Ceritalucah.org

Himpunan cerita lucah melayu, cerita 17 tahun, cerpen lucah, sex melayu, sex sekolah, cerita ghairah, cerita bohsia, kisah lucah malaysia dan cerita lucah baru 2014. Terdapat pelbagai cerita untuk bacaan semua.

text

Alice

Sapa yang dah baca kesah skandal  aku dengan bekas akak ipar aku mesti dah tau sikit pasal Alice – upline aku iaitu bini nombor dua  MD sykt jualan langsung yang aku join. Kisah ni pun bermula somewhere  dua tahun yang lepas. Aku pun masa tu dah kawin …  kes sama-sama curang le. 

Aku berumur 23 tahun dan sedang menuntut di salah sebuah institusi pengajian tinggi. Kisah yang ingin aku paparkan ini memang benar-benar terjadi pada diriku setahun yang lepas. Aku pun sendiri tak menduga yang perkara ni benar-benar berlaku. 

Kisah bermula bila aku mengenali satu girl ni dari ruangan berkenalan sebuah majalah. Nama dia Alice (bukan nama sebenar), berumur 19 tahun, Chinese dan rumah dia kat Kajang. Aku yang boring melepak kat hostel ni cuba ler menghantar surat pada Alice ni. Aku expect yang dia takkan balas surat aku seperti surat yang aku hantar kat orang lain yang cuba aku nak kenal daripada majalah. Dah sebulan berlalu, aku masih lagi tak dapat balasan dari surat yang aku hantar. Memang aku dah agak dah!!! 

Tapi dengan tidak di sangka sepucuk surat yang aku tak kenal tulisannya sampai ke bilik aku. Aku tengok cop stem tu cop pos office Kajang. Surat itulah surat yang meneruskan hubungan aku dan dia melalui pos. Setelah 3 bulan berutus surat, tiba pula time aku nak cuti semester. Sebenarnya aku nih orang KL tapi belajar kat IPT di pantai timur. Jadi sebelum aku balik, aku dengan dia dah setkan satu pertemuan kat KL. Aku bagi dia nombor telefon aku dan dia janji akan call aku waktu aku sampai kat KL nanti. 

Sehari selepas aku sampai kat KL, Alice telefon aku. Jadi aku set satu blind date kat CM. Dia setuju je. Tepat pada waktu yang dijanjikan, maka bersualah aku buat kali pertamanya dengan Alice. Dia nih boleh tahan cun dan body dia memang menarik minat aku. Buah dada dia boleh kata besarlah jugak. Cuma ketinggian kurang sikit. Dia pakai baju kot ala secretary memang menampakkan body dia macam kerengga. Kita orang greet lebih kurang dan terus gi lepak kat restoran mamak dalam Central Market tu. Lepas tu kita orang pun borak-borak cerita pasal diri sendiri. Sebelum aku terlupa, masa aku berutus surat ngan dia, aku banyak cerita-cerita yang lucah dan dia pun layan baik jugak. Masa tu aku tanya dia, dia pernah kena fuck ker, dia kata paling kuat dia buat pun ringan-ringan jer dengan pakwe lama dia tapi dia memang suka melancap kalau tengok cerita blue. Aku yang dah banyak pengalaman nih pun cerita kisah-kisah sex aku yang lalu pada dia. Dia nampak memang interested dengan cerita aku. 

Kitaorang borak kat restoran mamak dalam CM tu sampai pukul 7.30 malam. Lepas tu aku cakap aku nak lepak kat Hard Rock pasal aku kalau kat KL aku memang regular kat Hard Rock tu. Dia cakap dia nak ikut. Aku pun tak kesah ler. Kita orang pun pergi kat sana dan lepak minum. Dia layan aku minum kat situ sambil sambung borak-borak. Mula-mula dia cakap nak balik pukul 10.30 tapi bila tiba waktunya, dia cakap dia nak extend lepak ngan aku sampai tutup. Aku risau gak pasal dia nih minor lagi and one more thing camner lak dia nak balik nanti. Aku ni cuma pedestrian jer kat KL ni. Dia cakap nanti dia suruh mak dia jemput. Aku pun tak kesah ler. Kita orang pun layan sampai Hard Rock tu tutup. 

Lepas tu aku ajak dia makan kat City Garden sebab jam baru pukul 1 pagi. Lepas gi makan nasi lemak kat situ dia pun nak balik. OK. Aku pun teman dia gi telefon. Nak dijadikan cerita, handset mak dia pulak tutup. Banyak kali dia cuba tapi memang out of service. Panik sekejap. Aku pun memberi cadangan pada dia supaya bermalam di hotel pasal aku pun dah penat dan nak balik rumah. Dia cakap dia takut dan suruh aku temankan. Aku pun OK jer (dalam hati aku, yes!! Line sudah terbuka). 

