja rambut adik iparnya dalam keadaan merangkak. 

Melihat situasi berkenaan, aku mendatangi Bib dari belakang dan terus 

memasukkan batang koteku ke dalam pantatnya hingga santak habis. Dia 

tersenggut menahan asakanku dan Zana terbeliak matanya bila melihat 

cipap kakak iparnya kena tojah dengan cikgunya. 

Aku terus memainkan pantat Bib secara doggie sambil sebelah tanganku 

terus menggentel biji kelentit Zana. Setelah agak lama Bib memberi 

isyarat agar aku mencabut keluar dan menghalakannya ke arah cipap 

Zana pula. 

Zana kelihatan agak cemas bila merasakan kepala koteku mula menyentuh 

bibir pantatnya. Aku membuka kakinya agar mengangkang lebih luas 

sambil Bib memegang kedua-dua tangannya. Aku membuka bibir pantatnya 

dengan jari lalu meletakkan kepala koteku pada alornya yang dah 

terbuka sikit lalu menekan masuk perlahan-lahan. 

Ku ulangi berkali-kali sehingga ia dapat terbenam pada benteng 

daranya dan ku biarkan bagi membolehkan cipap Zana menerima kehadiran 

batang koteku. Tiba-tiba Zana bersuara….

"Tak mahu buat lagi….takut….kote cikgu besaq dan panjang nanti koyak 

burit zana….tolong kak Bib jangan teruskan….jangan biaq cikgu tutuh 

burit Zana”

Aku mencium semula bibir Zana sambil Bib membisikkan sesuatu ke 

telinga Zana, aku menarik keluar koteku memasukkannya semula dan 

memandang muka Bib, dia memberi isyarat tanda OK lalu aku menarik 

nafas dengan sekali huja, aku tekan sekuat yang mungkin ke dalam 

pantat si Zana. 

Berderut-derut kepala koteku menyelinap masuk membelah kulipis dara 

Zana hingga setegah batang koteku dah terbenam dalam pantatnya. Zana 

menggelupur untuk melepaskan diri tapi Bib dengan cepat memegang 

kedua-dua tangannya, sambil aku memegang kuat pehanya. Da menjerit 

menahan kesakitan bila daranya terpokah. 

Aku menarik keluar koteku lalu sekali lagi aku membenamkan masuk, aku 

tarik keluar dan ku benamkan sekali lagi hingga santak ke pangkal 

rahim tak boleh masuk lagi.  Zana dah berhenti meronta dengan 

mulutnya terlopong mengambil nafas. 

Air matanya meleleh turun membasahi pipinya yang gebu, cipapnya juga 

berdarah lalu ku palit sedikit di keningnya. Batang koteku dah 

terbenam dalam pantatnya lalu ku biarkan ianya terendam aku 

menantikan reaksi Zana. Perlahan-lahan cipapnya mula memberi respon 

dengan mengemut-ngemut kecil batang koteku. 

Aku menarik keluar batang kote tapi sebaik sahaja sampai ke hujung ku 

benamkan semula berulang-ulang kali. Bila ku rasakan dinding farajnya 

mula bertindak, aku terus memainkannya seperti biasa menyorong tarik 

perlahan kemudian bertambah laju hingga terdengik-dengik dia menahan 

tojahan demi tojahan. 

Bib juga dah melepaskan tangan Zana lalu membiarkannya memeluk 

badanku. Aku membengkokkan sedikit kedua-dua kakinya lalu membawanya 

ke dada. Bib mengambil sebiji bantal lalu mengalas punggung Zana ini 

menjadikan bahagian cipapnya tersembul naik dah menambahkan kelazatan 

buat kami berdua. Kalau tadi sakit yang diucapkan, kini sedap pula 

yang dikatakannya berulang-ulang kali sambil macam bersiul nafasnya 

keluar masuk.

Aku terus menggodek dan membedal cukup-cukup cipap muda milik manis 

17 tu hingga tiba-tiba keseluruhan badannya kejang ia memelukku 

dengan kuat lalu ku lepaskan kakinya bagi membolehkan ia mengapit 

punggungku. Dinding farajnya mengemut dengan kuat batang koteku 

berulang-ulang kali sementara nafasnya tersekat-sekat. Aku membiarkan 

sahaja Zana berbuat demikian maklumlah ini klimaksnya yang pertama 

jadi biarlah ia enjoy sepenuhnya nikmat senggama sulungnya.

