Ceritalucah.org

Himpunan cerita lucah melayu, cerita 17 tahun, cerpen lucah, sex melayu, sex sekolah, cerita ghairah, cerita bohsia, kisah lucah malaysia dan cerita lucah baru 2014. Terdapat pelbagai cerita untuk bacaan semua.

text

Kuarters Guru 2 (Gayah Isteri Ustaz Rusli)

Setelah berjaya merasai cipap cikgu Salmah, aku memberitahu kepada 

Kak Esah keesokkan harinya tapi belum apa-apa lagi dia dah mintak 

upah, jadi mahu tak mahu aku kena main cipap Kak Esah sekurang-

kurangnya satu round. 

Di sekolah, perhubungan aku, Kak Esah dan Cikgu Salmah seperti biasa. 

Guru-guru perempuan di situ memakai tudung dan nampak sopan dan ayu. 

Siapa sangka disebalik pakaian itu, tubuh Cikgu Salmah dan Kak Esah 

telah pun aku nikmati. Tapi kami buat macam biasa saja, tidak 

menampakkan yang kami pernah berada di atas tilam bersama. Cuma Kak 

Esah yang rajin berbual dengan cikgu-cikgu perempuan lain, mungkin 

memberi petua ataupun mencari habuan untuk aku.

Suatu hari, Kak Esah tanya aku nak main cipap baru tak. Dia  

merancang untuk aku merasai pantat pengantin baru bini ustaz Rusli 

yang tinggal bersebelahan krs aku. Aku risau juga maklumlah ustaz 

Rusli ni pernah tinggal serumah denganku, jadi takan aku gamak nak 

mainkan bini dia yang baru sahaja dinikahi belum sampai tiga 

bulanpun. 

Namun kak Esah cakap inilah masanya nak dapat yang masih ketat belum 

gujis katanya. Aku jawab ikut suka dialah, janji dapat dan tak pecah 

mulut kat orang lain. 

Gayah begitulah nama isteri ustaz Rusli, cantik orangnya, tamat 

sekolah agama dan arab, tapi tak mahu melanjutkan pelajaran lagi, nak 

jadi isteri sepenuh masa katanya. 

Mereka baru berkahwin hampir tiga bulan yang lalu dan Gayah mula 

menetap di krs berkenaan apabila ustaz Rusli berjaya mendapatkan 

sebuah krs yang baru sahaja dikosongkan. Sebelumnya dia tinggal 

bersama denganku serta seorang lagi rakan bujang. 

Cik Gayah ni baik juga dengan kita orang tapi masih malu-malu, yang 

pasti aku selalu ketemu dengannya di rumah Kak Esah sembang-sembang 

dan belajar petua agaknya. Selalu tu, bila aku sampai, diapun akan 

terburu-buru meminta diri untuk pulang ke krsnya. 

Isteri kawan aku ni, bertubuh sederhana dengan wajahnya yang ayu, 

menampakkan kewarakan dan pengetahuan dalam bidang agama yang agak 

tinggi, maklumlah lulusan sekolah agama. Sejak Kak Esah berjanji 

hendak mendapatkan cipap Gayah untuk aku, aku mula tak senang duduk, 

bila berselisih dengan dia, koteku menegang. 

Sebelum tu, tak berapa berahi sangat, dan masa diorang kahwin pun aku 

pergi dan tolong mana yang patut. Aku jadi tak sabar-sabar hendak 

merasai cipap isteri kawan aku ni, masih muda, sempit, maklumlah baru 

tiga bulan kahwin. 

Selama menantikan keputusan dan kerelaannya, aku cuba berbaik-baik 

agar perhubungan kami nanti tidaklah menjadi hambar. Sesekali aku 

pergi rumah ustaz Ramli untuk berbual dan berbincang tentang tugas 

sekolah, kesempatan inilah aku gunakan untuk berbual dengan Gayah 

agar dia tidak menganggap aku orang asing baginya. 