Kita orang pun check in kat Asia Hotel. Aku saja mintak tingkat tinggi-tinggi supaya line lebih clear. Takut gak aku kalau-kalau ada checking. Masuk-masuk jer bilik, Alice terus capai tuala dan mandi. Time tu aku dah terfikir kalau aku dapat dia malam nih sure best nyer. Memang putih melepak kulit dia. Body solid lak tu. Paling best dia nih memang belum kena usik dek orang lagi. Masa dia mandi tu, aku pun berfikir untuk menyusun strategi aku. Maklumlah Alice nih anak dara lagi. Tak boleh nak paksa-paksa. Nanti aku kena kes rogol lak nanti. Lagipun aku nak dia feel sekali dengan aku. Kalau buat tanpa rela mesti kaku je nanti. Mana nak best cam tu. 

Selesai dia mandi, dia terus berselimut dan baring kat katil. Bilik yang aku tempah tu bilik dua katil bujang. Dia pun aku tengok muka cuak je. Aku pun layan borak ngan dia lagi. Tujuan aku untuk kusutkan sikit fikiran dia. 

Setelah banyak bercakap kosong, aku tanya dia, “Alice takut ker?”. Dia menggeleng kepala. Lepas tu aku pun terus try, “Boleh tak I tidur kat sebelah you?” Tanpa menunggu jawapan dia, aku terus jer ke katil dia. Mula-mula dia berpaling. Aku pun suruh dia nyanyikan lagu untuk aku. Dia pun nyanyi ler walaupun aku tahu dia dah menggelabah gak ngan aku. Aku yang bersikap gentlemen takkan terus-terus jer nak balun tanpa memikirkan kepuasan dia. Sambil dia menyanyi aku pun menjalankan aktiviti tangan yang lembut. Aku usap jari-jemari dia. Aku teruskan dengan kerja tu sampai dia start membalas usapan aku. Lepas tu aku peluk dia erat-erat dan terus aku bagi belaian manja aku. Aku bermain lidah di sekitar pangkal leher dia dan telinga dia sampai aku nampak dia cukup stim dengan belaian aku. Mata dia dah semakin kuyu. Aku tahu dia dah naik ghairah dengan perbuatan aku. Memang aku mementingkan kepuasan maksima pada couple aku supaya mereka tahu yang aku ni hebat di ranjang. 

Dari situ, aku dan Alice terus berbalas kucupan. Kucupan demi kucupan dan tangan aku dah start menjalar ke arah buah dada Alice. Memang dari petang tadi aku mata aku kuat terpesong ke arah buah dada dia. Boleh tahan besar, memang padat dan hebat. Aku meramas-meramas buah dada dia yang masih dibaluti sambil kami kissing. Time tu aku bukakan baju dia dan seterusnya baju aku dengan sebelah tangan tanpa memberhentikan tugas anggota badan yang lain. Fuhh!! Badan dia putih bersih. Memang adik aku yang kat bawah nih dah mencanak-canak nak keluar dari tahanan dia, tapi aku masih lagi bersabar dan mengikut step supaya tak segera tamat permainan ini. 

Dah puas aku meneroka dalam mulut dia dengan lidah aku, aku start turun slow-slow ke bawah. Sampai je kat area gunung dia, aku terus menanggalkan bra yang dipakainya. Terbonjollah buah dada dia. Puting dia belum lagi pucat menandakan belum ada lagi orang yang pernah hisap (hehehe). Aku memang dah geram pada tadi lagi terus jadi macam bayi baru lahir. Dengan rakus aku hisap buah dada dia. Mula-mula sebelah kiri dengan yang sebelah lagi diuli seperti mamak uli tepung roti canai. Dah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pulak ke sebelah kanan. Aku hisap, aku sedut, aku jilat, aku gigit, pendek kata semua aku buat. Alice masa tu memang dah tak larat tak tolak kepala aku lagi. Mula-mula dia tolak tapi pasal aku bagi dia stim kaw-kaw punya terus dia pasrah. Itu belum lagi usik yang bawah lagi tu. 

Dah puas aku teroka dua buah gunung tu, aku slow-slow turun ke bawah. Aku aku jilat habih sambil buat love bite kat area antara bukit dan lurah tu. Sebelum aku masuk ke kawasan larangan dia, aku pusingkan dia ke belakang. Aku tarik sikit underwear Alice kebawah. Lidah aku bermain di kawasan bumper dia pulak. Memang merah-merah aku buat kat bumper dia. Mana taknya, nyamuk paling besar kat situ tengah gigit dia. Alice yang memang dah tenggelam di lautan asmara, semakin suka dengan cara aku. Aku tahu tu sebab mula-mula dia rasa janggal je nak sentuh aku tapi sekarang dia dah pegang aku erat-erat. Ada kalanya rambut aku macam nak tercabut dia tarik. 

