Ceritalucah.org

Himpunan cerita lucah melayu, cerita 17 tahun, cerpen lucah, sex melayu, sex sekolah, cerita ghairah, cerita bohsia, kisah lucah malaysia dan cerita lucah baru 2014. Terdapat pelbagai cerita untuk bacaan semua.

text

Budak Kilang

Masa tu, aku baru 20 an. Perangai aku suka tengok cerita ‘blue’. Kekadang aku layan lancap sesorang bila tahap seks tu dah klimaks. So, nak jadi cerita, aku berkenalan dengan seorang awek kilang di Bandar Baru Bangi melalui seorang kawan. Sepanjang hidup aku, inilah pengalaman aku yang pertama bersama dengan seorang awek yang umurnya tua 3 tahun dari aku. Awek ni pun tak la cun sangat tapi dia punyer ‘body’ fulamak… meleleh. 

So, buat kali pertama aku jumpa awek ni. Aku bawak dia jalan-jalan pergi tengok wayang lepas tu, adalah adegan yang romantis aku buat sampai dia percaya aku ni dah 25 dan kebetulan aku kerja bank masa tu. Maklumlah, nak pancing kena ayat ‘power’. Hubungan kami berlanjutan hingga berminggu-minggu. Setiap minggu aku ajak keluar, yang awek ni langsung tak membantah langsung ikut saja. 

Nak jadi cerita, hari tu aku bawa si Lina (awek tu punyer nama) ni pergi tengok wayang kat Leissure Mall, Cheras. Kebetulan, habis saja tengok wayang aku nak hantar dia balik la. Keadaan tak mengizinkan, hujan plak tu. Ish, apa lagi aku terus menuju rumah bujangku, dekat-dekat ngan ‘area’ situ juga. So, kami dah basah kuyup bila sampai kat rumah aku ni. Member aku sermua balik kampung. Memang cantik la masa tu tinggal aku dengan Lina kat situ. 

Tanpa membuang masa aku tukar baju aku dulu, aku pakai seluar pendek ‘Hawaii’ jer – tak pakai seluar dalam. Aku tengok Lina sejuk semacam ja. Aku bagi dia tuala dengan baju dan seluar pendek aku. Lepas Lina salin pakaian kami releks kat ruang tamu layan VCD. Aku tengok cerita perang. Tapi, masa kepala aku dah kelain. Bukan tengok cerita perang, tapi mengidam nak berperang. Secara tak langsung batang aku stim semacam ja. 

Aku tengok Lina senyum-senyum, ‘ Nak kena ni ‘ dalam hati ku. Apalagi, tanpa membuang masa aku renung mata Lina dalam-dalam, terus aku dekatkan bibir aku dengan bibir Lina. Kami bercumbuan. Cup-cap bercumbu kami bercumbu, yang si Lina tak pandai bercumbu aku juga yang ajar. Start dari mulut aku turun sikit ke leher Lina. Mula la Lina ni mendesah semacam ja macam orang ‘stim’ –‘emmmmhhh….’geli. 

Tangan aku dah ada kat buah dada dia, aku ramas perlahan-lahan, makin lama makin menegang – besarr sehhh. Lina terus merengek-rengek ‘ eemmhh…emmmhhh… emmmhhh..’ sedap. Aku dah tak tahan, air dah naik kepala. Apalagi, aku terus dukung Lina masuk bilik tidur aku. Aku baringkan Lina atas tilam empuk. Dengan gelojohnya aku yang dah tak tahan ni, terus buka baju T yang dipakai oleh Lina. Di hadapan aku lihat dua buah bukit yang segar teguh berdiri. Aku tak tunggu lama, kami bercium lagi dan tangan mula menggatal membuka coli yang di pakainya. Perlahan aku turun kebawah aku terus melayan persaan kat tetek Lina yang tengah menegang tu. Lidahku terus bermain-main dengan putting Lina – keras – kekadang aku gigt dengan lembut, kekadang aku nyonyot. Lina semakin stim sambil tangannya meraba batangku yang stim ni dalam seluar. Lina terus memasukkan tangannya dalam seluarku. Perlahan-lahan Lina menggosok batangku, di iringi bunyi rengekkannya, ‘eeemmhh… emmmhh..’. 