Masa aku susun strategi tu, Gayah mungkin tidak mendapat signal 

daripada Kak Esah lagi kut. Tapi selepas beberapa lama, Gayah mulai 

menjauhkan diri dan malu-malau apabila bertembung atau berhadapan 

denganku. Aku rasa dia dah dapat signal daripada Kak Esah. Aku buat 

macam biasa aje, tak nak terburu-buru.

Satu hari, seperti biasa aku ke krs Kak Esah untuk makan tengahari, 

tapi tak nampak pulak dia kat dapur jadi akupun terus naik ke rumah 

melihat kut-kut dia tidur atau tengah menjahit. 

Aku menjenguk ke bilik tidur tapi tak ada juga jadi aku terus ke 

bilik anaknya. Wau, berderau darahku bila aku jenguk sahaja ke bilik 

anaknya, aku lihat dia tengah menunjukkan sesuatu kepada Gayah yang 

sedang menonggeng dengan lubang dubur dan cipapnya terdedah. 

Bila ternampak aku, Kak Esah memberi isyarat supaya jangan bersuara 

tapi membiarkan aku menghampiri mereka tanpa disedari oleh Gayah. 

Rupa-rupanya Kak Esah sedang mengajarkan Gayah cara-cara melakukan 

kemut yang lebih berkesan semasa senggama dalam keadaan doggie atau 

menonggeng. 

Gayah menonggeng dengan keadaan terdedah bahagian terlarang itu 

sambil melakukan apa yang disuruh oleh Kak Esah. Koteku mengeras 

melihatkan cipap Gayah yang merah dan baru, tak seperti Kak Esah dan 

Salmah yang biasa digunakan oleh suami masing-masing. 

Aku kini betul-betul berada di belakang Gayah sambil mengusap-ngusap 

batang koteku yang telah  mengeras dalam seluar, tapi Kak Esah 

memberi isyarat jangan buat apa-apa cuma pandang sahaja. Aku lihat 

cipap si Gayah tidaklah begitu besar dan tembam malah cipapnya mirip 

anak dara 14 atau 15 tahun dengan bulu cipap yang halus dan sedikit, 

bahagian dalam cipapnya begitu merah dan seluruh kawasan cipapnya 

begitu bersih serta licin. 

Aku dah tahan lagi, terus aku buka seluar dan seluar dalam. Walaupun 

ditegah oleh Kak Esah, namun aku terus memegang batang koteku dan 

meletakkannya di lubang pantat Gayah yang telah berair licin. Aku 

menggesel-gesel sambil menolak masuk kepala koteku ke lubang cipapnya 

yang masih ketat.  Kedengaran suara Gayah yang merengek manja 

menerima kehadiran batangku, yang masih tidak disedarinya. Aku hanya 

berjaya memasukkan kepala takuk sahaja. Bila Gayah menyedari 

pantatnya dimainkan oleh benda lain bukan lagi jari Kak Esah, dia 

terkejut, lalu menoleh ke belakang.

"Aaahhhhh ……" jeritnya seraya mengalihkan badan dan menutupi bahagian 

yang terlarang itu.

Bukan main terkejut dia  melihat aku berada di belakangnya. Mujur Kak 

Esah cepat menekup mulutnya dan berbisik sesuatu kepadanya. Aku lihat 

dia hanya menganggukkan kepala. Aku berdiri sambil melihat adegan 

pujuk-memujuk itu sambil koteku masih keras mencanak di hadapan 

mereka, hampa. 

Di kelopak mata Gayah, kelihatan air berlinang dengan mata yang merah 

memandang aku yang masih tergamam. Marah barangkali, terkejut pun 

ada. Tak percaya agaknya cipap yang berhak ke atas suami ditembusi 

oleh lelaki lain. 

