Ceritalucah.org

Himpunan cerita lucah melayu, cerita 17 tahun, cerpen lucah, sex melayu, sex sekolah, cerita ghairah, cerita bohsia, kisah lucah malaysia dan cerita lucah baru 2014. Terdapat pelbagai cerita untuk bacaan semua.

text

Balon Jubor Maria

Kisah ini berlaku di condominium kepunyaan ku di  Taman Melawati. Aku 

adalah seorang doktor bekerja dengan firma swasta. Umor ku adalah dalam 

40an tapi masih membujang lagi. Pendapatan ku boleh di katakan lumayan 

juga.  

Pada bulan lepas, pakcik aku telah menumpangkan anak dia di rumah aku  

agar senang untuk bersekolah di sebuah sekolah yang terkenal di KL. Nama 

sepupu aku tu Maria. Umor baru 17 thn. Orangnya putih , sederhana rendah 

tapi tentang barang dia ….mak datuk mengalahkan model. Tetek dia besar 

pejal walau pakai baju kurong sekali pun, bila dia berjalan bukit kembar 

tu membusung ke depan.bontot dia besar tapi pejal, tonggek  sedikit. Muka 

jangan cakap macam Preity Zenta. Dari mula jumpa dia aku memang geram nak 

benamkan muka aku dekat bukit mekar tu. Tapi aku perhatikan budak ni 

pemalu sikit. Tiap kali aku pandang dia tunduk malu.  Aku sempat  bertanya 

pakcik aku samada dia percaya dekat aku. Dia tersenyum dan berkata percaya 

habis.  

Seminggu di rumah aku Maria jarang keluar dari biliknya. Kalau bersua pun 

pada waktu makan aje. Tu pun kadang dia makan dalam bilik dia. Pada satu 

malam aku terserempak denngan Maria baru keluar dari bilik mandi. Mak 

datuk…kotek aku serta merta terpancut naik. Mana taknya, tuala yang 

membalut tuboh putih gebu tu agak kecik. Bahagian pangkal dada dan peha 

jelas kelihatan. Butoh aku didalam kain bagi nak pechah kembang menahan 

nafsu gelore bila di acah begitu. Bila berselisih Maria hanya tunduk malu 

aje. dia perasaan, mata ku mengikutnya hingga ke daun pintu.  Bau badanya 

sunggoh wangi…mungkin baru lepas di sabun.  

Di sebabkan oleh tak tahan melihat godaan Maria, aku pun pergi ke bilik 

air bersiap untuk mengerjakan adik aku. Masuk ke bilik air aku pun mula 

mengenggam kotek aku yang besar, berkilat dan panjang. Ku ambil sedikit 

sabun dan ku lumur sepanjang kepala butoh ku. Aku mula mengoyang  butoh ku 

mula tu perlahan kemudian semakin laju. Dalam kepala ku bayangkan wajah 

Maria berkemban. Berdecit decit bunyi butoh di goyang bercampur sabun.  

Dalam kegelojohan ku untuk melancap, aku lupa untuk tutup pintu bilik air. 

Tanpa ku sedari pintu bilik air di buka oleh Maria. Terkejut aku bila 

melihat wajah Maria. Tangan ku masih lagi memegang kepala butoh yang besar 

berkilat. Muka Maria ku lihat merah padam.  Matanya menjeling kearah 

senjata ku yang besar dan garang tu. Dia  berkata “minta maaf pakcik,  

Maria nak ambil seluar dalam Maria.” Lidah ku kelu untuk berkata. Maria 

kemudian memandang ke muka ku dan berkata “boleh tak Maria tolong 

lancapkan packcik”. “Kasihan Maria tengok packcik melancap sendiri”.  

Aku bagaikan tak percaya dengan kata-kata yang di ucapkan oleh 

Maria.Sepupuku yang ku sangkakan innoccent rupanya kuat seks juga. Maria 

menyambung lagi” ini adalah balasan Maria kepada pakcik yang telah banyak 

menolong Maria”. Maria bergerak kearah ku dan mula mengambil lotion Baby 

Johnsonnya. Di picitnya botol lotion tersebut dan bercret lotion memenuhi 

tangan Maria. Dia melumur lotion tersebut di kepala butoh ku. 

Tersendut-sendut kepala butoh ku bila di belai oleh tangan halus Maria.  

Maria menarik kepala butoh ku kearahnya. Aku mengikut macam lembu di cucuk 

hidung. Kemudian Maria memegang kepala butoh ku dan di pimpin hingga ke 

bilik tidur ku. Maria bersuara” kat atas katil baru sedap, pakcik baring 

relaks, Maria akan lancapkan pakcik sepuas-puasnya”. Sambil berkata begitu 

Maria senyum manja ke arah ku. Tangan Maria mula memainkan peranannya. 

Batang ku  di gosok secara perlahan…mula dari takuk atas hingga ke 

telur. “Emmmmmm… sedapnya Maria” kata ku. Maria menjawab ” ya ke 

pakcik”. Tangan kanan Maria mengoncang batang ku secara perlahan dan 

tangan kirinya menarik dan meramas buah ku yang labuh itu. “Ohhhhh… 

Maria sedap betul. cara Maria lancapkan pakcik”” kata ku lagi. Maria 

menyambung “packik jaga Maria nak lancap laju sikit nie” “Kalau dah nak 

keluar beritahu Maria”. Maria mula goncangan hikmatnya. Sambil mengoncang 

dengan pantas, tangan kirinya tak putus-putus meramas dan menarik sarung 

telur ku.  