Kemutan dan kepitannya yang kuat itu membuatkan aku hampir-hampir 

memancutkan air maniku tapi terpaksa ku tahan bimbang kalau ia 

mungkin mengandung nanti kecualilah kalau aku mengetahui statusnya 

pada hari itu.

Sebaik sahaja Zana mula tenang dan kemutan cipapnya tiada lagi, aku 

cepat-cepat mencabut keluar lalu aku meradak pula pantat Bib bertalu-

talu dengan laju untuk menyegerakan gesaan memancut yang bertumpu di 

pangkal koteku, agar pancutan dapat ku segerakan….

"Tolong Bib, aku dah tak tahan nak memancut keluar,"

Bib cepat-cepat memegang batang koteku lalu mengulumnya serentak 

dengan itu air maniku mencerat keluar memenuhi mulut Bib, 

sebahagiannya terus ke rengkong lalu ditelannya. Aku menarik keluar 

lalu membawa ke mulut Zana pula, ia hanya berani membuka mulutnya 

tapi takut untuk mengulum lalu saki baki air maniku tumpah atas 

lidahnya. Bib meminta ia menelan jangan buang keluar dia akhirnya 

mengulum juga batang koteku lalu pancutan kecil air maniku yang akhir 

jatuh jauh di pangkal rengkongnya terus ditelannya. Barulah lega 

rasanya bila dapat memancutkan air mani dalam rongga (tak kiralah 

rongga mana asal jangan terbuang ke udara). 

Bib membersihkan pantat Zana yang berdarah sambil bercakap hal-hal 

yang berkaitan dengan alat kelamin mereka. Aku bertanya Zana hari itu 

hari keberapa kitaran haidnya. 

"Kalau tak salah hari ke 13 atau 14 jawabnya"

Fuh nasib baik…. kalau pancut kat dalam tadi alamat tunggulah 

jawabnya, kalau tak buncit kira betuah tak menjadi tapi kalau ikutkan 

hingga hari ini waktu subur kalau aku pancut jawabnya lekat. 

Selepas anak-anaknya tidur, kami beraksi lagi dan kali ini si Zana 

dah tak banyak karenah lagi cuma yang tak sedapnya aku tak dapat nak 

pancut kat siapapun sebab Zana tengah subur Bib pula tak ketahuan 

lagi sebab haidnya belum turun tapi kalau pancut boleh lekat juga. 

Tak caya tanya kat depa yang baru beranak sulung, tak lama bini depa 

buncit semula pasai haid tak mai, ingatkan safe, pancut-pancut lekat 

pulak. Aku sarankan kat hangpa yang baru beranak sulung, kalau 

menenggek tu jangan pancut kat dalam lagi atau kalau hangpa boleh 

tahan tunggu sampai kitran haid bini hangpa kembali normal (mahu 

makan 100 hari atau lebih selepas bersalin - mahu lebam kepala kote 

menahan) baru boleh pancut kat dalam. Taklah anak sulung dengan kedua 

tu bila besar nanti macam kembar saja sebab selang setahun sahaja. 

Berbalik cerita aku, Zana dan Bib hari itu beround-round lagi kami 

main dan untuk membalas jasa baik aku, Bib dengan rela hati 

membenarkan aku menojah lubang duburnya agar aku dapat memancutkan 

air maniku di situ malah ia juga membimbing Zana membiarkan aku 

menikam lubang duburnya buat pertama kali walaupun perit rasanya 

wadah kali pertama. Tapi Zana membiarkan juga aku memokah lubang 

duburnya yang ketat itu dan menjelang sore kedua-dua lubang dubur 

mereka merasa juga siraman air maniku. 

Kami berhenti menjelang minum petang, membersihkan diri, mengemaskan 

apa yang patut dan aku lihat kedua-duanya bersolek sakan menanti 

kepulangan abang Matsom. Aku turut menantinya di ruang depan rumah. 

Menjelang senja, abang Matsom sampai membawa tiga ekor burung ayam-

ayam jantan yang dah siap berbuang bulu serta bersalai tinggal potong 

dan tumiskan dalam periuk sahaja. 

Malam itu kami puas makan gulai daging burung ayam-ayam yang lemak 

serta lazat itu malah di hujung minggu itu aku benar-benar puas makan 

daging berpeha-peha daging kak Bib dan daging Zana ku tibai, naik 

nyeri rasanya koteku bila berjalan.

Baca Sambungan → Kuarters Guru 5 (Kak Hajah Isteri Ustaz Mohsin)