Kak Esah berbisik memujuk sambil meminta aku ke dapur. Aku mengenakan 

seluar dan terus menuju ke dapur. Rasa bersalah dan takut jika 

perkara ini diketahui oleh Ustaz Ramli. Aku berharap agar Kak Esah 

berjaya memujuk Gayah. 

Sebentar kemudian, Kak Esah serta Gayah sampai dan duduk di kerusi 

meja makan. Jelas kelihatan Gayah menangis dari kesan matanya yang 

merah. Kak Esah memujuknya sambil meminta aku memohon maaf 

daripadanya. 

Kak Esah cukup pandai bermain kata untuk menyelamatkan keadaan dengan 

ayatnya, maklumlah aku ni orang bujang yang belum pernah merasai 

cipap, jadi bila ternampak sahaja cipap perempuan muda yang terdedah, 

tentulah nafsunya melonjak tinggi tanpa dapat ditahan lagi.

Kak Esah juga merayu kepadanya supaya perkara itu disenyapkan sahaja 

tanpa diketahui oleh orang lain kecuali kami sahaja, dia juga memberi 

amaran kepada ku agar jangan bercerita kepada sesiapa juga. Aku 

mengangguk faham dengan gaya menyesal, berlakon aje. 

Setelah itu barulah aku lihat si Gayah menarik nafas lega dan mula 

tersenyum bila mendengar lawak yang dibuat oleh Kak Esah. 

Tak lama kemudian, kami terdengar cikgu Alim balik di pintu depan dan 

Gayah meminta diri untuk pulang. Aku juga menurutinya beredar balik 

ke krs aku dan kami jalan bersaing mengikut jalan belakang. 

Aku sempat berkata bahawa aku mohon banyak-banyak maaf atas 

keterlanjuran tadi tapi memang cipapnya sedap masih ketat kataku. Dia 

tersipu-sipu membetulkan kainnya sambil berkata 

"Lain kali kita buat kat hang pulak" katanya sambil terus berjalan ke 

krsnya. 

Selepas peristiwa itu, aku jarang bertemu dengan Gayah lagi. Cuma aku 

dapati Gayah sering berulang alik ke rumah Kak Esah. Bila aku makan 

di sana, aku pun tidak bertanyakan tentang Gayah kepda Kak Esah. Kak 

Esah pun tak pernah membincangkan perkara itu.

Tiga hari kemudian,  ustaz Rusli memanggilku datang ke rumahnya. Aku 

panik juga, jangan-jangan si Gayah telah menceritakan kepadanya 

perihal aku menutuh cipap isterinya tadi. Tapi rupa-rupanya mengajak 

aku untuk minum teh petang sambil menikmati goreng pisang awak legok 

yang menjadi kegemarannya sejak dulu. Gayah datang membawa dulang 

berisi air dan pisang goreng. Aku buat-buat tak melihatnya padahal 

dadaku berdebar cukup kuat di saat dia meletakkan dulang di atas 

meja. 

"Minumlah"  katanya menyapaku sambil tersenyum manis.

Ustaz Rusli memberitahu yang dia akan berkursus sebagai pemeriksa 

kertas peperiksaan di KL selama dua minggu, jadi dia meminta aku 

melihat-lihat rumahnya dan memberi pertolongan apa jua yang 

diperlukan oleh Gayah semasa ketiadaannya. Dia juga meminta aku 

menguruskan pertukaran sekolah adik perempuannya ke sekolah aku. 

Percakapan mulut dengan HM telah dilakukan, cuma dokumennya sahaja 

yang belum dihantar. 

"Baiklah, insyaallah semuanya akan cuba" jawabku.

Aku bereskan semasa ketiadaannya nanti. Setelah agak lama berbual, 

ustaz Rusli menyalin pakaian buruk lalu mengambil jala untuk menjala 

ikan di bendang yang mula mengering airnya. Dia mengajak aku ikut 

sama tapi aku jawab dia pergi dulu nanti aku menyusul kemudian. Dia 

juga menyuruh aku menghabiskan minuman dan pisang goreng sebab orang 

bujang susah nak masak katanya sambil menaiki basikal menghala ke 

bendang yang terletak di sebelah belakang krs kami. 