Aku jilat sampai ke lutut sebelum aku pusingkan dia semula. Bila aku dah pusingkan dia, aku tengok seluar dalam dia dah lencun. Aku perasan dari tadi lagi tapi bila aku tengok kali nih memang basah sungguh. Alice nih memang dah sampai masa untuk mencari kepuasan yang optima tapi aku belum nak lagi. Macam biasa, aku dari lutut dia slow-slow naik ke pangkal peha dia. Sampai je kat tempat yang masih berbalut tu aku stop. Alice macam tahu-tahu jer aku suruh dia lucutkan panties dia. Merimbun hutan dia. Tapi takpelah, mungkin dia bukan jenis yang reti trim-trim bulu ni. Aku sambung balik kerja aku dan kali ni kat tempat yang terakhir. Memang basah tempat tu. Tak pernah aku tengok tempat tu begitu punya banjir. Tapi pada mula jumpa lagi aku tengok dia nih memang jenis banyak air. Fuhh!! Sedapnya, tak terkata. Aku memang paling rakus kalau buat servis kat tempat tu. Sambil Alice mengerang kat atas aku makin cergas dengan aktiviti aku kat bawah tu. Biji dia kembang. Aku suka betul tengok mutiara tu. Aku geli-gelikan dengan lidah aku. Makin kuat bunyi mulut dia makin aku rancak aku mainkan bahagian sulit dia tu aku mainkan dengan mulut dan jari-jemari aku. Belum pernah kena ler katakan. Dia punya reaksi memang macam dah tak ingat dunia masa tu. Cukup khayal dengan belaian aku. 

Setelah aku rasa cukup kat bahagian tu, aku naik balik dan berciuman dengan Alice. Kali nih aku tengok dia lebih advance dari mula-mula tadi. Dia dah pandai meneroka mulut aku dengan lidah dia. Segenap pelusuk mulut aku lidah dia pergi. Kita orang berkucupan beberapa ketika dan seterusnya aku pulak nak keluarkan harimau buas aku. Aku buka seluar aku underwear aku lalu adik aku pun terhunus keluar. Dari tadi tegang, baru time ni aku keluarkan dia. Alice punyalah terperanjat. 

“Wow! That thing is so big. I always masturbate with those tabung uji, tak besar macam nih”, begitulah kata-kata Alice yang aku ingat. “Let me see it a little closer”, dia terus tarik adik aku. Dia pun mengamati benda yang dia tak pernah lihat sebelum ni. Adik aku nih boleh ler dikategorikan besar jugak. Dalam karier aku melakukan sex, memang orang paling puji sekali pasal adik aku ialah kepala dia besar dan bila mengembang dah jadi macam cendawan. 

“May I suck it?”, Alice nih… hisap jelah. Takkan aku nak marah kot (hehehe). Alice pun hisap batang aku sambil aku pulak rileks melayan perasaan. Tapi aku tak biarkan lama pasal first shot memang kejap jer. Aku bagi dia bermain kejap dengan adik aku sampai aku rasa cukup time nak membenam adik aku. 

Sebelum aku nak benam adik aku, aku letak bantal kat atas punggung dia sikit supaya bumper dia tak terayak huru-hara nanti. Lagipun dengan cara tu, bumper dia tak ler cepat jatuh. Aku tanya dia, “Are you ready for this?”. Tanpa banyak bicara dan cukup stim, Alice mengangguk kepala dia. Aku tahu dia tak tahan pada tadi lagi. Tapi aku rileks lagi. Aku main-main dengan jari aku dulu sebab aku tahu pantat dia kalau terus-terus masuk, meraung dia nanti. Aku slow-slow tolak jari hantu aku. Aku buat finger fuck dulu. Dah cukup separuh jari tu aku sorong tarik baru aku placing adik aku kat bibir pantat dia. Aku starting mendayung kat gigi-gigi air dulu(hehehe). Alice memang dah tahan nak rasa time tu terus berkata, “ Come on dear”. Dari gigi air tadi, terus adik aku menjunam ke lautan yang lebih dalam. Macam biasa bunyi mengerang timbul lagi. Aku cukup taksub dengan bunyi tu. Mulanya aku mendayung dengan slow kemudian melajukan sedikit pergerakan sorong tarik tu. Cukup licin pergerakan aku sebab air dia dah cukup banyak. Nikmatnya tak terkata… cukup sedap. Aku dapat kali ini memang cukup ketat. Memang aku hayun cukup-cukup. 