Aku kegelian dan kesedapan bila di lancapkan begitu. Kepala butoh ku 

mengembang dengan begitu besar sekali petanda adik ku akan muntah pada 

bila-bila masa. Aku berkata pada Maria” pakcik dah tak tahan sangat Maria, 

air mani pakcik dah nak menyembur” Tiba-tiba Maria menghentikan goncangan 

padunya. Maria menjawab” jangan keluar dulu pakcik, belum masanya, pakcik 

belum puas di lancap”. Dia mengengam kuat pangkal batang ku. Bila dia 

lihat aku kembali tenang, Maria memulakan semula goncangannya. Begitulah 

di buat berulangkali.  

Aku tak tertahan dengan penyeksaan yang di lakukan oleh Maria. Aku merayu 

kepadanya”Maria, pakcik dah nak keluar nie…tolonglah lancapkan terus…” 

Akhirnya Maria akur dengan permintaan ku. Dia mempercepatkan goyangan 

tangannya. Butoh aku yang memang nak terpancut sedari tadi menyemburkan 

isi kandunganya dengan begitu banyak sekali . Habis tangan gebu Maria 

basah diliputi air mani ku. Mengigil-gigil badan ku menahan kesedapan yang 

teramat sangat. Maria tak berhenti disitu. Dia terus memerah dan meramas 

buah ku. Katanya “pakcik keluarkan air tu lagi, Maria akan goyangkan lagi 

sampai kering air dalam pundi telur pakcik nie.” Di ramas, ditarik dan di 

goyang batang dan telur ku sepuasnya oleh Maria.  

Setelah habis adengan melancap, aku dan Maria tersandar di bucuk katil. 

Aku keletihan dan Maria masih lagi  memegang kepala butoh ku. Selama 

setengah jam begitu, adik aku pun bangikt semula petanda nak minta di 

lancap lagi.  Maria tersenyum gembira melihat kepala butoh ku membesar 

semula. Maria berkata” kasihan pakcik kepala butoh besar nie tak dapat 

main pantat, kalau ada bini mesti tiap malam dapat balun pantat” Aku 

menjawab” pantat Maria kan ada… bagilah pakcik balun pantat Maria”.  

Maria membulatkan matanya kearah aku. “Tak boleh pakcik..Maria masih dara, 

kalau lancapkan tak apa”. Aku menjawab lagi” abis pakcik nak sumbat mana 

kepala butoh besar pakcik nie… kat mulut Maria”.. “Eh geli 

Maria…pakcik nie pengotorlah” balas Maria lagi. Ku sambung puuk rayu ku” 

kalau gitu bagi pakcik balun jubur Maria je, kalau di belasah pun tak sapa 

tahu”. Aku saja mengusik tapi dengan tidak di sangka Maria angguk tanda 

setuju. Butoh aku terangguk-angguk kegembiraan.  

Aku tidak bertanya kali kedua lagi. Ku baringkan Maria secara menongeng 

dan ku jilat lubang jubur gadis belasan tahun nie. Mak datuk keciknya 

lubang jubur Maria. Ku jilat sekeliling lubang jubor Maria dan kemudian ku 

tusukkan lidah ku kedalam lubang jubur dara itu. Mengerang kesedapan Maria 

bila di perlakukan begitu. Dia berpesan ” pakcik perlahan sikit tak tahan 

geli…. bila nak masukkan nanti taruh lotion tu banyak-banyak… Maria 

takut jubur Maria koyak” Aku tak  hirau dengan permintaan Maria. Pada masa 

itu aku telah di rasuk hantu. Ku jilat  lubang jubur Maria sehingga 

bersih. Manis rasanya jubur anak dara 17 tahun ini.  

Aku kemudian bangun dan melumur batang ku dengan lotion. Hampir habis satu 

botol  lotion tu aku kerjakan. Aku menongengkan Maria dan menghalakan 

kepala butohku di lubang jubur Maria. Ku berkata “kalau sakit beritahu 

pakcik”. Aku pun menekan sedikit kepala butoh tu ke lubang jubur Maria. 

Maria mengeletek kesakitan. “Pakcik sakit, perlahan sikit”. aku tarik 

kepala butoh ku dan cuba sekali lagi. Kali ini hampir lepas takuk tapi 

Maria dah mengelupur . Maria dah mula menangis. “Pakcik kepala butoh 

pakcik besar sangat…maria tak sanggup”. aku pujuk Maria” kita try sekali 

lagi, kalau tak boleh masuk, pakcik tak main jubur Maria”.  

Aku bertekad apa cara pun jubur dara 17 tahun nie mesti di balun oleh ku 

malam ini. Cubaan ketiga ku mendatangkan hasil. Tusukan padu ku berjaya 

melepaskan takuk ku kedalam lubang jubur Maria. Terangkat-angkat kaki 

Maria menahan kesakitan. Sempit sunggoh jubur gadis perawan. sorongan 

batang ku ke lubang jubur Maria di lakukan secara perlahan-lahan. Maria 

mendesis kesakitan apabila sorongan ku bertambah pantas. 

"pakcik..perlahannnn…koyak jubor Maria nanti". Mendengar rayuan gadis 

sunti nie, butoh ku tak tertahan untuk memancutkan isinya.  

Ku tarik keluar batang ku dan Maria menyambut dengan tangannya. Di 

lancapnya butoh ku dengan begitu pantas sekali. Creet..creet..creeeeet air 

mani ku memancut  membasahi cadar katil ku. Maria seperti kehilangan akal 

. batang ku di kerjakan sampai lembik tak bermaya. Kata Maria” balas 

dendam kerana batang pakcik telah balun jubur Maria sampai melect… susah 

Maria nak berak lepas nie”. Selepas peristiwa itu setiap malam aku dapat 

balun jubur Maria. Sekarang Maria semakin pandai  menggunakan juburnya 

untuk melancapkan batang ku.

(Source: ceritalucah.org)