Aku membawa dulang ke dapur sambil berbisik kepada Gayah.

"Abang Rusli tau ke ?" 

Dia hanya menggelengkan kepala. Lega rasanya hatiku. Tak sangka Gayah 

menyimpan rahsia itu. Aku cuba lagi masuk jarum, mana lah tau kalau-

kalau jarum Kak Esah dah ada di situ, aku cuma adjust sikit aje.

"Nak lagi, boleh ?" tanyaku berani sambil jantung berdegup kencang. 

Meminta sesuatu yang amat berharga dari seorang isteri orang yang 

mempunyai lulusan sekolah agama yang tinggi.

"Saya ni isteri orang, jangan salah cucuk, nanti terobek payah nak 

ganti”  jawabnya mencemuh sambil mencubit pinggangku. Aku menggeletek 

kegelian.

"Cara jawabnya itu macam merelakan sesuatu" , fikirku.

Mungkin Kak Esah dah berjaya mempengaruhi Gayah agar melakukan 

hubungan denganku. Jadi, aku pun test, nak tau betul ke tak apa yang 

aku sangkakan. Sambil meletakkan dulang, aku meraba punggungnya, buat 

macam tak sengaja. Dia tersentak sambil tersenyum. Aku raba lagi, dia 

tak membantah. 

"Yes !! Gayah dah setuju" lonjak hatiku. "Merasalah aku cipap muda ni 

nanti”

Aku pun terus memeluk pinggangnya sambil mencium bibirnya. 

"Hei !! nantilah !. Tak boleh sabaq ka ?" balasnya sambil menolak 

badanku.

"Bila ?" tanyaku.

"Nantilah" balasnya ringkas sambil berlalu.

Aku pun keluar pulang ke krs ku sambil berangankan saat-saat indah 

yang bakal aku kecapi bersama Gayah. 

Ustaz Rusli sudah berada di KL berkursus dan aku telahpun menguruskan 

pertukaran adik perempuannya dan tak lama lagi adiknya akan berada di 

sekolah sebaik sahaja ustaz Rusli tamat berkursus. 

Kebetulan pada masa itu ada Funfair yang jaraknya tidak berapa jauh 

dari kawasan krs kami, jadi saban malam kebanyakan penghuni krs akan 

mengunjungi funfair berkenaan. Aku juga sesekali turut ke sana, 

maklumlah tidak banyak hiburan di kawasan pedalaman ini. 

Satu malam, Gayah meminta aku datang ke rumahnya dan aku datang betul-

betul selepas Maghrib. Hatiku berasa hairan dengan pelawaan itu, 

macammana seorang isteri yang ketiadaan suaminya di rumah menjemput 

seorang lelaki bukan muhrimnya ke rumahnya pada waktu malam. Mesti 

ada sesuatu yang diinginkan dariku. Aku harapkan agar malam ni aku 

akan dapat menikmati keindahan dan kelazatan berasrama dengannya.

Selepas maghrib, kebanyakan penghuni krs telah ke funfair, aku pun 

berjalan menuju ke rumah Gayah dengan hati yang berdebar. 

Sesampainya, aku memberi salam dan dia dengan senyuman menjemput ku 

masuk. Aku lihat makanan telah terhidang dengan lima macam lauk yang 

enak-enak rasanya. Aku bertanya 

"Selalu ke Gayah masak banyak lauk macam ni"

Dia jawab “sekurang-kurangnya seminggu sekali, sebab ustaz Rusli tak 

suka makan banyak lauk hari-hari.”

Memandangkan rezeki dah terhidang, akupun makanlah berdua dengan 

Gayah sambil berbual tentang kehidupannya semasa remaja. Rasa macam 

pengantin baru pulak. 