Aku kemudiannya menukar posisi. Dia duduk di atas pulak. Kali ni time dia pulak mengayak. Huh! Memang nak patah batang aku dibuatnya. Tapi aku tak kesah sangat sebab lebih sedap dari sakit (hehehe). Alice tak pandai mengayak sangat. Beberapa kali jugak batang aku terkeluar daripada lorong dia. Aku dapat merasakan yang adik aku ni telah meneroka ke alam yang baru. Ke alam yang membuatkan dia bahagia. Tapi tak cukup bahagia lagi sebab… aku kena tukar posisi. 

Kali ni aku minta cara doggy pulak. Alice memang tak menolak dah sebab dia memang nak rasa semuanya dari aku. Walaupun dia tak pernah buat tapi aku yakin dia cukup arif dalam pemerhatian dia daripada cerita-cerita blue yang ditontoninya. Aku macam biasa ler… style nih memang aku cukup suka sebab batang aku boleh masuk sepenuhnya. Dah beberapa minit aku sorong tarik, aku terasa nak keluar. Apalagi, aku terus kaw-kaw punya henjut. Bila cukup jer time, aku pun keluarkan adik aku dan adik aku terus muntah kat belakang Alice. First shot tu likat sekali. Air dia punya pergi sampai ke rambut Alice. Fuhh.. tak terhingga kenikmatannya. Lepas jer adik aku muntah, Alice menoleh kepadaku dan mengukir satu senyuman kepuasan. Dia cium aku sebab dia cukup bahagia time tu. Dah lepak kejap kat katil tu Alice pergi bilik air membasuh badan dia. Aku masih lagi lepak sambil aku memikirkan satu benda. Apa yang aku tengah fikirkan masa tu ialah kalau Alice anak dara, mana darah dara dia. Aku nak gak simpan buat kenangan. Aku tak tahu apa pendapat kau orang tapi aku rasa mungkin dara dia hilang sebab dia ni kuat melancap. Mungkin tabung uji yang telah memecahkan dara dia. Ataupun memang dara dia pecah sebab dia ini aktif sangat. Biasalah kalau orang yang aktif ni, mungkin time dia beraktiviti dia pecah dara. Tapi Alice bersumpah kat aku yang dia tak pernah bagi orang lain pantat dia… walaupun sentuh dan aku percaya akan kata-katanya. Tak kesah ler semua tu… aku pun malas nak pening-pening. 

Selesai jer Alice basuh badan dia, terus dia ke pangkuan aku. Dia cakap dia nak hisap adik aku sebab dia cakap sedap sangat… macam aiskrim (hehehe). Alice kali ni dah pakar sikit. Aku pun rileks tengok dia dengan rakusnya menghisap adik aku. Lepas tu dia cakap dia nak try anal sex pulak. Aku keberatan nak buat anal sex kali nih sebab Alice belum cuci dan mungkin dia tak tahu cuci lagi lubang kunyit tu. aku cakap lain kali ler… takkan player baru main side A lepas tu nak terus auto reverse side B(hehehe). Dia pun tak membantah dan kita orang pun start second round….third round…foruth round dan akhirnya round kelima pada pagi itu dengan bermacam-macam style. 

Kami keluar hotel pukul 11 pagi dan aku hantar dia pergi balik kerumah. Aku teman dia naik komuter. Kat dalam komuter tu, sempat lagi dia hisap adik aku. Memang line clear pulak kat gerabak aku tu jadi aku selamba cowboy aje ler…Alice ni pun satu. Dia terpikat sangat dengan adik aku. Kalau nak pun tunggu ler time ‘line clear’ dulu. Ini nak time tu jugak. Inilah satu kerja gila yang aku rasa aku takkan buat lagi. Buatnya jurugambar nampak… naya aku. 

Sampai kat Kajang, aku pun ambil komuter balik KL. Kami berjanji akan berjumpa petang nanti. Lepas tu aku pun balik rumah dengan wajah yang penuh kelesuan. Petang tu kita orang jumpa dan kali ni kami mengulangi perbuatan kami kat rumah member aku. Member-member nak tumpang sekaki tapi aku tak bagi ler pasal dia bukan bohsia. 

Selepas aku pulang ke kampus aku, aku pun terus contact dia macam biasa. Time aku cuti semester tu, aku ada jumpa Alice dua tiga kali dan… kali terakhir aku jumpa dia, dia kata itulah pertemuan kami yang terakhir kerana mak dia tak merestui aku kawan dengan dia pasal berlainan bangsa dan dia pun sebenarnya dah ade balak lain. Aku pun tak kesah sangat sebab dia masih nakkan sex daripada aku. Memang kami bina relationship tu bukan nak jiwa-jiwa sebab awal-awal lagi aku cakap aku ni flirter dan all rounder.

(Source: ceritalucah.org)