Lebih kurang 5 minit aku duk layan tetek dia tu. Aku memulakan step yang seterusnya, aku menarik seluar pendeknya. Sekaligus tertarik dengan seluar dalamnya. Tiba-tiba, dia menutup pantatnya dengan tangan. ‘Jangan bang, Lina dara lagi…’ katanya. ‘ Ala, takpe abang janji tak buat apa-apa’ kataku sambil tanganku memegang tangannya yang sedang menutup kemaluannya. Dengan lembut Lina mengangkat tangannya. Aku tak tunggu lagi, buat kali pertama aku melihat pantat perempuan yang masih dara. Aku tengok ada air meleleh dari alur pantatnya. Aku meletakkan jari telunjukku di tengah-tengah alur tu. Perlahan aku menggosok. ‘ ah…emmhhh..’ Lina kesedapan. Aku kembali ke bibirnya yang ngomel tu. Sambil bercumbuan sambil menggosok. Tangan Lina berada dalam seluar ku kembali, dia memegang sambil menggosokkannya. 

Aku makin berahi, rasa macam nak meletup. Aku tengok Lina pun semakin berahi – ah..emmmhh.. sedap bang… sedap.. lagi bang… Lina tak tahan….aahhh’ Aku pun tak tahan di buatnya, apalagi aku dah tak kira, apa nak jadi-jadilah janji aku puas. Aku mengangkangkan kaki Lina, seraya itu aku meletakkan betul-betul kepala butoku depan pantatnya yang berair tu. Aku benam perlahan-lahan kote aku dalam pantatnya. Tapi tak dapat masuk habis, sebab ketat sangat. Lina merengek-rengek lagi, ‘ah…auw… sakit bang.. tolong bang’. Aku tak peduli lagi aku enjut terus, ‘Aaahhh… ‘ Lina menjerit sakit. 

Aku rase ada sesuatu yang mengalir di batangku. Batu aku tau daranya dah pecah. ‘Sakit bang…’ ‘Mula-mula sakit, lepas tu orait la… sayang’ aku cuba menyedapkan lagi. Padahal, waktu tu aku punya jantung berdebar-debar juga rasanya. Maka, bermulalah adegan sorong tarik, mula-mula perlahan, lebih kurang 2-3minit Lina mengeluh lagi,’ Ah… emmhh.. sedap bang… laju lagi bang.. sedap…ah…sssyyy’. Aku melajukan rentak sorong tarikku. 

Tiba-tiba, aku rasa nak pancut. Aku henjut dalam-dalam. ‘Ahh….’, maka terpancutlah air maniku sebanyak-banyaknya dalam pantat Lina. Kebetulan dalam masa yang sama Lina pun dah klimaks. Kami sama-sama rasa puas. Aku biarkan batangku berendam dalam pantat Lina. 

Lebih kurang lima minit lepas tu, baru aku mencabutnya.Lina tersenyum puas, ‘ Kalau Lina tau, dari dulu Lina nak macam ni …bestkan’. Aku tersenyum sambil bercumbu. Adegan ini tak habis disini. Kekadang dalam bilik air pun kami main, kat ruang tamu, kat dapur pun jadi. Kekadang aku ajar dia kulum batang aku, ada juga la terpancut dalam mulut dia. Puaslah kami berasmara. 

Hubungan kami setakat sebulan setengah saja. Lepas tu, dia balik kampung, aku dengar mak bapa dia dah carikan bakal suami untuk dia. So, hubungan kami berakhir setakat tu saja. Aku menyesal juga nak lepaskan Lina ni, tapi apa boleh buat mak bapa dia tak suka dia buat pilihan sendiri. Melepas lah aku, tapi aku puas juga la.