Lepas makan, Gayah membawa kopi serta biskut tawar yang menjadi 

kegemaranku. Selepas makan, mesti pekena kopi O dengan biskut tawar. 

Sambil berbual-bual tu baru aku perasan Gayah berpakaian kemas dan 

cukup menarik malam itu, belum pernah dia berkebaya ketat semenjak 

pindah ke sini. Bahagian dadanya terbuka luas hingga menampakkan 

pangkal teteknya yang gebu. Rambutnya yang panjang dibiar jatuh 

terlerai melepasi bahu dan punggungnya tampak jelas bentuknya dalam 

kain yang ketat. 

"Ustaz tak marah ke dia pakai seksi macam tu" aku tanya. 

"Pakai dalam rumah sahaja tak apa" jawabnya sambil berdiri untuk 

menambahkan kopi dalam cawanku. 

Sambil minum, aku bertanyakan tentang kehidupannya dengan Rusli. Alam 

berumah tangga. Gayah menceritakan bagaimana pertemuan mereka berdua 

dan membawa ke jinjang pelamin. 

Aku juga sempat bertanya kan tentang nikmat malam pertamanya. Dia 

memberitahu bahawa saat itu cukup mendebarkan, yang akhirnya membawa 

kepada persetubuhan dua insan yang begitu nikmat. Aku mendengarkan 

sahaja dengan kemaluan di dalam seluar yang mencanak naik menampakkan 

bonjolan di seluarku.

Harum betul bau Gayah malam itu, aku dah tak tahan lagi lalu 

membiarkan sahaja koteku membengkak di dalam seluar. Aku menjangkan 

aku akan mengecapinya malam ni. Kebetulan aku tak berseluar dalam, 

jadi jelas nampak koteku melintang. 

Gayah menyedarinya lalu menegur benda apa yang melintang dalam seluar 

tu. Aku jawab budak kecik nakal ni nak keluar tapi aku kata tak 

boleh. Gayah jawab kalau dia dah nak keluar juga biarlah agar dapat 

angin sikit lemas agaknya dia kat dalam. 

"Boleh tahan juga Gayah ni, signal dah dapat" fikirku.

Gayah berdiri semula, lalntas aku dengan pantas memeluk badannya. Dia 

terkejut dengan tindak agresif aku tetapi tidak membantah. Seperti 

merelakan perlakuanku, aku pun apa lagi, terus cium pipinya beralih 

terus ke bibirnya sambil tangan melengkar di pinggang yang ramping 

itu. Aku mengucup bibir mungil tu sepuas-puasnya sambil tanganku mula 

merayap ke dadanya. Gayah hanya mendesis manja sambil tangannya 

meraba dan meramas-ramas rambut ku.

Aku membuka butang kebaya Gayah satu persatu sambil Gayah membantu 

membuangkan bajunya serta menanggalkan colinya. Bahagian torso Gayah 

dah terdedah dengan teteknya mengeras serta putingnya menegak. Aku 

terus menghisap puting teteknya kiri dan kanan berulang-ulang. Gayah 

mendengus-dengus menahan rasa berahi yang kian memuncak.

"Abangg…kita ke bilik, Yah nak abang buat kat atas katil…Yah dah tak 

tahan nak rasa kote abang”  katanya merayu. 

Tak sangka aku Gayah meminta tanpa rasa malu, pada hal aku bukan 

suaminya. Nyatalah dia dah termakan janji-janji manis Kak Esah yang 

menceritakan tentang kehebatan ku di ranjang.

Aku mencempungnya membawa masuk bilik dan membaringkannya di atas 

katil yang masih baru tu lalu terus menggomolnya. Jari-jariku terus 

membuka kancing kainnya sambil menarik zip lalu melondehkannya ke 

bawah, Gayah turut membantu menanggalkan kainnya. Dia tak berseluar 

dalam jadi terdedahlah alor tiga segi yang bersih ditumbuhi bulu-bulu 

halus dan jarang, biji kelentitnya tersembul di bahagian atas.

Aku menatap sepuasnya sekujur tubuh tanpa pakaian itu dengan penuh 

rasa berahi. Begitu indah bentuk tubuh Gayah, kecil molek, masih baru 

dan segar rasanya. Aku pun menanggalkan pakaian yang masih terletak, 

bertelanjang bulat memerhatikan nya, dia pun turut memandang tubuh 

yang bertelanjang itu. Tanpa membuang masa, terus sahaja aku 

menyerangnya.

Aku gentel dan ku sedut puas-puas biji kelentit Gayah yang menonjol 

itu. Gayah mengerang menahan serangan ke atas biji kelentitnya, alor 

cipapnya dah berair melimpah-limpah hingga membasahi bawah 

punggungnya. 

Aku terus menjalarkan ciumanku ke bahagain atas tubuh, buah dadanya 

ke ramas, putting teteknya aku hisap semahunya. Selepas itu, mukanya 

menjadi sasaran ku, bibir munggil itu kucium, lidahnya ku hisap 

sambil mengeratkan lagi pelukan. Hanya suara Gayah yang manja sahaja 

kedengaran di ruang bilik itu. Kemudian aku menghalakan koteku ke 

wajahnya yang kelihatan sayu itu. Dia membuka mata.

Tangan Gayah meramas-ramas batang koteku yang dah mengeras tegang 

serta cukup besarnya. Kemudian aku halakan koteku ke mulutnya.  Gayah 

merintih-rintih kecil bila mulutnya ku sumbat dengan koteku tapi dia 

hanya dapat mengulum sekerat sahaja sebab mulutnya tak cukup besar 

untuk menelan semuanya. 

Kami melakukan 69 supaya dia benar-benar puas sebelum aku menojah 

masuk koteku ke dalam cipapnya. Aku menarik keluar kote dari mulutnya 

lalu membawa turun ke kawasan pantatnya yang dah cukup basah dengan 

bulu pantatnya dah kusut masai. 

Tetiba sahaja Gayah memegang koteku sambil menahan agar aku tak 

memasukkannya ke dalam cipapnya. Mungkin terasa bersalah atas 

perlakuannya denganku  menduakan suaminya. 

Aku memerhati mukanya meminta kepastian, terus aku cium semula bibir 

manisnya dan berbisik 

"Gayah kena beri juga abang masuk, kalau tak boleh meletup kepala 

abang”  rayuku manja sambil menatap wajahnya terus ke anak mata. 

Gayah tidak memberikan jawapan, aku andaikan dia tidak membantah lalu 

aku meletakkan kepala koteku betul-betul pada alor cipapnya yang 

merekah. 

Gayah memejamkan mata bila merasa aku menekan masuk kepala kote ke 

dalam alor cipapnya. 

Aku terus menekan masuk sehingga separuh dah terbenam lalu menarik 

keluar semula untuk tolakan masuk sekali lagi tapi kali ini aku terus 

menojah dengan keras sehingga terasa cipapnya membelah ruang bagi 

laluan batang koteku. Aku terus meradak cipap Gayah hingga ke 

dasarnya. Gayah menahan 

"Cukupppp"  katanya. "Dah tak boleh masuk lagi, dah penuh, senak" 

rayunya lagi.

Memang cipap Gayah agak tohor, jadi tak dapat nak masuk sampai habis 

batang koteku, aku terus menojah keluar masuk dengan laju ke alor 

yang dah becak berair tu. Dia menjerit apabila terjahan aku di 

sasarkan. Aku tak kisah lagi habis ke tak habis, yang penting aku 

henjut sedalam yang mampu berulang-ulang kali. Lama-kelamaan, Gayah 

dah mula mengerang kenakan. Cipapnya telah mula menerima koteku 

hingga ke dasarnya. Sambil mendayung, dia terus mendesis sambil 

tangan memeluk erat leherku.

Aku memainkan cipap Gayah dalam berbagai gaya yang aku ketahui dan 

pelajari, aku tak pasti dah berapa kali dia klimaks hinggalah dia 

berkata cukup dah tak larat lagi nak main. 

Aku pacu betul-betul lubang cipapnya hingga bergegar katil lalu ku 

benamkan sehabis dalam dan cerrr…cerrr…cerrr air maniku memancut 

ke dalam cipapnya, banyak juga air maniku yang terpancut dalam cipap 

si Gayah. Dia mengerang keenakan apabila pancutan air maniku menerjah 

ke dasar cipapnya. Aku membiarkan koteku terbenam sambil menikmati 

kemutan cipap Gayah yang beralun-alun datangnya sambil terus mengucup 

mulutnya yang tak henti-henti mendesis dengan matanya yang terkatup. 

Hanya sesekali dibuka, itupun dalam keadaan yang memberahikan. 

Setelah ku rasakan tiada lagi gegaran badannya barulah ku cabut 

keluar koteku sambil mencium dahinya tanda ucapan terima kasih. Dia 

hanya tersenyum sambil membalas ciuman di pipiku. Gayah berbisik 

mengatakan yang dia benar-benar puas main denganku kalau tidak dia 

isteri orang, pasti dia ikut aku. Selepas itu, kami terdampar. Aku 

bermalam di rumahnya, di biliknya malam tu. Suaminya tak ada dua 

minggu, jadi dia meminta aku menjadi suami sementaranya  untuk waktu 

itu. Aku OK saja. Memang itu yang aku mahukan.

Malam tu aku mengerjakannya tiga kali lagi termasuk sekali di lubang 

duburnya dan aku hanya berhenti bila terdengar orang dah baca tahrim 

menandakan Subuh menjelang tiba. 

Aku meninggalkan Gayah terkapar kepuasan yang tak terhingga untuk 

pulang ke krs aku bimbang dilihat orang nanti. 

Sepanjang tempoh ustaz Rusli berkursus, acap kali juga aku memainkan 

cipap Gayah baik malam mahupun siang kalau berkesempatan. Selama 

seminggu Gayah menjadi tungganganku, tiada siapa yang mengetahui 

perbuatan kami, hanya Kak Esah barangkali yang boleh mengagak. 

Siapa sangka, seorang perempuan lulusan sekolah agama, bertudung 

litup sentiasa sanggup dan rela menduakan suaminya, rela menyerahkan 

tubuh badannya untuk dinikmati oleh lelaki lain. Itulah manusia, 

kalau sudah dirasuki syaitan, semuanya lupa, lupa diri lupa semuanya. 

Yang tahu hanya kenikmatan. Yang untungnya aku. Dapat merasai tubuh 

dan cipap muda dari pengantin baru, Gayah. Apa yang penting, dia puas 

berasamara denganku, ternyata petua yang Kak Esah berikan itu 

berhasil. Terima kasih juga kepada Kak Esah yang membuka ruang kepada 

ku. Aku harap, adalah lagi mana-mana perempuan yang berjaya 

dipengaruhi oleh Kak Esah agar mencuba koteku.   

Seminggu selepas itu,  ustaz Rusli balik. Dia mengucapkan terima 

kasih kepada ku kerana membantu pertukaran sekolah adiknya dan 

menjaga isterinya dan membantu semasa ketiadaannya. Aku kata itu 

perkara kecil, dan kerana sepatutnya aku yang ucapkan terima kasih 

kepada Rusli sebab pergi berkursus.  Aku dan Gayah buat macam biasa, 

macam tak pernah berlaku apa-apa antara kami.  Aku pun tak berani nak 

curi-curi, sebab masa tu si Gayahpun dah mula muntah-muntah, aku cuma 

dapat berharap yang dia sihat sentiasa. 

Baca Sambungan → Kuarters Guru 3 (Ruslimah Adik Ustaz Rusli)